10 tanda sudah waktunya untuk beralih perusahaan pialang

By | May 1, 2021

Beralih ke broker online baru dapat menghemat banyak waktu dan uang Anda. Tapi tidak pernah mudah untuk mengakhiri suatu hubungan.

Dapatkan Souvenir Gratis Setiap Bulan nya Dari Website Manghin.com
Daftar : Dapatkan Souvenir Menarik Mangihin.com 

Anda merasa sangat nyaman dengan rutinitas yang telah Anda bangun sehingga membuat perubahan – meskipun itu untuk yang terbaik – bisa terasa menakutkan. Jika Anda di sini, kemungkinan besar Anda setidaknya telah mempertimbangkan ide tersebut. Mungkin sudah waktunya untuk bertanya pada diri sendiri pertanyaan ini:

Haruskah saya meninggalkan perusahaan pialang saya saat ini?

Meskipun Anda relatif puas dengan lembaga keuangan Anda saat ini, tidak ada salahnya untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang dapat Anda harapkan dari lembaga keuangan. Anda bahkan mungkin tidak menyadari bahwa Anda ketinggalan.

Memilih (atau beralih ke) broker online baru adalah keputusan yang sulit , jadi kami membuatnya lebih mudah dengan menyoroti tanda bahaya.

Berikut sepuluh tanda sudah waktunya untuk beralih perusahaan pialang:
  1. Biaya akun terlalu tinggi
  2. Pilihan investasi tidak cukup
  3. Antarmukanya sudah tua dan kikuk
  4. Keandalan yang buruk
  5. Kurangnya opsi akun perantara
  6. Dukungan pelanggan yang buruk
  7. Tidak ada sumber daya pendidikan
  8. Kurangnya kendali atas investasi Anda
  9. Sedikit atau tidak ada fitur otomatisasi
  10. Nilai tidak selaras

1) Biaya akun terlalu tinggi

Salah satu alasan paling umum mengapa orang meninggalkan perusahaan pialang adalah karena biayanya terlalu tinggi. Biaya ini dapat mencakup biaya pengelolaan akun atau biaya transaksi pada setiap pembelian dan penjualan.

Di era di mana banyak perusahaan tradisional sekarang bebas komisi, mudah untuk menemukan perusahaan berbiaya rendah. Misalnya, kami mengenakan komisi tepat $ 0 per perdagangan.

Biaya tinggi dapat menggerogoti sebagian besar portofolio Anda. Katakanlah Anda menginvestasikan $ 500 sebulan selama 30 tahun dan mendapatkan pengembalian 7%. Jika Anda membayar 1% sebagai biaya, Anda akan kehilangan $ 98.404,65 untuk biaya selama waktu itu.

2) Pilihan investasi tidak cukup

Memiliki sejumlah kecil dana untuk dipilih adalah salah satu atribut terburuk yang dapat dimiliki perusahaan. Jika Anda ingin berinvestasi di berbagai sekuritas, Anda pasti menginginkan broker online yang menawarkan fleksibilitas. 

Buat daftar jenis sekuritas yang ingin Anda investasikan, seperti ETF dan saham. Jika memungkinkan, sertakan sekuritas spesifik yang Anda minati. Misalnya, daripada menuliskan “saham teknologi”, tulis “Alphabet dan Microsoft”. Kemudian, saat Anda meneliti perusahaan pialang baru, periksa untuk melihat apakah mereka membawa sekuritas tersebut.

Ditambah lagi, beberapa broker online tidak mengizinkan saham pecahan , sehingga mempersulit investor yang ingin membeli saham individu. Saham pecahan memungkinkan Anda membeli sebagian saham jika Anda tidak ingin membeli seluruh saham. Ini dapat membantu Anda memaksimalkan setiap dolar yang Anda investasikan dan memberi Anda lebih banyak fleksibilitas dengan alokasi target Anda.

3) Antarmuka sudah tua dan kikuk

Di saat perusahaan swasta dapat mengirim kapal ke luar angkasa dan mobil self-driving tidak jauh tertinggal, broker online perlu memiliki platform yang ramah pengguna . Antarmuka yang kikuk dapat menghabiskan waktu Anda dan membuat investasi lebih membuat frustrasi daripada yang seharusnya. 

Banyak broker online menawarkan web dan aplikasi seluler. Beberapa bahkan akan memberi Anda demo produk dan layanan mereka sebelum Anda membuka akun.

4) Keandalan yang buruk

Broker online terbaik berubah seiring waktu dan tidak mengalami banyak platform crash. Jika perusahaan pialang Anda memiliki aplikasi web atau seluler dengan bug dan gangguan terus-menerus, mungkin sudah waktunya untuk mencari di tempat lain.

Ingat: broker online terbaik memiliki banyak ulasan positif di Google Play Store dan App Store. 

5) Kurangnya opsi akun perantara

Beberapa perusahaan pialang mungkin dibatasi dalam jenis akun yang dapat Anda buka dengannya. Jika Anda ingin membuka akun yang lebih terspesialisasi, seperti akun trust , Anda perlu mencari platform dengan opsi yang tersedia.

Sebelum beralih ke platform baru, periksa daftar jenis akun mereka dan pastikan sesuai dengan yang Anda butuhkan. Pertimbangkan jenis akun seperti:

  • Individu kena pajak
  • Bersama kena pajak
  • IRA tradisional
  • Roth IRA
  • SEP IRA
  • Akun terpercaya

6) Dukungan pelanggan yang buruk

Pialang online dengan dukungan pelanggan yang tidak bersemangat tidak sepadan. Banyak broker online menawarkan berbagai cara untuk menghubungi mereka, seperti dukungan telepon atau email sehingga Anda dapat mengajukan permintaan dan menunggu kabar.

Jika Anda peduli dengan layanan pelanggan, luangkan waktu untuk membaca ulasan dari outlet berita dan situs resmi.

7) Tidak ada sumber daya pendidikan

Beberapa broker online terbaik akan mengumpulkan webinar, buletin, dan posting blog yang membahas masalah topik dan menawarkan saran, seperti berapa banyak yang harus disumbangkan ke IRA atau kasus penggunaan untuk berinvestasi pada margin. Beberapa perusahaan pialang (seperti M1) bahkan akan menyelami topik kompleks seperti keuangan perilaku.

Pialang online yang tidak menawarkan pendidikan keuangan dan investasi mungkin tidak berkomitmen untuk membantu investor mereka tumbuh.

Jika pialang Anda tidak memproduksi atau membagikan konten pendidikan, mungkin sudah waktunya untuk menemukan yang menghasilkan atau membagikan konten pendidikan. Memiliki akses ke informasi baru membantu Anda berkembang sebagai investor dan tetap mengetahui berita terbaru. peraturan dan peraturan yang mempengaruhi investasi perubahan secara teratur, sehingga hal ini membantu untuk memiliki sebuah perusahaan yang peduli tentang menjaga informasi Anda.

8) Kurangnya kendali atas investasi Anda

Perusahaan pialang yang juga penasihat robo sering kali memiliki kendali atas strategi investasi Anda. Ini berarti Anda mungkin tidak memiliki kemampuan untuk membuat perubahan pada strategi tersebut, atau mungkin Anda hanya dapat menyesuaikan sebagian kecil (seperti profil toleransi risiko Anda).

Jika Anda siap membuat keputusan investasi sendiri, inilah saatnya mencari broker yang memungkinkan Anda menetapkan dan menyesuaikan alokasi target sesuai kebutuhan. Memiliki kendali atas investasi Anda tidak berarti Anda harus melakukan semua perhitungan – itu hanya berarti Anda melakukan penelitian dan pengambilan keputusan Anda sendiri.

9) Sedikit atau tidak ada fitur otomatisasi

Otomatisasi dapat menghemat waktu dan energi Anda. Kami tidak dapat memikirkan broker online mana pun yang menawarkan otomatisasi nol pada tahun 2021, tetapi kami dapat memikirkan beberapa yang hanya menawarkan fitur otomatisasi dasar atau sedikit.

Sementara itu baik untuk memiliki fitur seperti transfer dijadwalkan, saya nnovation dalam otomatisasi keuangan pribadi berkembang pesat. Mengapa tidak mempertimbangkan broker yang terdepan?

10) Nilai tidak selaras

Jika pialang Anda akan menahan uang Anda, itu mungkin juga membagikan nilai-nilai Anda.

Pialang online seperti investor: mereka memiliki filosofi, nilai, dan prinsip investasi yang berbeda . Misalnya, jika Anda adalah investor jangka panjang, Anda mungkin tidak cocok untuk platform perdagangan. Tetapi Anda dapat menikmati M1, platform yang dibangun untuk membangun kekayaan jangka panjang yang berkelanjutan.

Kebalikannya juga benar.

Nilai-nilai perusahaan pialang akan memandu semua pengambilan keputusan mereka, mulai dari dukungan pelanggan hingga pengembangan platform. Jika nilai-nilai Anda tidak selaras, Anda mungkin terus-menerus merasa frustrasi dengan produk tersebut.