4 Strategi Pengajaran Tingkat Lanjutan Dalam Akuntansi

By | December 28, 2021

Siswa dalam program tingkat lanjutan harus didorong untuk memperoleh pemahaman tentang konsep dan aplikasi akuntansi. Mereka harus memiliki kesempatan untuk berpartisipasi dalam kegiatan yang memerlukan analisis akuntansi, sintesis, dan evaluasi. 

Dapatkan Souvenir Gratis Setiap Bulan nya Dari Website Manghin.com
Daftar : Dapatkan Souvenir Menarik Mangihin.com 

Pemahaman mereka tentang elemen akuntansi harus dikonsolidasikan melalui kegiatan yang melibatkan pengaturan elemen-elemen ini dalam suatu pola atau struktur.

Ini mungkin melibatkan produksi komunikasi, rencana operasi (proposal penelitian), atau satu set hubungan abstrak (skema untuk mengklasifikasikan informasi). Misalnya, diberikan studi kasus yang menggambarkan bisnis sederhana, siswa dapat terlibat dalam menyiapkan laporan, dengan alasan yang mendukung, memperpanjang sistem akuntansi yang akan memenuhi kebutuhan bisnis. Studi kasus yang digunakan dapat melibatkan berbagai situasi bisnis, dari yang sederhana hingga yang kompleks, tergantung pada pengetahuan akuntansi siswa pada titik tertentu dalam program.

Strategi Pengajaran Tingkat Lanjutan Dalam Akuntansi

Saran umum untuk evaluasi prestasi siswa dapat ditemukan dalam dokumen kebijakan studi bisnis, Kebijakan Perencanaan dan Penyampaian Program Rekomendasi berikut berkaitan dengan semua program akuntansi. Saran tambahan untuk penilaian disertakan dalam bagian “Strategi Pengajaran dan Penilaian” untuk setiap kursus akuntansi. Kriteria penilaian tugas, buku catatan, laporan, kerja kelompok, dan presentasi lisan harus diketahui siswa terlebih dahulu. 

Selain itu, bobot keseluruhan dari setiap komponen evaluasi harus diuraikan kepada siswa di awal kursus. Instrumen penilaian dalam akuntansi harus dirancang untuk fokus pada tujuan tertentu yang diukur.

Misalnya, ketika siswa diminta untuk mendemonstrasikan kemampuannya dalam menyelesaikan suatu lembar kerja, maka lembar kerja tersebut harus dibagikan beserta neraca saldo yang telah disiapkan. Siswa tidak boleh diminta untuk membuat jurnal dan memposting transaksi untuk menyiapkan neraca saldo sebelum menyelesaikan lembar kerja. 

Pengetahuan tentang prinsip-prinsip akuntansi paling baik dievaluasi melalui penggunaan tes dan pemeriksaan yang mengacu pada kriteria. Evaluasi kinerja keterampilan, atau kecepatan dan ketepatan siswa dapat melakukan fungsi akuntansi, paling baik ditentukan melalui tes kinerja masalah. Dalam mengevaluasi tanggapan siswa terhadap masalah atau tes akuntansi yang komprehensif, guru harus berhati-hati agar strategi evaluasi mereka secara akurat mencerminkan kemampuan siswa.

Untuk menghindari distorsi nilai yang diakibatkan oleh kesalahan yang dilakukan siswa sejak dini dalam memecahkan masalah tersebut, guru dapat:

mengurangi tanda untuk kesalahan saat pertama kali terjadi, tetapi tidak untuk efeknya pada materi berikutnya;

menilai bagian materi pada tahap yang dijadwalkan dan mengizinkan siswa untuk melakukan koreksi sebelum melanjutkan ke tahap berikutnya;

gunakan latihan di mana setiap prosedur atau langkah tertentu dalam siklus akuntansi merupakan entitas tersendiri dan harus ditangani secara independen. Teknik dan instrumen penilaian harus dirancang dengan cermat untuk memastikan bahwa siswa diberi kesempatan untuk menampilkan hal-hal berikut:

pengetahuan tentang istilah akuntansi umum, fakta spesifik, metode dan prosedur, serta konsep dan prinsip dasar. Hal ini memerlukan penilaian terhadap ingatan siswa terhadap informasi atau tanggapan tertentu yang sebelumnya mereka praktikkan dalam kegiatan pembelajaran;

pemahaman tentang fakta dan prinsip akuntansi. Siswa mungkin diminta untuk menafsirkan materi verbal, bagan, dan grafik; memperkirakan dan memprediksi konsekuensi masa depan; membenarkan metode dan prosedur; dan mendeteksi persamaan dan perbedaan;

kemampuan untuk menerapkan pengetahuan yang telah dipelajari sebelumnya dan untuk mendemonstrasikan penggunaan metode atau prosedur yang benar dalam pemecahan masalah di mana setidaknya satu elemen, baik dalam kondisi atau dalam solusi yang diperlukan, harus baru bagi siswa;

kemampuan untuk memecah materi menjadi bagian-bagian komponennya untuk menunjukkan pemahaman tentang struktur organisasinya. Sebuah pertanyaan tes yang mengharuskan siswa untuk menganalisis serangkaian jenis transaksi tertentu dalam hal pengaruhnya terhadap neraca adalah contoh bagaimana kemampuan ini dapat dievaluasi;

kemampuan untuk mengkonsolidasikan elemen akuntansi untuk mengungkapkan pola atau struktur yang sebelumnya tidak jelas. Misalnya, siswa mungkin menghasilkan tema yang terorganisir dengan baik, surat yang kreatif, atau pidato yang terorganisir dengan baik yang mengintegrasikan pembelajaran dari area yang berbeda ke dalam rencana untuk memecahkan masalah;

kemampuan untuk menilai nilai materi akuntansi untuk tujuan tertentu berdasarkan kriteria tertentu yang ditentukan oleh guru. Sebuah tugas yang mengharuskan siswa untuk menyiapkan laporan tentang penerimaan dua sampel laporan keuangan adalah salah satu cara di mana kemampuan ini dapat dievaluasi. Karena tujuan pembelajaran untuk kursus tingkat umum dan lanjutan berbeda, praktik penilaian juga harus berbeda. Secara umum, praktik evaluasi dalam kursus akuntansi tingkat umum harus fokus pada penerapan prinsip akuntansi, sedangkan praktik evaluasi dalam kursus tingkat lanjut harus diarahkan untuk menentukan tingkat pemahaman siswa tentang prinsip akuntansi tertentu dan konten substantif.