5 Prinsip Dasar Berinvestasi Yang harus Kamu Ketahui

By | May 17, 2021
makalah prinsip investasi syariah,prinsip investasi high risk high return,prinsip manajemen portofolio,jelaskan prinsip -- prinsip investasi dalam skb,tahapan dan prinsip dasar berinvestasi di pasar modal,prinsip diversifikasi investasi,dalam berinvestasi apa yang lebih kamu utamakan,prinsip portofolio investasi

Jika Anda merasa sedikit tersesat dalam perjalanan investasi Anda saat ini, Anda tidak sendiri. Saham membuat rekor tertinggi, namun kita masih terjebak dalam pandemi global dan perasaan tampaknya mengalahkan logika.

Berinvestasi di lingkungan normal bisa menjadi pengalaman yang menakutkan, jadi bisa dimaklumi jika Anda sedikit kewalahan sekarang.

Suaranya bisa memekakkan telinga, tapi kami di sini untuk membantu. Berikut adalah lima prinsip dasar berinvestasi yang dapat membimbing Anda melalui suka dan duka.

1. Rangkullah ketidakpastian.

Tidak ada yang memiliki bola kristal, dan hal-hal terkadang terasa tidak jelas, tetapi jangan biarkan hal itu membuat Anda tidak fokus pada masa depan keuangan Anda.

Anda harus menelan sedikit ketidakpastian saat berinvestasi. Tentu, sulit untuk mengetahui dengan pasti kemana arah ekonomi atau saham dalam 12 bulan ke depan. Pergerakan pasar jarang dapat diprediksi, terutama ketika pasar dihantam oleh peristiwa “angsa hitam” (yang tidak dilihat oleh siapa pun, seperti krisis COVID). Bahkan investor terbaik Wall Street pun sering salah tentang ke mana arah pasar – bahkan mereka tidak memiliki bola kristal!

Namun, tetap ada nilai dalam berinvestasi, bahkan jika Anda tidak tahu seperti apa masa depan. Dalam jangka panjang, saham dapat memberi investor pengembalian yang cukup dari pasar yang likuid dan kuat. Sejak 1950, S&P 500 telah naik rata-rata 8% setiap tahun. Selama waktu itu, investor telah mengalami 11 resesi ekonomi, 10 pasar beruang (turun 20% atau lebih) dan 24 koreksi (penurunan 10% atau lebih).

Baru-baru ini, ekuitas pulih sepenuhnya dari Krisis Keuangan Besar (dan pada saat itu, dunia terasa seperti sedang berakhir). Investor yang tetap bersabar selama turbulensi itu menuai keuntungan dalam 10 tahun setelah itu, di mana S&P 500 meningkat lebih dari tiga kali lipat nilainya.

2. Mulailah lebih awal.

Seiring waktu Anda di pasar meningkat, begitu pula manfaat penggabungan, atau pertumbuhan eksponensial dalam portofolio Anda yang dapat terjadi di atas pertumbuhan sebelumnya dalam investasi awal Anda. Peracikan adalah “efek bola salju” yang dapat terjadi ketika Anda berinvestasi, bahkan dalam jumlah kecil, dalam jangka waktu yang lama, dan mendapatkan keuntungan dari pertumbuhan Anda. Itu alat yang ampuh. Albert Einstein bahkan pernah disebut-sebut menyebut penggabungan “keajaiban dunia kedelapan”.

Mungkin sulit untuk memotivasi diri Anda sendiri untuk memulai sekarang, dan kami memahaminya. Melakukan apa pun untuk pertama kalinya membutuhkan pekerjaan di muka. Tetapi memulai lebih awal sangat penting dalam berinvestasi, bahkan jika Anda tidak dapat menghasilkan banyak uang pada awalnya.

Pertimbangkan ini: Jika Anda mulai memasukkan $ 20 sebulan ke dalam dana S&P 500 hipotetis tanpa biaya, Anda akan memiliki sekitar $ 1.500 pada akhir lima tahun (dengan asumsi dana tersebut tumbuh pada tingkat tahunan rata-rata 8% setiap tahun). Tunggu lima tahun lagi, terus investasikan $ 20 sebulan, dan pada tingkat pertumbuhan itu, Anda akan memiliki sekitar $ 3.700. Dan jika Anda sangat sabar dan melihat uang Anda tumbuh, Anda akan melihat sekitar $ 11.800 pada akhir 20 tahun (sekali lagi, dengan asumsi tingkat pertumbuhan tahunan 8%).

Peracikan bisa jadi sulit untuk dikonseptualisasikan, tetapi jangan biarkan hal itu menghentikan Anda membiarkannya bekerja untuk Anda. Jika Anda memiliki waktu di pihak Anda, Anda dapat memiliki salah satu peluang terbaik untuk mulai berinvestasi.

3. Diversifikasi.

Perubahan pasar bisa jadi terlalu merepotkan bagi beberapa investor. Tidak apa-apa – kita semua memiliki toleransi risiko yang berbeda. Jika Anda merasa seperti itu, Anda dapat mempertimbangkan untuk menyebarkan uang Anda ke saldo aset yang agresif dan lebih konservatif. Itulah yang dirujuk Wall Street ketika ia mengkhotbahkan manfaat diversifikasi.

makalah prinsip investasi syariah,prinsip investasi high risk high return,prinsip manajemen portofolio,jelaskan prinsip -- prinsip investasi dalam skb,tahapan dan prinsip dasar berinvestasi di pasar modal,prinsip diversifikasi investasi,dalam berinvestasi apa yang lebih kamu utamakan,prinsip portofolio investasi

makalah prinsip investasi syariah,prinsip investasi high risk high return,prinsip manajemen portofolio,jelaskan prinsip — prinsip investasi dalam skb,tahapan dan prinsip dasar berinvestasi di pasar modal,prinsip diversifikasi investasi,dalam berinvestasi apa yang lebih kamu utamakan,prinsip portofolio investasi

Sepanjang sejarah, portofolio dengan saham dan obligasi terbukti lebih terlindung dari tekanan pasar daripada portofolio yang hanya terdiri dari saham. Mari kita kembali ke portofolio saham hipotetis (berdasarkan S&P 500) yang kita bicarakan sebelumnya. Dalam aksi jual tahun 2020, investor yang memegang portofolio tersebut akan kehilangan sebanyak 31% tahun ini. Jika investor yang sama mengalokasikan 60% dari uang mereka ke portofolio hipotetis S&P 500 dan 40% sisanya ke portofolio obligasi yang terdiversifikasi (diwakili oleh Indeks Obligasi Agregat AS Bloomberg Barclays), mereka hanya akan kehilangan maksimal 19% sejauh tahun ini.

Tentu saja, Anda mungkin melepaskan beberapa keuntungan selama rebound pasar saham, tetapi itu mungkin perdagangan yang adil jika itu membantu Anda tidur nyenyak di malam hari.

Jika Anda merasa sedikit tidak nyaman, pastikan Anda mengetahui semua alat di kotak peralatan Anda. Investasi defensif, seperti emas dan saham yang membayar dividen, dapat memberikan kinerja yang andal dalam menghadapi ketidakpastian. Emas dapat bertindak sebagai penyangga terhadap penurunan ekonomi, sementara pembayar dividen yang tinggi cenderung memiliki profil keuangan yang lebih stabil.

4. Tetap tenang.

Yang terpenting, tetap tenang dan ingat tujuan Anda. Panic selling – atau tindakan menjual saat Anda tidak membutuhkannya, hanya karena pasar sedang jatuh – adalah salah satu kesalahan terbesar yang dapat Anda lakukan. Secara historis, hari-hari terburuk dan hari terbaik S&P 500 terjadi dalam kelompok. Tahun lalu adalah contoh yang bagus. Jika Anda menjual saham pada 16 Maret (hari ketika S&P 500 turun 12%, penurunan terburuk sejak 1987), Anda akan kehilangan sebagian – atau semua – rebound 40% yang kami lihat hingga 8 Juni.

Skenario sebaliknya – mencoba menjual pada saat yang tepat – juga bisa menjadi risiko yang sangat besar.

Moral dari cerita ini? Hindari investasi emosional dengan membuat keputusan sesuai rencana Anda. Selain itu, seperti yang kami sebutkan sebelumnya, waktu di pasar mengalahkan waktu pasar. Jika Anda memiliki waktu di pihak Anda, mungkin lebih baik untuk tidak memusingkan pasang surut harian.

5. Pikirkan gambaran besarnya.

Di atas segalanya, penting untuk memikirkan gambaran besarnya. Mungkin tergoda untuk terjun ke saham panas ketika mereka naik, tetapi apakah itu investasi yang cocok untuk tujuan Anda sendiri? Seringkali, strategi terbaik untuk investor jangka panjang adalah membuatnya tetap sederhana.

Anda mungkin pernah mendengar tentang semua kesayangan teknologi yang menghancurkan pasar tahun lalu. Tapi yang tidak banyak Anda dengar adalah banyaknya saham yang akhirnya berkinerja buruk. Tahun lalu, sekitar 63% dari semua saham di Russell 3000 kembali kurang dari indeks dan sekitar 20% dari mereka turun 20% atau lebih sepanjang tahun.

Saham tunggal memiliki tempat dalam portofolio: Ini adalah cara yang bagus untuk mendukung ide yang Anda sukai, dan beberapa di antaranya mungkin berubah menjadi kisah sukses pasar. Lihatlah Apple: Jika Anda menginvestasikan $ 100 dalam penawaran umum tahun 1982, Anda akan memiliki lebih dari $ 100.000 hari ini! Tetapi mereka juga biasanya lebih tidak stabil, dan Anda bisa kehilangan uang dengan cepat jika perusahaan tersandung. Dengan kata lain, memilih saham bisa jadi sulit.

Jika Anda menginginkan bagian dari pasar saham dan bukan hanya satu saham, ada banyak reksa dana yang diperdagangkan di bursa dan dapat memberi Anda eksposur ke sektor dan indeks (seperti S&P 500). Mengapa memilih satu saat Anda bisa memiliki semuanya?