Analisis keuangan ekonomi di perusahaan beserta Contohnya - Mangihin.com

Analisis keuangan ekonomi di perusahaan beserta Contohnya

Analisis keuangan ekonomi. Penerapan seperangkat teknik yang digunakan untuk mendiagnosis situasi dan prospek perusahaan agar dapat mengambil keputusan yang tepat pada waktu yang tepat. Mereka merupakan bentuk informasi tentang kemajuan entitas. Baik manajemen internal maupun pemangku kepentingan eksternal: bank, kreditur dan organisasi global, serta untuk tujuan perpajakan.

Mereka merupakan laporan manajemen yang membuktikan keberhasilan atau kegagalan dan memberikan tanda-tanda peringatan kesulitan perusahaan. Pengaturan internal sistem akuntansi dan makna hubungan keuangan yang berbeda harus dipahami untuk menafsirkan data perusahaan. Untuk mencapai analisis dan interpretasi yang optimal atas situasi keuangan suatu entitas, informasi sebanyak-banyaknya harus dimiliki, yaitu tidak cukup hanya dengan memperoleh Laporan Keuangan utama; berbagai laporan dan dokumen yang dilampirkan juga harus dikonsultasikan, karena itu Laporan Keuangan hanyalah alat yang membantu pengguna untuk mengevaluasi, menilai, memprediksi atau mengkonfirmasi kinerja bisnis,

Ringkasan

[ bersembunyi ]

  • 1 Pentingnya
  • 2 Elemen penting untuk Analisis Ekonomi Keuangan
    • 1 Teknik Pelaksanaan Analisis Laporan Keuangan
  • 3 Objek
  • 4 Bidang pengetahuan khusus
  • 5 Evaluasi komprehensif
  • 6 Jaminan informasi
  • 7 Instrumen Analisis Keuangan Dinamis
  • 8 Pendekatan Analisis Laporan Keuangan
  • 9 Metodologi untuk analisis keadaan dasar Akuntansi
    • 1 Tahap Pertama
    • 2 Tahap Kedua
    • 3 Tahap Ketiga
    • 4 Tahap Keempat
    • 5 Tahap Kelima
  • 10 Alat pendukung untuk Analisis Ekonomi Keuangan
    • 1 Neraca
      • 1.1 Elemen
      • 1.2 Kriteria dukungan
      • 1.3 Jenis Neraca
        • 1.3.1 Perbandingan
        • 1.3.2 Konsolidasi
        • 1.3.3 Perkiraan
        • 1.3.4 Neraca proforma
        • 1.3.5

Presentasi Saldo

  • 2 Laporan laba rugi
    • 2.1 Elemen
    • 2.2 Kriteria dukungan
  • 3 Laporan Arus Kas
    • 3.1 Variabel aliran
    • 3.2 Arus kas
    • 3.3 Arus kas
    • 3.4 Arus Kas Bersih
  • 4 Laporan Keuangan Lainnya
    • 4.1 Proyeksi
    • 4.2 Diaudit
    • 4.3 Konsolidasi
    • 4.4 Aturan dan Prinsip Penyusunan Laporan Arus Kas
      • 4.4.1 Pernyataan No.95
      • 4.4.2 BPK 4 Laporan Arus Kas
      • 4.4.3 IAS 7 Laporan Arus Kas
    • 4.5 Laporan arus kas untuk pengambilan keputusan di perusahaan
  • 11 Negara Bagian Lainnya
    • 1 Operasi Keuangan Sektor Publik
    • 2 Anggaran
    • 3 Utama Sektor Publik
    • 4 Pernyataan Operasi
    • 5 Operasi Kompensasi
    • 6 Operasi Pasar Terbuka
    • 7 Operasi Virtual
  • 12 Sumber

Pentingnya

Ada beberapa pertanyaan yang harus dijawab oleh pengusaha dan manajer:

  • Apakah perusahaan menghasilkan keuntungan yang cukup?
  • Apa kekuatan finansial Anda?
  • Apakah Anda menerima atau memberikan terlalu banyak kredit?
  • Apakah Anda memiliki tingkat stok yang berlebihan?
  • Apakah likuiditas membaik atau memburuk?
  • Apakah produktivitas naik atau turun?
  • Akankah pendapatan tunai yang diharapkan selama periode tersebut sesuai untuk memenuhi pembayaran?
  • Apakah perusahaan memiliki fleksibilitas keuangan yang cukup untuk bertahan dalam periode kesulitan jika arus kas yang diharapkan tidak terwujud?

Pertanyaan-pertanyaan ini dan lainnya hanya dapat dijawab dalam analisis ekonomi dan keuangan. Saat ini, entitas harus memperoleh budaya dan pengetahuan dalam penggunaan alat analisis keuangan-keuangan Laporan Keuangan, suatu aspek yang sangat penting karena kebutuhan untuk menjadi lebih efisien, efektif dan ekonomis setiap hari, dalam konteks historis di mana laporan keuangan dan krisis ekonomi yang semakin intensif secara internasional, serta kehadiran blokade imperialis yang kita alami. Sejak tahun 2005 dengan dikeluarkannya Keputusan Menteri No. 235 dari Kementerian Keuangan dan Harga, Standar Pelaporan Keuangan Kuba mulai berlaku dan dalam Standar Akuntansi Kuba No. 1 Penyajian Laporan Keuangan tersebut diungkapkan dalam salah satu paragrafnya. yang dilampirkan pada Kumpulan Laporan Keuangan,

Elemen penting untuk Analisis Ekonomi Keuangan

Agar penilaian bermanfaat, relevan, dan andal, analis, yang dapat menjadi pengguna internal atau eksternal entitas, harus mempertimbangkan elemen-elemen, seperti:

  • Menguasai isi akun-akun yang diungkapkan dalam Laporan Keuangan untuk memahami informasi ekonomi dan keuangan.
  • Memiliki catatan penjelasan dan kebijakan akuntansi.
  • Mengetahui karakteristik khusus dari entitas.
  • Memiliki sumber daya lain seperti: faktor manusia, kapasitas teknis, teknologi, administrasi, dan kreativitas manusia.
  • Dampak perubahan metode akuntansi.
  • Perubahan lingkungan ekonomi, politik dan sosial; dan tanggapan entitas ekonomi.
  • Penguasaan teknik untuk melakukan analisis, tergantung pada ruang lingkupnya; diatur dalam tujuan yang ingin dicapai.
  • Tidak melakukan analisis secara dangkal, yang mengarah pada kesimpulan yang salah, mampu mengidentifikasi penyebab penyebabnya.

Untuk itu manajer dan tenaga administrasi antara lain perlu menguasai teknik-teknik analisis Laporan Keuangan, sehingga merupakan instrumen kerja dan memungkinkan mereka untuk melakukan diagnosa secara berkala, dengan pandangan untuk membatasi masalah mana yang disajikan, yang tidak selalu eksternal dalam banyak kasus mewakili situasi internal; Hal ini akan memudahkan pelaksanaan proses pengambilan keputusan dalam aspek-aspek seperti: solusi operasional, penyusunan rencana, penyusunan program aksi, desain kebijakan dan penetapan tujuan.

Untuk mencapai hasil positif dalam Laporan Keuangan, perlu untuk bertindak secara efisien dan dengan organisasi, serta mempertahankan modal kerja yang cukup untuk menghadapi kewajiban yang diperjanjikan dan mencapai evaluasi yang menguntungkan dalam audit keuangan, untuk mencapai banding; Mengetahui teknik akan memfasilitasi analisis ekonomi keuangan yang sistematis dan tidak hanya pada akhir periode akuntansi, tetapi juga pada penutupan antara, mendukung diagnosis, tentang bagaimana entitas secara finansial, penggunaan sumber daya yang tersedia untuk mencapai tujuan Anda dan penggunaan teknik yang tepat.

Teknik Pelaksanaan Analisis Laporan Keuangan

  • Perubahan bobot dan persentase atau metode horizontal.
  • Ukuran umum atau metode vertikal.
  • Alasan keuangan dan ekonomi.
  • Substitusi berturut-turut.
  • Tren atau seri sejarah.
  • Analisis yang diproyeksikan.
  • Metode Dupont.
  • Risiko ekonomi.
  • keseimbangan keuangan.
  • Margin kontribusi.
  • Produktivitas, gaji rata-rata, korelasi gaji rata-rata – produktivitas, dan lain-lain.

Teknik-teknik ini, terlepas dari ruang lingkup analisis, yang umumnya mempengaruhi penentuan situasi ekonomi, hasil dan perubahan situasi keuangan, berkontribusi pada diagnosis yang lebih baik dan, oleh karena itu, untuk pengambilan keputusan yang baik. Pengguna informasi akuntansi dapat menentukan aspek-aspek seperti: solvabilitas, likuiditas, kemampuan untuk menghasilkan sumber daya, komposisi laporan, keuangan, risiko ekonomi, asal dan karakteristik sumber daya keuangan, serta, asal, tujuan, kinerja, dan kualifikasi manajemen. manajer dan administrator, antara lain, tetapi, secara ringkas, mereka memberikan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan seperti:  Profitabilitas? ,  Kondisi Keuangan? .

Mengubah analisis Laporan Keuangan, sebagai metode kerja pada penutupan menengah dan tahunan, akan berkontribusi untuk meminimalkan risiko dalam membuat keputusan yang salah dan mencapai hasil yang lebih baik dengan penggunaan material, keuangan, dan sumber daya manusia yang rasional. tersedia. Kita tidak bisa mengabaikan lingkungan kita yang semakin agresif, di mana kegiatan bisnis harus mempertimbangkan pendekatan kawan Raúl Castro; Presiden Republik dalam sidang biasa ke-1 Badan Legislatif VII DPR-RI tanggal 11 Juli 2008 .

“Semakin sedikit sumber daya yang ada, semakin banyak disiplin yang diperlukan, semakin Anda harus mengantisipasi, merencanakan, mengatur, menuntut, dan menabung”

Obyek

Analisis ekonomi-keuangan juga memiliki objek studinya sendiri di mana proses ekonomi-keuangan organisasi yang dibentuk oleh tindakan faktor-faktor objektif dan subjektif dipahami.

Bidang pengetahuan khusus

Analisis ekonomi-keuangan sebagai ilmu merupakan sistem pengetahuan khusus yang berkaitan dengan:

  • Penyelidikan proses ekonomi keuangan dan keterkaitannya dibentuk di bawah tindakan hukum ekonomi dan faktor subjektif.
  • Dasar ilmiah dari rencana, komitmen dan penilaian objektif pemenuhannya.
  • Penemuan faktor negatif dan positif dan pengukuran kuantitatif tindakan mereka.
  • Penemuan tren dan proporsi perkembangan ekonomi keuangan dan pengungkapan cadangan internal yang tidak terpakai.
  • Generalisasi pengalaman mutakhir, dengan adopsi keputusan manajemen yang optimal.

Evaluasi komprehensif

Tempat penting dalam sistem analisis keuangan-ekonomi yang komprehensif ditempati oleh penilaian aktivitas manajemen, yang terdiri dari mencapai kesimpulan umum tentang hasil akhir berdasarkan pemeriksaan kuantitatif proses keuangan-ekonomi yang tercermin dalam serangkaian indikator. Evaluasi tindakan objek dilakukan, pada tahap pertama dengan analisis keuangan-ekonomi integral ketika arah utama pekerjaan analitis ditentukan, evaluasi sebelumnya pada tahap akhir ketika analisis akhir dilakukan Evaluasi Akhir. Evaluasi akhir merupakan sumber informasi untuk alasan dan adopsi keputusan yang optimal dalam situasi tertentu.

Evaluasi komprehensif dari aktivitas manajemen terdiri dari karakterisasi tindakan yang diperoleh sebagai hasil dari penyelidikan komprehensif, yaitu studi simultan dan kompatibel dari serangkaian indikator yang mencerminkan semua atau banyak aspek proses ekonomi dan keuangan. dan yang berisi kesimpulan generalisasi tentang hasil utilitas ini didukung oleh klarifikasi perbedaan kuantitatif dan kualitatif tentang dasar perbandingan, rencana, norma, periode sebelumnya, pencapaian objek serupa lainnya, kemungkinan varian pengembangan lainnya.

Jaminan informasi

Analisis didasarkan pada sistem informasi ekonomi, yang pada gilirannya bertumpu pada dasar untuk membuat keputusan manajemen yang optimal.

Teori informasi matematika menyelidiki prosedur untuk mendefinisikan dan mengukur jumlah informasi. Pelajari proses pelestariannya dan penularannya melalui saluran komunikasi. Ini dimulai dari data yang ditujukan untuk penyimpanan di perangkat memori atau untuk transmisi melalui saluran komunikasi.

Instrumen Analisis Keuangan Dinamis

  • Perbandingan Laporan Keuangan
  • Indeks pada Referensi Tahun-tahun sebelumnya
  • Rasio perusahaan yang sama dari periode sebelumnya untuk mempelajari evolusinya.
  • Rasio yang diberikan oleh perusahaan untuk jangka waktu tertentu. Jadi Anda bisa membandingkan apa yang telah ditetapkan perusahaan sebagai target dengan kenyataan.
  • Rasio jenis sektor untuk memeriksa apakah perusahaan memperoleh profitabilitas yang harus dimiliki tergantung pada sektor ekonomi di mana ia beroperasi.
  • Rasio pesaing utama perusahaan. Entitas mungkin tertarik untuk membandingkan rasionya dengan lebih banyak pesaing langsung.

Pendekatan Analisis Laporan Keuangan

  1. Tentukan Tujuan Analisis.
  2. Tentukan metode Analisis.
  3. Tentukan instrumen analisis yang berlaku.
  4. Menafsirkan dan mendiagnosis.
  5. Presentasi Hasil Analisis.
  6. mengeluarkan rekomendasi.

Metodologi untuk analisis laporan akuntansi dasar

Tahap pertama

  1. Menyusun laporan keuangan komparatif dari laporan posisi tahun sebelumnya, dengan analisis variasi horizontal.
  2. Siapkan Laporan Keuangan komparatif dari Laporan Laba Rugi, dengan analisis vertikal untuk menentukan struktur Beban dan hasil mengenai pendapatan.
  3. Hitung rasio berbeda yang diperlukan untuk analisis
  4. Kelompokkan pendapatan dan pengeluaran menurut Area Produktif dan Layanan, dipecah, untuk mengevaluasi perilaku mereka.
  5. Siapkan piutang berdasarkan usia, untuk menilai umurnya, dan kebijakan penagihan entitas.
  6. Lakukan perhitungan titik impas masing-masing area produktif dan total perusahaan.

Tahap kedua

  1. Evaluasi Hasil Analisis.

Tahap ketiga

  1. Presentasi Hasil Analisis.

Tahap Keempat

Tahap kelima

Alat pendukung untuk Analisis Ekonomi Keuangan

  • Neraca keuangan
  • Laporan pendapatan
  • Laporan arus kas
  • Yang lain

Neraca keuangan

Dokumen akuntansi yang mencerminkan situasi keuangan suatu perusahaan pada suatu saat. Ini terdiri dari dua bagian, aktif dan pasif. Aset menunjukkan aset perusahaan, sedangkan kewajiban merinci asal keuangannya. Undang-undang mengharuskan dokumen ini menjadi gambaran sebenarnya dari status ekuitas perusahaan.

Ini adalah dokumen akuntansi yang mencerminkan situasi keuangan suatu entitas ekonomi, baik organisasi publik atau swasta, pada tanggal tertentu dan yang memungkinkan analisis komparatif dibuat darinya; termasuk aset, kewajiban dan ekuitas pemegang saham. Diformulasikan menurut format dan kriteria standar sehingga informasi dasar perusahaan dapat diperoleh secara seragam, seperti: posisi keuangan, kapasitas laba dan sumber pendanaan.

Elemen

  • Aset: Semuanya adalah aset dan hak properti Anda, yang mampu menghasilkan pendapatan di masa depan. Ini harus dipesan untuk penyediaannya sesuai dengan likuiditasnya atau berdasarkan periode yang diperlukan untuk mengubahnya menjadi uang tunai, itulah sebabnya mereka diklasifikasikan sebagai: lancar, investasi, permanen, jangka panjang, tetap ditangguhkan dan lain-lain.
  • Kewajiban: Mereka adalah hutang, komitmen atau kewajiban yang dikontrak yang berasal dari transaksi, dengan tujuan membiayai aset yang merupakan entitas. Mereka mewakili bagian dari aset yang telah dibiayai oleh pihak ketiga. Dan mereka harus dipesan sesuai dengan prioritas yang harus dilikuidasi, maka mereka diklasifikasikan sebagai: jangka panjang, ditangguhkan, dan lain-lain.
  • Modal atau ekuitas: Merupakan kontribusi yang dimiliki pemilik di perusahaan untuk tanggal tertentu yang dikenal sebagai perbedaan antara aset dan kewajiban. Ini adalah bagian dari aset entitas yang dibiayai oleh pemilik.

Aset biasanya dibagi lagi menjadi aset tetap dan aset lancar. Yang pertama meliputi barang bergerak dan tidak bergerak yang merupakan struktur fisik perseroan, dan yang kedua meliputi perbendaharaan, hak tagih dan barang dagangan. Dalam kewajiban, perbedaan dibuat antara sumber daya sendiri, kewajiban jangka panjang dan kewajiban lancar. Yang pertama adalah dana perusahaan (modal saham, cadangan); kewajiban jangka panjang adalah hutang jangka panjang (pinjaman, kewajiban), dan kewajiban lancar adalah modal asing jangka pendek (kredit komersial, hutang jangka pendek).

Kriteria dukungan

  • Sistematisitas: Bulanan.
  • Fleksibilitas: Beradaptasi dengan karakteristik entitas dan kebutuhan setiap momen.
  • Homogenitas: Indikator yang digunakan harus homogen sedemikian rupa sehingga dapat ditambahkan dan dibandingkan dengan entitas yang sejenis.
  • Kesatuan dan Peluang: Hasil analisis harus berguna dan tepat waktu untuk pengambilan keputusan keuangan – hasil analisis harus menandai penyimpangan yang tidak diinginkan dan digunakan sebagai alat manajemen operasional dan mengukur efisiensi organisasi.
  • Kesederhanaan: Indikatornya harus sedikit dan prosedur perhitungannya sederhana tanpa mensintesis efisiensi keuangan entitas.
  • Disagregasi: Harus dipilah berdasarkan unit organisasi dan kegiatan.

Ada berbagai jenis saldo tergantung pada waktu dan tujuannya. Ini adalah pernyataan dasar yang menunjukkan situasi keuangan suatu perusahaan, pada tanggal tertentu, disusun sesuai dengan prinsip-prinsip dasar akuntansi pemerintah.

Jenis Neraca

Komparatif

Laporan keuangan di mana elemen-elemen berbeda yang menyusunnya dibandingkan dalam kaitannya dengan satu periode atau lebih, untuk menunjukkan perubahan yang telah terjadi dalam posisi keuangan suatu perusahaan dan memudahkan analisisnya.

Konsolidasi

Ini adalah salah satu yang menunjukkan situasi keuangan dan hasil operasi suatu entitas yang terdiri dari perusahaan induk dan anak perusahaannya, seolah-olah semuanya merupakan satu kesatuan ekonomi. Ini dirumuskan dengan mengganti investasi pemegang saham anak perusahaan, dengan aset dan kewajiban mereka, menghilangkan saldo dan operasi yang dilakukan antara perusahaan yang berbeda, serta keuntungan yang tidak direalisasikan oleh entitas. Neraca lainnya

Memperkirakan

Ini adalah laporan keuangan yang disiapkan dengan data awal, yang biasanya dapat diperbaiki.

Neraca proforma

Laporan keuangan yang menunjukkan jumlah tentatif, disiapkan untuk menunjukkan proposal atau kemungkinan situasi keuangan di masa depan.

Presentasi Saldo

Penyajian akun-akun yang berbeda yang membentuk saldo dapat dilakukan sesuai dengan urutan peningkatan atau penurunan likuiditasnya. Metode ini meningkat ketika aset dengan likuiditas atau ketersediaan tertinggi disajikan terlebih dahulu, diikuti oleh akun lain dalam urutan kepentingan ini. Neraca dikatakan diklasifikasikan dalam urutan likuiditas dan penurunan keberlakuan, ketika aset tetap disajikan pertama dan terakhir, dengan urutan yang direalisasikan atau aset lancar.

Laporan pendapatan

Dokumen akuntansi yang menunjukkan hasil operasi (laba, sisa rugi, dan surplus) suatu entitas selama periode tertentu.

Ini menyajikan situasi keuangan perusahaan pada tanggal tertentu, dengan mengambil sebagai parameter pendapatan dan pengeluaran yang terjadi; memberikan keuntungan bersih perusahaan. Biasanya menyertai Neraca.

Menyatakan perbedaan antara total pendapatan dalam modalitas yang berbeda; penjualan barang, jasa, biaya dan kontribusi dan pengeluaran yang diwakili oleh biaya penjualan, biaya layanan, manfaat dan pengeluaran lain dan produk dari entitas Sektor Parastatal dalam periode tertentu. Ini menyajikan perubahan utama yang terjadi dalam struktur keuangan entitas dan refleksi terakhirnya dalam kas dan investasi sementara selama periode tertentu. Ungkapan “peso konstan” menunjukkan peso daya beli pada tanggal neraca (tahun terakhir yang dilaporkan untuk laporan keuangan komparatif).

Elemen

  • Pendapatan: Semua operasi yang dilakukan perusahaan dan yang menghasilkan peningkatan modal perusahaan, misalnya: penjualan, bunga yang diperoleh, pendapatan dari komisi, keuntungan yang diperoleh dari penjualan aset tetap, pendapatan dari sewa tempat yang dimiliki oleh perusahaan dan lain-lain.
  • Pengeluaran: Ini adalah pengeluaran di mana perusahaan mengeluarkan dan yang mengakibatkan penurunan modal. Dalam kelompok besar ini adalah biaya produk atau biaya barang yang akan diproduksi dalam kasus perusahaan industri dan sisa biaya yang harus dikeluarkan perusahaan untuk menyelesaikan proses operasi.

Kriteria dukungan

  • Sistematisitas: Bulanan.
  • Fleksibilitas: Beradaptasi dengan karakteristik entitas dan kebutuhan setiap momen.
  • Homogenitas: Indikator yang digunakan harus homogen sedemikian rupa sehingga dapat ditambahkan dan dibandingkan dengan entitas yang sejenis.
  • Kesatuan dan Peluang: Hasil analisis harus berguna dan tepat waktu untuk pengambilan keputusan keuangan – hasil analisis harus menandai penyimpangan yang tidak diinginkan dan digunakan sebagai alat manajemen operasional dan mengukur efisiensi organisasi.
  • Kesederhanaan: Indikatornya harus sedikit dan prosedur perhitungannya sederhana tanpa mensintesis efisiensi keuangan entitas.
  • Disagregasi: Harus dipilah berdasarkan unit organisasi dan kegiatan.

Laporan arus kas

EFE dipahami sebagai laporan keuangan dasar yang menunjukkan perubahan situasi keuangan melalui kas dan setara kas perusahaan sesuai dengan Prinsip Akuntansi yang Berlaku Umum (GAAP), yaitu sesuai dengan Standar Akuntansi Internasional (NIC). EFE menawarkan pengusaha kemungkinan untuk mengetahui dan meringkas hasil kegiatan keuangan perusahaan dalam periode tertentu dan mampu menyimpulkan alasan perubahan situasi keuangan, merupakan bantuan penting dalam pengelolaan kas, kontrol modal dan dalam penggunaan sumber daya yang efisien di masa depan.

Variabel aliran

Pergerakan atau peredaran suatu variabel tertentu dalam sistem ekonomi. Variabel aliran mengasumsikan keberadaan arus ekonomi dan dicirikan oleh dimensi temporal; mereka dinyatakan sebagai perlu dalam jumlah yang diukur selama suatu periode, seperti konsumsi, investasi, produksi, ekspor, impor, pendapatan nasional, dll. Aliran terkait erat dengan dana, karena beberapa berasal dari yang lain.

Dengan cara ini, variabel dana “aktiva tetap” menimbulkan variabel aliran “sewa”, sedangkan variabel aliran “produksi gandum pada periode X” menimbulkan variabel dana “gandum yang disimpan”.

Yang di muka, menunjukkan keluar dan masuknya uang tunai yang akan diberikan dalam suatu perusahaan selama periode tertentu. Periode tersebut biasanya dibagi menjadi kuartal, bulan atau minggu, untuk mendeteksi jumlah dan durasi kekurangan atau kelebihan uang tunai.

Arus kas

Pernyataan yang menunjukkan pergerakan pendapatan dan pengeluaran dan ketersediaan dana pada tanggal tertentu. Pergerakan uang dalam pasar atau ekonomi secara keseluruhan.

Arus kas

Pergerakan arus kas masuk dan arus kas keluar menunjukkan keterkaitan arus sumber daya antara sektor swasta, publik dan eksternal, yang terjadi baik di sektor riil maupun melalui sistem keuangan.

Arus Kas Bersih

Selisih antara laba bersih dan pengeluaran bersih, didiskontokan pada tanggal persetujuan proyek investasi dengan teknik “nilai sekarang”, artinya memperhitungkan nilai uang sebagai fungsi waktu.

Laporan Keuangan Lainnya

diproyeksikan

Laporan keuangan pada tanggal atau periode yang akan datang, berdasarkan perkiraan perhitungan transaksi yang belum dilakukan; itu adalah perkiraan pernyataan yang sering menyertai anggaran; negara proforma.

diaudit

Mereka adalah mereka yang telah melalui proses review dan verifikasi informasi; Pemeriksaan ini dilakukan oleh akuntan publik independen yang akhirnya menyatakan pendapat tentang kewajaran situasi keuangan, hasil usaha dan aliran dana yang disajikan perusahaan dalam laporan keuangannya untuk tahun tertentu.

Konsolidasi

Mereka yang diterbitkan oleh perusahaan independen secara hukum yang menunjukkan posisi keuangan dan keuntungan, seolah-olah operasi perusahaan adalah satu badan hukum.

Aturan dan Prinsip Penyusunan Laporan Arus Kas

Pernyataan No.95

Pernyataan No 95 menetapkan standar untuk laporan arus kas, menggantikan pendapat No 19 APB; mensyaratkan laporan arus kas sebagai bagian dari laporan keuangan untuk semua perusahaan daripada laporan perubahan posisi keuangan. Deklarasi tersebut mensyaratkan bahwa EFE mengklasifikasikan pengumpulan dan pembayaran kas menurut apakah mereka timbul dari aktivitas operasi, investasi atau pendanaan, dan memberikan definisi untuk setiap kategori.

BPK 4 Laporan Arus Kas

Prinsip Akuntansi yang Diterima Umum Peru ini dikeluarkan oleh Lembaga Penelitian Akuntansi dan Ilmu Keuangan dari Sekolah Tinggi Akuntan Publik Lima pada bulan September 1991. Standar ini telah menjadi sumber inspirasi FASB 95 dari Dewan Standar. Akuntansi Keuangan.

Bagi sebagian besar entitas, tidak akan sulit untuk mematuhi standar ini; namun, untuk perusahaan perbankan dan perusahaan yang beroperasi di luar negeri, hal ini dapat menimbulkan kesulitan yang lebih besar dalam proses persiapan dan presentasi. Laporan arus kas dapat disusun dengan menggunakan dua metode: Langsung dan Tidak Langsung.

IAS 7 Laporan Arus Kas

Direvisi pada tahun 1992 dan berlaku untuk laporan keuangan yang sesuai dengan tahun fiskal yang dimulai pada tanggal 1. Januari 1994 atau setelah tanggal tersebut, membuat IAS 7 Pernyataan Perubahan Posisi Keuangan, disetujui pada bulan Juli 1977, batal.

Penerapan laporan arus kas mempengaruhi semua perusahaan, akan memungkinkan semua pengguna untuk menilai perubahan ekuitas perusahaan, struktur keuangannya dan kemampuannya untuk mempengaruhi jumlah dan waktu arus kasnya untuk beradaptasi dengan keadaan yang berubah dan peluang.

Laporan arus kas untuk pengambilan keputusan di perusahaan

  • Nilai informasinya. Informasi yang diberikan oleh EFE mengurangi ketidakpastian dan mendukung proses pengambilan keputusan di perusahaan; itulah sebabnya informasi yang disediakan oleh laporan keuangan dasar ini dicirikan oleh keakuratannya, dengan cara terstruktur dan disajikan, frekuensi di mana ia diberikan ruang lingkup, asal, waktu, relevansi, ketepatan waktu, dan dengan menjadi informasi yang lengkap.

Nilai informasi yang diberikan oleh laporan keuangan dasar ini juga ada dalam pesannya, keuntungan ekonomi tambahan yang dapat dicapai dengan menggunakan informasi tersebut, dll. Nilainya tidak tergantung pada seberapa banyak informasi yang terkandung dalam pesan tersebut, tetapi pada hubungannya dengan jumlah pengetahuan yang sebelumnya dikumpulkan dan disimpan.

  • Keputusan manajerial dalam manajemen bisnis. EFE bertujuan untuk memberikan informasi baru yang memungkinkan masing-masing instansi untuk terus mencari tujuan yang ditetapkan, meramalkan situasi dan menghadapi masalah yang mungkin timbul meskipun faktanya semuanya telah diperhitungkan dengan sempurna.
  • Aplikasi Laporan Arus Kas. Dianggap bahwa salah satu aplikasi utama yang diberikan kepada EFE bertujuan untuk menjamin uang para pemegang saham, dengan cara ini, memberikan informasi tentang bagaimana pendapatan dan pengeluaran uang bergerak. EFE memungkinkan perusahaan untuk menjamin likuiditas yang stabil dan permanen sehingga perusahaan dapat mengembangkan manajemennya dengan baik.

Perlu dicatat bahwa penerapan EFE yang benar dan penanganan informasi yang diberikannya secara optimal memungkinkan jaminan soliditas, daya saing, dan keandalan bagi berbagai pengguna informasi perusahaan, serta memberikan stabilitas pada sistem ekonomi negara.

  • Kontrol arus kas.- Sebuah perusahaan mencari keuntungan dan profitabilitas, tetapi harus menjamin kepada pemegang saham dan pelanggan investasi yang dibuatnya dan kepercayaan yang diberikannya. Itulah sebabnya jika perusahaan tidak memiliki kontrol yang permanen dan efisien atas arus masuk dan keluar uang (Cash, cash) dan investasinya secara umum, ia hanya akan hidup dalam penderitaan yang lambat dan akhirnya akan punah. Sebaliknya, jika mereka peduli dan memastikan tujuan dan sasaran mereka tercapai, mereka menjamin kelangsungan hidup mereka, keuntungan bagi klien mereka dan stabilitas sistem bisnis dan ekonomi negara.

Informasi yang diberikan oleh EFE tidak digunakan oleh profesional akuntansi atau oleh berbagai pengguna perusahaan perbankan negara, atau oleh badan pengatur, pengatur dan kontrol sistem perbankan nasional.

EFE berguna untuk berbagai pengguna dalam menyajikan informasi yang tidak terkandung dalam laporan keuangan lain dan mengklasifikasikan arus berdasarkan aktivitas atau jenis transaksi dalam keadaan lingkungan ekonomi saat ini (ketidakstabilan ekonomi), pada saat pengguna laporan keuangan ini dan lainnya menuntut informasi yang lebih komprehensif dan jelas tentang pembangkitan dan penerapan sumber daya (tunai dan setara) menurut wilayah dan sektor. EFE adalah alat yang tepat waktu untuk menilai likuiditas atau solvabilitas perusahaan perbankan secara lebih objektif.

Untuk alasan ini, dianggap bahwa EFE harus memenuhi kebutuhan informasi pengguna secara memadai dan menjadi alat yang memenuhi tujuan tersebut di atas. Selain itu, EFE merupakan instrumen yang valid dalam pengambilan keputusan dan dalam evaluasi proyek investasi dan pembiayaan baru, karena sebagai arus keuangan yang bersifat sementara, status sumber dan penggunaan kas dan setara kas memainkan peran penting. efektif terutama di zaman sekarang yang ditandai dengan proses globalisasi.

Inilah latar belakang dan regulasi saat ini yang mengatur penyusunan dan penyajian laporan arus kas di negara kita. Namun, akan lebih mudah untuk menyoroti dan meringkas secara singkat tiga aturan yang bertepatan dalam konten. Mereka mewakili koherensi dan standarisasi doktrin akuntansi di tingkat nasional dan universal.

negara bagian lain

Operasional Keuangan Sektor Publik

Pernyataan yang menunjukkan operasi keuangan pendapatan, pengeluaran dan defisit dependensi dan entitas Sektor Publik Federal dikurangi dari operasi kompensasi yang dilakukan di antara mereka. Selisih antara total pendapatan dan pengeluaran menghasilkan defisit atau surplus ekonomi.

anggaran

Keseimbangan yang dihasilkan dari membandingkan pendapatan dan pengeluaran Pemerintah Federal ditambah entitas parastatal dari kontrol anggaran langsung.

Utama Sektor Publik

Keseimbangan primer sama dengan selisih antara total pendapatan Sektor Publik dan total pengeluarannya, tidak termasuk bunga. Karena sebagian besar pembayaran bunga untuk tahun fiskal ditentukan oleh akumulasi utang dari tahun-tahun sebelumnya, keseimbangan primer mengukur upaya yang dilakukan pada periode berjalan untuk menyesuaikan keuangan publik.

Keadaan Operasi

Anggaran adalah komitmen pembayaran ketergantungan yang dibebankan pada Anggaran Pengeluaran Federasi untuk pihak ketiga, untuk jumlah yang dipotong yang berasal dari hubungan kontrak dan hukum, seperti pajak, biaya, premi dan kontribusi yang pembayaran remunerasinya mendukung penerima manfaat berikut: Institut Keamanan dan Layanan Sosial Pekerja Negara, Institut Jaminan Sosial untuk Angkatan Bersenjata Meksiko, Bank Nasional Angkatan Darat, Angkatan Udara dan Angkatan Laut, SNC, Dana Jaminan untuk Pengembalian Dana ke Perbendaharaan Federal, Aseguradora Hidalgo , SA, Dana Tabungan Bermodal, Tunjangan, Iuran Serikat Pekerja dan konsep serupa lainnya. Ini adalah beberapa divisi dari pernyataan operasi.

Operasi yang Dikompensasi

Mereka adalah mereka yang merupakan pendapatan yang sesuai dengan biaya untuk jumlah yang sama, membangun hubungan kompensasi.

Operasi pasar terbuka

Mereka terdiri dari pembelian dan penjualan sekuritas oleh Banco de México untuk secara langsung mempengaruhi likuiditas sistem. Mereka adalah langkah-langkah yang digunakan bank sentral untuk mengontrol sistem moneter dengan membeli dan menjual sekuritas, terutama obligasi pemerintah kepada bank komersial dan masyarakat. Operasi ini dilakukan untuk mempengaruhi tingkat likuiditas dan struktur suku bunga di pasar keuangan.

Operasi Virtual

Mereka adalah operasi-operasi yang bukan merupakan transfer sumber daya moneter, yaitu, operasi pendapatan yang diimbangi dengan pengeluaran, yang merupakan entri akuntansi murni.