Apa itu Analisis Laporan Keuangan?

By | July 25, 2021
contoh analisis laporan keuangan sederhana,contoh kasus analisis laporan keuangan,contoh analisis laporan keuangan perusahaan tbk,analisis keuangan,makalah analisis laporan keuangan,analisis laporan keuangan pdf,materi analisis laporan keuangan,jurnal analisis laporan keuangan

Apa itu Analisis Laporan Keuangan?

Analisis laporan keuangan adalah proses menganalisis laporan keuangan perusahaan untuk tujuan pengambilan keputusan. Pemangku kepentingan eksternal menggunakannya untuk memahami kesehatan keseluruhan organisasi serta untuk mengevaluasi kinerja keuangan dan nilai bisnis. Konstituen internal menggunakannya sebagai alat pemantauan untuk mengelola keuangan.

Menganalisis Laporan Keuangan

Laporan keuangan perusahaan mencatat data keuangan penting pada setiap aspek kegiatan bisnis. Dengan demikian mereka dapat dievaluasi berdasarkan kinerja masa lalu, saat ini, dan yang diproyeksikan.

Secara umum, laporan keuangan berpusat pada prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP) di AS Prinsip-prinsip ini mengharuskan perusahaan untuk membuat dan memelihara tiga laporan keuangan utama: neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas. Perusahaan publik memiliki standar yang lebih ketat untuk pelaporan laporan keuangan. Perusahaan publik harus mengikuti standar GAAP yang mensyaratkan akuntansi akrual. 1  perusahaan swasta memiliki fleksibilitas yang lebih besar dalam penyusunan laporan keuangan mereka dan juga memiliki pilihan untuk menggunakan baik akrual atau akuntansi kas. 2

Beberapa teknik yang umum digunakan sebagai bagian dari analisis laporan keuangan. Tiga dari teknik yang paling penting meliputi analisis horizontal , analisis vertikal , dan analisis rasio . Analisis horizontal membandingkan data secara horizontal, dengan menganalisis nilai item baris selama dua tahun atau lebih. Analisis vertikal melihat pengaruh vertikal item baris pada bagian lain dari bisnis dan juga proporsi bisnis. Analisis rasio menggunakan metrik rasio penting untuk menghitung hubungan statistik.

Laporan keuangan

Seperti disebutkan, ada tiga laporan keuangan utama yang dibuat dan dipantau oleh setiap perusahaan: neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas. Perusahaan menggunakan laporan keuangan ini untuk mengelola operasi bisnis mereka dan juga untuk memberikan transparansi pelaporan kepada pemangku kepentingan mereka. Ketiga pernyataan tersebut saling berhubungan dan menciptakan pandangan yang berbeda tentang aktivitas dan kinerja perusahaan.

Neraca keuangan

Neraca adalah laporan nilai keuangan perusahaan dalam hal nilai buku. Ini dipecah menjadi tiga bagian untuk memasukkan aset perusahaan,  kewajiban , dan  ekuitas pemegang saham . Aset jangka pendek seperti uang tunai dan piutang dapat memberi tahu banyak tentang efisiensi operasional perusahaan. Kewajiban termasuk pengaturan pengeluarannya dan modal hutang yang dilunasinya. Ekuitas pemegang saham mencakup rincian investasi modal ekuitas dan laba ditahan dari laba bersih periodik. Neraca harus seimbang dengan aset dikurangi kewajiban yang setara dengan ekuitas pemegang saham. Ekuitas pemegang saham yang dihasilkan dianggap sebagai nilai buku perusahaan. Nilai ini merupakan metrik kinerja penting yang meningkat atau menurun seiring dengan aktivitas keuangan perusahaan.

Laporan laba rugi

Laporan laba rugi memecah pendapatan yang diperoleh perusahaan terhadap biaya yang terlibat dalam bisnisnya untuk memberikan garis bawah, laba atau rugi laba bersih. Laporan laba rugi dibagi menjadi tiga bagian yang membantu untuk menganalisis efisiensi bisnis di tiga titik yang berbeda. Ini dimulai dengan pendapatan dan biaya langsung yang terkait dengan pendapatan untuk mengidentifikasi laba kotor. Kemudian beralih ke laba operasi yang mengurangi biaya tidak langsung seperti biaya pemasaran, biaya umum, dan depresiasi. Akhirnya berakhir dengan laba bersih yang dikurangi bunga dan pajak.

Analisis dasar laporan laba rugi biasanya melibatkan perhitungan margin laba kotor, margin laba operasi, dan margin laba bersih yang masing-masing membagi laba dengan pendapatan. Margin laba membantu menunjukkan di mana biaya perusahaan rendah atau tinggi pada berbagai titik operasi.

Laporan arus kas

Laporan arus kas memberikan gambaran arus kas perusahaan dari aktivitas operasi, aktivitas investasi, dan aktivitas pendanaan. Laba bersih dibawa ke laporan arus kas di mana ia dimasukkan sebagai item baris teratas untuk aktivitas operasi. Seperti judulnya, aktivitas investasi mencakup arus kas yang terlibat dengan investasi di seluruh perusahaan. Bagian aktivitas pendanaan mencakup arus kas dari pendanaan utang dan ekuitas. Intinya menunjukkan berapa banyak uang tunai yang dimiliki perusahaan.

Arus Kas Bebas dan Laporan Penilaian Lainnya

Perusahaan dan analis juga menggunakan laporan arus kas bebas dan pernyataan penilaian lainnya untuk menganalisis nilai perusahaan. Laporan arus kas bebas sampai pada nilai sekarang bersih dengan mendiskontokan arus kas bebas yang diperkirakan dihasilkan perusahaan dari waktu ke waktu. Perusahaan swasta dapat menyimpan pernyataan penilaian saat mereka berkembang menuju potensi go public.

  • Analisis laporan keuangan digunakan oleh pemangku kepentingan internal dan eksternal untuk mengevaluasi kinerja dan nilai bisnis.
  • Akuntansi keuangan meminta semua perusahaan untuk membuat neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas yang menjadi dasar analisis laporan keuangan.
  • Analisis horizontal, vertikal, dan rasio adalah tiga teknik yang digunakan analis saat menganalisis laporan keuangan.

Kinerja keuangan

Laporan keuangan dikelola oleh perusahaan setiap hari dan digunakan secara internal untuk manajemen bisnis. Secara umum pemangku kepentingan internal dan eksternal menggunakan metodologi keuangan perusahaan yang sama untuk mempertahankan kegiatan bisnis dan mengevaluasi kinerja keuangan secara keseluruhan .

Saat melakukan analisis laporan keuangan yang komprehensif, analis biasanya menggunakan data beberapa tahun untuk memfasilitasi analisis horizontal. Setiap laporan keuangan juga dianalisis dengan analisis vertikal untuk memahami bagaimana kategori laporan yang berbeda mempengaruhi hasil. Akhirnya analisis rasio dapat digunakan untuk mengisolasi beberapa metrik kinerja di setiap pernyataan dan juga menyatukan titik data di seluruh pernyataan secara kolektif.

Di bawah ini adalah rincian dari beberapa metrik rasio yang paling umum:

Neraca: perputaran aset, rasio cepat, perputaran piutang, hari penjualan, utang terhadap aset, dan utang terhadap ekuitas

Laporan laba rugi: margin laba kotor, margin laba operasi, margin laba bersih, efisiensi rasio pajak, dan cakupan bunga

Arus Kas: Kas dan pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA) . Metrik ini dapat ditampilkan berdasarkan per saham.

Komprehensif: Return on assets (ROA)  dan return on equity (ROE) . Juga Analisis DuPont .

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa itu analisis laporan keuangan?

Analisis laporan keuangan adalah proses mengevaluasi kinerja atau nilai perusahaan melalui neraca, laporan laba rugi, atau laporan arus kas perusahaan. Dengan menggunakan sejumlah teknik seperti analisis horizontal, vertikal, atau rasio, investor dapat mengembangkan gambaran profil keuangan perusahaan yang lebih bernuansa.

Apa saja jenis-jenis analisis laporan keuangan?

Paling sering, analis akan menggunakan tiga teknik utama untuk menganalisis laporan keuangan perusahaan. Pertama, analisis horizontal melibatkan membandingkan data historis. Biasanya, tujuan analisis horizontal adalah untuk mendeteksi tren pertumbuhan di seluruh periode waktu yang berbeda. Kedua, analisis vertikal membandingkan item pada laporan keuangan dalam kaitannya satu sama lain. Misalnya, item pengeluaran dapat dinyatakan sebagai persentase dari penjualan perusahaan. Akhirnya, analisis rasio, bagian utama dari analisis ekuitas fundamental, membandingkan data item baris. Rasio P/E, laba per saham, atau hasil dividen adalah contoh analisis rasio.

Apa contoh analisis laporan keuangan?

Seorang analis pertama-tama dapat melihat sejumlah rasio pada laporan laba rugi perusahaan untuk menentukan seberapa efisien hal itu menghasilkan keuntungan dan nilai pemegang saham. Misalnya, margin laba kotor akan menunjukkan perbedaan antara pendapatan dan harga pokok penjualan. Jika perusahaan memiliki margin laba kotor yang lebih tinggi daripada pesaingnya, ini mungkin menunjukkan tanda positif bagi perusahaan. Pada saat yang sama, analis dapat mengamati bahwa margin laba kotor telah meningkat selama sembilan periode fiskal, menerapkan analisis horizontal pada tren operasi perusahaan.