Apa Itu Korelasi Dalam Industri Keuangan dan Investasi
Apa Itu Korelasi Dalam Industri Keuangan dan Investasi

Apa Itu Korelasi Dalam Industri Keuangan dan Investasi

Posted on

Apa Itu Korelasi?

Korelasi, dalam industri keuangan dan investasi, adalah statistik yang mengukur sejauh mana dua sekuritas bergerak dalam hubungannya satu sama lain. Korelasi digunakan dalam manajemen portofolio tingkat lanjut, dihitung sebagai koefisien korelasi, yang memiliki nilai antara -1,0 dan +1,0.

  • Korelasi adalah statistik yang mengukur sejauh mana dua variabel bergerak dalam kaitannya satu sama lain.
  • Di bidang keuangan, korelasi dapat mengukur pergerakan saham dengan indeks acuan, seperti S&P 500.
  • Korelasi mengukur asosiasi, tetapi tidak menunjukkan apakah x menyebabkan y atau sebaliknya, atau jika asosiasi disebabkan oleh faktor ketiga – mungkin tak terlihat.

Memahami Korelasi

Korelasi menunjukkan kekuatan hubungan antara dua variabel dan dinyatakan secara numerik oleh koefisien korelasi. Nilai koefisien korelasi berkisar antara -1,0 dan 1,0. Korelasi positif sempurna berarti bahwa koefisien korelasinya adalah tepat 1. Ini menyiratkan bahwa ketika satu sekuritas bergerak, baik naik atau turun, sekuritas lainnya bergerak mengikuti langkah, ke arah yang sama. Korelasi negatif sempurna berarti bahwa dua aset bergerak berlawanan arah, sedangkan korelasi nol berarti tidak ada hubungan linier sama sekali.

Sebagai contoh, reksa dana berkapitalisasi besar umumnya memiliki korelasi positif yang tinggi dengan Indeks Standard and Poor’s (S&P) 500 atau hampir satu. Saham kapitalisasi kecil memiliki korelasi positif dengan S&P, tetapi tidak setinggi atau sekitar 0,8.

Namun, harga opsi jual dan harga saham dasarnya cenderung memiliki korelasi negatif. Untuk ditinjau, opsi jual memberi pemilik hak, tetapi bukan kewajiban, untuk menjual sejumlah tertentu dari sekuritas yang mendasari dengan harga yang telah ditentukan sebelumnya dalam kerangka waktu yang ditentukan. Kontrak opsi put menjadi lebih menguntungkan ketika harga saham yang mendasarinya turun. Dengan kata lain, seiring kenaikan harga saham, harga opsi jual turun, yang merupakan korelasi negatif langsung dan berkekuatan tinggi.

Contoh Korelasi
Manajer investasi, pedagang, dan analis merasa sangat penting untuk menghitung korelasi karena manfaat pengurangan risiko dari diversifikasi bergantung pada statistik ini. Lembar kerja dan perangkat lunak keuangan dapat menghitung nilai korelasi dengan cepat.

Sebagai contoh hipotetis, asumsikan bahwa seorang analis perlu menghitung korelasi untuk dua kumpulan data berikut:

X: (41, 19, 23, 40, 55, 57, 33)

Y: (94, 60, 74, 71, 82, 76, 61)

Ada tiga langkah yang terlibat dalam menemukan korelasi. Yang pertama adalah menjumlahkan semua nilai X untuk menemukan SUM (X), menjumlahkan semua nilai Y untuk mendanai SUM (Y) dan mengalikan setiap nilai X dengan nilai Y yang sesuai dan menjumlahkannya untuk menemukan SUM (X, Y) :

JUMLAH (X) = (41 + 19 + 23 + 40 + 55 + 57 + 33) = 268

JUMLAH (Y) = (94 + 60 + 74 + 71 + 82 + 76 + 61) = 518

JUMLAH (X, Y) = (41 x 94) + (19 x 60) + (23 x 74) + … (33 x 61) = 20.391

Langkah selanjutnya adalah mengambil setiap nilai X, mengkuadratkan, dan menjumlahkan semua nilai ini untuk menemukan SUM (x ^ 2). Hal yang sama harus dilakukan untuk nilai Y:

SUM (X ^ 2) = (41 ^ 2) + (19 ^ 2) + (23 ^ 2) + … (33 ^ 2) = 11.534

SUM (Y ^ 2) = (94 ^ 2) + (60 ^ 2) + (74 ^ 2) + … (61 ^ 2) = 39.174