Apa Itu Korelasi Positif Dalam Keuangan

By | January 25, 2021
korelasi positif adalah,contoh korelasi positif dalam ekonomi,contoh korelasi positif keuangan,brainly,korelasi saham,contoh korelasi sederhanakeuangan,gambar korelasi positif keuangan,rumus korelasi keuangan

Korelasi positif adalah hubungan antara dua variabel di mana kedua variabel tersebut bergerak secara beriringan — yaitu ke arah yang sama. Korelasi positif terjadi ketika satu variabel menurun saat variabel lainnya menurun, atau satu variabel meningkat sementara variabel lainnya meningkat.

Dalam statistik, korelasi positif sempurna diwakili oleh nilai koefisien korelasi +1.0, sedangkan 0 menunjukkan tidak ada korelasi, dan -1.0 menunjukkan korelasi invers sempurna (negatif).

Bagaimana Korelasi Positif Bekerja

Korelasi positif sempurna berarti bahwa 100% dari waktu, variabel yang dimaksud bergerak bersama dengan persentase dan arah yang sama persis. Korelasi positif dapat dilihat antara permintaan produk dan harga terkait produk. Dalam situasi di mana penawaran yang tersedia tetap sama, harga akan naik jika permintaan meningkat.

Selain itu, keuntungan atau kerugian di pasar tertentu dapat menyebabkan pergerakan serupa di pasar terkait. Seiring kenaikan harga bahan bakar, harga tiket pesawat juga ikut naik. Karena pesawat membutuhkan bahan bakar untuk beroperasi, kenaikan biaya ini sering kali diteruskan ke konsumen, yang mengarah pada korelasi positif antara harga bahan bakar dan harga tiket pesawat.

Korelasi positif tidak menjamin pertumbuhan atau keuntungan. Sebaliknya, ini digunakan untuk menunjukkan dua atau lebih variabel yang bergerak ke arah yang sama bersama-sama, jadi ketika satu meningkat, begitu pula yang lain. Sementara korelasinya ada, penyebabnya mungkin tidak; dengan demikian, sementara variabel tertentu mungkin bergerak bersama, mungkin tidak diketahui mengapa pergerakan ini terjadi.

Korelasi adalah bentuk ketergantungan, di mana pergeseran dalam satu variabel berarti kemungkinan ada perubahan di variabel lain, atau bahwa variabel tertentu yang diketahui menghasilkan hasil tertentu. Contoh umum dapat dilihat dalam permintaan produk pelengkap. Jika permintaan kendaraan meningkat, maka permintaan akan layanan yang berhubungan dengan kendaraan, seperti ban juga akan meningkat. Peningkatan satu area berdampak pada industri pelengkap.

Dalam beberapa situasi, respons psikologis yang positif dapat menyebabkan perubahan positif di suatu daerah. Hal ini dapat dibuktikan dalam pasar keuangan, dalam kasus di mana berita positif umum tentang sebuah perusahaan mengarah pada harga saham yang lebih tinggi.

  1. Korelasi positif adalah hubungan antara dua variabel di mana kedua variabel tersebut bergerak secara beriringan — yaitu ke arah yang sama.
  2. Korelasi positif terjadi ketika satu variabel menurun saat variabel lainnya menurun, atau satu variabel meningkat sementara variabel lainnya meningkat.
  3. Saham mungkin berkorelasi positif dengan satu sama lain atau dengan pasar secara keseluruhan.
  4. Beta adalah ukuran umum tentang seberapa berkorelasi harga saham individu dengan pasar yang lebih luas, seringkali menggunakan indeks S&P 500 sebagai patokan.

Korelasi Positif dalam Keuangan

Contoh sederhana dari korelasi positif melibatkan penggunaan rekening tabungan berbunga dengan tingkat bunga yang ditetapkan. Semakin banyak uang yang ditambahkan ke akun, baik melalui simpanan baru atau bunga yang diperoleh, semakin banyak bunga yang dapat diperoleh. Demikian pula, kenaikan suku bunga akan berkorelasi dengan kenaikan bunga yang dihasilkan, sedangkan penurunan suku bunga menyebabkan penurunan bunga aktual yang masih harus dibayar.

Investor dan analis juga melihat bagaimana pergerakan saham berkorelasi satu sama lain dan dengan pasar yang lebih luas. Sebagian besar saham memiliki korelasi antara pergerakan harga satu sama lain di suatu tempat di tengah kisaran, dengan koefisien 0 menunjukkan tidak ada hubungan apa pun antara kedua sekuritas. Stok di ruang ritel online, misalnya, kemungkinan besar memiliki korelasi kecil dengan saham toko ban dan mobil, sementara dua perusahaan ritel serupa akan melihat korelasi yang lebih tinggi. Ini karena bisnis yang memiliki operasi yang sangat berbeda akan menghasilkan produk dan layanan yang berbeda dengan menggunakan input yang berbeda.

Pengecer buku fisik, di sisi lain, cenderung memiliki korelasi negatif dengan saham Amazon.com, karena popularitas pengecer online biasanya merupakan berita buruk bagi toko buku tradisional. Saham prosesor pembayaran populer PayPal kemungkinan besar berkorelasi positif dengan saham pengecer online yang menggunakan layanannya. Jika saham eBay, Amazon, dan Best Buy naik karena peningkatan pendapatan online, kemungkinan PayPal akan mengalami peningkatan serupa karena pendapatan yang didorong oleh biaya meningkat dan laporan pendapatan positif mendorong investor.

Beta dan Korelasi

Beta adalah ukuran umum tentang seberapa berkorelasi harga saham individu dengan pasar yang lebih luas, seringkali menggunakan indeks S&P 500 sebagai patokan. Jika saham memiliki beta 1,0, ini menunjukkan bahwa aktivitas harga sangat berkorelasi dengan pasar. Saham dengan beta 1.0 memiliki risiko sistematis, tetapi penghitungan beta tidak dapat mendeteksi risiko yang tidak sistematis. Menambahkan saham ke portofolio dengan beta 1,0 tidak menambah risiko apa pun pada portofolio, tetapi juga tidak meningkatkan kemungkinan portofolio akan memberikan pengembalian berlebih.

Beta kurang dari 1.0 berarti bahwa sekuritas secara teoritis kurang stabil daripada pasar, yang berarti portofolio kurang berisiko dengan saham disertakan daripada tanpa itu. Misalnya, saham utilitas sering kali memiliki beta rendah karena cenderung bergerak lebih lambat daripada rata-rata pasar.

Beta yang lebih besar dari 1.0 menunjukkan bahwa harga sekuritas secara teoritis lebih tidak stabil daripada pasar. Misalnya, jika beta saham adalah 1.2, diasumsikan 20% lebih volatil daripada pasar. Saham teknologi dan kapitalisasi kecil cenderung memiliki beta yang lebih tinggi daripada tolok ukur pasar. Ini menunjukkan bahwa menambahkan saham ke portofolio akan meningkatkan risiko portofolio, tetapi juga meningkatkan pengembalian yang diharapkan.

Beberapa saham bahkan memiliki beta negatif. Beta -1.0 berarti bahwa saham berkorelasi terbalik dengan tolok ukur pasar seolah-olah berlawanan, bayangan cerminan tren tolok ukur. Opsi put atau ETF terbalik dirancang untuk memiliki beta negatif, tetapi ada beberapa kelompok industri, seperti penambang emas, di mana beta negatif juga umum.

Perbedaan Antara Korelasi Positif dan Korelasi Terbalik

Dalam statistik, korelasi positif menggambarkan hubungan antara dua variabel yang berubah bersama-sama, sedangkan korelasi terbalik menggambarkan hubungan antara dua variabel yang berubah ke arah yang berlawanan. Korelasi terbalik kadang-kadang digambarkan sebagai korelasi negatif. Contoh korelasi positif terjadi dalam kehidupan sehari-hari kebanyakan orang. Semakin banyak jam kerja karyawan, misalnya, semakin besar gaji karyawan di akhir minggu. Semakin banyak uang yang dihabiskan untuk iklan, semakin banyak pelanggan membeli dari perusahaan.

Korelasi terbalik menggambarkan dua faktor yang jungkat-jungkit relatif satu sama lain. Contohnya termasuk saldo bank yang menurun relatif terhadap kebiasaan belanja yang meningkat dan jarak tempuh bahan bakar yang berkurang relatif terhadap peningkatan kecepatan mengemudi rata-rata. Salah satu contoh korelasi terbalik dalam dunia investasi adalah hubungan antara saham dan obligasi. Ketika harga saham naik, pasar obligasi cenderung turun, seperti halnya pasar obligasi berjalan dengan baik ketika saham berkinerja buruk.

Penting untuk dipahami bahwa korelasi tidak selalu berarti sebab-akibat. Variabel A dan B mungkin naik dan turun bersama, atau A mungkin naik saat B turun, tetapi tidak selalu benar bahwa naik atau turunnya satu faktor secara langsung memengaruhi naik atau turunnya faktor lainnya. Keduanya mungkin disebabkan oleh faktor ketiga yang mendasari, seperti harga komoditas, atau hubungan nyata antara variabel-variabel tersebut mungkin merupakan kebetulan.

Jumlah orang yang terhubung ke Internet, misalnya, telah meningkat sejak diluncurkan, dan harga minyak secara umum cenderung meningkat selama periode yang sama.1 Ini adalah korelasi positif, tetapi kedua faktor tersebut hampir pasti tidak ada artinya. hubungan. Bahwa populasi pengguna Internet dan harga minyak telah meningkat dapat dijelaskan oleh faktor ketiga, yaitu, peningkatan secara umum seiring berjalannya waktu.