Apa itu pembelian kembali saham dan mengapa perusahaan menggunakannya?

By | February 25, 2022
4 cara untuk mengetahui apakah suatu saham dinilai terlalu tinggi

Pembelian kembali saham secara mengejutkan kontroversial di kalangan investor. Beberapa investor melihatnya sebagai pemborosan uang, sementara yang lain menganggapnya sebagai cara terbaik untuk menghasilkan keuntungan pajak bagi pemegang saham. Baik kritikus maupun pendukung memiliki poin bagus, tapi siapa yang benar?

Inilah hasilnya: pembelian kembali saham yang dilakukan dengan benar adalah salah satu cara terbaik dan berisiko terendah untuk menciptakan nilai bagi pemegang saham. Tetapi tidak semua perusahaan menjalankannya dengan benar.

Apa itu pembelian kembali saham dan bagaimana cara menciptakan nilai?

Pembelian kembali saham, atau pembelian kembali saham, adalah ketika sebuah perusahaan membeli kembali sahamnya sendiri, mengurangi jumlah total saham yang beredar. Akibatnya, pembelian kembali “mengiris kembali” keuntungan menjadi lebih sedikit, memberi lebih banyak kepada investor yang tersisa.

Pembelian kembali saham adalah salah satu cara utama perusahaan dapat menggunakan uangnya, termasuk berinvestasi dalam operasi, melunasi hutang, membeli perusahaan lain, dan membayarkan uang sebagai dividen kepada investor.

Untuk melakukan pembelian kembali saham, sebuah perusahaan biasanya mengumumkan “otorisasi pembelian kembali,” yang merinci ukuran pembelian kembali, baik dalam hal jumlah saham yang mungkin dibeli, persentase sahamnya atau, biasanya, jumlah dolar. Sebuah perusahaan dapat menggunakan uang tunainya sendiri atau meminjam uang tunai untuk membeli kembali saham, meskipun yang terakhir biasanya lebih berisiko.

Sebuah perusahaan biasanya membeli kembali saham di pasar publik, seperti yang dilakukan investor biasa. Jadi itu membeli dari investor mana pun yang ingin menjual sahamnya, bukan dari pemilik tertentu. Dengan demikian, perusahaan membantu memperlakukan semua investor secara adil, karena setiap investor dapat menjual ke pasar. Investor tidak berkewajiban untuk menjual sahamnya hanya karena perusahaan membeli kembali sahamnya.

Penting untuk dipahami bahwa, terlepas dari otorisasi, perusahaan tidak boleh membeli kembali saham sama sekali, jika manajemen berubah pikiran, prioritas baru muncul atau krisis melanda. Pembelian kembali saham selalu dilakukan atas hak prerogatif manajemen, berdasarkan kebutuhan perusahaan.

Pembelian kembali dapat meningkatkan pengembalian investor secara signifikan, terutama jika dilakukan secara konsisten dari waktu ke waktu. Beberapa pemegang saham menyukainya sebagai strategi dan para eksekutif puncak yang menggunakannya dengan baik.

Pembelian kembali saham dapat menciptakan nilai bagi investor dalam beberapa cara:

  • Pembelian kembali mengembalikan uang tunai kepada pemegang saham yang ingin keluar dari investasi.
  • Dengan pembelian kembali, perusahaan dapat meningkatkan laba per saham, semuanya sama. Kue pendapatan yang sama yang dipotong menjadi lebih sedikit bernilai bagian yang lebih besar dari pendapatan.
  • Dengan mengurangi jumlah saham, pembelian kembali meningkatkan potensi keuntungan saham bagi pemegang saham yang ingin tetap menjadi pemilik. Jika perusahaan bernilai $ 1 miliar, tetapi dibagi lebih sedikit, setiap saham bernilai lebih.
  • Ini adalah cara yang lebih efisien pajak untuk mengembalikan pendapatan bisnis kepada pemegang saham, relatif terhadap dividen , yang dikenakan pajak kepada mereka yang menerimanya.

Alasan-alasan ini menjadi semakin menarik jika sebuah perusahaan membeli kembali saham dari waktu ke waktu, jika memiliki kelebihan uang tunai untuk melakukannya. Dengan mengurangi jumlah saham bahkan 2 atau 3 persen setiap tahun, perusahaan dapat meningkatkan pengembalian pemegang saham dengan jumlah yang sebanding setiap tahun. Dan perusahaan sebenarnya dapat mengambil keuntungan dari bentuk rata-rata biaya dolarnya sendiri .

Tapi hanya karena pembelian kembali bisa bagus tidak berarti mereka selalu bagus. Faktanya, manajer yang buruk memiliki banyak cara untuk menghancurkan nilai atau menyedotnya untuk diri mereka sendiri.

Kerugian dari pembelian kembali saham

Pembelian kembali saham dapat menghancurkan nilai sekaligus menciptakannya, sehingga mereka yang menentang pembelian kembali juga membuat beberapa poin menarik tentang mengapa pembelian kembali bisa berakibat buruk.

Berikut adalah beberapa alasan paling umum terhadap pembelian kembali:

  • Pembelian kembali dapat digunakan untuk menutupi penerbitan saham kepada manajer. Jika perusahaan mengeluarkan kompensasi berbasis saham kepada manajer, itu melemahkan kepemilikan pemegang saham. Beberapa tim manajemen menggunakan pembelian kembali untuk mengaburkan seberapa besar penerbitan mempengaruhi jumlah saham.
  • Pembelian kembali memungkinkan manajer untuk memperkaya diri mereka sendiri dengan mengorbankan pemegang saham. Jika manajer memiliki opsi ( yang menjadi berharga sekali di atas harga saham tertentu ) dan kemampuan untuk mempengaruhi harga saham melalui pembelian kembali, mereka dapat memutuskan bahwa mereka dapat meningkatkan harga saham untuk sementara guna mengamankan keuntungan atas opsi mereka.
  • Pembelian kembali bisa saja dilakukan dengan buruk. Jika tim manajemen membeli saham dengan harga berapa pun, bukan dengan harga yang bagus, hal itu mungkin membuang-buang modal pemegang saham. Jadi, jika sebuah saham benar-benar hanya bernilai $100 tetapi tim manajemen membelinya seharga $150, itu akan menghancurkan nilainya.
  • Pembelian kembali dapat membuat bisnis kekurangan uang yang dibutuhkan di bidang lain, seperti penelitian dan pengembangan atau investasi ke dalam produk dan fasilitas baru.

Ini adalah alasan yang sah mengapa pembelian kembali tertentu mungkin buruk, tetapi setiap alasan bergantung pada manajer yang berurusan sendiri atau tidak kompeten untuk meniadakan nilai pembelian kembali atau membuatnya merusak.

Namun, setiap alasan mengatakan lebih banyak tentang manajer daripada tentang pembelian kembali itu sendiri. Dilakukan dengan benar oleh tim manajemen yang kompeten, pembelian kembali sangat bagus bagi investor. Dan jika Anda berinvestasi di saham, Anda perlu menganalisis eksekutif dan memiliki pendapat tentang mereka.

Namun, terkadang kritikus menentang pembelian kembali dengan mengatakan bahwa uang itu bisa digunakan di tempat lain, seperti untuk operasi. Alasan ini mungkin benar dalam keadaan tertentu, seperti jika sebuah perusahaan kekurangan anggaran penelitian untuk membeli kembali saham. Itu terserah investor (yang memiliki bisnis) dan manajer untuk memutuskan. Perusahaan yang dikelola dengan baik biasanya akan membeli sahamnya sendiri dengan sisa uang tunai dari operasi atau dengan utang yang dapat dilunasi dengan nyaman.

4 cara untuk mengetahui apakah suatu saham dinilai terlalu tinggi

4 cara untuk mengetahui apakah suatu saham dinilai terlalu tinggi

Jadi, apakah buyback baik untuk investor?

Baik atau buruknya pembelian kembali saham sangat bergantung pada siapa yang melakukannya, kapan mereka melakukannya, dan mengapa. Sebuah perusahaan membeli kembali saham sementara itu kelaparan prioritas lain hampir pasti membuat kesalahan besar yang akan merugikan pemegang saham di jalan.

Tetapi seorang CEO yang kompeten yang menghabiskan uang untuk pembelian kembali bahkan setelah berinvestasi secara efektif dalam operasi? Itu bisa menjadi investasi yang bagus, karena CEO berfokus pada penempatan modal – uang pemegang saham – ke dalam investasi yang menarik. Dan jika tim manajemen mencari pemegang saham, itu pertanda baik untuk masa depan investasi Anda.

Untuk menentukan apakah pembelian kembali tertentu adalah penggunaan uang investor yang baik, Anda perlu menggali perusahaan dan situasinya:

  • Mengapa melakukan pembelian kembali?
  • Apakah pembelian kembali hanya menyedot saham yang dikeluarkan untuk manajemen?
  • Apakah saham tersebut akan dibeli kembali dengan harga yang menarik?
  • Apakah manajemen memiliki rekam jejak yang kuat dalam memberikan pengembalian?

Itulah beberapa pertanyaan paling mendasar untuk dijawab, tetapi jika perusahaan Anda melakukan pembelian kembali, Anda harus dapat memahami apakah itu keputusan yang baik dan mengapa.

Dan itu mungkin bergantung pada mengetahui konteks yang lebih luas. Misalnya, bank barang bekas publik yang baru secara teratur membeli kembali saham sebagai cara untuk menciptakan nilai bagi pemegang saham, dan investor mengharapkan mereka melakukannya.

Perusahaan mana yang membeli kembali saham paling banyak?

Perusahaan dapat membeli kembali saham kapan saja, tetapi pembelian kembali saham biasanya paling tinggi selama periode aktivitas ekonomi yang kuat ketika perusahaan memiliki uang tunai yang tersedia. Dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan teknologi telah menjadi pembeli terbesar saham mereka sendiri.

Berikut adalah perusahaan dengan total buyback terbesar selama kuartal ketiga tahun 2021.

  • Apple (AAPL) – Produsen iPhone membeli kembali $20,5 miliar saham selama kuartal ketiga. Apple bertanggung jawab atas 17 dari 20 pembelian kembali saham triwulanan tertinggi dalam sejarah, menurut S&P Global.
  • Alphabet (GOOG) – Raksasa pencarian itu membeli kembali $15 miliar saham selama kuartal ketiga, naik dari $8,4 miliar pada kuartal kedua.
  • Meta Platforms (FB) – Perusahaan yang sebelumnya dikenal sebagai Facebook membeli kembali $12,6 miliar saham selama kuartal ketiga, turun sedikit dari $12,8 miliar pada kuartal kedua.
  • Oracle (ORCL) – Oracle membeli kembali $9,9 miliar saham selama kuartal ketiga, naik dari $4,2 miliar pada kuartal kedua.
  • Microsoft (MSFT) – Raksasa perangkat lunak itu membeli kembali saham senilai $8,8 miliar selama kuartal ketiga, naik dari $8 miliar pada kuartal kedua.

Pandangan Warren Buffett tentang pembelian kembali saham

Investor legendaris Warren Buffett telah sering berkomentar tentang manfaat pembelian kembali saham selama bertahun-tahun dan menyebut penggunaan disiplin mereka sebagai cara paling pasti bagi perusahaan untuk menggunakan uangnya dengan cerdas.

Dalam suratnya tahun 2011 kepada pemegang saham Berkshire Hathaway, dia mengidentifikasi dua kondisi yang harus dipenuhi agar dia mendukung perusahaan yang membeli kembali sahamnya sendiri.

  1. Perusahaan harus memiliki cukup uang untuk menangani kebutuhan operasional dan likuiditas bisnis.
  2. Saham perusahaan harus dijual dengan diskon yang signifikan untuk perkiraan konservatif nilai bisnis intrinsik mereka.

Dalam surat selanjutnya, Buffett menjelaskan melalui sebuah contoh bagaimana pembelian kembali saham dapat menambah atau menghancurkan nilai bagi pemegang saham:

“Jika ada tiga mitra yang setara dalam bisnis senilai $3.000 dan satu dibeli oleh kemitraan seharga $900, masing-masing mitra yang tersisa menyadari keuntungan langsung sebesar $50. Namun, jika mitra yang keluar dibayar $1.100, mitra yang melanjutkan masing-masing menderita kerugian $50. Matematika yang sama berlaku dengan perusahaan dan pemegang saham mereka. Ergo, pertanyaan apakah tindakan pembelian kembali meningkatkan nilai atau menghancurkan nilai untuk pemegang saham yang berkelanjutan sepenuhnya bergantung pada harga pembelian. ”

Intinya

Meskipun pembelian kembali mungkin kontroversial dari waktu ke waktu, itu hanyalah cara lain bagi perusahaan untuk menginvestasikan uang pemegang saham. Jadi apa yang biasanya mendorong apakah pembelian kembali itu baik atau buruk adalah kemampuan manajemen dan minatnya untuk menjadi penatalayan yang baik atas uang yang dipercayakan kepadanya oleh pemegang saham. Berinvestasi dengan tim manajemen yang buruk, dan Anda mungkin akan terbakar.