Apa itu Prakiraan Bergulir?

By | January 6, 2022

Umumnya, antara September dan Oktober, perusahaan mengembangkan anggaran untuk tahun berikutnya, membuat tinjauan pertama untuk penyesuaian setelah tiga bulan. Nah,  anggaran bergulir  mengusulkan solusi berbeda yang sedikit lolos dari skema kaku yang diadopsi sebagian besar perusahaan ini.

Dapatkan Souvenir Gratis Setiap Bulan nya Dari Website Manghin.com
Daftar : Dapatkan Souvenir Menarik Mangihin.com 

Dalam artikel baru kami, kami akan menjelaskan kepada Anda bagaimana metodologi  perencanaan dan pengelolaan anggaran ini  bekerja dan apa keuntungan menggunakan fitur ini di perusahaan Anda.

Tetap semangat dan selamat membaca!

Berapa anggaran berkelanjutan atau perkiraan bergulir?

The  berkelanjutan Anggaran (atau rolling Forecast)  adalah metodologi umumnya digunakan untuk anggaran penutup untuk jangka waktu 12 bulan. Di dalamnya, ketika satu bulan berakhir, peninjauan dilakukan dan bulan baru ditambahkan pada akhir periode yang dianggarkan. Dengan demikian, perusahaan akan selalu memiliki anggaran 12 bulan ke depan.

Seperti yang sudah dapat Anda bayangkan, anggaran berkelanjutan memerlukan  pemantauan berulang atas apa yang  direncanakan dan dicapai , menetapkan periodisitas yang lebih besar dalam  tinjauan anggaran  (perkiraan).

Pada gilirannya, pemantauan berkala dan pemutakhiran anggaran mengarah pada keterlibatan dan komitmen yang lebih besar dari para manajer dan karyawan yang terlibat dalam proses tersebut.

Dan berbicara tentang manajer, ketika sebuah perusahaan mengadopsi  perkiraan bergulir,  mereka harus fleksibel dan gesit untuk menanggapi keadaan yang tidak terduga dan juga menciptakan kebiasaan untuk terus-menerus menyadari apa yang terjadi dalam anggaran.

Dengan penganggaran berkelanjutan adalah mungkin untuk mendeteksi kegagalan lebih awal, merampingkan pengambilan keputusan dan membuat proses lebih dinamis.

Cara kerja penganggaran berkelanjutan

Dengan cara yang sangat sederhana, kita dapat mengatakan bahwa anggaran berkelanjutan berfungsi sebagai berikut:

  • Penyampaian laporan anggaran bulanan dengan cepat dan cepat;
  • Analisis laporan bulanan oleh manajer;
  • The  manajer menganalisis apa yang benar dan apa yang salah pada periode dan titik keluar apa yang bisa dilakukan secara berbeda di masa depan;
  • Mereka juga menganalisis secara rinci Pendapatan dan Beban dari departemen masing-masing dan menyiapkan perkiraan untuk periode mendatang.

Keuntungan dan kerugian dari perkiraan bergulir

Sekarang mari kita lihat apa keuntungan dan kerugian utama dari perusahaan yang menggunakan metodologi perkiraan bergulir.

Keuntungan perkiraan bergulir

Di antara keuntungan menggunakan metodologi perkiraan bergulir adalah kenyataan bahwa, karena kami selalu memiliki proyeksi untuk 12 bulan ke depan, kami memiliki kesempatan untuk melakukan tinjauan terus menerus, menghilangkan kebutuhan untuk menghentikan seluruh perusahaan untuk anggaran yang besar dan lengkap. review dan ini, dengan sendirinya, sudah membuat prosesnya jauh lebih efektif.

Selain itu, pada saat menyusun anggaran tahunan, pekerjaan akan menjadi tidak terlalu rumit, seperti yang telah dilakukan pada periode sebelumnya, yang hanya membutuhkan tinjauan akhir dari data yang diperkirakan.

The  anggaran terus menerus  sangat cocok untuk perusahaan yang bekerja dengan produk yang memiliki siklus pendek kehidupan atau dalam pasar yang sangat volatile, seperti fashion atau teknologi. Bagaimanapun, perusahaan-perusahaan ini bekerja dengan cara yang sangat dinamis dan gesit, perlu menjaga proyeksi mereka selalu sejalan dengan fluktuasi skenario ekonomi dan revisi anggaran triwulanan atau setengah tahunan tidak selalu cukup.

Keuntungan lainnya adalah memberikan tingkat akurasi anggaran yang tinggi, karena data selalu diperbarui, seiring dengan perkembangan perusahaan dan kondisi pasar yang berubah.

Kerugian dari perkiraan bergulir

Salah satu kelemahan utama dari perkiraan bergulir yang ditunjukkan oleh para spesialis adalah biaya tinggi yang dihasilkan oleh pembaruan anggaran yang konstan. Metode ini juga membutuhkan komitmen besar dari karyawan yang terlibat, yang dapat dilihat sebagai kerugian ketika memikirkan waktu yang dihabiskan untuk bekerja.

Ini adalah metodologi manajemen anggaran yang tidak direkomendasikan untuk perusahaan yang bekerja dengan produk dengan siklus hidup yang panjang atau di pasar yang lebih terkonsolidasi, seperti komoditas atau konsesi. Jenis bisnis ini tidak mengalami banyak variasi dalam waktu singkat dan pekerjaan yang dihasilkan oleh anggaran berkelanjutan tidak akan melebihi manfaat yang diperoleh.

Selain itu, harus diingat bahwa penerapan penganggaran berkelanjutan membutuhkan budaya organisasi yang fleksibel, yang cepat beradaptasi dengan skenario baru, serta  tim pengendali yang  aktif dalam menyiapkan dan memelihara anggaran dan siap mendukung manajer departemen. dan orang lain yang terlibat dalam proses tersebut.

Apa perbedaan antara anggaran dan perkiraan?

Akhirnya, agar tidak ada keraguan, perlu dicatat bahwa banyak orang bingung antara dua konsep ini: anggaran dan perkiraan. Namun, ini sama sekali tidak rumit, seperti yang akan kita lihat di bawah, mereka berbeda, tetapi saling melengkapi.

Anggaran berarti anggaran statis, yaitu perencanaan tujuan, pengeluaran, biaya dan pengeluaran dalam periode latihan tertentu.

Prakiraan adalah untuk menyesuaikan anggaran ini bila diperlukan.

Dalam praktiknya, cara kerjanya sebagai berikut: perusahaan menetapkan anggaran untuk periode tertentu dan, dari waktu ke waktu, membandingkannya dengan apa yang telah dilakukan. Jika perlu dilakukan penyesuaian agar jumlah awal terpenuhi, tanpa mengubah jumlah total anggaran.

Misalnya, bayangkan sebuah perusahaan yang memiliki anggaran pengeluaran sebesar R$1.200.000 per tahun. Artinya, ia memiliki sekitar R $ 100.000 untuk dibelanjakan setiap bulan. Namun, pada bulan keenam, dia telah menghabiskan R $ 800.000 dan untuk enam bulan berikutnya hanya tersisa R $ 400.000. Untuk mengatasi ini, kami menyesuaikan jumlah bulanan yang tersedia menjadi R $ 67.000, R $ 33.000 lebih sedikit, memastikan bahwa jumlah total Anggaran yang telah ditentukan tercapai.

Namun, jika  prakiraan bergulir atau anggaran berkelanjutan  diterapkan dalam contoh di atas , setelah peninjauan kami akan memiliki anggaran baru untuk 12 bulan ke depan, berdasarkan angka dari periode terakhir.

Dengan kata lain, APBN Perubahan Juni yang mulai berlaku Juli harus membuat prakiraan sampai Juni bulan berikutnya.

Kesimpulan

Anda sudah tahu bahwa penganggaran itu serius dan itu adalah subjek yang tidak pernah berakhir. Untuk alasan ini, penting untuk tetap up to date, baik melalui bacaan atau kursus.

Dan tentu saja, bagaimana mengenal  kursus Manajemen Biaya dan Anggaran Strategis kami  , yang ditujukan untuk  pengontrol  , akuntan, manajer, direktur keuangan, dan profesional lainnya di bidang akuntansi dan keuangan yang terkait dengan sektor anggaran, biaya, akuntansi, keuangan dan pengendalian.