Apa Itu Prosedur Akuntansi? keuangan Dalam dan Arus Kas

By | December 28, 2021

Materi yang disajikan di sini dimaksudkan hanya untuk gambaran akuntansi yang lebih rinci prosedur yang secara khusus disajikan dalam bagian lain dari Manual.

Dapatkan Souvenir Gratis Setiap Bulan nya Dari Website Manghin.com
Daftar : Dapatkan Souvenir Menarik Mangihin.com 

Apa Itu Prosedur Akuntansi? keuangan Dalam dan Arus Kas

AKTIVA

Kas Perbendaharaan – Masuk: Semua uang yang dikumpulkan oleh entitas akuntansi termasuk dalam
Struktur Dana Perbendaharaan untuk disetorkan baik ke Kas Negara maupun langsung
di bank umum untuk kredit Kas Negara. Koleksi Laporan, dokumen-
jumlah yang disetorkan, harus dikirim ke Departemen Administrasi, Divisi Keuangan,
dengan salinan disediakan untuk Departemen Administrasi, Divisi Akuntansi.

Kas Perbendaharaan – Keluar: Pengeluaran dapat dilakukan dari entitas akuntansi
kas di akun kontrol treasury dalam beberapa cara:

Tidak Ada Transfer Waran;

Klaim Transfer-Warrant (Surat Perintah Pemeriksa):

Surat Perintah Keagenan;

Cek Bendahara; atau

Cek Bendahara Badan

Sejauh sebagian besar entitas akuntansi yang bersangkutan, pengeluaran akan dilakukan dengan inisiatif
pada Gugatan Waran Transfer yang mengakibatkan dikeluarkannya Waran Pemeriksa.

Tunai – Lainnya: Uang kembalian dan dana pembelian tunai dapat dibentuk sesuai kebutuhan
untuk menjalankan bisnis secara efektif. Dalam kedua kasus, jumlah yang ditarik harus sangat paralel
kebutuhan yang ditunjukkan.

Piutang – Umumnya: Banyak entitas akuntansi yang terlibat dengan piutang.
Sistem menyediakan kemampuan untuk mencatat rincian piutang dan penagihan selanjutnya
kegiatan kuliah.

Piutang Ditangguhkan: Sebagaimana dinyatakan dalam MOM Bab 2-0200, “…pendapatan harus dicatat
saat kas diterima…”. Dengan demikian, piutang relatif terhadap pendapatan atau pendapatan yang diantisipasi
koleksi harus sepenuhnya dipesan (di sebagian besar aplikasi).

Piutang Tidak Ditangguhkan: Piutang yang berlaku untuk pendapatan yang diantisipasi atau pengumpulan pendapatan
untuk entitas akuntansi tipe perusahaan harus saling hapus secara langsung dalam pendapatan yang sesuai atau
akun nominal pendapatan. Penyimpangan dari prinsip umum ini diperlukan untuk memungkinkan
catatan keuangan untuk secara akurat mencocokkan pendapatan dan pengeluaran pada basis periode demi periode.

Piutang – Pengurangan Pengeluaran: Pengumpulan uang yang diantisipasi untuk dikreditkan
ke akun kontrol pengeluaran atau penarikan harus langsung diimbangi dengan cara yang tepat
akun kontrol pengeluaran atau penarikan.

investasi: Investasi jangka pendek (yang diantisipasi akan diadakan selama dua belas kalender
bulan atau kurang) dicatat sebesar biaya perolehan. Investasi jangka panjang (yang diantisipasi
diadakan selama lebih dari dua belas bulan kalender) harus dicatat pada par
Ketika investasi dicatat pada nilai nominal, premi yang dibayarkan atau diskon yang diterima adalah untuk:
diamortisasi atau diakumulasikan selama sisa jangka waktu investasi. Dalam kedua kasus, bunga
dibeli akan dikompensasikan dengan penagihan bunga pertama yang berlaku.

Catatan terperinci dan portofolio untuk mendukung saldo buku besar yang berlaku
akun kontrol dikelola oleh Departemen Administrasi, Divisi Investasi, di
sub-sistem SBAS yang disebut PMS (Portfolio Management System).

Aktiva Tetap: Pencatatan aktiva tetap tergantung pada sifat dari
entitas akuntansi pembelian. Secara umum, aset tetap yang dibeli oleh tipe perusahaan
atau entitas akuntansi perwalian harus dicatat dalam catatan entitas pembelian. Lainnya-
bijaksana, semua aset tetap harus dicatat dalam Dana Aset Tetap Umum.

Aktiva tetap yang dicatat dalam Dana Aktiva Tetap Umum akan diidentifikasi oleh:
sifat aset tetap (tanah, bangunan, peralatan, dll.) dan entitas akuntansi yang dikreditkan
dengan pembelian.

Hanya pengeluaran tertentu yang dikapitalisasi. Kriteria pengeluaran
kapitalisasi tergantung pada:

• Masa pakai aset yang diantisipasi,

• Biaya aset, dan

• Kualitas produktif aset.

Subs>sistem ke SBAS (buku besar pembantu terperinci) untuk mengidentifikasi aset tetap untuk
yang menjadi tanggung jawab lembaga dan untuk merinci saldo dalam pengendalian buku besar yang berlaku
akun disebut Sistem Manajemen Akuntabilitas Properti (PAMS).

Penyusutan: Aset tetap yang dicatat dalam entitas akuntansi tipe perusahaan harus
disusutkan selama masa manfaat aset. Jadwal penyusutan yang digunakan harus menghasilkan pembebanan
akun pengeluaran dengan jumlah yang mendekati konsumsi aset. Sama sekali tidak
akankah suatu aset disusutkan melebihi biaya perolehan aset tersebut meskipun aset tersebut mungkin masih dalam keadaan
jasa produktif setelah disusutkan penuh.

Aktiva tetap yang dicatat dalam Dana Aktiva Tetap Umum tidak boleh disusutkan.
Aset tetap yang dicatat dalam rekening perwalian tidak boleh disusutkan kecuali jika ada persetujuan untuk melakukannya
diperoleh dari Bagian Tata Usaha.

Aset Miscellaneous: Aset yang tidak diklasifikasikan secara lain diidentifikasi dalam miscellaneous
kelompok aset. Rekening Beban termasuk dalam kelompok ini.

Alih-alih aset, per se, akun pembebanan mewakili offset ke
akun kewajiban Cadangan untuk Pembebanan. Pembebanan dicatat untuk mengakui
sejauh mana apropriasi diwajibkan untuk pengeluaran. Ini adalah anggaran yang penting
aspek kontrol dari sistem akuntansi pemerintah, di mana, sangat penting bahwa:
jumlah yang disesuaikan tidak terlalu dibelanjakan atau ditagih berlebihan.

Buku Besar Detail Pembantu yang membebani dipertahankan dalam perincian Sistem
jumlah sitaan yang tidak dicairkan. Jumlah yang dibebani terhadap apropriasi
atau alokasi juga ditransaksikan dalam Buku Besar Kontrol Apropriasi.
Pembayaran di muka: Pengeluaran yang diperkirakan akan dikonversi ke kategori pengeluaran di
tanggal kemudian harus dicatat sebagai pembayaran di muka.

 

KEWAJIBAN

Hutang Usaha: Biasanya, hanya entitas akuntansi tipe perusahaan yang perlu bertambah
pengeluaran bulanan. Dalam kebanyakan kasus, subsistem pembebanan secara memadai menyediakan:
pencatatan kewajiban terhadap jumlah yang dialokasikan untuk pengeluaran.

Saat digunakan, Sistem menghasilkan buku besar pembantu yang terperinci untuk mendukung saldo
dalam akun kontrol buku besar (berdasarkan input informasi ke dalam Sistem). peduli
harus diambil untuk memastikan bahwa pengeluaran yang melikuidasi hutang usaha adalah akurat
dianalisis. Jika tidak, pengeluaran dan kewajiban akan dilebih-lebihkan – setidaknya untuk sementara
dasar.

Akrual Pengeluaran: Pada akhir tahun, semua kewajiban yang sah (sebagaimana didefinisikan pada akhir tahun) terhadap
apropriasi harus diakumulasikan. Pencairan di tahun-tahun berikutnya yang berlaku
untuk jumlah yang masih harus dibayar harus didebet ke akun akrual pengeluaran yang sesuai. tidak
kasus mungkin akun akrual pengeluaran membawa saldo debit (yang akan mewakili
“cerukan”). Akun akrual pengeluaran dapat ditingkatkan hanya dengan persetujuan dari

departemen Administrasi.

Pada saat berakhirnya ketersediaan apropriasi, saldo yang tersisa dalam pengeluaran
akun akrual harus ditutup untuk pengeluaran tahun sebelumnya atau akun penyesuaian penarikan.
Jumlah yang dicatat dalam akun pengeluaran atau penyesuaian penarikan tahun sebelumnya harus
dianalisis untuk menentukan dampak pada operasi keuangan tahun fiskal sebelumnya yang berlaku.
Penyesuaian signifikan akan dilakukan pada kategori pengeluaran yang ditampilkan di Executive
Anggaran sesuai kebutuhan.