Apa itu Skalabilitas? Cara menerapkanya di perusahaan Anda

By | December 28, 2021

Apa yang diambil bisnis Anda dari startup hingga perusahaan besar? Tentunya dibutuhkan penawaran yang menarik dan pasar yang cukup. 

Dapatkan Souvenir Gratis Setiap Bulan nya Dari Website Manghin.com
Daftar : Dapatkan Souvenir Menarik Mangihin.com 

Tapi itu tidak cukup dan jika Anda benar-benar ingin menjadi tak terbendung, organisasi harus dioptimalkan untuk pertumbuhan; perusahaan harus terukur. 

Di Ageras, kami ingin membantu semua pengusaha untuk berkembang, itulah sebabnya kami telah menyusun panduan skalabilitas ini, yang ditujukan untuk Anda yang ingin memulai perusahaan yang sedang berkembang, atau mengembangkan model bisnis Anda saat ini.

Skalabilitas- Cara membuatnya di perusahaan Anda

Temukan penasihat yang tepat Temukan konsultan akuntansi yang tepat

Apa itu skalabilitas?

Sebuah sistem dapat diskalakan jika dirancang untuk terus memberikan saat beban kerja meningkat. Fakta bahwa model bisnis dapat   diskalakan   berarti dapat menangani 10.000 pelanggan semudah sebelumnya dapat menangani 10 pelanggan.

Robert Sutton dan Huggy Rao, yang menulis buku ”  Meningkatkan Keunggulan: Mendapatkan Lebih Banyak Tanpa Menyelesaikan Kurang”  , percaya bahwa banyak wirausahawan mencampuradukkan peningkatan dan pertumbuhan. Tumbuh berarti meningkatkan penjualan dan tenaga kerja, sementara peningkatan mencakup lebih banyak. Artinya model bisnis dan struktur organisasi membaik sebelum dan sejalan dengan pertumbuhan. Penulis menggunakan metafora manusia untuk menjelaskan apa yang mereka maksud. 

Mereka membandingkan pertumbuhan perusahaan dengan lengan yang semakin besar, perubahan yang dapat kita lihat dengan mudah. Scaling up lebih halus dan berarti tidak hanya lengan menjadi lebih besar, tetapi jantung yang memompa darah menjadi lebih kuat dan arteri menemukan jalannya, sehingga kita dapat terus menggunakan lengan tanpa kehilangan fungsinya.

Baca lebih lanjut:   Bagaimana Anda dapat bekerja dengan KPI untuk mengembangkan perusahaan Anda

Dengan kata lain, wirausahawan yang ingin menciptakan perusahaan yang terukur harus melihat ke dalam dari perspektif holistik dan memastikan bahwa organisasi memiliki fungsi pendukung yang menonjol ketika tekanan meningkat. 

Harvard Business Review menulis bahwa perusahaan yang secara aktif bekerja dari perspektif skalabilitas berhasil 65% lebih baik daripada perusahaan yang hanya fokus pada pertumbuhan. Tidak semua perusahaan akan menghadapi tantangan yang sama saat mereka tumbuh, tetapi ada beberapa aspek yang dapat dipertimbangkan oleh semua pengusaha saat mengoptimalkan kesuksesan. Baca terus untuk melihat siapa mereka.

Bentuk ramping dengan teknologi

Pengembangan teknologi berarti peluang untuk menjadi lebih efisien dengan menerapkan solusi baru untuk masalah lama dengan biaya lebih rendah. Digitalisasi telah merevolusi kemungkinan bagi pengusaha yang ingin menciptakan model bisnis yang skalabel, yang berarti bahwa layanan berbagi dan jaringan seperti Uber, Airbnb, dan Facebook telah tumbuh secara eksponensial dalam waktu singkat. 

Kuncinya adalah mereka memanfaatkan efek jaringan yang membuatnya lebih efisien dengan lebih banyak pengguna. Perusahaan tidak perlu berinvestasi dalam lebih banyak aset, karena mereka hanya menengahi kontak dan menciptakan peluang bagi orang untuk menemukan satu sama lain.

Baca Selengkapnya:  5 Tips untuk Anda yang Ingin Mendatangkan Bidadari Bisnis

Digitalisasi dan teknologi baru lainnya jelas berarti peluang untuk menciptakan pertumbuhan berkelanjutan di perusahaan berdasarkan model bisnis yang lebih tradisional. Saat mengembangkan skalabilitas dalam bisnis Anda, teknologi adalah teman terbaik Anda, terutama jika Anda bekerja secara proaktif untuk menerapkan proses yang skalabel. 

Lihatlah ke sekeliling dan identifikasi tugas apa yang Anda dan karyawan Anda lakukan setiap hari. Kemudian bayangkan perusahaan Anda sepuluh kali lebih besar dan lihat apakah Anda memiliki kapasitas untuk menangani beban kerja untuk setiap tugas tertentu. Kemudian Anda tahu di mana teknologi itu bisa diterapkan. Jangan takut untuk membakukan proses melalui sistem bisnis, ini membebaskan waktu untuk kreativitas dan pengembangan.

Temukan tempat Anda di jaringan

Jebakan klasik yang membuat banyak pengusaha terjebak adalah bahwa mereka mengambil tanggung jawab yang terlalu luas dan merasa sulit untuk melepaskan proses kerja bagi karyawan dan orang luar. Agar ide bisnis menjadi efektif dan berkembang, ide itu harus bekerja dengan cerdas. 

Setiap aktor adalah bagian dari jaringan dan dengan revolusi komunikatif, beberapa peneliti berpendapat bahwa adalah konstruktif untuk melihat perusahaan sebagai simpul yang berinteraksi dalam konteks yang lebih besar, di mana setiap bagian memiliki fungsi spesifiknya.

Untuk mendapatkan pemahaman tentang jaringan Anda, Anda dapat mengambil langkah mundur dan menganalisis di mana dalam mesin perusahaan Anda memiliki tempat yang unik dan aktor lain mana yang dapat membantu Anda saat Anda tumbuh. 

Kemudian menjadi jelas proses mana yang berlebihan dan mana yang dapat Anda alihkan ke orang lain dalam jaringan dan dengan demikian merampingkan perusahaan Anda untuk berkembang dalam fungsi spesifiknya.

Pertahankan visi dalam budaya

Salah satu aspek yang berisiko memburuk ketika jumlahnya meningkat adalah budaya perusahaan. Sangat penting bagi karyawan baru untuk memahami visi mereka untuk menjadi mandiri dan menarik ke arah yang benar. Contoh kisah sukses yang serba salah ketika budaya tergelincir adalah Starbucks. 

Rantai kafe berasal dari kafe kecil yang nyaman di Seattle. Kafe tersebut memiliki rasa unik yang awalnya berhasil tersampaikan ketika konsep tersebut menyebar ke seluruh dunia. Tetapi setelah beberapa saat, ketika tiba-tiba ada Starbucks di setiap sudut jalan dan mal, mereka mendapat masalah. 

Perasaan itu hilang ketika budaya hanya berkisar pada peningkatan hasil dan bukan kualitas pengalaman. Mereka yang bekerja tidak berusaha untuk menyampaikan pengalaman unik Starbucks. Pendiri Howard Schultz berbicara tentang pengenceran Starbucks,

Panduan: Memulai kafe

Starbucks berhasil membalikkan tren dan ada beberapa pelajaran yang bisa dipetik dari sejarah. Penjualan yang meningkat bukanlah ukuran langsung dari kualitas. Untuk menumbuhkan dan menjaga kualitas, seseorang harus mengukur kualitas agar tidak kehilangan arah. Mengembangkan sistem pengukuran standar yang dirancang untuk menunjukkan bahwa konsep dasar masih ada, bahkan di bagian baru organisasi.

Biarkan seluruh karyawan ambil bagian dan belajar bekerja sesuai visi. Itu harus memandu semua tindakan, dan dengan demikian mendorong perusahaan maju. 

Facebook dikenal dengan strateginya yang hampir indoktrinasi di mana memungkinkan karyawan baru melalui proses inisiasi enam minggu di mana staf mengerjakan berbagai proyek dengan kecepatan tinggi. 

Idenya adalah untuk menciptakan budaya berdasarkan sikap positif terhadap perubahan pekerjaan; pola pikir untuk pertumbuhan. Ini berkontribusi pada skalabilitas, karena mendorong fleksibilitas yang dibutuhkan untuk menghadapi tantangan baru dan memfasilitasi perubahan organisasi seiring pertumbuhan bisnis.

Strategi Facebook mungkin tampak agak ekstrim dan ada beberapa cara untuk mengajarkan budaya tersebut. Yang penting adalah memastikan bahwa karyawan baru dapat mengambil bagian di dalamnya secara langsung, dan tidak hanya dilemparkan ke dalam pekerjaan tanpa suatu bentuk pengenalan. 

Hal ini juga penting untuk menyewa cerdas. Dalam sebuah wawancara dengan Ageras , pengusaha media Tor Martin Olsen menceritakan tentang bagaimana dia dipaksa untuk memperlambat pertumbuhan perusahaan produksinya ketika tenaga kerja tumbuh terlalu cepat. 

Masalahnya adalah dia tidak punya waktu untuk melatih staf dan mengarahkan mereka ke arah yang sama, yang menyebabkan ketidakpuasan dan pergantian staf yang tinggi. Sekarang dia telah mengubah strategi dan memastikan untuk mempekerjakan dengan kecepatan yang memungkinkan semua orang untuk berintegrasi ke dalam perusahaan dan mulai bekerja menuju tujuan bersama.

Arus kas

Tumbuh cepat membutuhkan biaya, terutama jika Anda memproduksi atau menjual produk, tetapi bahkan perusahaan jasa dapat melihat investasi mereka menghilang dengan cepat ketika tenaga kerja dan pemasaran mengambil lebih banyak ruang. Faktanya, alasan paling umum perusahaan bangkrut adalah karena mereka tidak memiliki cukup uang untuk membayar tagihan mereka. Sertakan analisis arus kas dalam rencana bisnis untuk memastikan bahwa Anda dapat membayar semua tagihan.

Bagaimana menulis rencana bisnis yang sempurna

Jika Anda sibuk dengan operasi bisnis, tentu saja layak untuk mengalihdayakan bagian keuangan ke ahli eksternal, sehingga Anda dapat fokus pada pengembangan bisnis inti perusahaan. Melalui Ageras, Anda dapat menemukan konsultan akuntansi yang sesuai dengan kebutuhan Anda secara gratis dan mudah