Apa itu SQL Query? Simak penjelasan lengkapnya!

By | May 20, 2022
bayar bpjs lewat atm bca,cara bayar bpjs kesehatan bri mobile,cara bayar bpjs bni mobile banking,cara bayar bpjs kesehatan bni,kode bayar bpjs kesehatan bca,cara bayar bpjs kesehatan mandiri,cara bayar bpjs kesehatan online,biaya admin bayar bpjs di alfamart

Bagi Anda yang baru mengenal database atau baru  belajar database MySQL  . Anda pasti sudah familiar dengan istilah database query. Query ini sangat familiar dalam pemrosesan database.

Namun, apa itu kueri? Lalu, bagaimana cara menggunakan query database MySQL?

Ayo! Simak artikel kami di bawah ini! Disini kita akan membahas secara tuntas penjelasan dari database query dan penggunaan database query di MySQL.

Daftar isi  tutup

1 Apa itu Kueri?

2 Tiga Jenis Query Database di SQL

2.1 1. DDL (Bahasa Definisi Data)

2.2 2. DML (Manipulasi Data Pada Bahasa)

2.3 3. DCL (Bahasa Kontrol Data)

3 Contoh Penggunaan Query Database

3.1 1. Membuat Basis Data

3.2 2. Menghapus Basis Data

3.3 3. Membuat Tabel

3.4 4. Melihat Struktur Tabel

3.5 5. Menghapus Tabel

3.6 6. Memasukkan Data ke Tabel

3.7 7. Memperbarui Isi Data

3.8 8. Menghapus Data

4. Kesimpulan

Apa itu Kueri?

Query adalah sintaks atau perintah yang digunakan untuk mengakses dan menampilkan data pada sistem database. Query memiliki kemampuan untuk mengatur data mana yang perlu ditampilkan seperti yang Anda inginkan. Selain itu, kueri dapat digunakan untuk membuat data berinteraksi satu sama lain.

Query juga biasa disebut sebagai  bahasa  query atau bahasa query. Saat ini bahasa query yang paling populer di kalangan Database Administrator adalah SQL.

Tiga Jenis Query Database di SQL

Ada tiga jenis query database dalam SQL, yaitu:

  • DDL (  Bahasa Definisi Data  )
  • DML (  Bahasa Manipulasi Data  )
  • DCL (  Bahasa Kontrol Data  ).

Ketiga query tersebut berfungsi untuk membuat/mendefinisikan objek database seperti membuat tabel, memanipulasi database, dan mengontrol database.

Untuk lebih lengkapnya, berikut penjelasan dari ketiga jenis query database tersebut.

  1. DDL (  Bahasa Definisi Data )

DDL adalah metode query SQL yang digunakan untuk mendefinisikan data dalam database. Dengan kueri ini Anda dapat membuat tabel baru, memodifikasi tabel, membuat indeks, menentukan struktur penyimpanan tabel, dan sebagainya. Berikut ini adalah kueri yang dimiliki DDL:

Nama Permintaan Keterangan
MEMBUAT Digunakan untuk membuat database dan tabel.
Menjatuhkan Digunakan untuk menghapus tabel dan database.
Mengubah Digunakan untuk melakukan perubahan pada struktur tabel yang telah dibuat. Misalnya, menambahkan Field (  Add  ), mengganti nama Field (  Change  ) atau mengganti nama Field (  Rename  ), dan menghapus Field (  Drop  ).
  1. DML (  Bahasa Manipulasi Data )

DML adalah metode kueri yang digunakan ketika DDL telah dibuat. i Permintaan DML ini digunakan untuk melakukan manipulasi database. Berikut ini adalah kueri yang dimiliki DML:

Nama Permintaan Keterangan
MENYISIPKAN Digunakan untuk memasukkan data ke dalam tabel database.
MEMPERBARUI Digunakan untuk mengubah data yang ada pada tabel database.
MENGHAPUS Digunakan untuk menghapus data dalam tabel database.
  1. DCL (  Bahasa Kontrol Data )

DCL adalah metode kueri SQL yang digunakan untuk memberikan hak otorisasi akses basis data, audit penggunaan basis data, alokasi ruang, dan definisi ruang. Berikut ini adalah kueri yang dimiliki DCL:

Nama Permintaan Keterangan
MENGANUGERAHKAN Digunakan untuk mengizinkan pengguna mengakses tabel dalam database.
MENARIK KEMBALI Digunakan untuk membatalkan izin hak pengguna.
MELAKUKAN Digunakan untuk menentukan penyimpanan database.
KEMBALI Digunakan untuk membatalkan penyimpanan database.

Contoh Menggunakan Kueri Basis Data

Dalam tutorial ini, kami akan memberikan beberapa panduan dasar untuk menggunakan query database dalam Database MySQL. Untuk tutorial ini kami menggunakan  server VPS Ubuntu 16.04  yang telah  terinstal MySQL  . Berikut ini adalah contoh penggunaan query database.

  1. Buat Basis Data

Basis data merupakan media utama untuk membangun basis data. Dalam database inilah Anda dapat menempatkan beberapa tabel nanti. Berikut ini adalah perintah yang digunakan untuk membuat database di MySQL:

buat database nama_database;

Pada contoh di atas,  Query OK  menunjukkan bahwa pembuatan database dengan nama  office telah  berhasil dibuat. Untuk melihat database yang ada di MySQL, Anda dapat menggunakan perintah berikut:

menunjukkan database;

Kemudian output dari perintah di atas akan menampilkan set database di server Anda. Berikut adalah gambar dari perintah di atas.

  1. Menghapus Basis Data

Untuk menghapus database yang telah dibuat, Anda dapat menggunakan perintah query SQL berikut ini:

jatuhkan database nama_database;

Jatuhkan artinya hapus. Perintah query SQL ini berfungsi untuk menghapus database, seperti pada contoh pada gambar berikut:

  1. Membuat Tabel

Tabel adalah objek yang digunakan untuk menyimpan semua data dalam database. Oleh karena itu, tabel merupakan objek yang harus ada dalam database.

Tabel terletak di database, sehingga pembuatan tabel dilakukan setelah database dibuat. Dalam tabel terdapat baris dan kolom. Baris disebut  recordset  sedangkan kolom disebut  field  .

Untuk membuat tabel atau lebih, database harus diaktifkan terlebih dahulu. Karena tabel tersebut akan masuk ke database yang aktif. Berikut adalah perintah untuk mengaktifkan Database:

gunakan nama_database;

Setelah memasukkan database, Anda dapat membuat tabel atau lebih. Untuk membuat tabel, Anda dapat menggunakan perintah di bawah ini:

create table data_diri (no int(3),nama varchar(35),alamat varchar(60),divisi varchar(40),no_telepon varchar(15),);

Pada contoh di atas,  Query OK  menyatakan bahwa pembuatan tabel bernama  data_diri telah  berhasil dibuat. Untuk melihat tabel dalam database, Anda dapat menggunakan perintah berikut:

tampilkan tabel;

  1. Melihat Struktur Tabel

Setelah tabel dibuat, Anda dapat melihat tipe data dan  panjang recordset  dengan menampilkan struktur tabel. Perintah yang digunakan untuk menampilkan struktur tabel adalah sebagai berikut:

desc nama_tabel;

 

Atau

 

jelaskan nama_tabel;

Maka outputnya akan seperti pada gambar di bawah ini:

  1. Menghapus Tabel

Untuk menghapus tabel yang telah dibuat, Anda dapat menggunakan perintah query SQL:  DROP. Berikut ini contohnya:

drop table nama_tabel;

  1. Memasukkan Data ke dalam Tabel

Untuk memasukkan data, Anda harus terlebih dahulu memiliki tabel di database. Kemudian, masukkan data atau entri data dengan  perintah INSERT  . Semua program yang menggunakan kueri SQL menggunakan perintah standar yang sama.

Berikut adalah contoh ketika  perintah INSERT  digunakan:

masukkan nilai_diri data (‘001 ,’ Dapit Kurniawan ‘,’ Kode Gg ‘,’ Tim SEO ‘,’ 085613548789 );

Untuk melihat hasil data yang dimasukkan dalam tabel, gunakan perintah berikut:

pilih * dari nama_tabel;

  1. Memperbarui Isi Data

Jika Anda perlu memperbarui konten data atau memperbarui data, gunakan perintah query SQL yang digunakan adalah  UPDATE  .

update data_diri set nama=’Amanda Blyth’ where nama=”Dapit Kurniawan”;

Ketika Anda memeriksa tabel, data akan berubah seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

  1. Menghapus Data

Untuk menghapus data, MySQL memiliki query yang disebut  DELETE  . Untuk menggunakan kueri ini, Anda perlu menambahkan nama data yang akan dihapus. Jika ingin menghapus semua data yang terdapat pada tabel, berikut adalah perintahnya:

hapus dari nama_tabel;

Jika Anda ingin menghapus data tertentu dari tabel, sintaks berikut digunakan:

DELETE FROM nama_tabel WHERE kondisi;

Untuk menghapus data dengan id nomor 3 yang terdapat pada tabel data_diri, gunakan query seperti di bawah ini:

hapus dari data_diri di mana no=’3′;

Kesimpulan

Setelah Anda selesai mempelajari dasar-dasar menggunakan kueri database MySQL, Anda dapat menggunakan kueri ini untuk mencari data atau menambahkan data ke database. Tidak hanya itu kueri basis data juga membantu Anda untuk memanipulasi basis data dan menganalisis basis data.

Ini adalah artikel tentang kueri SQL dan penggunaan kueri SQL di MySQL. Jika Anda masih memiliki pertanyaan, jangan ragu untuk menambahkannya melalui kolom komentar di bawah.