Apa Itu Supply Chain: Pengertian, Manfaat, dan Contoh

By | December 20, 2021

Seperti yang telah kami katakan pada Anda, apa yang dikenal sebagai ”  PPN on-line  ” atau secara teknis  “Penyediaan Informasi Segera (SII)”  mewakili sebuah revolusi dalam cara banyak perusahaan berhubungan dengan Departemen Keuangan. Sejak Juli lalu, perusahaan yang menagih  lebih dari enam juta euro  per tahun melewati “cincin” sistem baru, yang mengontrol pengembalian PPN mereka dengan lebih ketat. Dalam artikel ini kami memberi tahu Anda bagaimana sistem baru ini bekerja dalam praktiknya dan apa artinya bagi perusahaan yang wajib membayar pajak dengan cara ini.

Mengirim catatan penagihan

Salah satu kontroversi yang menyertai SII sejak pengumumannya adalah apakah sistem ini secara de facto seharusnya lebih waspada tidak hanya dari perusahaan, tetapi juga klien mereka. Artinya, jika itu bisa merusak privasi warga, ketika mengetahui Perbendaharaan di mana mereka menghabiskan uang mereka. Meski benar dengan SII kontrolnya lebih besar, sebenarnya pada prinsipnya AEAT tidak akan tahu siapa menghabiskan apa di perusahaan mana.

Pada dasarnya SII terdiri dari persediaan elektronik catatan faktur yang diintegrasikan ke dalam  Buku Catatan PPN  . Informasi disediakan secara eksklusif secara elektronik dan praktis secara real time. Departemen Keuangan mengakses informasi yang memungkinkannya membuat buku catatannya sendiri untuk setiap perusahaan.

Namun, tidak ada faktur pembayar pajak khusus yang dikirim, hanya pendaftaran mereka, di mana tidak ada data pribadi pelanggan ini yang ditentukan.

Wajib perusahaan dan wajib pajak yang ingin bergabung dengan SII

Seperti yang kami sebutkan dalam pendahuluan, perusahaan dengan omset lebih dari enam juta euro harus beradaptasi dengan sistem baru. Namun, mereka bukan satu-satunya. Semua wajib pajak yang kewajiban menghitung sendiri PPN adalah bulanan, harus melakukan hal yang sama. Dan disinilah  kelompok entitas  dan perusahaan PPN yang telah terdaftar di  REDEME  (VAT Monthly Refund Register)  masuk  .

Selanjutnya, perusahaan-perusahaan yang ingin melakukannya dapat bergabung dengan SII meskipun mereka tidak diwajibkan untuk melakukannya. Opsi ini akan menyiratkan bahwa kewajiban likuidasi diri mereka akan bulanan dan bahwa mereka juga harus tetap berada dalam sistem setidaknya selama tahun kalender di mana opsi tersebut dilaksanakan. Dalam hal ini, mereka harus mengkomunikasikannya selama  bulan November  sebelum awal tahun kalender di mana itu akan berlaku.

Beberapa keuntungan mendaftar IBS

Meskipun sistem baru mengubah cara kerja banyak perusahaan (mereka harus mengirimkan rincian tagihan dalam waktu empat hari melalui kantor pusat elektronik AEAT), sistem ini juga memiliki beberapa keuntungan.

  • Mereka akan dapat mempresentasikan dan memasukkan penilaian mandiri PPN berkala 10 hari lebih lambat dari biasanya.
  • Kewajiban untuk menunjukkan formulir  347 , 340 dan  390  hilang.
  • Wajib Pajak akan dapat membedakan informasi dalam Buku Pendaftaran mereka dengan informasi yang diberikan oleh klien dan pemasok mereka.
  • Memperoleh data pajak: wajib pajak akan memiliki di kantor pusat elektronik AEAT Buku Daftar yang “dinyatakan” dan yang lain “diverifikasi” dengan informasi yang berbeda dari pihak ketiga.
  • Dan yang terpenting, wajib pajak yang masuk dalam SII akan menerima pengembalian lebih awal.

Informasi yang akan diberikan

Jika pada sistem sebelumnya hanya disampaikan informasi yang disediakan untuk buku catatan tradisional, yang terdaftar di SII harus menyampaikan informasi tambahan berikut.

Dalam buku catatan faktur yang diterbitkan

  • Jenis faktur lengkap atau disederhanakan, faktur yang diterbitkan oleh pihak ketiga dan tanda terima dari rezim khusus untuk pertanian, peternakan dan perikanan, antara lain.
  • Identifikasi pembetulan pendaftaran.
  • Deskripsi Operasi.
  • Faktur korektif: identifikasi seperti itu, referensi faktur korektif atau spesifikasi yang diganti.
  • Penagihan oleh penerima.
  • Investasi wajib pajak.
  • Rezim khusus (agen perjalanan, REBU, RECC, kelompok entitas, investasi emas)
  • Periode penyelesaian transaksi.
  • Indikasi operasi yang tidak tunduk / dikecualikan.
  • Perjanjian penagihan AEAT, jika berlaku.
  • Informasi lain dengan signifikansi pajak yang ditentukan melalui Peraturan Menteri

Dalam buku catatan faktur yang diterima

  • Nomor resi diganti dengan nomor invoice dan seri.
  • Identifikasi pembetulan pendaftaran.
  • Deskripsi Operasi.
  • Penagihan oleh penerima.
  • Investasi wajib pajak.
  • Akuisisi barang intra-komunitas.
  • Rezim khusus (agen perjalanan, REBU, RECC, kelompok entitas)
  • Tarif pajak yang dapat dikurangkan untuk periode penyelesaian.
  • Periode penyelesaian di mana operasi dicatat.
  • Tanggal akuntansi dan nomor dokumen pabean (DUA) dalam hal impor.