Apa peran Akuntansi Perusahaan dalam Pemulihan Peradilan atau Kepailitan?

By | January 6, 2022

Sebuah perusahaan dapat melalui beberapa proses sejak pembukaannya, seperti  kebangkrutan atau kebangkrutan  . Fakta yang menentukan bahwa setiap pengusaha memahami tentang subjek.

Saat ini,  akuntansi  telah memainkan peran yang berbeda dalam sebuah perusahaan. Namun, banyak profesional masih tidak menyadari pentingnya kinerja mereka.

Oleh karena itu, sangat penting untuk memahami berbagai bidang aktivitasnya. Oleh karena itu, sepanjang artikel kami, kami akan mendedikasikan diri untuk menjelaskan peran  akuntansi untuk perusahaan yang mengalami reorganisasi peradilan atau kebangkrutan.

Hal ini karena tidak ada perusahaan yang selamat dari saat-saat ketidakstabilan keuangan, sehingga dapat menggunakan undang-undang, agar dapat membuat sumber daya layak untuk digunakan kembali di pasar.

Simak peran  akuntansi bagi perusahaan yang bangkrut atau pailit. Ayo?

 

Pemulihan yudisial atau kebangkrutan di perusahaan

Sebelum kita memahami peran  akuntansi dalam kepailitan atau proses kepailitan  , kita perlu memahami apa proses ini, bagaimana hal itu dilakukan dan untuk apa.

Jadi, ikuti di bawah ini apa yang spesifik dari masing-masing proses berikut.

Simak sedikit lebih lanjut tentang:  Kesalahan utama yang dibuat dalam manajemen bisnis: Bagaimana cara menghindarinya?

 

pemulihan peradilan

Proses  Reorganisasi Peradilan  , menurut    UU No. 11.101 Tahun 2005  , dikonfigurasikan sebagai proses mekanisme hukum, yang lebih dikenal dengan “  UU Kepailitan Baru”  .

Dengan kata lain,  tujuan utamanya adalah memberikan dukungan bagi perusahaan untuk mengatasi kesulitan keuangan mereka  .

Dengan demikian, penerapannya terjadi langsung pada sumber yang menghasilkan suatu bisnis. Singkatnya, fokusnya adalah untuk memastikan bahwa pembayaran dilakukan kepada pemasok dan karyawannya, dengan demikian melestarikan fungsi sosial.

Namun, agar perusahaan berhak atas  reorganisasi yudisial  , perlu mengajukan formulir wajib, di pengadilan. Dengan cara ini, menjadi mungkin untuk membuat kesepakatan dengan kreditur Anda, selain membuat  rencana reorganisasi  .

Ambil kesempatan untuk mempelajari lebih lanjut dengan membaca:  Restrukturisasi keuangan: Pelajari cara merencanakan keuangan dalam situasi yang merugikan

 

Kapan harus memilih proses ini?

Ketika datang ke  kebangkrutan atau proses kebangkrutan,  Anda perlu menyadari alasan yang mengarahkan perusahaan ke konteks ini.

Simak di bawah ini faktor-faktor utama apa saja yang dapat mempengaruhi berjalannya suatu perusahaan, sehingga memerlukan proses seperti:

  • Kurangnya modal kerja;
  • Kurangnya likuiditas;
  • Kurangnya pengelolaan modal kerja yang efektif;
  • Tidak adanya kontrol keuangan atau anggaran;
  • Peningkatan persyaratan pembayaran rata-rata.

Oleh karena itu, sangat penting bagi pengusaha untuk memperhatikan manajemen perusahaannya, untuk mencegah dan mengidentifikasi aspek mana yang berdampak pada perusahaan.

Manfaatkan kesempatan untuk belajar dengan membaca  : Nasihat Hukum Analisis Kontrak Jasa

 

Dan peran akuntansi?

Seperti yang kami katakan sebelumnya, akuntansi telah bekerja, setiap hari, di dalam perusahaan dengan cara yang berbeda.

Di antara mereka,  profesional akuntansi  telah bekerja dalam persiapan analisis akuntansi dan dokumen pajak selama pemulihan bisnis.

Jadi, ketika sebuah perusahaan memilih untuk  menyiapkan permintaan reorganisasi peradilan  , perlu memperhatikan dokumen-dokumen berikut:

  • Neraca keuangan;
  • Pernyataan semua hasil akumulasi;
  • Laporan laba rugi, terhitung sejak tahun buku terakhir;
  • Laporan Manajemen terkait arus kas dan proyeksinya.

Oleh karena itu, dalam proses reorganisasi, ada beberapa unsur yang harus dianalisis, seperti misalnya analisis keuangan dan ekonomi serta akuntabilitas seorang administrator peradilan.

Oleh karena itu, menurut pasal 21   UU 11.101  , kinerja seorang ahli akuntansi adalah wajib, di mana ia akan menjalankan peran sebagai administrator yudisial.

Akuntan merupakan faktor yang sangat penting dalam organisasi bisnis. Dengan cara ini, profesional menjadi bertanggung jawab untuk menyiapkan semua dokumen yang diperlukan.

Dengan kata lain,  pengetahuan teknis profesional Anda sangat penting untuk memahami hutang finansial dan persentase likuiditas  .

Sekarang pembaca sudah mengetahui peran  akuntansi dalam reorganisasi peradilan atau proses kebangkrutan.