Apa perbedaan antara laba kotor, laba bersih, dan margin laba

By | December 19, 2021

Perbedaan antara laba kotor, laba bersih, dan margin laba. Laba kotor  adalah nilai akhir suatu produk  , karena setelah semua biaya produksi langsung dan tidak langsung dikurangi, serta peluncurannya di pasar. Dengan kata lain, mereka adalah keuntungan yang diperoleh perusahaan setelah dikurangi biaya penjualan, produksi, dan persiapannya. Begitu juga pendapatan bisnis setelah biaya, pajak, pembayaran pinjaman, dan pembayaran bunga .

Di bagian perusahaan ini  , layanan dasar dibayar,  baik itu air, listrik, gas, dan semua pinjaman yang diminta oleh perusahaan. Laba kotor besar ketika perusahaan kuat. Itu dihitung oleh akuntan publik, perhitungannya didasarkan pada total penjualan dikurangi harga pokok barang dagangan, hasil dari proses ini akan menjadi laba kotor produk. Hal ini digunakan untuk mengetahui efektivitas perusahaan di masa yang akan datang.

Laba kotor  adalah laba yang dibagikan di antara para pemegang saham  , yaitu laba yang diperoleh setelah dikurangi pembayaran-pembayaran yang sesuai, baik dalam investasi, biaya, pajak dan penempatan cadangan, setelah itu laba ditambahkan. Sebuah perusahaan harus dapat meningkatkan laba kotornya tanpa meningkatkan labanya, hal ini dapat dicapai selama laba dan biaya perusahaan dikurangi.

Pada bagian ini kita mengetahui berapa keuntungan total bagi pemilik perusahaan, dalam hal ini kita tidak hanya mengetahui pendapatan, tetapi juga biaya dan pembayaran ke pengadilan dan pajak. Untuk menghitung laba bersih, Anda perlu  memperoleh penjualan  ,  mengurangi biaya  , memperoleh laba kotor, mendiskon laba, dan mengurangi semua pajak yang harus dibayar.

Margin keuntungan  adalah salah satu yang mencerminkan ketidaksetaraan antara harga jual  dan biaya yang berpartisipasi dalam seluruh pengembangan komersialisasi. Proses ini sangat penting dalam perencanaan suatu perusahaan, artinya perhitungan margin keuntungan selalu termasuk dalam teknik suatu perusahaan. Ini menyelamatkan perusahaan dari masalah akuntansi.

Selisih antara laba kotor, laba bersih, dan margin laba

Sangat biasa untuk melihat bahwa beberapa perusahaan menggunakan utilitas ini  sebagai sinonim untuk satu atau yang lain  , namun mereka tidak sama sama sekali, perbedaannya adalah:

Selisih antara laba kotor dan laba bersih

Hanya diperlukan karakteristik yang menentukan untuk membedakannya di mana kita menentukan bahwa, laba kotor  adalah hasil akhir  setelah dikurangi penjualan dan biaya yang sama, dalam laba bersih total pendapatan, bunga, biaya  adalah dikurangi  umum dan pajak

Selisih antara laba kotor dan margin laba

Mari kita ingat bahwa laba kotor  mencerminkan hasil akhir  setelah dikurangi biaya, margin keuntungan yang Anda cari adalah untuk mengendalikan pengeluaran, serta untuk mengetahui berapa jumlah penjualan. Dapat dikatakan bahwa di antara keduanya lebih dari perbedaan mungkin ada persamaan.

Perbedaan antara laba bersih dan margin keuntungan

Jika laba bersih adalah laba setelah dikurangi semua pendapatan, margin keuntungan bertanggung jawab untuk mengendalikan pendapatan ini, yaitu margin keuntungan  adalah siapa yang akan bertugas mendistribusikannya  kepada pemegang saham suatu perusahaan, ini akan menjadi keuntungan ekonomi bagi perusahaan.

Pentingnya laba kotor dan bersih dan margin keuntungan

Semakin banyak laba kotor yang ada di suatu perusahaan, itu lebih baik untuk itu  , itulah sebabnya ia akan memiliki keunggulan kompetitif, ini karena mereka dapat menagih harga biaya yang jauh lebih tinggi daripada biasanya. Ini sangat penting untuk berfungsinya perusahaan dengan baik, ini akan memungkinkan untuk menghitung margin keuntungan perusahaan.

Pendapatan bersih penting karena merupakan jumlah keuntungan yang akan dimiliki pemilik bisnis. Ini penting karena jika penghasilan Anda tidak relevan,  bahkan jika ada harga biaya tinggi, Anda tidak akan berhasil  .

Margin keuntungan  adalah mereka yang mengendalikan tugas  – tugas perusahaan yang  disebutkan sebelumnya  , artinya ini akan jauh lebih penting untuk proses investasi.