Apa perbedaan antara Pajak ‘bonus’ dan ‘komisi’?

By | December 21, 2021

Jika Anda bertanya-tanya,  apa perbedaan pajak antara ‘bonus’ dan ‘komisi’? – Kenali di sini  , baca panduan yang telah kami siapkan tentangnya. Perlu diingat bahwa semua ini terkait dengan perbedaan antara ‘upah langsung’ dan ‘upah tidak langsung’ , tetapi berfokus pada jenis insentif kerja lainnya.

Komisi dan bonus

Bonus dan komisi sering kali menimbulkan keraguan di kalangan pengusaha dan pengusaha baru, bahkan banyak yang beranggapan sama saja. Bagaimanapun, kenyataannya berbeda, karena komisi  sangat berbeda dari bonus  (setidaknya dalam sebagian besar keadaan). Karena itu, jika Anda ragu, bacalah definisi dari masing-masing istilah ini dengan cermat.

Komisi

Komisi adalah pembayaran yang dilakukan oleh perusahaan untuk layanan atau pekerjaan yang diberikan. Penting untuk diingat bahwa pembayaran untuk pekerjaan yang dilakukan oleh koperasi atau kontraktor juga dianggap sebagai komisi.

Biasanya jenis pembayaran ini dilakukan sesuai dengan jumlah penjualan yang dilakukan oleh seorang karyawan. Artinya, pekerjaan berbasis komisi lebih bermanfaat dengan volume pekerjaan yang lebih  tinggi  .

Perlu dicatat bahwa ada varian dalam kaitannya dengan komisi, pada kenyataannya, beberapa perusahaan menawarkan pekerjaan dengan gaji pokok dan dengan komisi khusus. Komisi ini biasanya mewakili persentase tertentu. Jenis komisi ini umum untuk pekerja penjualan.

Misalnya, misalkan manajer bisnis menerapkan persentase komisi untuk setiap penjualan yang dilakukan pekerja. Jika komisi ini ditetapkan sebesar 5%, ini berarti bahwa, untuk setiap penjualan yang dilakukan, pekerja  akan mendapatkan komisi  , tetapi jelas untuk menjalankan sistem jenis ini, perlu mengetahui pentingnya neraca dalam bisnis, mengelola dengan benar. pengeluaran dan pembayaran.

Obligasi

Perusahaan memberikan jenis pembayaran ini sebagai penghargaan kepada karyawan atas kinerja yang luar biasa. Bonus biasanya tidak terkait dengan gaji dan tidak selalu diatur dalam  peraturan atau legalitas  . Pembayaran ini lahir dari kehendak pemilik atau manajer karyawan, menjadi bagian dari jenis rencana insentif kerja.

Tidak diragukan lagi, bonus sering kali merupakan insentif yang membantu menciptakan suasana sejahtera bagi karyawan. Bahkan, bonus yang baik seringkali meningkatkan kinerja karyawan, karena karyawan merasa bahwa pekerjaan mereka memiliki nilai khusus dan dihargai.

Ada banyak varian obligasi, pada kenyataannya, meskipun banyak yang moneter, yang lain biasanya disajikan sebagai hadiah atau benda. Bahkan, beberapa perusahaan memiliki tradisi di mana mereka memberikan hadiah kepada karyawan mereka setelah bertahun-tahun bekerja.

Ada juga pembicaraan tentang  bonus produktivitas  , yang mewakili insentif yang biasanya dibayarkan ketika mencapai jumlah penjualan atau tujuan tertentu. Jenis bonus ini ditawarkan kepada pekerja setelah mencapai tujuan dan secara efektif diberikan sebagai hadiah.

Perbedaan pajak antara ‘bonus’ dan ‘komisi’

Setiap manajer yang baik yang mengetahui tujuan utama dalam pengelolaan sumber daya manusia, mengetahui bahwa perbedaan terpenting pada tingkat fiskal antara bonus dan komisi adalah bahwa komisi, ketika dibayarkan, langsung melalui proses fiskal. Dengan kata lain, perusahaan  memperhitungkan berbagai pajak yang ditetapkan oleh hukum  saat membayar komisi.

Di sisi lain, bonus, ketika mereka lahir dengan benar atas kehendak majikan, seharusnya tidak melalui proses ini. Tentu saja, ada pengecualian, karena kadang-kadang  “obligasi tetap”  masuk ke berbagai saldo yang dipertahankan perusahaan dan karena itu juga termasuk dalam pembayaran pajak atau bea fiskal dari karakteristik ini.