Apa rezim pajak terbaik untuk perusahaan Anda?

By | January 6, 2022

Bukan hal baru untuk mengatakan bahwa beban pajak di Brasil tinggi dan sistemnya rumit. Itulah mengapa sangat penting untuk memilih rezim pajak yang paling tepat untuk perusahaan.

Dapatkan Souvenir Gratis Setiap Bulan nya Dari Website Manghin.com
Daftar : Dapatkan Souvenir Menarik Mangihin.com 

Dengan demikian, dimungkinkan untuk melakukan perencanaan pajak yang baik dan memastikan bahwa hanya pajak yang benar-benar terutang yang dibayarkan, sesuai dengan persyaratan undang-undang.

Hal ini dapat membuat perbedaan antara untung dan rugi bahkan menentukan kelangsungan hidup bisnis Anda.

Di Brasil, ada tiga jenis rezim pajak:  Simples Nacional, Real Profit, dan Presumed Profit  .

Pada artikel ini, kami akan lebih menjelaskan perbedaan di antara mereka dan bagaimana memilih yang terbaik untuk perusahaan Anda. Periksa!

Apa saja jenis rezim pajak di Brasil?

Negara ini memiliki tiga jenis rezim pajak, masing-masing dengan kekhususannya sendiri.

Beberapa perusahaan dapat memilih salah satu dari ketiganya, sementara yang lain harus sesuai dengan jenis rezim pajak tertentu.

Pelajari lebih lanjut tentang cara kerjanya dan pengaruhnya terhadap  manajemen pajak perusahaan Anda  .

Nasional sederhana

Simples Nacional adalah rezim terbaru dan dibuat pada tahun 2006 dengan tujuan menyederhanakan pembayaran pajak. Untuk ini, wajib pajak membayar satu panduan – DAS (Dokumen Koleksi Nasional Sederhana) -, yang mengumpulkan delapan pajak.

Pajak yang termasuk dalam Simples adalah:

  • Kontribusi Sosial pada Pendapatan Bersih (CSLL);
  • Kontribusi Pembiayaan Jaminan Sosial (Peti);
  • PIS (Program Integrasi Sosial) dan PASEP (Program Pembentukan Pusaka Pegawai Negeri);
  • Iuran Pemberi Kerja Jaminan Sosial (BPP);
  • Pajak Penghasilan Badan (IRPJ);
  • Pajak atas Jasa Segala Sifat (ISS);
  • Pajak Peredaran Barang dan Jasa (BKPM).

Selain kepraktisan, Simples juga menawarkan keunggulan lain, seperti tarif yang lebih rendah daripada yang dipraktikkan di rezim lain.

Namun, itu juga memiliki beberapa batasan. Pertama, rezim ini menyasar perusahaan mikro dan kecil.

Jenis perusahaan berikut dapat menjadi bagian darinya:

  • MEI (pengusaha mikro individu), dengan penjualan tahunan hingga R $ 81 ribu;
  • ME (perusahaan mikro), yang limitnya R$360 ribu per tahun; dan
  • EPP (perusahaan kecil), dengan plafon R$ 4,8 juta per tahun.

Terakhir, rezim ini mengecualikan beberapa jenis kegiatan, seperti peruntukan dan pengembangan real estat, dan perusahaan dengan karakteristik tertentu. Untuk mempelajari lebih lanjut, kunjungi  situs web Simples Nacional  .

Keuntungan nyata

Dalam Laba Riil, tidak ada penyederhanaan pajak dan perhitungan pajak didasarkan pada hasil aktual perusahaan.

Oleh karena itu, IRPJ dan CSLL dihitung atas laba periode berjalan, sedangkan PIS dan Cofins dibebankan pada penagihan. Rezim ini terbuka untuk semua jenis perusahaan, tetapi untuk beberapa jenis bisnis, itu wajib.

Hal ini terjadi pada bank komersial dan pialang sekuritas, selain semua perusahaan yang memiliki pendapatan kotor di atas R$78 juta pada tahun sebelumnya.

Karena pajak tidak disatukan, manajemen fiskal yang lebih ketat diperlukan. Selain itu, perusahaan diharuskan menyerahkan beberapa dokumen untuk membuktikan keuntungan.

Di bawah rezim ini, tarif IRPJ adalah 15% untuk keuntungan bulanan hingga R $ 20 ribu. Di atas jumlah tersebut, ada tambahan tarif sebesar 25%. Jadi, jika perusahaan mendapat untung R $ 25 ribu dalam sebulan, ia akan membayar 15% untuk R $ 20 ribu dan 25% untuk tambahan R $ 5.000.

Tarif CSLL, yang sesuai dengan namanya, mempengaruhi laba bersih, adalah 9% untuk sebagian besar perusahaan. Bagi mereka yang berada di sektor keuangan, persentase ini adalah 15%.

Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa ada pungutan pajak hanya jika perusahaan menghasilkan  keuntungan  .

Selain itu, undang-undang Pajak Penghasilan mengizinkan setiap kerugian pajak untuk dikompensasikan dengan laba yang ditentukan kemudian, dalam kasus badan hukum yang dikenakan pajak oleh Laba Riil. Namun, kompensasi ini dibatasi hingga 30% dari keuntungan aktual sebelum kompensasi.

Dalam Laba Riil, tingkat PIS adalah 1,65% dan Cofins, 7,6%. Untuk pajak ini, pengurangan terjadi dengan cara yang lebih kompleks. Karena tujuannya adalah untuk meringankan rantai produksi, yang bisa dikurangi adalah PIS / Peti mati termasuk dalam pengeluaran Anda. Dengan demikian, di bawah rezim Laba Riil, PIS / Cofins adalah non-kumulatif.

Sebagai akibat dari karakteristik ini, Laba Riil diindikasikan untuk perusahaan dengan margin laba rendah (di bawah 32%) atau yang melaporkan kerugian.

Perkiraan keuntungan

Akhirnya, di bawah rezim Presumed Profit, kejadian pajak didasarkan pada perkiraan laba perusahaan dan bukan pada laba yang dihitung.

Setiap perusahaan yang tidak diwajibkan untuk mengadopsi Real Profit dapat bergabung dengan rezim ini.

Dalam hal ini, persentase diterapkan pada pendapatan kotor, yang merupakan keuntungan yang diasumsikan untuk aktivitas tertentu, mulai dari 1,6% dan mencapai 32% dari pendapatan.

Persentase ini ditentukan dari rata-rata nasional keuntungan untuk kegiatan itu. Kemudian sampai pada perkiraan laba, dimungkinkan untuk menghitung jumlah yang harus dibayar IRPJ dan CSLL, yang tarifnya sama dengan Laba Riil.

Tarif PIS dan Cofins sedikit lebih rendah daripada Laba Riil: masing-masing 0,65% dan 3%. Namun, tidak seperti rezim Laba Riil, pajak ini bersifat kumulatif.

Dengan demikian, Presumed Profit dapat menarik bagi perusahaan yang memiliki hasil di atas rata-rata. Diindikasikan untuk perusahaan dengan pendapatan di atas plafon Simples Nacional dan di bawah R$78 juta/tahun.

Bagaimana memilih rezim pajak yang ideal?

Tidak mungkin di sini, Anda harus menghitungnya. Bandingkan karakteristik masing-masing skema dengan realitas bisnis Anda. Memperhitungkan perkiraan penagihan, pengeluaran dengan biaya operasional, dengan gaji karyawan dan sampai pada perkiraan margin keuntungan. Anda akan memerlukan semua informasi ini untuk menghitung pajak dan melihat skema mana yang paling menguntungkan Anda.

Mari kita lihat contoh praktis, meskipun yang disederhanakan. Bayangkan bahwa Anda memiliki situasi berikut:

  • harga jual produk: R $ 1,000
  • harga pembelian produk: R $ 700
  • biaya penjualan: R $ 80
  • Persentase untuk perhitungan estimasi keuntungan: 8%

Untuk jumlah ini, perusahaan Presumed Profit akan melakukan perhitungan sebagai berikut:

  • Perkiraan Laba = R $ 1.000 x 8% = R $ 80
  • IRPJ: R $ 80 x 15% (tarif IRPJ) = R $ 12
  • CSLL: = R $ 80 x 9% (tarif CSLL) = R $ 7,20

Jadi, dalam laba yang diperkirakan, IRPJ dan CSLL bertambah hingga R $ 19,20.

Sekarang, mari kita lihat situasi yang sama untuk perusahaan yang memilih Laba Riil:

  • Laba yang dihitung: R $ 1.000 – R $ 700 – R $ 80 = R $ 220
  • IRPJ: R$220 (penghasilan bersih) x 15% = R$33
  • CSLL: R$220 (penghasilan bersih) x 9% = R$19,80

Dalam Laba Riil, IRPJ dan CSLL total R $ 52,80.

Mempertimbangkan hanya dua pajak ini, dalam contoh ini, Presumed Profit akan menjadi rezim pajak yang paling menguntungkan, yang menunjukkan penghematan pajak sebesar R $ 33,60. Perlu disebutkan bahwa ini hanyalah sebuah contoh dan juga perlu untuk memeriksa pajak-pajak lain yang perlu dibayar.

Tidak mungkin membuat perbandingan ini atas dasar yang sama untuk Simples Nacional karena pajak dipungut secara terpadu dan dengan tarif yang berbeda-beda sesuai dengan rentang penagihan perusahaan.

Kesimpulan

Pilihan rezim pajak harus dilakukan ketika perusahaan didirikan, tetapi dimungkinkan untuk mengubah rezim pada akhir tahun fiskal. Karena situasi berubah dari waktu ke waktu, penting untuk meninjau  neraca  dan  anggaran untuk periode berikutnya  dan melihat apakah opsi itu masih masuk akal atau perlu diubah.

Sekarang Anda tahu apa rezim pajak itu dan apa tiga karakteristik utama dari masing-masing: Simples Nacional, Real Profit, dan Presumed Profit. Ini adalah pilihan penting bagi perusahaan dan harus dibuat dengan sangat hati-hati.