Bagaimana cara menghitung Besaran Gaji pekerja?

By | December 13, 2021

Ketika seorang pekerja meninggalkan perusahaan, baik secara sukarela atau karena pemecatan, penting untuk mengikuti prosedur yang ditetapkan untuk menghindari klaim. Dalam kasus ini,  para   Statuta Hukum Pekerja  membuat jelas bahwa setiap pekerja memiliki hak untuk pemukiman  . Kompensasi ekonomi ini tidak terkait dengan penyebab pemutusan hubungan kerja, melainkan berlaku sama untuk pemutusan hubungan kerja sukarela seperti pemecatan atau pemutusan kontrak kerja .

Apa itu pemukiman?

Ketika hubungan kerja antara perusahaan dan pekerja berakhir, perusahaan harus membuat proposal untuk penyelesaian jumlah yang terutang kepadanya, ini dikenal sebagai penyelesaian kerja  . Dokumen ini tidak hanya menguraikan konsep dan jumlah yang harus dibayar perusahaan kepada pekerja, tetapi juga menyiratkan bahwa kedua belah pihak setuju untuk memutuskan kontrak kerja.

Apa yang termasuk dalam pemukiman pekerja?

Dalam penyelesaian kerja, segala sesuatu yang menjadi hutang perusahaan kepada pekerja untuk fungsi yang dilakukan  ditambahkan, ditambah uang pesangon, jika demikian. Untuk menghitung penyelesaian pekerja, Anda harus memperhitungkan:

  • Bagian dari penggajian yang sesuai dengan bulan di mana hubungan kerja berakhir.
  • Hari-   hari liburan yang tertunda   yang tidak dapat dinikmati oleh pekerja.
  • Bagian sebanding dengan gaji luar biasa, jika dibebankan secara terpisah dan tidak diprorata dalam penggajian.
  • Hutang perusahaan selama 12 bulan terakhir, seperti beberapa komisi yang tidak diterima pada saat itu.

Bagaimana cara menghitung penyelesaian untuk penarikan sukarela?

Perusahaan harus menyiapkan dokumen yang mencerminkan remunerasi yang diperoleh dan yang belum diterima, serta kompensasi, jika berlaku. Tidak ada model penyelesaian standar, tetapi dokumen ini harus secara eksplisit mencerminkan tujuan dan isinya.

Gaji tertunda untuk bulan ini

  1. Bagi gaji dengan 30 hari, untuk mengetahui gaji harian.
  2. Kalikan upah harian dengan hari kerja yang sebenarnya.

Misalnya, jika gaji bulanan pekerja adalah € 1.500, itu dibagi dengan 30 hari, memperoleh € 50 per hari. Jika karyawan bekerja sampai tanggal 10 bulan baru, kalikan 10 x 50, yang menghasilkan € 500. Potongan untuk Jaminan Sosial dan Pajak Penghasilan Pribadi yang dibayarkan oleh perusahaan harus dikurangi dari jumlah tersebut. Hasilnya adalah gaji yang tertunda untuk bulan ini.

Hari libur tidak diambil

  1. Hitung hari dalam setahun bekerja sampai pemutusan hubungan kerja.
  2. Berdasarkan hari libur per tahun kerja yang diterapkan, akumulasi hari libur dihitung dan hari yang sudah diambil dikurangi.
  3. Hari-hari yang tidak dinikmati dikalikan dengan gaji harian.

Jika kontrak berakhir pada 10 Desember, misalnya, karyawan tersebut akan bekerja 344 hari pada tahun itu. Mengingat bahwa 30 hari liburan diterapkan setiap tahun, hingga saat itu 28,27 hari akan sesuai, yang harus dikalikan dengan € 50 per hari. Jika karyawan telah mengambil beberapa hari liburan selama tahun itu, ini dikurangi dari total.

Pembayaran ekstra

Perhitungan ini dilakukan secara independen untuk setiap pembayaran luar biasa mengikuti logika yang sama seperti dalam perhitungan gaji yang tertunda, kecuali bahwa pemotongan Jaminan Sosial tidak dikurangi tetapi hanya pajak penghasilan pribadi yang sesuai.

  1. Dengan mengacu pada hari-hari kerja, ditentukan berapa pembayaran luar biasa yang berhak diterima pekerja. Jika hubungan kerja berakhir pada bulan September, misalnya, pekerja akan berhak atas gaji Natal yang diperoleh pada bulan Januari dan gaji musim panas.
  2. Bagilah setiap pembayaran dengan 360 hari untuk menghitung bonus harian rata-rata.
  3. Kalikan rata-rata itu dengan hari-hari berlalu sejak pembayaran diterima sampai pemutusan hubungan kerja.

Suplemen gaji

Jika perusahaan memberikan tambahan gaji dan non-gaji, Anda harus memasukkannya ke dalam perhitungan pelunasan, dengan mempertimbangkan waktu kerja  . Senioritas, waktu malam, turnicity, bahaya atau bonus produksi adalah beberapa suplemen gaji yang paling umum. Di antara suplemen non-gaji adalah kompensasi atas biaya pekerja selama melakukan aktivitas pekerjaannya, bonus transportasi atau jarak, serta tunjangan perjalanan.

Namun, pengumpulan beberapa suplemen tunduk pada pekerja yang terus menjadi milik perusahaan. Dalam hal demikian, karyawan kehilangan hak atas tunjangan dan jika ia telah menerima uang muka, perusahaan berhak menuntutnya, sehingga hasil penyelesaiannya bisa negatif.

Pembayaran redundansi

Perhitungan uang pesangon ini lebih rumit karena tergantung pada alasan pemecatan, meskipun pada dasarnya melibatkan mengalikan hari kerja per tahun menurut jenis pemecatan dengan gaji harian, menambahkan hasil membagi total gaji tambahan dengan 365 hari dalam setahun.

Dalam hal pemecatan yang tidak adil, misalnya, 33 hari kerja per tahun dihitung hingga maksimum 24 pembayaran bulanan. Dalam pemecatan kolektif atau penyebab force majeure, 20 hari kerja per tahun diperkirakan hingga maksimum 12 pembayaran bulanan.

Pada akhirnya, jumlah semua bagian tersebut akan menghasilkan penyelesaian pekerjaan yang harus dibayar perusahaan.

Apa istilah untuk menerima penyelesaian?

Jika penyelesaian itu menanggapi pemecatan atau pemutusan kontrak kerja, perusahaan harus menyampaikannya bersama dengan pemberitahuan pemecatan atau pada hari kontrak berakhir  . Jika perusahaan memberikan hari pemberitahuan,   penyelesaian akan disajikan pada hari terakhir kerja,   untuk menyesuaikan jumlah pada tanggal ini.

Jika pekerja yang meminta cuti sukarela dan tidak memberikan pemberitahuan terlebih dahulu, kemungkinan perusahaan tidak menyiapkan penyelesaian untuk hari terakhir kerja. Namun, Anda memiliki kewajiban untuk menghitung penyelesaian dan mengirimkannya sesegera mungkin.

Undang-undang tidak menetapkan batas waktu bagi perusahaan untuk memasuki penyelesaian  , tetapi hal yang benar untuk dilakukan adalah melakukan pembayaran itu pada saat penyerahan penyelesaian atau pada hari-hari segera setelah pemutusan hubungan kerja. Bagaimanapun, pekerja memiliki jangka waktu satu tahun untuk mengklaim jumlah yang terutang oleh perusahaan.

Apakah wajib untuk menandatangani penyelesaian?

Penyelesaian tersebut memiliki nilai pelepasan bagi kedua belah pihak dan dianggap sebagai bukti pemutusan kontrak kerja  . Namun, nilai pelepasan ini tidak berarti bahwa pekerja melepaskan haknya, meskipun akan lebih sulit baginya untuk mengklaim jika dia telah menandatangani dan memberikan persetujuannya.

Itulah sebabnya  pengacara sering merekomendasikan agar pekerja menandatangani penyelesaian yang menunjukkan “tidak patuh  . ”  Ini akan membuat lebih mudah untuk klaim dalam kasus telah terjadi kesalahan atau pembayaran tidak diterima. Bahkan, penandatanganan kesepakatan menyiratkan bahwa pekerja setuju dengan perhitungan dan telah menerima jumlah yang tercermin di dalamnya. Jika pada saat menandatangani pelunasan Anda masih belum menerima uang, Anda dapat menunjukkan “jumlah yang belum diterima”.

Jika pekerja tidak puas dengan penyelesaian, ia dapat menolak untuk menandatanganinya dan memberikan surat suara konsiliasi  di pengadilan domisilinya untuk mendesak perusahaan mencapai kesepakatan damai yang menghindari proses peradilan.