Bagaimana Cara menghitung indeks profitabilitas? - Mangihin.com

Bagaimana Cara menghitung indeks profitabilitas?

Tidak ada catatan arus kas atau laporan pergerakan saham, sulit untuk   menjaga tagihan tepat waktu  dan bertahan di pasar. Oleh karena itu, menjaga kesehatan keuangan adalah hal yang terpenting untuk sebuah bisnis. Tetapi untuk tumbuh, mengatur keuangan saja tidak cukup. Selain mengetahui apa yang masuk dan keluar dari uang perusahaan Anda, Anda juga perlu memahami bahwa investasi yang dilakukan memberikan hasil. Itulah yang kemudian diinformasikan oleh indeks profitabilitas.

Kami akan berbicara tentang mereka di posting ini. Anda sekarang akan memahami apa itu rasio profitabilitas, untuk apa rasio itu, dan bagaimana menghitungnya untuk mengetahui apakah perusahaan Anda mengambil jalan yang benar. Periksa:

Apa itu indeks profitabilitas?

Profitabilitas adalah salah satu indikator kinerja utama bisnis. Ini mengungkapkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan finansial dari investasi yang dilakukan di dalamnya.

Indeks profitabilitas, kemudian, terkait dengan jenis pengembalian yang dihasilkan perusahaan. Ini mungkin terkait dengan investasi keuangan, aset dan ekuitas Anda. Segera kita akan melihat apa itu dan bagaimana menghitung masing-masing indeks ini.

Untuk apa mereka?

Bersama dengan indikator kinerja lainnya, indeks profitabilitas membantu untuk memahami apakah strategi yang diterapkan oleh bisnis berhasil, apakah perusahaan berada di jalur yang benar dan apakah melakukan investasi yang tepat.

Dengan cara ini, mereka membantu pengambilan keputusan oleh agen yang berbeda, internal atau eksternal. Menurut profitabilitas yang disajikan, mitra baru, pemegang saham, dan investor dapat memutuskan apakah layak atau tidak untuk memasuki bisnis .

Selain itu, perusahaan itu sendiri dapat mengevaluasi manajemennya melalui indeks profitabilitas dan, jika perlu, melakukan penyesuaian yang diperlukan sehingga strategi menghasilkan lebih banyak pengembalian. Ini dapat, misalnya, berusaha untuk memotong biaya operasional atau meningkatkan penjualan dengan tindakan pemasaran .

Bagaimana cara menghitung indeks profitabilitas?

Ada beberapa  indeks profitabilitas  untuk mengevaluasi proyek atau perusahaan. Sekarang, mari kita perkenalkan tiga utama: ROI , ROA dan ROE . Masing-masing menawarkan perspektif yang berbeda tentang kemampuan bisnis untuk menghasilkan keuntungan. Memahami:

Pengembalian Investasi (ROI)

Return on Investment  (ROI) berarti Pengembalian Investasi. Indikator ini mengungkapkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan finansial dari setiap investasi nyata, baik oleh ekuitas maupun oleh pihak ketiga (investor).

ROI dapat digunakan untuk mengukur kekuatan untuk mendapatkan bisnis secara keseluruhan, tetapi juga di area tertentu, seperti periklanan . Dia menjawab, misalnya, pendapatan apa yang dihasilkan perusahaan dengan investasi dalam iklan di Google.

Perhitungan ROI relatif sederhana: Laba Bersih dari Investasi dibagi dalam jangka waktu yang ditentukan, umumnya satu tahun. Untuk mencapai Laba Bersih, Anda harus mengurangi semua biaya (tetap dan variabel) dari pendapatan kotor perusahaan.

Pengembalian Aset (ROA)

Di antara indeks profitabilitas adalah  Return on Assets  (ROA) atau Pengembalian Aset. Indeks ini mengungkapkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan pengembalian finansial dari asetnya, yang merupakan semua aset dan hak yang dapat meningkatkan daya belinya.

Oleh karena itu, ROA mengungkapkan profitabilitas semua aset perusahaan, terlepas dari asalnya (saham, peralatan, stok, paten, dll.), dan memberikan wawasan tentang efisiensi manajemen dalam menggunakannya untuk menghasilkan pendapatan.

Untuk mencapai nilai ini, perlu membagi Laba Operasi dengan nilai Rata-rata Total Aset dalam periode tertentu. Perlu diingat bahwa Laba Operasi mengacu pada laba yang dihasilkan secara eksklusif oleh operasi bisnis, sebelum biaya administrasi, komersial dan operasional.

Pengembalian Ekuitas (ROE)

Return on Equity  (ROE) dapat diterjemahkan ke dalam bahasa Portugis sebagai Return on Equity, yang mengacu pada nilai-nilai yang dimiliki mitra dan pemegang saham di perusahaan.

Oleh karena itu, ROE mengungkapkan berapa banyak perusahaan menghasilkan pengembalian finansial untuk ekuitas yang diinvestasikan. Dengan demikian, rekanan dan pemegang saham baru dapat menilai apakah perusahaan sudah menunjukkan hasil atau hanya membelanjakan modalnya.

Untuk mendapatkan nilai ini, Anda perlu membagi laba bersih perusahaan dengan ekuitas rata-rata pada periode tertentu.

Berikut ini contohnya: setelah lima tahun beroperasi, perusahaan Anda menghasilkan laba bersih tahunan sebesar R $10.000. Ekuitas , yang R $ 98.000 ( investasi awal ), naik menjadi R $ 102.000 (rata-rata R $ 100.000 pada periode tersebut).

Perhitungan ROE akan terlihat seperti ini: (10000/100000) = 0,1. Jadi, ROE bisnis di kisaran ini adalah 10%.

Selain indeks profitabilitas, penting untuk memantau indikator kinerja lainnya untuk menilai keberhasilan perusahaan Anda. Salah satunya adalah profitabilitas, yang mengungkapkan kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba melalui penjualannya.