Bagaimana menjamin likuiditas di perusahaan Anda

By | December 20, 2021

Sejumlah besar perusahaan  telah mengalami  dampak negatif pada keuangan mereka  , akibat krisis yang disebabkan oleh COVID-19. Mereka yang belum menyadari dampaknya sedang beradaptasi dan bersiap sehingga dampak yang dapat diperkirakan ini menyebabkan kerusakan seminimal mungkin. Rencana yang diusulkan sebelum kurungan akan dipertahankan, meskipun disesuaikan dengan ‘normal berikutnya’ untuk memastikan, antara lain,  likuiditas  perusahaan.

Dapatkan Souvenir Gratis Setiap Bulan nya Dari Website Manghin.com
Daftar : Dapatkan Souvenir Menarik Mangihin.com 

Dan, sementara itu, semua organisasi harus menghadapi proses perencanaan yang cermat, menggunakan  alat yang diperlukan  , untuk  menjamin likuiditas itu  , pengurangan biaya mereka dan penguatan hubungan komersial mereka, bersama dengan identifikasi peluang dalam kenormalan baru untuk berkonsolidasi. posisinya di pasar, saat ini tidak stabil.

Sumbu perencanaan jangka menengah

Perencanaan yang harus dilakukan oleh setiap departemen manajemen keuangan harus sangat rinci dan tidak dapat hanya berfokus pada likuiditas perusahaan. Itu harus mempertimbangkan beberapa pilar tulang punggung dan lebih dari satu faktor, yang saling terkait dengan kesehatan keuangan dan akuntansi yang baik dari seluruh organisasi. Ini bisa berupa:

Pemulihan likuiditas

Peningkatan efisiensi biaya, dari hari ke hari

Pengaktifan kembali pendapatan

Reorganisasi komprehensif yang disesuaikan dengan lingkungan kerja baru

  • Pencarian dan eksploitasi ceruk pasar baru

Manajemen keuangan harus fokus mengikuti “peta jalan” ini sambil menyelaraskan semua tindakan dengan strategi yang bertujuan untuk memulihkan keadaan normal, tanpa membuka jalur air yang tidak dapat dipulihkan pada tahun yang sesuai dengan 2020.

Rekomendasi di luar likuiditas perusahaan

Talentia Software  merekomendasikan manajer keuangan, terlepas dari kasuistis yang dibutuhkan oleh setiap organisasi tertentu, untuk mengandalkan teknologi untuk mendapatkan keuntungan dari analisis dan dinamika perilaku yang sangat mirip, yang berlaku di hampir semua skenario ‘normal berikutnya’ perusahaan ”.

Langkah pertama yang tidak bisa dihindari adalah melakukan diagnosa apa saja kerusakan akibat COVID-19, di mana letaknya dan apa tingkat kepentingannya. Juga sangat penting untuk memperoleh gambaran umum, untuk memeriksa posisi apa di pasar yang ditempati organisasi dan apa kekuatan kompetitifnya yang sebenarnya.

Aspek lain yang perlu ditinjau adalah, tanpa diragukan lagi, berbagai keterampilan teknologi. Di atas segalanya, dalam kaitannya dengan distribusi dan penggunaan sumber daya manusia dan kapasitas korporasi untuk mengadaptasi atau memperkuat kebijakan yang ditujukan untuk teleworking. Bagaimana aset sumber daya manusia didistribusikan dan cara terbaik untuk mengoptimalkan atau memperkuat area ini sangat penting.

Selain semua ini, dengan data nyata dari situasi yang ada, disarankan untuk mengembangkan rencana kesinambungan. Ini harus mempertimbangkan pilar-pilar fundamental yang disebutkan di atas – efisiensi, pendapatan, likuiditas, manajemen sumber daya manusia, dan peluang-peluang baru -. Setelah mengidentifikasi peluang yang diperlukan oleh ‘normal berikutnya’ bagi organisasi, baik dalam fokus kegiatan atau dalam eksploitasi pasar baru, tidak dapat dihindari untuk sepenuhnya mendefinisikan ulang semua strategi secara transversal.