Berapa persentase laba bersih dalam analisis proporsi yang harus dimiliki perusahaan?

By | December 22, 2021

Dalam mengelola sebuah perusahaan, perlu diketahui apakah bisnis tersebut memenuhi tujuan yang telah ditetapkan. Untuk ini kami menggunakan variabel tertentu. Berikut akan kami ilustrasikan beberapa di antaranya, agar Anda mengetahui  persentase laba bersih dalam analisis proporsi yang harus dimiliki perusahaan. Sebelum kami akan menjelaskan informasi yang diperlukan dari istilah keuangan yang berbeda.

Analisis rasio

Kami mengacu pada studi kuantitatif terperinci dari data yang dikeluarkan perusahaan dalam laporan keuangannya. Analisis tersebut didasarkan pada neraca, laporan arus kas, teori biaya dan produksi dan laporan laba rugi. Dengan cara ini mereka  dapat memeriksa keadaan perusahaan saat ini  , apakah semakin buruk atau lebih baik.

Berkat studi proporsi ini,  kita dapat mengetahui atau mengetahui  dengan cara yang dipersonalisasi, kinerja perusahaan, sebagai persentase laba bersihnya. Sebelum masuk ke masalah dan menghitung persentase, kita harus jelas tentang apa yang dicakup oleh laba bersih.

Apa itu utilitas?

Ini adalah perbedaan antara semua biaya variabel dan biaya tetap yang terlibat dalam pemasaran dan harga jual suatu produk. Jadi itu akan mencerminkan pengembalian yang mendukung investasi awal perusahaan. Ada laba kotor dan laba bersih. Laba kotor  adalah harga produk atau layanan, dikurangi biaya untuk memproduksinya. Sedangkan  laba bersih  adalah laba yang diperoleh perusahaan dengan potongan pajak dan beban.

Penting untuk mempertimbangkan perhitungan laba bersih  , karena memudahkan kita untuk melihat keuntungan yang diperoleh dari perusahaan. Tidak masalah jika Anda telah menghasilkan banyak pendapatan atau banyak penjualan, data tersebut tidak menunjukkan bahwa perusahaan tersebut berhasil. Karena jika biayanya tinggi dan tidak memiliki kemampuan untuk mengembalikan profitabilitas yang wajar, maka perusahaan tidak memiliki tujuan.

Perhitungan laba bersih

  • Ini mencakup perolehan penjualan bersih produk  , tidak termasuk pengembalian.
  • Diskon biaya penjualan sebagai biaya bahan baku.
  • Kami memperoleh laba kotor dengan  mengurangkan penjualan bersih dari biaya  .
  • Mari kita mulai mengurangi biaya terkait yang terlibat dalam proses penjualan dan distribusi (gaji, biaya transportasi produk, tempat penjualan). Dari sini, kita mendapatkan utilitas operasional.
  • Kami menambahkan pendapatan  , laba operasi dan biaya non-operasional.
  • Akhirnya, kami mengurangi cadangan hukum dan pajak.

Perhitungan dengan contoh

Sekarang mari kita lihat semua konsep ini dalam praktik dengan sebuah contoh. Sebuah perusahaan yang memproduksi sepatu kulit  . Ia berhasil menjual 4.000 pasang sepatu per tahun. Dengan harga jual 50 euro per pasang. 25.000 euro adalah biaya untuk memproduksi 4.000 pasang sepatu. 22.000 euro termasuk biaya proses penjualan (gaji, sewa, dll.). Jangan lupa untuk menambahkan biaya administrasi yang ditanggungnya, tagihan dan alat tulis sebesar 8.000 euro.

Perusahaan menerima 3.000 euro per tahun dari investasi keuangan, yang tidak boleh disamakan dengan investasi ekonomi . Dan itu mencatat pengeluaran keuangan senilai 5.000 euro per tahun. Umumnya, pajak berjumlah 30%, selama tidak ada cadangan hukum.

Jangan lupa untuk menghitung pendapatan, mengalikan 4.000 x 50 euro = 200.000. Untuk menemukan laba kotor dari penjualan, kami mengurangi pendapatan dari biaya penjualan. Yaitu, 200.000 – 25.000. Laba kotor adalah 175.000. Kami mendiskon biaya penjualan dan administrasi. Ini akan terlihat seperti ini:  175.000 – 22.000 – 8.000 = 145.000  , yang merupakan laba operasi. Kami menambahkan biaya keuangan dan diskon biaya keuangan. Kami akan mendapatkan ‘laba sebelum pajak’ sebesar 143.000 euro.

Akhirnya, dari 143.000 kami mengurangi beban pajak 30%, yang setara dengan 42.9000 euro. Laba bersih kami adalah 100.100 euro. Untuk mencari persentase laba bersih  kita bagi 100.100 / 200.000 (total pendapatan)  , hasilnya dikalikan 100.  Persentase keuntungannya adalah 50,05%.

Meski penjelasannya terkesan panjang, namun bisa diringkas secara terorganisir dengan rumus sederhana yang dibuat di Excel. Menjadi jelas tentang konsep untuk menghitung persentase laba bersih, dan mempraktikkannya, akan membantu kita  melihat perilaku dan kinerja perusahaan  . Mari kita membuat keputusan yang bijaksana di tahun-tahun mendatang. Bagikan dengan kami komentar Anda tentang topik tersebut.