Cara berinvestasi emas: 5 cara untuk membeli dan menjualnya

By | February 25, 2022

Ketika masa ekonomi menjadi sulit atau konflik internasional seperti yang terjadi dengan Rusia dan Ukraina membuat pasar berputar, investor sering beralih ke emas sebagai tempat yang aman. Dengan lonjakan inflasi dan perdagangan pasar saham jauh di bawah level tertingginya, beberapa investor mencari aset aman yang memiliki rekam jejak keuntungan yang terbukti, dan itu adalah emas.

Investor menyukai emas karena berbagai alasan, dan emas memiliki atribut yang menjadikan komoditas tersebut sebagai tandingan yang baik untuk sekuritas tradisional seperti saham dan obligasi. Mereka menganggap emas sebagai penyimpan nilai, meskipun itu adalah aset yang tidak menghasilkan arus kas. Beberapa melihat emas sebagai lindung nilai terhadap inflasi , sebagai tindakan Fed untuk merangsang ekonomi – seperti suku bunga mendekati nol – dan pengeluaran pemerintah telah mengirim inflasi balap lebih tinggi.

5 cara untuk membeli dan menjual emas

Berikut adalah lima cara berbeda untuk memiliki emas dan melihat beberapa risiko yang menyertainya.

1. Emas batangan

Salah satu cara yang lebih memuaskan secara emosional untuk memiliki emas adalah dengan membelinya dalam bentuk batangan atau koin. Anda akan puas melihat dan menyentuhnya, tetapi kepemilikan juga memiliki kekurangan yang serius, jika Anda memiliki lebih dari sedikit. Salah satu kelemahan terbesar adalah kebutuhan untuk menjaga dan mengasuransikan emas fisik.

Untuk mendapat untung, pemilik emas fisik sepenuhnya bergantung pada kenaikan harga komoditas. Hal ini berbeda dengan pemilik bisnis (seperti perusahaan pertambangan emas), di mana perusahaan dapat menghasilkan lebih banyak emas dan oleh karena itu lebih banyak keuntungan, mendorong investasi dalam bisnis tersebut lebih tinggi.

Anda dapat membeli emas batangan dengan beberapa cara: melalui dealer online seperti APMEX atau JM Bullion, atau bahkan dealer atau kolektor lokal. Pegadaian juga dapat menjual emas. Perhatikan harga spot emas – harga per ons saat ini di pasar – saat Anda membeli, sehingga Anda dapat membuat kesepakatan yang adil. Anda mungkin ingin bertransaksi di bar daripada koin, karena Anda mungkin akan membayar harga untuk nilai kolektor koin daripada hanya kandungan emasnya.

Risiko: Risiko terbesar adalah bahwa seseorang secara fisik dapat mengambil emas dari Anda, jika Anda tidak menjaga kepemilikan Anda terlindungi. Risiko terbesar kedua terjadi jika Anda perlu menjual emas Anda. Mungkin sulit untuk menerima nilai pasar penuh untuk kepemilikan Anda, terutama jika itu koin dan Anda membutuhkan uang dengan cepat. Jadi Anda mungkin harus puas menjual kepemilikan Anda dengan harga yang jauh lebih murah daripada yang mungkin mereka perintahkan di pasar nasional.

2. Emas berjangka

Emas berjangka adalah cara yang baik untuk berspekulasi tentang kenaikan (atau penurunan) harga emas, dan Anda bahkan dapat mengambil pengiriman emas secara fisik, jika Anda mau, meskipun pengiriman fisik bukanlah yang memotivasi para spekulan.

Keuntungan terbesar menggunakan futures untuk berinvestasi dalam emas adalah jumlah leverage yang sangat besar yang dapat Anda gunakan. Dengan kata lain, Anda dapat memiliki banyak emas berjangka dengan jumlah uang yang relatif kecil. Jika emas berjangka bergerak ke arah yang Anda pikirkan, Anda dapat menghasilkan banyak uang dengan sangat cepat.

Risiko: Leverage bagi investor dalam kontrak berjangka memotong dua arah. Jika emas bergerak melawan Anda, Anda akan dipaksa untuk memberikan sejumlah besar uang untuk mempertahankan kontrak (disebut margin) atau broker akan menutup posisi dan Anda akan mengalami kerugian. Jadi sementara pasar berjangka memungkinkan Anda menghasilkan banyak uang, Anda bisa kehilangannya dengan cepat.

Secara umum, pasar berjangka adalah untuk investor yang canggih, dan Anda memerlukan pialang yang memungkinkan perdagangan berjangka, dan tidak semua pialang besar menyediakan layanan ini.

3. ETF yang memiliki emas

Jika Anda tidak ingin repot memiliki emas fisik atau berurusan dengan langkah cepat dan persyaratan margin pasar berjangka, maka alternatif yang bagus adalah membeli dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang melacak komoditas . Tiga ETF terbesar termasuk SPDR Gold Shares (GLD), iShares Gold Trust (IAU) dan Aberdeen Standard Physical Gold Shares ETF (SGOL). Tujuan ETF seperti ini adalah untuk mencocokkan kinerja harga emas dikurangi rasio pengeluaran tahunan ETF. Rasio pengeluaran dana di atas masing-masing hanya 0,4 persen, 0,25 persen, dan 0,17 persen per Februari 2022.

Manfaat besar lainnya untuk memiliki ETF daripada emas batangan adalah lebih mudah ditukar dengan uang tunai dengan harga pasar. Anda dapat memperdagangkan dana pada hari apa pun pasar terbuka untuk harga yang berlaku, seperti halnya menjual saham. Jadi ETF emas lebih likuid daripada emas fisik, dan Anda dapat memperdagangkannya dari kenyamanan rumah Anda.

Risiko: ETF memberi Anda eksposur terhadap harga emas, jadi jika naik atau turun, kinerja reksa dana harus sama, sekali lagi dikurangi biaya dana itu sendiri. Seperti saham, emas terkadang bisa berubah-ubah. Tetapi ETF ini memungkinkan Anda untuk menghindari risiko terbesar memiliki komoditas fisik: melindungi emas Anda dan mendapatkan nilai penuh untuk kepemilikan Anda.

4. Saham pertambangan

Cara lain untuk memanfaatkan kenaikan harga emas adalah dengan memiliki bisnis pertambangan yang memproduksi barang tersebut.

Ini mungkin merupakan alternatif terbaik bagi investor, karena mereka bisa mendapatkan keuntungan dengan dua cara pada emas. Pertama, jika harga emas naik, keuntungan penambang juga naik. Kedua, penambang memiliki kemampuan untuk meningkatkan produksi dari waktu ke waktu, memberikan efek pukulan ganda.

Risiko: Setiap kali Anda berinvestasi dalam saham individu, Anda perlu memahami bisnis dengan cermat. Ada sejumlah penambang yang sangat berisiko di luar sana, jadi Anda harus berhati-hati dalam memilih pemain yang terbukti di industri ini. Mungkin yang terbaik adalah menghindari penambang kecil dan mereka yang belum memiliki tambang produksi. Akhirnya, seperti semua saham, saham pertambangan bisa berubah-ubah.

5. ETF yang memiliki saham pertambangan

Tidak ingin menggali banyak ke dalam perusahaan emas individu? Kemudian membeli ETF bisa sangat masuk akal. ETF penambang emas akan memberi Anda eksposur ke penambang emas terbesar di pasar. Karena dana ini terdiversifikasi di seluruh sektor, Anda tidak akan dirugikan banyak dari kinerja penambang tunggal mana pun yang kurang baik.

Dana yang lebih besar di sektor ini termasuk VanEck Vectors Gold Miners ETF (GDX), VanEck Vectors Junior Gold Miners ETF (GDXJ) dan iShares MSCI Global Gold Miners ETF (RING). Rasio pengeluaran dana tersebut masing-masing 0,51 persen, 0,52 persen dan 0,39 persen, per Februari 2022. Dana ini menawarkan keuntungan memiliki penambang individu dengan keamanan diversifikasi.

Risiko: Meskipun ETF yang terdiversifikasi melindungi Anda dari satu perusahaan yang berkinerja buruk, ETF tidak akan melindungi Anda dari sesuatu yang memengaruhi seluruh industri, seperti harga emas rendah yang berkelanjutan. Dan berhati-hatilah saat Anda memilih dana Anda: tidak semua dana diciptakan sama. Beberapa dana telah mendirikan penambang, sementara yang lain memiliki penambang junior, yang lebih berisiko.

Mengapa investor menyukai emas?

“Emas memiliki rekam jejak yang terbukti untuk pengembalian, likuiditas, dan korelasi rendah, menjadikannya diversifikasi yang sangat efektif,” kata Juan Carlos Artigas, direktur eksekutif penelitian di World Gold Council.

Kualitas ini sangat penting bagi investor:

  • Pengembalian: Emas telah mengungguli saham dan obligasi selama rentang tertentu, meskipun tidak selalu mengalahkan mereka.
  • Likuiditas: Jika Anda membeli beberapa jenis aset berbasis emas, Anda dapat dengan mudah mengubahnya menjadi uang tunai.
  • Korelasi rendah: Emas sering kali berkinerja berbeda dari saham dan obligasi, artinya ketika naik, emas bisa turun atau sebaliknya.

Selain itu, emas menawarkan keuntungan potensial lainnya:

  • Diversifikasi: Karena emas umumnya tidak berkorelasi tinggi dengan aset lain, emas dapat membantu mendiversifikasi portofolio, yang berarti portofolio keseluruhan tidak terlalu bergejolak.
  • Penyimpan nilai defensif: Investor sering mundur ke emas ketika mereka merasakan ancaman terhadap ekonomi, menjadikannya investasi defensif.

Itulah beberapa manfaat utama emas, tetapi investasi – seperti semua investasi – bukannya tanpa risiko dan kerugian.

Meskipun terkadang emas berkinerja baik, tidak selalu jelas kapan harus membelinya. Karena emas dengan sendirinya tidak menghasilkan arus kas, sulit untuk menentukan kapan harganya murah. Tidak demikian halnya dengan saham, di mana ada sinyal yang lebih jelas berdasarkan pendapatan perusahaan.

Selain itu, karena emas tidak menghasilkan arus kas, untuk mendapatkan keuntungan dari emas, investor harus bergantung pada orang lain yang membayar lebih untuk logam daripada yang mereka lakukan. Sebaliknya, pemilik bisnis – seperti penambang emas – dapat memperoleh keuntungan tidak hanya dari kenaikan harga emas tetapi juga dari bisnis yang meningkatkan pendapatannya. Jadi ada banyak cara untuk berinvestasi dan menang dengan emas.

Intinya

Berinvestasi dalam emas bukan untuk semua orang, dan beberapa investor tetap menempatkan taruhan mereka pada bisnis arus kas daripada mengandalkan orang lain untuk membayar lebih untuk logam mengkilap. Itulah salah satu alasan investor legendaris seperti Warren Buffett berhati-hati agar tidak berinvestasi dalam emas dan malah menganjurkan untuk membeli bisnis yang mengalirkan uang tunai . Selain itu, memiliki saham atau dana sangatlah mudah, dan sangat likuid, sehingga Anda dapat dengan cepat mengubah posisi Anda menjadi uang tunai, jika perlu.