Cara Kerja Split Payment dalam Dunia Bisnis

By | December 28, 2021

Dalam apa yang disebut Undang-Undang Stabilitas 2015, mekanisme pembayaran terpisah diperkenalkan untuk hubungan ekonomi dengan administrasi publik.

Dapatkan Souvenir Gratis Setiap Bulan nya Dari Website Manghin.com
Daftar : Dapatkan Souvenir Menarik Mangihin.com 

APA ITU PEMBAYARAN SPLIT?

Dengan mekanisme pembayaran split baru, kewajiban untuk membayar pajak dipindahkan, dalam hubungan dengan badan-badan publik yang secara tegas ditunjukkan dalam seni. 17-ter, DPR 633/1972, oleh pemindah/pemberi pinjaman kepada badan publik itu sendiri. Kantor administrasi publik, alih-alih membayar PPN ke pemasok, akan membayarnya langsung ke pundi-pundi pajak, sesuai dengan prosedur dan ketentuan yang ditetapkan oleh keputusan menteri ekonomi yang akan segera diterbitkan. Pada dasarnya itu bertindak sebagai sedikit agen pemotong untuk PPN. Sesuatu yang belum pernah terlihat sebelumnya, sehingga perlu diselidiki aspek akuntansi dan implikasinya dari sudut pandang pengelolaan PPN di perusahaan.

Transaksi di mana badan publik bertanggung jawab atas pajak, karena tunduk pada kewajiban pembebanan balik, dan biaya untuk layanan yang dikenakan pemotongan pajak sebagai pajak penghasilan dikecualikan dari mekanisme ini, seperti contoh semua profesional.

Pemberlakuan pembayaran split praktis segera, karena berlaku untuk transaksi yang ditagih mulai dari 1 Januari 2015 yang pajaknya akan jatuh tempo setelah tanggal yang sama. Hal ini tentunya menimbulkan sedikit kesulitan bagi setiap orang dalam mengelola masalah baik di tingkat akuntansi maupun di tingkat teknis. Belum lagi implikasi keuangan yang berat bagi perusahaan dalam kredit PPN, yang akan semakin meningkatkan kredit mereka terhadap Negara.

ASPEK AKUNTANSI

Sejak 1 Januari, oleh karena itu, perusahaan harus mengelola operasi dengan Administrasi Umum dengan perhatian khusus, dengan mempertimbangkan bahwa PPN terkait harus dicatat dalam daftar penjualan secara teratur, tetapi tidak akan berpartisipasi dalam penyelesaian PPN berkala. Selanjutnya, jumlah PPN yang dikenakan split payment harus dicantumkan pada faktur, yang tidak akan dibayarkan oleh badan publik kepada pemasok tetapi ke kantor pajak.

Contoh praktis

Segera jelas bagaimana mekanisme normal penghitungan PPN kredit/debit untuk penutupan berkala, dan khususnya bagi mereka yang menggunakan program manajemen, diubah total dan aturan baru harus diterapkan dengan tidak menghitung PPN PA sebagai PPN terutang. Tampilan tagihan PA juga berubah, karena jumlah yang sebelumnya tidak ada harus ditonjolkan. Singkatnya, sebuah revolusi kecil.

Mari kita lihat contoh praktis dari mana kita akan mendapatkan faktur dengan data baru dan dari sana kita akan melanjutkan dengan catatan akuntansi terkait untuk masalah dan penyesuaian PPN.

Faktur harus menunjukkan jumlah PPN yang dikenakan pembayaran split. Jumlah ini akan dibalik dari total faktur untuk menentukan jumlah bersih yang harus dibayar. Misalkan kita perlu mengeluarkan faktur € 10.000.00 + PPN 22%, ini harus menunjukkan:

  • bahwa PPN sebesar € 2.200,00 dikenakan pembayaran terpisah
  • total faktur untuk € 12.200,00 (€ 10.000.00 + € 2.200,00);
  • bersih yang harus dibayar € 10.000.00

Dari sudut pandang akuntansi, perusahaan akan mencatat piutang dari badan publik, mencatat PPN dan pos pendapatan sebagai lawan seperti yang selalu dilakukan.

TAGIHANMEMBERIMEMILIKI
akun pendapatan€ 10,000.00
Penjualan PPN€ 2,200.00
Klien PA€ 12,200.00

Pada titik ini, untuk memperbarui rekening debet PPN (sebagaimana disebutkan, pembayaran bagi hasil PPN tidak berkontribusi pada debet PPN) dan kredit ke PA, penyesuaian khusus harus dilakukan. Jumlah PPN akan dibalik dari total kredit ke badan publik dan pada saat yang sama jumlah debit yang dicatat dalam akun PPN Penjualan akan berkurang, seperti yang ditunjukkan pada entri berikutnya.

TAGIHANMEMBERIMEMILIKI
Klien PA€ 2,200.00
Penjualan PPN€ 2,200.00

IMPLIKASI KEUANGAN

Untuk perusahaan yang sebagian besar memiliki entitas publik sebagai klien atau yang secara struktural telah terjerat kredit PPN karena aktivitasnya, mekanisme pembayaran split merupakan masalah besar dalam pengelolaan keuangan dan, untuk beberapa (atau banyak, mungkin, dalam fase sulit ini) dapat menyebabkan krisis likuiditas dan kenaikan biaya bunga (penggunaan kredit). Sebagai paliatif untuk situasi ini, Kementerian telah menjanjikan rute istimewa dan cepat, dengan pengembalian PPN sebagai prioritas. Namun, ini juga tidak akan menjadi solusi yang akan memberikan kepastian dan kemudahan pemulihan likuiditas: ada beberapa kendala.

  • Dalam hal volume bisnis yang tinggi dengan PA yang menyebabkan surplus kredit melebihi € 700,000.00, batas kompensasi tahunan harus diperhitungkan.
  • Untuk menggunakan kelebihan kredit PPN dalam jumlah yang signifikan, perlu untuk membubuhkan sertifikat kesesuaian pada pengembalian
  • Untuk penggantian lebih dari € 15.000 jaminan (penjamin) diperlukan. Untuk mendapatkan pengembalian dana tanpa jaminan, diperlukan beberapa syarat, sehingga menambah beban perusahaan (lihat di bawah).

Ketentuan untuk penggantian lebih dari 15.000 euro tanpa jaminan

Pernyataan atau permohonan (setiap tiga bulan) harus diajukan dengan menunjukkan kredit yang diminta untuk penggantian dengan persetujuan kepatuhan atau tanda tangan alternatif dari badan pengawas. Pernyataan atau permintaan ini harus disertai dengan pernyataan pengganti dari surat pernyataan yang menyatakan adanya syarat-syarat berikut ini sehubungan dengan sifat subyektif Wajib Pajak:

  • ekuitas pemegang saham tidak berkurang lebih dari 40% dibandingkan dengan hasil akuntansi masa pajak terakhir;
  • konsistensi properti tidak menurun, dibandingkan dengan hasil akuntansi masa pajak terakhir, lebih dari 40% karena penjualan tidak dilakukan dalam pengelolaan bisnis yang normal;
  • kegiatan itu sendiri tidak berhenti atau berkurang karena penjualan perusahaan atau cabang perusahaan yang termasuk dalam catatan pembukuan tersebut di atas;
  • pada tahun sebelumnya permintaan, saham atau kuota dari perusahaan yang sama untuk jumlah yang melebihi 50% dari modal saham tidak dijual, jika permintaan penebusan diajukan oleh perusahaan modal yang tidak terdaftar di pasar yang diatur;
  • iuran jaminan sosial dan asuransi dibayar sebagaimana mestinya.

DUKUNGAN UNTUK PEMBAYARAN SPLIT DI AMICA 10

Setelah menjelaskan secara rinci segala sesuatu tentang pembayaran split, mari kita lihat bagaimana kita mengintervensi [Amica 10] untuk mematuhi hukum. Kami harus mengintervensi dokumen penjualan (faktur dan nota kredit/debit), alasan PPN, penghitungan dan penutupan PPN, dan terakhir ekspor faktur elektronik untuk PA. Dari versi 2.12 Amica, online untuk diunduh sejak kemarin, dukungan untuk pembayaran split selesai.

alasan PPN

Di jendela Alasan PPN, kami telah memperkenalkan kotak pilihan baru yang disebut Pembayaran Terpisah. Untuk membuat faktur dengan PPN dalam pembayaran terpisah, perlu menggunakan alasan PPN tertentu, dengan memilih kotak relatif seperti yang Anda lihat pada gambar:

Alasan PPN dengan pembayaran split aktif.

Faktur penjualan

Setelah mengonfigurasi alasan PPN dengan benar, kami dapat melanjutkan untuk mengisi faktur dengan pembayaran terpisah. Kami memasukkan satu atau lebih baris rincian, berhati-hati untuk memilih satu dengan pembayaran split aktif sebagai alasannya. Hasil yang akan kita dapatkan di tab Totals Amica adalah sebagai berikut:

Total dokumen dengan jumlah pembayaran terpisah disorot.

Seperti yang Anda lihat, ada kotak baru bernama Pembayaran Terpisah yang menunjukkan jumlah PPN pembayaran terpisah untuk dokumen tersebut. Perhatikan bahwa Net to Pay sama dengan Total Faktur dikurangi Pembayaran Terpisah. Sekarang mari kita lihat bagaimana pembayaran split direpresentasikan dalam fase pencetakan:

Pratinjau cetak faktur dengan jumlah pembayaran terpisah yang ditentukan.

Seperti biasa dalam cetakan Amica 10, posisi dan tampilan bidang pembayaran terpisah sepenuhnya dapat disesuaikan. Ingatlah bahwa, hanya untuk cetakan yang telah ditentukan sebelumnya, kami telah memasukkan otomatisme (juga dapat dikonfigurasi) di mana item pembayaran terpisah muncul di cetakan  hanya  jika alasan PPN dengan pembayaran terpisah telah digunakan.

Cetakan default baru tersedia di perusahaan baru, atau di Perusahaan Sampel (untuk instalasi baru). Di perusahaan yang sudah ada, Anda dapat mengimpor templat cetak default (menggunakan opsi Impor Cetak dari File yang dapat diakses dengan panah hitam di sebelah tombol Desain Cetak) atau, jika templat cetak Anda dikustomisasi dan oleh karena itu Anda tidak dapat menimpanya dengan templat yang telah ditentukan sebelumnya , Anda dapat melakukan intervensi langsung menggunakan variabel baru Documento.TotaleSplitPayment.

penutupan PPN

Di jendela pemrosesan Penutupan PPN, pada tab Penjualan, sekarang ada kolom Pembayaran Terpisah di mana kuota pembayaran terpisah disorot untuk setiap register PPN. Jika Anda bekerja dengan PPN untuk uang tunai, informasi yang sama akan ditampilkan untuk setiap dokumen yang tercantum dalam kisi yang berisi daftar dokumen.

Memproses penutupan PPN dengan pembayaran terpisah sebagai bukti.

Faktur Elektronik untuk PA

Di sini, bahkan jika tidak ada aspek yang terlihat, semua perubahan yang diperlukan telah dilakukan untuk memberikan dukungan penuh pada pembayaran terpisah. Faktur Anda kemudian dapat diekspor dan dikirim ke sistem pertukaran administrasi publik (SDI) dan akan diterima dengan benar, dengan pembayaran terpisah disorot dengan jelas dalam file elektronik.