Cara Mengatur Manajemen dan perencanaan keuangan - Mangihin.com

Cara Mengatur Manajemen dan perencanaan keuangan

Salah satu tantangan besar perusahaan kecil dan menengah adalah melakukan pengelolaan keuangan secara terorganisir dan benar. Lagi pula, tidak memiliki rencana keuangan dapat memperlambat pertumbuhan bisnis.

“Strategi” dasar yang digunakan untuk pengelolaan banyak perusahaan pada akhirnya adalah penyelesaian tuntutan sehari-hari, tanpa memikirkan jalan yang akan ditempuh dan tanpa mengevaluasi posisi bisnis, potensi dan kelemahannya. Perilaku ini bahkan dapat meningkatkan arus kas dalam jangka pendek, namun pada akhirnya menghambat pembangunan selama bertahun-tahun.

Tetapi pertanyaannya adalah: apa langkah pertama dan utama untuk menerapkan rencana dan, pada saat yang sama, meningkatkan hasil perusahaan?

Bagaimana memulai perencanaan keuangan

Pertama, perusahaan perlu mendefinisikan pemikiran strategis. Untuk mencapai titik ini, perlu disusun rencana strategis untuk lima tahun ke depan.

Kami merekomendasikan untuk Anda:  Memenuhi tantangan manajemen perusahaan yang matang 

Dari tujuan yang telah ditetapkan ini, wirausahawan akan dapat membuat keputusan yang lebih efektif, baik mengevaluasi maupun menentukan jalur. Mereka juga akan dapat melihat apakah pilihan mereka secara positif mempengaruhi pertumbuhan perusahaan – dan meningkatkan profitabilitas.

Pemikiran taktis

Setelah strategi yang baik datanglah taktik. Dalam dunia bisnis, cara terbaik untuk berpikir secara taktis adalah dengan anggaran yang disiapkan dengan baik, yang harus diartikulasikan dalam tampilan bulanan dan tahunan. Visi ini akan memungkinkan untuk menyeimbangkan pengeluaran dan pendapatan, selain memproyeksikan neraca perusahaan untuk meningkatkan pembangkitan modal kerja. Di sini, kita juga harus mempertimbangkan bagaimana memposisikan perusahaan dengan lebih baik di pasar – melalui tindakan pemasaran dan strategi penjualan – serta menganalisis apakah profitabilitas perusahaan berkembang dengan baik.

Bergabunglah dengan daftar kami dan dapatkan konten eksklusif dan prioritas

Salah satu cara untuk mempraktikkan semua ini adalah dengan mencari cara untuk memberi kompensasi (terutama, tetapi tidak hanya secara finansial) kepada karyawan, sehingga masing-masing berkomitmen pada bidangnya, mencapai hasil yang diprogramkan. Variabel keuangan ini harus dimasukkan dalam anggaran, di samping kewajiban tenaga kerja yang paling umum.

Kami merekomendasikan untuk Anda:  [Diagnosis] Apakah sikap Anda seorang pemimpin yang baik?  

Pemantauan berkala

Melalui berbagai jenis instrumen, pemantauan harus bulanan, menganalisis apakah mungkin untuk melaksanakan apa yang dimaksudkan. Jika hasilnya tidak menguntungkan, disarankan untuk memikirkan koreksi yang efektif, untuk menjaga pertumbuhan bisnis terus berlanjut. Untuk alasan ini dan banyak alasan lainnya, arus kas akhirnya menjadi salah satu dari banyak aspek yang harus diperhatikan.

Profitabilitas harus dinilai pada elemen seperti omset penjualan, misalnya, sehingga jelas item mana yang menghasilkan pengembalian konversi positif dan mana yang perlu diposisikan ulang atau diganti.

Laporan keuangan adalah aspek lain yang sangat penting. Melalui studinya, manajer memiliki gambaran situasi perusahaan dalam kaitannya dengan hutang dan aset. Anda dapat melihat di mana uang itu dihabiskan, apa biaya dan pengeluaran utama. Penilaian berkala ini dapat mencegah krisis dan mengantisipasi peluang investasi.

Kami merekomendasikan untuk Anda:  Kiat bagi perusahaan Anda untuk memeriksa inventaris tanpa kesalahan  

Akhirnya, mengetahui bagaimana keadaan uang tunai dan pinjaman Anda sangat penting. Tidak disarankan untuk memberikan lebih dari dari laba operasi untuk pembayaran bunga, karena ini akan menciptakan hambatan besar bagi pertumbuhan bisnis. Margin keamanan yang menarik adalah untuk tetap berinvestasi – dalam dana atau aplikasi yang memiliki likuiditas langsung – setidaknya 50% dari volume penjualan sebulan. Ini akan mewakili cara untuk menghindari risiko terhadap ekuitas perusahaan, jika terjadi pasar yang tidak terduga.

Terakhir, perencanaan keuangan yang baik penting untuk perkembangan perusahaan, bukan kewajiban.