cara menghitung perputaran piutang pada laporan keuangan

By | December 20, 2021

omset piutang  adalah istilah yang digunakan di bidang keuangan, perbankan, sekuritas dan surat berharga keuangan. Ini terdiri dari proporsi antara total penjualan tahunan secara kredit dan rata-rata tagihan yang tertunda.

Dapatkan Souvenir Gratis Setiap Bulan nya Dari Website Manghin.com
Daftar : Dapatkan Souvenir Menarik Mangihin.com 

Hasil yang akan kita peroleh dari divisi itu adalah berapa kali perputaran piutang selama tahun bisnis. Untuk menentukan hari penjualan piutang, atau waktu rata-rata yang harus ditunggu perusahaan setelah melakukan penjualan untuk menerima uang tunai, hari-hari dalam setahun dibagi dengan perputaran piutang.

Tingkat perputaran piutang menunjukkan, singkatnya,  kecepatan perusahaan mengumpulkan akunnya. Artinya, kemampuan untuk mengubahnya menjadi uang tunai.

Untuk sampai pada perhitungan ini, pertama-tama tentukan rata-rata piutang dengan menjumlahkan saldo awal tahun ditambah saldo akhir tahun lalu dibagi dua. Selanjutnya, total penjualan kredit bersih harus dibagi dengan saldo bersih piutang. Hasilnya menunjukkan berapa kali saldo piutang telah berputar selama periode tersebut.

Berikut ini akan menjadi rumus matematika yang benar dalam hal ini: ICC (Indeks Perputaran Piutang) = VNC (Penjualan Bersih Kredit) / ((Saldo CxC Awal + Saldo CxC Akhir) / 2).

Dengan kata lain, kita melihat satu meter dari berapa kali piutang dikumpulkan selama periode akuntansi.

Dihitung dengan membagi jumlah penjualan kredit dengan rata-rata akun piutang.

Ada pilihan lain untuk menyelesaikan penghitungan perputaran piutang tetapi dalam kasus ini dalam hitungan hari, bukan dalam waktu. Dalam situasi ini, rumusnya adalah sebagai berikut: Perputaran Piutang = Piutang x 360   /  Penjualan

Indeks Hari Perputaran Portofolio

Untuk mendapatkan indeks hari perputaran portofolio, kita harus mengambil penjualan bersih secara kredit untuk membaginya dengan 360. Indeks ini memiliki tujuan yang sama dengan yang sebelumnya dalam hal transformasi piutang menjadi uang, tetapi dalam kasus ini mereka diukur berapa hari penjualan tetap sebagai piutang.

Kemudian, rata-rata piutang harus ditentukan, dengan menambahkan saldo di awal tahun dengan saldo di akhir tahun dan kemudian dibagi dua. Saldo piutang pada awal periode sama dengan akhir periode sebelumnya.

Selanjutnya, rata-rata piutang dibagi dengan penjualan bersih harian yang diperoleh. Hasilnya sesuai dengan Portfolio Days Index yang rumusnya ditunjukkan di bawah ini: IDC (Portfolio Turnover Days Index) = ((Saldo CxC Awal + Saldo CxC Akhir) / 2)) / (VNC (Penjualan Kredit Bersih) ) / 360.