Contoh Soal Return dan Risiko Investasi

By | May 17, 2021
Contoh Soal Return dan Risiko Investasi

Apa itu ‘Risiko dan Pengembalian’?

Dalam berinvestasi, risiko dan pengembalian sangat berkorelasi. Potensi pengembalian investasi yang meningkat biasanya sejalan dengan peningkatan risiko. Berbagai jenis risiko termasuk risiko khusus proyek, risiko khusus industri, risiko kompetitif, risiko internasional, dan risiko pasar. Pengembalian mengacu pada keuntungan dan kerugian yang dibuat dari perdagangan sekuritas.

Pengembalian investasi dinyatakan sebagai persentase dan dianggap sebagai variabel acak yang mengambil nilai apa pun dalam rentang tertentu. Beberapa faktor mempengaruhi jenis pengembalian yang dapat diharapkan investor dari perdagangan di pasar.

Contoh Soal Return dan Risiko Investasi

Contoh Soal Return dan Risiko Investasi

Diversifikasi memungkinkan investor untuk mengurangi keseluruhan risiko yang terkait dengan portofolio mereka tetapi dapat membatasi potensi pengembalian. Melakukan investasi hanya di satu sektor pasar mungkin, jika sektor tersebut secara signifikan mengungguli pasar secara keseluruhan, menghasilkan pengembalian yang superior, tetapi jika sektor tersebut menurun maka Anda mungkin mengalami pengembalian yang lebih rendah daripada yang dapat dicapai dengan portofolio yang terdiversifikasi secara luas.

Bagaimana Diversifikasi Mengurangi atau Menghilangkan Risiko Khusus Perusahaan

Pertama, setiap investasi dalam portofolio yang terdiversifikasi hanya mewakili sebagian kecil dari portofolio itu. Dengan demikian, risiko apa pun yang meningkatkan atau mengurangi nilai investasi atau kelompok investasi tertentu hanya akan berdampak kecil pada keseluruhan portofolio.

Kedua, efek tindakan spesifik perusahaan pada harga aset individu dalam portofolio bisa menjadi positif atau negatif untuk setiap aset untuk periode apa pun. Dengan demikian, dalam portofolio besar, dapat dikatakan bahwa faktor positif dan negatif akan rata-rata keluar agar tidak mempengaruhi tingkat risiko keseluruhan dari total portofolio.

Manfaat diversifikasi juga dapat ditunjukkan secara matematis:

σ ^ 2portofolio = WA ^ 2σA ^ 2 + WB ^ 2σB ^ 2 + 2WA WBρ ABσ AσB

Dimana:

σ = deviasi standar

W = bobot investasi

A = aset A

B = aset B

р = kovarians

Hal-hal lain tetap sama, semakin tinggi korelasi pengembalian antara dua aset, semakin kecil potensi manfaat dari diversifikasi.

Analisis Perbandingan Model Risiko dan Pengembalian

  • The Capital Asset Pricing Model (CAPM)
  • APM
  • Model multifaktor
  • Model proxy
  • Model akuntansi dan berbasis hutang

Untuk investasi dengan risiko ekuitas, risiko paling baik diukur dengan melihat varians pengembalian aktual di sekitar pengembalian yang diharapkan. Dalam CAPM , eksposur risiko pasar diukur dengan beta pasar. Model APM dan multifaktor memungkinkan untuk memeriksa berbagai sumber risiko pasar dan memperkirakan beta untuk investasi relatif terhadap masing-masing sumber. Model regresi atau proksi untuk risiko mencari karakteristik perusahaan, seperti ukuran, yang telah berkorelasi dengan tingkat pengembalian yang tinggi di masa lalu dan menggunakannya untuk mengukur risiko pasar.

Pada investasi dengan risiko gagal bayar, risiko diukur dengan kemungkinan tidak tersedianya arus kas yang dijanjikan. Investasi dengan risiko gagal bayar yang lebih tinggi biasanya mengenakan suku bunga yang lebih tinggi, dan premi yang kami minta di atas tingkat tanpa risiko disebut premi default . Bahkan dengan tidak adanya peringkat, suku bunga akan mencakup premi gagal bayar yang mencerminkan penilaian pemberi pinjaman terhadap risiko gagal bayar. Suku bunga yang disesuaikan dengan risiko default ini mewakili biaya pinjaman atau hutang untuk bisnis.