Dasar Dasar Obligasi: Pengertian dan Penjelasan

By | May 17, 2021
contoh utang obligasi,pertanyaan tentang obligasi,obligasi konversi adalah,obligasi adalah brainly,keuntungan obligasi,investasi obligasi,perbedaan obligasi dan saham,contoh surat obligasi

Obligasi adalah elemen inti dari setiap rencana keuangan untuk berinvestasi dan menumbuhkan kekayaan. Jika Anda baru mulai mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam obligasi, gunakan bagian ini sebagai sumber untuk mendidik diri Anda sendiri tentang semua dasar-dasar obligasi. Di bagian ini Anda akan belajar:

  • apa itu ikatan
  • mengapa profesional keuangan merekomendasikan agar Anda memiliki obligasi dalam portofolio investasi terdiversifikasi Anda
  • faktor kunci yang perlu dipertimbangkan saat mengevaluasi investasi obligasi potensial
  • strategi fundamental untuk berinvestasi di obligasi
  • tentang alat dan bantuan yang akan membantu Anda memahami ikatan

Apakah obligasi itu?

Obligasi adalah sekuritas hutang, mirip dengan IOU Ketika Anda membeli obligasi, Anda meminjamkan uang kepada penerbit obligasi. Penerbit tersebut dapat berupa korporasi, negara bagian, kota atau pemerintah federal, badan federal atau entitas lainnya.

Sebagai imbalannya, penerbit setuju untuk membayar Anda tingkat bunga tertentu selama umur obligasi dan untuk membayar kembali nilai nominal obligasi (pokok) saat mencapai jatuh tempo – yaitu, tanggal obligasi jatuh tempo.

Ada berbagai macam obligasi yang tersedia bagi investor, seperti sekuritas Departemen Keuangan AS, obligasi pemerintah daerah, obligasi korporasi, sekuritas berbasis hipotek dan aset, sekuritas lembaga federal, dan obligasi negara.

Praktik pasar yang dijelaskan di sini berlaku untuk pasar obligasi AS, dan mungkin berbeda dari yang ada di negara lain.

Anda mungkin juga melihat obligasi yang disebut sebagai “tagihan”, “catatan”, “sekuritas utang”, atau “kewajiban utang”. Semua istilah ini mengacu pada instrumen keuangan yang mewakili hutang yang dimiliki oleh penerbit.

Sepanjang artikel ini, kami hanya akan menyebut semua ini sebagai “obligasi”.

Mengapa berinvestasi di obligasi?

Apa pun tujuannya – menabung untuk rumah baru, merencanakan pendidikan perguruan tinggi anak-anak Anda, memastikan pendapatan pensiun atau tujuan keuangan lainnya – berinvestasi dalam obligasi dapat membantu Anda mencapai tujuan dan memainkan peran penting dalam portofolio yang terdiversifikasi.

Banyak profesional keuangan merekomendasikan agar investor mempertahankan portofolio investasi obligasi, saham, dan uang tunai yang terdiversifikasi dalam persentase yang bervariasi, tergantung pada keadaan dan tujuan Anda. Seorang profesional keuangan dapat menjelaskan opsi yang tersedia, dengan mempertimbangkan tujuan investasi Anda, kebutuhan pendapatan dan toleransi risiko.

Biasanya, obligasi membayar bunga setengah tahunan, memberikan aliran pendapatan yang dapat diprediksi. Banyak orang berinvestasi dalam obligasi untuk pendapatan bunga dan untuk mempertahankan investasi modalnya.

Memahami peran obligasi dalam portofolio investasi yang terdiversifikasi sangat penting untuk perencanaan pensiun, karena program pensiun manfaat pasti tradisional (pensiun) semakin digantikan oleh program iuran pasti, seperti program 401 (k) dan Individual Retirement Account (IRA). . Paket ini menawarkan kebebasan individu yang lebih besar dan pilihan investasi yang lebih luas, tetapi mengharuskan investor untuk lebih mandiri dalam merencanakan masa pensiun mereka.

Faktor apa yang harus Anda pertimbangkan saat berinvestasi di obligasi?

 contoh utang obligasi,pertanyaan tentang obligasi,obligasi konversi adalah,obligasi adalah brainly,keuntungan obligasi,investasi obligasi,perbedaan obligasi dan saham,contoh surat obligasi


contoh utang obligasi,pertanyaan tentang obligasi,obligasi konversi adalah,obligasi adalah brainly,keuntungan obligasi,investasi obligasi,perbedaan obligasi dan saham,contoh surat obligasi

Beberapa faktor yang harus Anda pertimbangkan jika Anda berpikir untuk berinvestasi di obligasi meliputi:

MENILAI RISIKO

Semua investasi membawa beberapa tingkat risiko – secara umum, semakin tinggi risikonya, semakin tinggi pengembaliannya. Sebaliknya, tingkat risiko yang lebih rendah menawarkan keuntungan yang lebih rendah. Itu mungkin berarti Anda mengorbankan potensi keuntungan yang lebih tinggi demi investasi yang lebih aman.

Ada sejumlah variabel kunci yang membentuk profil risiko obligasi: harga, suku bunga, imbal hasil, jatuh tempo, fitur penebusan, riwayat gagal bayar, peringkat kredit dan status pajak. Bersama-sama, faktor-faktor ini – serta faktor lain yang didiskusikan dengan ahli keuangan Anda – menentukan nilai obligasi tertentu dan apakah itu investasi yang sesuai untuk Anda.

HARGA

Harga obligasi didasarkan pada variabel seperti suku bunga, penawaran dan permintaan, likuiditas, kualitas kredit, jatuh tempo, dan status pajak. Obligasi yang baru diterbitkan biasanya dijual pada atau mendekati nominal (100% dari nilai nominal). Namun, obligasi yang diperdagangkan di pasar sekunder mengalami fluktuasi harga sebagai respons terhadap faktor-faktor yang berubah seperti suku bunga, kualitas kredit, kondisi ekonomi umum, serta penawaran dan permintaan. Ketika harga obligasi naik di atas nilai nominalnya, dikatakan dijual dengan harga premium. Ketika obligasi dijual di bawah nilai nominal, dikatakan dijual dengan harga diskon.

SUKU BUNGA

Obligasi membayar bunga yang dapat diperbaiki, mengambang atau terhutang pada saat jatuh tempo.

Obligasi dengan suku bunga tetap memiliki tingkat bunga yang ditetapkan saat obligasi diterbitkan (dinyatakan sebagai persentase dari nilai nominal) dengan pembayaran bunga berkala, biasanya setengah tahunan.

Namun, beberapa emiten lebih memilih untuk menerbitkan obligasi dengan suku bunga mengambang, yang tingkatnya diatur ulang secara berkala sesuai dengan suku bunga yang berlaku pada surat utang negara, London Interbank Offering Rate (LIBOR), atau suku bunga acuan lainnya.

Jenis obligasi ketiga tidak melakukan pembayaran bunga secara berkala. Sebaliknya, investor menerima satu pembayaran pada saat jatuh tempo dari jumlah nominal. Dikenal sebagai obligasi tanpa kupon, obligasi ini dijual dengan harga diskon besar dari nilai nominalnya.

Perhitungan penilaian dapat bervariasi tergantung pada fitur obligasi. Untuk obligasi tanpa kupon, karena semua bunga dan pokok yang masih harus dibayar hanya dibayarkan pada saat obligasi jatuh tempo, harga obligasi jenis ini cenderung berfluktuasi lebih banyak daripada harga obligasi dengan kupon.

KEMATANGAN

Jatuh tempo obligasi mengacu pada tanggal pembayaran pokok investor. Umumnya, jangka waktu obligasi berkisar dari satu tahun hingga 30 tahun.

Rentang istilah sering dikategorikan sebagai berikut:

  • Jangka pendek: jatuh tempo hingga 5 tahun
  • Jangka menengah: jatuh tempo 5-12 tahun
  • Jangka panjang: jatuh tempo lebih dari 12 tahun

Obligasi jangka pendek umumnya dianggap relatif stabil dan lebih aman karena pokoknya akan dilunasi lebih cepat dan oleh karena itu biasanya menawarkan pengembalian yang lebih rendah. Sebaliknya, obligasi jangka panjang biasanya memberikan pengembalian keseluruhan yang lebih besar untuk mengkompensasi investor atas fluktuasi harga yang lebih besar dan risiko pasar lainnya.

FITUR PENEBUSAN

Sementara tanggal jatuh tempo menunjukkan berapa lama obligasi akan beredar, banyak obligasi yang disusun sedemikian rupa sehingga penerbit atau investor dapat mengubah tanggal jatuh tempo tersebut. Dua jenis fitur penebusan yang khas adalah:

Ketentuan Panggilan

Obligasi mungkin memiliki ketentuan penebusan, atau panggilan, yang memungkinkan atau mewajibkan penerbit untuk menebus obligasi pada harga dan tanggal tertentu sebelum jatuh tempo. Misalnya, obligasi dapat dipanggil ketika suku bunga turun secara signifikan sejak obligasi diterbitkan.

Sebelum membeli obligasi, selalu tentukan apakah ada ketentuan panggilan. Jika ada, pastikan untuk mempertimbangkan yield to call serta yield to maturity. Karena ketentuan panggilan menawarkan perlindungan kepada penerbit, obligasi yang dapat dipanggil biasanya menawarkan pengembalian tahunan yang lebih tinggi daripada obligasi non-callable yang sebanding untuk mengkompensasi investor atas risiko yang mungkin dimiliki investor ketika menginvestasikan kembali hasil obligasi yang disebut dengan tingkat bunga yang lebih rendah.

Taruh Ketentuan

Sebuah obligasi mungkin memiliki provisi put, yang memberi investor opsi untuk menjual obligasi kepada penerbit dengan harga dan tanggal tertentu sebelum jatuh tempo. Biasanya, investor menjalankan provisi put ketika suku bunga naik sehingga mereka dapat menginvestasikan kembali hasil pada tingkat bunga yang lebih tinggi. Karena provisi put menawarkan perlindungan kepada investor, obligasi dengan fitur seperti itu biasanya menawarkan pengembalian tahunan yang lebih rendah daripada obligasi sejenis tanpa put untuk mengkompensasi penerbit.

KONVERSI

Beberapa obligasi perusahaan, yang dikenal sebagai obligasi konversi, berisi opsi untuk mengubah obligasi menjadi saham biasa daripada menerima pembayaran tunai. Obligasi konversi berisi ketentuan tentang bagaimana, kapan opsi untuk mengkonversi dapat dilakukan dan berapa harganya.

Convertible menawarkan tingkat kupon yang lebih rendah karena mereka memiliki pengembalian obligasi yang stabil sambil menawarkan potensi kenaikan saham.

PEMBAYARAN UTAMA DAN HIDUP RATA-RATA

Obligasi tertentu dihargai dan diperdagangkan berdasarkan rata-rata umurnya dan bukan pada saat jatuh tempo.

Dalam pembelian sekuritas berbasis hipotek, misalnya, penting untuk mempertimbangkan bahwa pemilik rumah sering kali membayar hipotek prabayar saat tingkat suku bunga turun, yang dapat mengakibatkan pengembalian pokok yang lebih awal dari yang diharapkan, mengurangi umur rata-rata investasi (risiko pembayaran di muka). Jika suku bunga hipotek naik, kebalikannya mungkin benar: pemilik rumah akan lebih lambat untuk membayar di muka dan investor mungkin mendapati pokok mereka berkomitmen lebih lama dari yang diharapkan (risiko perpanjangan).

MENGHASILKAN

Hasil adalah pengembalian yang diperoleh dari sebuah obligasi, berdasarkan harga dan pembayaran bunga yang diterima. Hasil biasanya dikutip sebagai persentase. Sub-unit persentase disebut poin basis. Satu basis poin sama dengan seperseratus poin persentase atau 0,01%.

Ada tiga jenis imbal hasil obligasi: imbal hasil saat ini, imbal hasil hingga jatuh tempo, dan dalam beberapa kasus, yield to call.

Hasil saat ini adalah pengembalian tahunan atas jumlah dolar yang dibayarkan untuk obligasi dan diperoleh dengan membagi pembayaran bunga obligasi dengan harganya.

Hasil hingga jatuh tempo adalah pengembalian total yang diterima dengan memegang obligasi sampai jatuh tempo dan biasanya dikutip sebagai tingkat tahunan. Angka ini sama dengan semua obligasi dan memungkinkan Anda membandingkan obligasi dengan tingkat bunga atau kupon yang berbeda. Hasil hingga jatuh tempo sama dengan semua bunga yang Anda terima sejak Anda membeli obligasi hingga jatuh tempo.

Ini termasuk semua bunga yang masih harus dibayar pada saat Anda membeli obligasi, ditambah keuntungan (jika dibeli dengan diskon) atau dikurangi kerugian (jika Anda membeli dengan premi) dari pokok.

Yield to call adalah total pengembalian yang diterima dengan memegang obligasi sampai dipanggil – atau dilunasi sebelum tanggal jatuh tempo – atas kebijakan penerbit (lihat ketentuan panggilan). Biasanya juga dikutip sebagai tarif tahunan. Yield to call dihitung dengan cara yang sama seperti yield to maturity, tetapi mengasumsikan bahwa obligasi akan ditarik pada tanggal panggilan (daripada berjalan hingga tanggal jatuh tempo) dan bahwa investor akan menerima nilai nominal obligasi ditambah keuntungan apa pun ( jika dibeli dengan harga diskon) atau dikurangi kerugian (jika Anda membeli dengan harga premium) pokok. Pastikan Anda mengetahui imbal hasil hingga jatuh tempo dan imbal hasil yang diminta, jika memungkinkan, pada obligasi apa pun yang Anda pertimbangkan untuk dibeli.

TAUTAN ANTARA HARGA DAN YIELD

Sejak obligasi diterbitkan hingga jatuh tempo, atau disebut, harganya di pasar akan berfluktuasi. Kondisi pasar secara umum, termasuk suku bunga yang berlaku, syarat obligasi dan peringkat kredit serta faktor-faktor lain yang mempengaruhi harga tersebut. Karena fluktuasi ini, nilai obligasi kemungkinan akan lebih tinggi atau lebih rendah dari nilai nominal aslinya jika Anda menjualnya sebelum jatuh tempo.

Umumnya harga obligasi dan suku bunga cenderung bergerak berlawanan arah. Ketika suku bunga naik, harga obligasi kupon tetap yang beredar turun dan sebaliknya. Harga obligasi kupon tetap naik dan turun berbanding terbalik dengan tingkat bunga untuk membawa hasil obligasi tersebut sejalan dengan tingkat kupon obligasi baru yang diterbitkan.

Faktor apa yang harus Anda pertimbangkan saat berinvestasi di obligasi? 

TAUTAN ANTARA TARIF BUNGA DAN MA TURITY

Perubahan suku bunga tidak mempengaruhi semua obligasi dengan cara yang sama. Umumnya, semakin lama jangka waktu obligasi, semakin besar kemungkinan harganya dipengaruhi oleh fluktuasi suku bunga. Investor biasanya mengharapkan kompensasi karena mengambil risiko ekstra itu. Hubungan ini dapat ditunjukkan dengan menarik garis antara hasil yang tersedia pada obligasi serupa dengan jangka waktu yang berbeda, dari yang terpendek hingga yang terpanjang. Garis seperti itu disebut kurva hasil.

Kurva imbal hasil dapat ditarik untuk pasar obligasi mana pun, tetapi yang paling umum adalah untuk pasar obligasi AS, yang menawarkan obligasi dengan kualitas kredit yang identik untuk berbagai persyaratan.

Dengan mengamati kurva imbal hasil selama periode waktu tertentu, seperti yang dilaporkan di media keuangan dan sumber online lainnya, Anda dapat mengetahui ke mana arah pasar memandang suku bunga – faktor penting yang dapat memengaruhi harga obligasi.

Kurva imbal hasil “normal” akan menunjukkan kenaikan imbal hasil yang cukup tajam antara masalah jangka pendek dan menengah dan kenaikan yang tidak terlalu mencolok antara masalah jangka menengah dan panjang. Bentuk kurva ini dianggap normal karena, biasanya, semakin lama suatu investasi berisiko, semakin lama seorang investor umumnya diminta untuk menahannya.

Kurva imbal hasil dikatakan curam jika imbal hasil obligasi jangka pendek relatif rendah jika dibandingkan dengan masalah jangka panjang. Ini berarti Anda dapat memperoleh hasil yang meningkat secara signifikan – yaitu, pendapatan bunga – dengan membeli obligasi dengan jangka waktu yang lebih lama daripada yang dapat Anda peroleh dengan obligasi dengan jangka waktu yang lebih pendek. Di sisi lain, kurva imbal hasil datar jika perbedaan antara suku bunga jangka pendek dan jangka panjang relatif kecil. Ini berarti bahwa hanya ada sedikit imbalan untuk memiliki jatuh tempo yang lebih lama.

Ketika imbal hasil pada masalah jangka pendek lebih tinggi dari pada masalah jangka panjang, kurva imbal hasil dikatakan “terbalik”. Kurva imbal hasil terbalik jarang terjadi dan biasanya menunjukkan bahwa investor mengharapkan suku bunga turun di masa depan (dengan permintaan yang terlalu besar untuk masalah yang lebih lama) atau suku bunga jangka pendek sangat tinggi, misalnya, suku bunga dalam krisis kredit.

Sebagai investor obligasi, Anda harus tahu bagaimana imbal hasil dan harga obligasi dikaitkan dengan siklus ekonomi dan kekhawatiran tentang inflasi dan deflasi. Sebagai aturan umum, pasar obligasi, seperti perekonomian itu sendiri, mendapatkan keuntungan dari tingkat pertumbuhan yang stabil dan berkelanjutan. Pertumbuhan ekonomi yang moderat seperti itu bermanfaat bagi kesehatan keuangan pemerintah, kota, dan perusahaan penerbit yang, pada gilirannya, memperkuat kelayakan kredit obligasi yang mungkin Anda miliki.

Kenaikan tajam dalam pertumbuhan ekonomi dapat menyebabkan tingkat suku bunga yang lebih tinggi karena, sebagai tanggapan, Federal Reserve dapat menaikkan suku bunga untuk memperlambat pertumbuhan dan mencegah inflasi. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, kenaikan suku bunga tersebut akan menggerus harga obligasi kupon tetap.

Sejak kenaikan suku bunga mendorong harga obligasi turun, pasar obligasi umumnya bereaksi negatif terhadap laporan tingkat pertumbuhan ekonomi yang kuat dan berpotensi inflasi yang ditunjukkan oleh pertumbuhan pekerjaan atau angka awal perumahan yang lebih tinggi dari perkiraan. Kebalikannya juga bisa benar: berita ekonomi negatif dapat menunjukkan inflasi yang lebih rendah dan penurunan suku bunga yang diharapkan dan, oleh karena itu, mungkin positif untuk harga obligasi.

DEFAULT

Ketika penerbit obligasi gagal membayar pokok atau bunga pada saat jatuh tempo, itu telah “gagal bayar” atas hutangnya. Wanprestasi juga dapat terjadi karena kegagalan memenuhi kewajiban yang tidak terkait dengan pembayaran pokok atau bunga, seperti persyaratan pelaporan, atau saat penerbit menghadapi masalah material, seperti kebangkrutan.

Obligasi adalah jenis kewajiban hutang, jadi pemegang obligasi adalah kreditor dari penerbit obligasi. Oleh karena itu, pemegang obligasi akan memiliki hak prioritas atas aset di atas pemegang ekuitas ketika menerima pembayaran dari likuidasi atau restrukturisasi penerbit. Jenis obligasi yang Anda miliki akan menentukan status Anda sebagai kreditur.

Jenis obligasi:

  • Obligasi yang dijaminkan didukung oleh agunan. Jenis agunan yang digunakan untuk mengamankan obligasi dapat mencakup uang tunai, jenis sekuritas lainnya, atau aset fisik seperti real estat atau peralatan. Jika penerbit obligasi gagal bayar, pemegang hutang terjamin memiliki klaim pertama atas agunan ini.
  • Obligasi tanpa jaminan tidak didukung oleh agunan tertentu. Jika terjadi gagal bayar, pemegang obligasi akan mengambil tempat sebagai kreditur prioritas penerbit, seperti dijelaskan di atas. Utang tanpa jaminan umumnya akan menawarkan tingkat bunga yang lebih tinggi daripada yang ditawarkan oleh hutang terjamin karena tingkat risiko yang lebih tinggi.

Dalam kategori obligasi tanpa jaminan, beberapa mungkin obligasi senior dan memiliki prioritas dalam membuat klaim atas mereka yang memiliki obligasi subordinasi. Obligasi subordinasi biasanya menawarkan tingkat bunga yang lebih tinggi karena tingkat risiko yang lebih tinggi.

KUALITAS KREDIT

Pilihan kualitas kredit yang tersedia di pasar obligasi berkisar dari kualitas kredit tertinggi. Obligasi negara, yang didukung oleh kepercayaan penuh dan kredit dari pemerintah Amerika Serikat, untuk obligasi yang di bawah tingkat investasi dan dianggap spekulatif, seperti obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan baru atau perusahaan yang terancam bangkrut.

Karena obligasi mungkin tidak akan jatuh tempo di tahun-tahun mendatang, kualitas kredit merupakan pertimbangan penting saat mengevaluasi investasi dalam obligasi.

Saat obligasi diterbitkan, penerbit biasanya memberikan perincian tentang kesehatan keuangan dan kelayakan kreditnya. Informasi ini dapat ditemukan dalam dokumen yang dikenal sebagai dokumen penawaran, pernyataan resmi atau prospektus, yang juga menjelaskan persyaratan, fitur, dan risiko obligasi yang harus diketahui investor sebelum berinvestasi. Artikel ini membantu investor mengevaluasi kelayakan kredit penerbit obligasi dan biasanya ditemukan secara online di situs web penerbit, atau dalam penyimpanan online untuk obligasi seperti gudang obligasi kota yang disediakan oleh Electronic Municipal Dewan Pengatur Sekuritas Kota (MSRB). Situs Market Access (EMMA) di http: // emma. msrb.org , atau melalui seorang profesional keuangan. Anda harus berkonsultasi dengan berbagai sumber sebelum membuat keputusan untuk berinvestasi dalam obligasi.

PERINGKAT KREDIT

Di Amerika Serikat, lembaga pemeringkat utama termasuk Moody’s Investors Service, Standard & Poor’s Corporation dan Fitch Ratings. Setiap lembaga menetapkan peringkatnya berdasarkan analisis kondisi keuangan dan manajemen emiten, karakteristik ekonomi dan utang, dan sumber pendapatan spesifik yang mengamankan obligasi.

Peringkat tertinggi adalah AAA (S&P dan Fitch Ratings) dan Aaa (Moody’s). Obligasi dengan peringkat BBB / Baa atau lebih tinggi dianggap sebagai peringkat investasi; obligasi dengan peringkat lebih rendah dianggap imbal hasil tinggi, atau spekulatif.

Peringkat yang lebih rendah menunjukkan obligasi yang mungkin memiliki risiko gagal bayar yang lebih besar. Penting untuk dipahami bahwa tingkat bunga tinggi yang umumnya menyertai obligasi dengan peringkat kredit yang lebih rendah diberikan sebagai imbalan bagi investor yang mengambil risiko terkait dengan kemungkinan gagal bayar yang lebih tinggi.

Lembaga pemeringkat membuat peringkat mereka tersedia untuk publik melalui meja informasi peringkat dan situs web masing-masing. Lembaga pemeringkat terus memantau penerbit dan dapat mengubah peringkat obligasi penerbit tersebut berdasarkan faktor kredit yang berubah. Biasanya, lembaga pemeringkat akan memberi sinyal bahwa mereka sedang mempertimbangkan perubahan peringkat dengan menempatkan obligasi di CreditWatch (S&P), Under Review (Moody’s) atau di Rating Watch (Fitch Ratings).

Tidak semua evaluasi lembaga pemeringkat kredit menghasilkan peringkat kredit yang sama, jadi penting untuk meninjau beberapa peringkat kredit dan pembaruan terkait untuk mengevaluasi dengan benar risiko kredit yang mendasarinya.

Ingatlah bahwa peringkat adalah opini, dan Anda harus memahami konteks dan alasan untuk setiap opini. Investor tidak boleh hanya mengandalkan peringkat kredit sebagai ukuran risiko kredit tetapi, sebaliknya, menggunakan berbagai sumber daya untuk membantu dalam evaluasi dan pengambilan keputusan. Sumber informasi tambahan dapat ditemukan online dan mencakup laporan berita independen terbaru, laporan penelitian dan laporan keuangan emiten. Profesional keuangan Anda juga dapat berfungsi sebagai sumber informasi dan panduan yang berharga.

ASURANSI OBLIGASI

Asuransi obligasi dapat digunakan untuk meningkatkan kualitas kredit obligasi. Perusahaan asuransi khusus menjamin pembayaran pokok dan bunga tepat waktu, berdasarkan kemampuan membayar klaim dari perusahaan asuransi, dengan imbalan biaya. Obligasi yang diasuransikan menerima peringkat yang sama dengan peringkat perusahaan dari perusahaan asuransi, yang didasarkan pada modal perusahaan asuransi dan sumber daya pembayaran klaim.

STATUS PAJAK

Perpajakan arus kas yang berasal dari obligasi bervariasi berdasarkan banyak faktor, seperti kewarganegaraan dan tempat tinggal wajib pajak, dan apakah wajib pajak adalah bisnis atau individu. Wajib pajak juga dapat dikenakan pajak capital gain jangka pendek atau panjang atas penjualan atau jatuh tempo obligasi yang diperoleh sebelumnya. Karakteristik obligasi atau penerbit juga penting. Waktu, jumlah, dan karakteristik pendapatan kena pajak dari investasi obligasi bervariasi berdasarkan pada seperangkat aturan yang kompleks dan pemilihan wajib pajak yang berada di luar cakupan tinjauan yang disederhanakan ini.

Penting untuk mempertimbangkan semua jenis pajak dan yurisdiksi pajak yang dapat memengaruhi laba bersih Anda atas investasi di obligasi, termasuk, antara lain, pemotongan pajak AS, pajak penghasilan federal, pajak negara bagian dan lokal, pajak asing, pajak transaksi, pajak harta benda atau kematian.

Bunga obligasi kota (muni) sering kali merupakan pajak yang disukai untuk keperluan pajak pendapatan federal AS, tetapi ini tidak selalu terjadi. Bunga obligasi muni dapat dibebaskan sepenuhnya atau sebagian dari pajak penghasilan federal AS bila dibayarkan kepada individu AS, dan bunga tersebut juga dapat dibebaskan dari pajak negara bagian atau lokal, bergantung pada tempat tinggal wajib pajak dan lokasi penerbit.

Namun, bunga pada obligasi muni tertentu dapat meningkatkan kewajiban pembayar pajak di bawah pajak minimum alternatif federal, dapat membatasi hak pembayar pajak untuk manfaat pajak federal yang diuji dengan cara lain, dan dapat mempengaruhi perpajakan manfaat Jaminan Sosial.

SIFMA tidak memberikan nasihat pajak, dan hal tersebut di atas tidak dimaksudkan sebagai pengganti konsultasi dengan profesional pajak yang mengetahui karakteristik obligasi dan keadaan perpajakan Anda. Bagian ini dimaksudkan sebagai gambaran yang disederhanakan tentang karakteristik pajak dasar dari investasi pendapatan tetap dan tidak secara komprehensif membahas masalah pajak tertentu yang mungkin relevan dalam kasus Anda. Anda harus selalu berkonsultasi dengan profesional pajak saat mempertimbangkan investasi dalam sekuritas pendapatan tetap.

Bagaimana cara berinvestasi di obligasi?

Ada beberapa cara untuk berinvestasi di obligasi, termasuk membeli obligasi individu secara langsung, atau berinvestasi di reksa dana obligasi atau perwalian investasi unit.

OBLIGASI INDIVIDU

Ada berbagai macam obligasi individu yang dapat dipilih dalam membuat portofolio yang mencerminkan kebutuhan dan ekspektasi investasi Anda. Sebagian besar obligasi individu dibeli dan dijual di pasar over-the-counter (OTC), meskipun beberapa obligasi korporasi juga terdaftar di Bursa Efek New York. Pasar OTC terdiri dari perusahaan sekuritas dan bank yang memperdagangkan obligasi; broker, atau agen, yang membeli dan menjual obligasi atas nama pelanggan sebagai tanggapan atas permintaan khusus; dan dealer, yang menyimpan persediaan obligasi untuk dibeli dan dijual.

Jika Anda tertarik untuk membeli obligasi baru di pasar perdana (saat pertama kali diterbitkan), ahli keuangan Anda akan memberi Anda dokumen penawaran, pernyataan resmi, atau prospektus. Anda juga dapat membeli dan menjual obligasi di pasar sekunder, setelah diterbitkan di pasar perdana.

Di pasar sekunder untuk obligasi yang beredar, harga dikutip dalam par, atau 100%. Jadi, obligasi yang dikutip di “98” mengacu pada obligasi yang dihargai $ 98 per $ 100 dari nilai nominal, yang setara dengan membeli obligasi dengan nilai nominal $ 5.000 untuk $ 4.900.

Ada sejumlah alat online untuk membantu investor membandingkan harga obligasi saat ini. Sebagian besar alat ini memungkinkan Anda untuk menyortir dan mencari data obligasi termasuk imbal hasil, peringkat, dan harga. Harga obligasi korporasi AS sekarang tersedia lebih luas, sebagaimana diamanatkan oleh aturan yang dikeluarkan oleh Otoritas Pengatur Industri Keuangan (FINRA) dan difasilitasi melalui Mesin Pelaporan dan Kepatuhan Perdagangan (TRACE) di www.finra org / industry / trace . TRACE mensyaratkan pelaporan transaksi wajib dari transaksi pasar sekunder OTC dalam sekuritas pendapatan tetap yang memenuhi syarat.

Untuk obligasi daerah, data harga transaksi dan ringkasan harian aktivitas perdagangan dapat diperoleh dari portal Electronic Municipal Market Access (EMMA) Dewan Pengatur Efek Kota (MSRB) di http: // emma msrb org .

Untuk pasar obligasi pemerintah AS, imbal hasil obligasi Treasury tersedia secara online, termasuk di situs web The Federal Reserve System di www.federalreserve.gov/releases/H15/update . Anda juga dapat membandingkan harga obligasi tertentu melalui ahli keuangan.

DANA OBLIGASI

Dana obligasi memungkinkan Anda mendiversifikasi risiko di berbagai masalah dan memilih kemudahan tambahan, seperti pembayaran bunga baik yang diinvestasikan kembali atau didistribusikan secara berkala.

Beberapa dana dirancang untuk mengikuti pasar tertentu atau indeks obligasi tertentu. Ini sering disebut sebagai “dana indeks” atau “dana pasif”. Dana lainnya secara aktif dikelola sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan, dengan obligasi dibeli dan dijual atas kebijakan manajer investasi.

Tidak seperti investasi obligasi individu, dana obligasi tidak memiliki tanggal jatuh tempo yang ditentukan, karena obligasi ditambahkan dan dihilangkan dari portofolio sebagai respons terhadap kondisi pasar dan permintaan investor, atau untuk melacak indeks.

Dengan reksa dana terbuka, investor dapat membeli atau menjual saham di reksa dana kapan saja dengan nilai aset bersih reksa dana. Karena nilai pasar obligasi berfluktuasi, nilai aset bersih dana akan berubah untuk mencerminkan nilai agregat obligasi dalam portofolio.

Akibatnya, nilai dana obligasi investasi bisa lebih tinggi atau lebih rendah dari harga pembelian awal, tergantung bagaimana kinerja portofolio obligasi yang mendasarinya.

Reksa dana tertutup, di sisi lain, terdiri dari sejumlah saham tertentu yang terdaftar dan diperdagangkan di bursa saham. Harga reksa dana tertutup akan berfluktuasi tidak hanya dengan harga portofolio yang mendasarinya, tetapi juga penawaran dan permintaan saham reksa dana, dan dengan demikian dapat dihargai, di atas, atau di bawah nilai aset bersih reksa dana. saham. Karena fund manager kurang khawatir harus memenuhi redemption investor pada hari tertentu, strategi mereka umumnya bisa lebih agresif.

Dana yang diperdagangkan di bursa, atau ETF, mirip dengan dana tertutup, tetapi memiliki portofolio transparan dan umumnya dikelola secara pasif untuk melacak indeks.

Perusahaan riset investasi independen memberikan analisis terperinci dengan berlangganan yang berlangganan banyak perpustakaan. Lembaga pemeringkat juga mengevaluasi dana obligasi untuk kualitas kredit.

Sebagian besar dana membebankan biaya manajemen tahunan sementara beberapa juga mengenakan biaya atau biaya penjualan awal untuk menjual saham. Biaya biaya dan penjualan akan menurunkan pengembalian keseluruhan, jadi perhatikan total biaya saat menghitung pengembalian yang diharapkan dari investasi dana obligasi. Banyak dana juga membutuhkan investasi awal minimum.

Seperti obligasi individu dan investasi lainnya, investasi dana obligasi mengandung risiko. Ada banyak faktor yang perlu dipertimbangkan investor antara lain total biaya, kualitas kredit, kualitas manajer, risiko dan kemampuan keluar dana tersebut sebelum mengambil keputusan investasi.

OBLIGASI UNIT Investment Trust

Perwalian investasi unit obligasi menawarkan portofolio investasi tetap dalam obligasi pemerintah, kota, yang didukung hipotek atau korporasi, yang dipilih secara profesional dan umumnya tetap konstan sepanjang masa perwalian. Investasi awal minimum biasanya $ 1.000. Sebagai investor, Anda memperoleh pendapatan bunga selama masa perwalian dan mendapatkan kembali pokok Anda, saat obligasi di dalam perwalian tersebut ditebus. Kepercayaan biasanya berakhir saat investasi terakhir jatuh tempo.

Pertimbangan Strategi Investasi

Saat membangun portofolio obligasi, ada berbagai teknik yang dapat digunakan untuk menyesuaikan tujuan investasi dan toleransi risiko Pertimbangan strategi investasi, seperti yang disebutkan di bagian ini, tidak menjamin perlindungan dari risiko pasar. Mereka disediakan hanya untuk informasi umum dan tidak dimaksudkan sebagai pengganti untuk konsultasi dengan seorang profesional keuangan.

AKTIF VS. INVESTASI PASIF

Salah satu pertimbangan penting adalah bagaimana portofolio dikelola. Investasi aktif melibatkan pembelian dan penjualan berkelanjutan dengan pemantauan terus menerus. Komposisi portofolio dan seberapa sering diperdagangkan bergantung pada keputusan investasi yang dibuat oleh Anda atau profesional keuangan Anda. Investasi pasif melibatkan pembelian dan penjualan berkelanjutan yang terbatas, yang juga dikenal sebagai strategi beli-dan-tahan. Komposisi portofolio yang dikelola secara pasif biasanya beragam – dan seringkali meniru indeks – dengan pembelian yang dilakukan untuk jangka panjang.

DIVERSIFICA SI

Diversifikasi mengacu pada strategi investasi yang memasukkan berbagai jenis aset dalam portofolio untuk mengurangi risiko – mirip dalam konsep dengan ungkapan, “jangan meletakkan semua telur Anda dalam satu keranjang.” Terlepas dari tujuan investasi Anda, diversifikasi merupakan pertimbangan penting dalam membangun portofolio apa pun. Diversifikasi dapat dicapai dengan membeli sejumlah sekuritas individu untuk membangun portofolio terdiversifikasi Anda sendiri atau dengan berinvestasi dalam dana atau dana, yang memiliki portofolio terdiversifikasi sendiri.

Obligasi hanyalah satu bagian dari portofolio investasi yang terdiversifikasi (yang mungkin juga mencakup saham dan uang tunai, misalnya), tetapi bahkan dalam kategori “obligasi”, diversifikasi dapat dicapai dengan beberapa cara, termasuk dengan:

Ikatan ype

Diversifikasi menurut jenis obligasi dapat memberikan perlindungan untuk portofolio: jika satu sektor atau kelas aset mengalami penurunan, kinerja bagian lain dari portofolio dapat membantu mengimbangi dampak negatifnya. Misalnya, portofolio obligasi dapat mencakup berbagai obligasi dengan bunga tinggi dan tingkat investasi, domestik dan asing, kena pajak dan tidak kena pajak, mengambang dan suku bunga tetap.

Menaiki tangga

Strategi diversifikasi lainnya adalah membeli obligasi dengan berbagai jatuh tempo dalam teknik yang disebut laddering. Memegang obligasi dengan berbagai jangka waktu dapat mengurangi sensitivitas portofolio Anda terhadap perubahan suku bunga.

Dengan asumsi kurva imbal hasil normal, laddering memungkinkan pengembalian yang lebih tinggi daripada jika Anda hanya membeli obligasi jangka pendek, tetapi dengan risiko yang lebih kecil daripada jika Anda hanya membeli obligasi jangka panjang. Jika, misalnya, Anda berinvestasi hanya dalam obligasi jangka pendek, yang kurang sensitif terhadap perubahan suku bunga, Anda akan memiliki stabilitas yang lebih tinggi tetapi pengembalian yang lebih rendah. Di sisi lain, hanya memegang obligasi jangka panjang dapat memberikan keuntungan yang lebih besar, tetapi harga lebih tidak stabil.

Barbel

Barbel adalah strategi investasi yang mirip dengan laddering, kecuali pembelian terkonsentrasi pada jangka pendek dan jangka panjang. Ini memungkinkan Anda memperoleh hasil tinggi dari jatuh tempo yang lebih lama dalam satu porsi portofolio mereka, sambil menggunakan jatuh tempo yang lebih rendah untuk meminimalkan risiko.

Untuk informasi lebih lanjut

Selalu bicarakan dengan penasihat investasi Anda untuk mendiskusikan investasi mana yang paling sesuai untuk Anda. Jika Anda memilih untuk melakukan investasi di obligasi, pastikan untuk menerima informasi yang lebih rinci tentang masing-masing jenis obligasi yang Anda minati sebelum berinvestasi.