investment banking adalah,investasi sektor perbankan,peran bankir investasi,kegiatan investasi yang dapat dilakukan di sektor perbankan adalah,investment banking indonesia,lembaga investasi adalah,kegiatan investasi yang dapat dilakukan di sektor perbankan adalah brainly,mengapa perbankan melakukan investasi
investment banking adalah,investasi sektor perbankan,peran bankir investasi,kegiatan investasi yang dapat dilakukan di sektor perbankan adalah,investment banking indonesia,lembaga investasi adalah,kegiatan investasi yang dapat dilakukan di sektor perbankan adalah brainly,mengapa perbankan melakukan investasi

Definisi & Contoh Bank Investasi

Posted on

Bank investasi adalah lembaga keuangan besar yang bekerja terutama di bidang keuangan tingkat tinggi. Mereka membantu perusahaan mengakses pasar modal — seperti pasar saham dan obligasi — yang membantu perusahaan mengumpulkan uang untuk ekspansi atau kebutuhan lainnya.

Pelajari lebih lanjut tentang bank investasi, cara kerjanya, dan peran mereka di pasar keuangan.

Apa Itu Bank Investasi?

Bank investasi adalah jenis lembaga keuangan khusus yang bertujuan membantu perusahaan mengakses pasar modal untuk mengumpulkan uang dan mengurus kebutuhan bisnis lainnya. Bank investasi pada umumnya akan melakukan beberapa atau semua aktivitas berikut:

  • Tingkatkan modal ekuitas
  • Tingkatkan modal hutang
  • Mengasuransikan obligasi atau meluncurkan produk baru
  • Terlibat dalam perdagangan kepemilikan di mana tim pengelola uang in-house berinvestasi atau menukar uang perusahaan sendiri untuk akun pribadinya

Misalnya, jika Coca-Cola Enterprises ingin menjual obligasi senilai $ 10 miliar untuk membangun pabrik pembotolan baru di Asia, bank investasi akan membantunya menemukan pembeli untuk obligasi dan menangani dokumennya, bersama dengan tim pengacara dan akuntan. Bank investasi juga dapat terlibat dalam penawaran umum perdana (IPO) ketika pasar swasta go public dan mencantumkan salah satu bursa.

Bagaimana Bank Investasi Bekerja

Bank investasi sering dibagi menjadi dua kubu, sisi beli dan sisi jual, tetapi banyak yang menawarkan layanan sisi beli dan sisi jual. Sisi jual biasanya mengacu pada penjualan saham dari IPO yang baru diterbitkan, menempatkan penerbitan obligasi baru, terlibat dalam layanan pembuatan pasar, atau membantu klien memfasilitasi transaksi.

Sebaliknya, sisi beli bekerja dengan dana pensiun, reksa dana, dana lindung nilai, dan investor publik untuk membantu mereka memaksimalkan keuntungan mereka saat berdagang atau berinvestasi di sekuritas seperti saham dan obligasi.

Banyak bank investasi dibagi menjadi tiga divisi, berdasarkan layanan yang diberikan dan tanggung jawab karyawan:

  • Kantor depan
  • Kantor Tengah
  • Kantor belakang

Layanan kantor depan biasanya terdiri dari berikut ini:

  • Membantu perusahaan dalam merger dan  akuisisi
  • Keuangan perusahaan (seperti mengeluarkan miliaran dolar dalam bentuk surat berharga untuk membantu mendanai operasi sehari-hari)
  • Manajemen investasi profesional untuk institusi atau individu dengan kekayaan bersih tinggi
  • Perbankan pedagang
  • Laporan penelitian investasi dan pasar modal disiapkan oleh analis profesional
  • Perumusan strategi

Layanan perbankan investasi kantor menengah mencakup kepatuhan terhadap peraturan dan pembatasan pemerintah untuk klien profesional seperti bank, perusahaan asuransi, dan divisi keuangan, serta aliran modal.

Inilah orang-orang yang mengamati uang masuk dan keluar perusahaan untuk menentukan jumlah likuiditas yang perlu dimiliki perusahaan agar tidak mengalami kesulitan keuangan. Tim yang bertanggung jawab atas arus modal dapat menggunakan informasi tersebut untuk membatasi perdagangan dengan mengurangi daya beli dan perdagangan yang tersedia untuk divisi lain.

Layanan back-office termasuk mur dan baut bank investasi. Ini menangani hal-hal seperti: 

  • Memastikan bahwa sekuritas yang benar dibeli, dijual, dan diselesaikan dengan jumlah yang benar
  • Memastikan platform perangkat lunak dan teknologi yang memungkinkan pedagang melakukan pekerjaan mereka canggih dan fungsional
  • Membuat algoritma perdagangan baru

Pekerjaan back-office sering dianggap tidak menarik, dan beberapa bank investasi melakukan outsourcing ke toko-toko khusus seperti perusahaan kustodian. Namun demikian, mereka membiarkan semuanya berjalan. Tanpa mereka, tidak ada hal lain yang mungkin.

Bank Investasi vs. Bank Umum

Bank InvestasiBank komersil
Tidak menerima setoranMenerima setoran
Tidak memberikan pinjamanMemberikan pinjaman
Menargetkan perusahaan yang lebih besar dan individu dengan kekayaan bersih yang tinggiMenargetkan semua konsumen, perusahaan kecil hingga besar, dan pemerintah.
Diatur oleh badan keamanan negaraDiatur oleh bank sentral negara

Perbedaan utama antara bank investasi dan bank komersial adalah bahwa sementara bank investasi berfokus pada membantu bisnis mengakses pasar modal, bank komersial terutama menangani rekening simpanan dan pinjaman untuk individu dan perusahaan.

Hingga beberapa dekade terakhir, bank investasi di Amerika Serikat tidak diizinkan menjadi bagian dari bank komersial yang lebih besar karena aktivitasnya, meskipun sangat menguntungkan jika dikelola dengan baik, memiliki risiko yang jauh lebih besar daripada peminjaman uang tradisional yang dilakukan oleh bank komersial.

Poin Penting

  • Bank investasi membantu perusahaan mengakses pasar modal.
  • Perusahaan menggunakan bank investasi untuk penawaran umum perdana (IPO) mereka.
  • Bank investasi biasanya menangani merger atau akuisisi perusahaan.
  • Bank komersial fokus pada simpanan dan pinjaman; bank investasi tidak.