Dilihat dari fungsinya akuntansi diartikan sebagai

By | June 7, 2021
fungsi akuntansi,rumusan persamaan dasar akuntansi yang benar adalah,hasil akhir dari proses akuntansi adalah,pengertian dari harta adalah,yang dimaksud buku besar adalah,hak kekayaan pemilik merupakan istilah dari,jenis informasi akuntansi yang diperlukan pemerintah,fungsi jurnal umum

Akuntansi umumnya dikenal sebagai “bahasa bisnis”. Ini adalah sarana di mana informasi tentang entitas bisnis dikomunikasikan. Melalui laporan keuangan , laporan produk akhir dalam akuntansi, memberikan informasi kepada pengguna yang berbeda untuk membantu mereka dalam membuat keputusan.

Secara Garis Besar fungsinya akuntansi diartikan sebagai

Akuntansi adalah seni. Hal ini membutuhkan keterampilan dan penilaian profesional yang dikembangkan melalui studi dan praktek. Ini adalah tubuh pengetahuan, karenanya juga ilmu.

Akuntansi terdiri dari 4 fase. Ini melibatkan: a) pencatatan, b) pengklasifikasian, c) meringkas, dan d) menafsirkan, informasi keuangan yang timbul dari transaksi & peristiwa bisnis.

Kita sebenarnya menjumpai atau menerapkan akuntansi dalam kehidupan kita sehari-hari – dalam penganggaran, menghitung pengeluaran rumah tangga, memeriksa saldo bank, menghitung uang kembalian, dan banyak lagi.

fungsi akuntansi,rumusan persamaan dasar akuntansi yang benar adalah,hasil akhir dari proses akuntansi adalah,pengertian dari harta adalah,yang dimaksud buku besar adalah,hak kekayaan pemilik merupakan istilah dari,jenis informasi akuntansi yang diperlukan pemerintah,fungsi jurnal umum

fungsi akuntansi,rumusan persamaan dasar akuntansi yang benar adalah,hasil akhir dari proses akuntansi adalah,pengertian dari harta adalah,yang dimaksud buku besar adalah,hak kekayaan pemilik merupakan istilah dari,jenis informasi akuntansi yang diperlukan pemerintah,fungsi jurnal umum

Ilustrasi Sederhana Akuntansi

Temui Mr Steve.

Mr Steve memulai bisnis percetakan. Dia menginvestasikan Rp. 100.000 uang pribadi untuk memulai operasi perusahaan. Setelah sebulan, dia ingin tahu berapa banyak yang dihasilkan bisnisnya. Dia juga ingin tahu di mana uangnya.

Tanpa cara merekam kegiatan bisnis, kami tidak akan bisa menjawab pertanyaannya. Tentunya kita bisa mengatakan padanya, “Mr Steve, kita menghasilkan banyak bulan ini!”, tapi kita butuh bukti! Dan dia membutuhkan angka!

Kita dapat dengan mudah menjawab pertanyaan Mr Steve jika kita terus melacak transaksi perusahaan. Jika kami menggunakan Rp. 30.000 dari Rp. 100.000 yang kami miliki di awal untuk membeli printer dan membayar tagihan, maka kami akan memiliki sisa uang tunai $70.000. Jika kami mengumpulkan Rp. 50.000 dari pelanggan kami, maka kami akan memiliki Rp. 120.000. Mudah, kan?

Nah, itu hanya sedikit dari apa yang bisa dilakukan akuntansi. Bayangkan kita memiliki ribuan transaksi! Juga, ada lebih banyak akuntansi daripada sekadar pencatatan. Berapa penghasilan yang kita peroleh? Berapa banyak hutang kita kepada kreditur kita? Apakah ini investasi yang bagus? Dan seterusnya, dan seterusnya.

Definisi Akuntansi

Definisi teknis akuntansi telah diterbitkan oleh badan akuntansi yang berbeda. American Institute of Certified Public Accountants (AICPA) mendefinisikan akuntansi sebagai:

“seni pencatatan, penggolongan, dan pengikhtisaran dengan cara yang berarti dan dinyatakan dalam uang, transaksi-transaksi dan peristiwa-peristiwa yang paling tidak sebagian bersifat keuangan, dan menafsirkan hasil-hasilnya.”

Meskipun saya bukan penggemar definisi teknis, mempelajari pernyataan di atas akan memberi kita pemahaman yang lebih baik tentang akuntansi. Mari kita hancurkan.

1. Akuntansi dianggap sebagai seni

Akuntansi dianggap sebagai seni karena membutuhkan penggunaan keterampilan dan penilaian kreatif. Seseorang harus dilatih dalam disiplin ini untuk dapat melakukan fungsi akuntansi dengan baik.

Akuntansi juga dianggap sebagai ilmu karena merupakan tubuh pengetahuan. Namun, akuntansi bukanlah ilmu pasti karena aturan dan prinsipnya terus berubah (ditingkatkan).

2. Akuntansi melibatkan “fase” yang saling berhubungan

Pencatatan berkaitan dengan menuliskan atau menyimpan catatan transaksi bisnis. Pengklasifikasian melibatkan pengelompokan item serupa yang telah dicatat. Setelah mereka diklasifikasikan, informasi diringkas menjadi laporan yang kita sebut laporan keuangan.

3. Berkaitan dengan transaksi dan peristiwa yang bersifat finansial

Misalnya, mempekerjakan karyawan tambahan adalah informasi kualitatif tanpa karakter keuangan. Oleh karena itu, tidak dicatat. Namun, pembayaran gaji, akuisisi gedung kantor, penjualan barang, dll dicatat karena melibatkan nilai finansial .

4. Transaksi bisnis dinyatakan dalam bentuk uang

Mereka diberikan jumlah ketika diproses dalam sistem akuntansi. Menggunakan salah satu contoh di atas, tidak cukup untuk mencatat bahwa perusahaan membayar gaji untuk bulan April. Ini harus mencakup angka moneter – katakanlah misalnya, biaya gaji $20.000.

5. Menafsirkan hasilnya

Menafsirkan hasil adalah bagian dari fase akuntansi . Informasi tidak berguna jika tidak dapat ditafsirkan dan dipahami. Jumlah, angka, dan data lain dalam laporan keuangan mempunyai arti yang berguna bagi pemakainya.

Dengan mempelajari definisinya saja, kita telah mempelajari beberapa konsep penting dalam akuntansi. Itu juga memberi kami gambaran tentang apa yang dilakukan akuntan.

Hal-hal sederhana yang kita lakukan dan temui sehari-hari sebenarnya dapat dikaitkan dengan beberapa tingkat akuntansi. Anda membuat anggaran, menghitung kembalian, dan memeriksa tanda terima dari supermarket. Anda mungkin juga telah mencantumkan hal-hal yang Anda gunakan untuk menghabiskan uang Anda pada satu titik dalam hidup Anda.

Kami dikelilingi oleh bisnis – mulai dari mengelola uang kami sendiri hingga melihat laporan laba perusahaan besar. Dan di mana ada bisnis, pasti ada akuntansi.