ETF terbalik dan pendek terbaik — inilah yang perlu diketahui sebelum membelinya

By | February 25, 2022
4 cara untuk mengetahui apakah suatu saham dinilai terlalu tinggi

Dana yang diperdagangkan di bursa terbalik (ETF) sering digunakan oleh pedagang pelawan yang mencari keuntungan dari penurunan nilai kelas aset, seperti indeks . Investasi berisiko ini, seringkali dalam bentuk ETF pendek terbalik, dapat bermanfaat bagi profesional pasar berpengalaman. Tetapi sementara investasi ini berpotensi menguntungkan, itu jelas bukan untuk semua orang.

Berikut adalah beberapa ETF terbalik paling populer, bagaimana pedagang dapat menggunakan ETF terbalik untuk menjual saham pendek dan apa yang harus diingat pedagang jika mereka berpikir untuk membeli ETF pendek.

Apa itu ETF terbalik?

ETF terbalik diatur sehingga harganya naik (atau turun) ketika harga aset targetnya turun (atau naik). Jadi kinerja ETF berbanding terbalik dengan aset yang dilacaknya. Misalnya, ETF terbalik mungkin didasarkan pada indeks S&P 500. ETF dirancang untuk naik saat indeks turun nilainya.

ETF terbalik atau pendek dibuat menggunakan derivatif keuangan seperti opsi atau futures. Mereka bahkan dapat diciptakan untuk bergerak dua atau tiga kali lipat dari pergerakan aset target. Namun, karena cara pembuatannya, nilai ETF ini cenderung menurun seiring waktu.

ETF terbalik atau leverage biasanya mencoba melacak kinerja harian aset target mereka. Jadi memegang aset semacam ini dalam jangka waktu yang lama dapat menambah kerugian. Dan semakin tinggi leverage dari ETF terbalik, semakin besar potensi penurunan nilai karena strukturnya.

Kemampuan untuk berdagang selama jam pasar membuat ETF menjadi kendaraan yang ideal untuk inovasi keuangan seperti ini. Itulah salah satu keunggulan utama ETF dibandingkan reksa dana .

ETF terbalik teratas

ETF terbalik berikut adalah beberapa yang paling banyak diperdagangkan, dengan data per 23 Februari 2022.

ProShares UltraPro QQQ Pendek (SQQQ)

SQQQ menawarkan eksposur penurunan harian tiga kali leverage ke indeks Nasdaq 100 yang sarat teknologi. ETF ini dirancang untuk pedagang dengan pandangan jangka pendek bearish pada nama teknologi berkapitalisasi besar.

Penerbit dana: ProShares

Rasio biaya: 0,95 persen

4 cara untuk mengetahui apakah suatu saham dinilai terlalu tinggi

4 cara untuk mengetahui apakah suatu saham dinilai terlalu tinggi

Rata-rata volume harian: ~58 juta share

Aset yang dikelola: ~$1,41 miliar

ProShares Pendek UltraShort S&P500 (SDS)

SDS menawarkan eksposur penurunan harian dua kali leverage ke indeks S&P 500. ETF ini dirancang untuk pedagang dengan pandangan bearish jangka pendek pada perusahaan besar AS di seluruh sektor.

Penerbit dana: ProShares

Rasio biaya: 0,91 persen

Volume harian rata-rata: ~10 juta saham

Aset yang dikelola: ~$522 juta

Direxion Daily Semiconductor Bear 3x Shares (SOXS)

SOXS memberikan eksposur penurunan harian tiga kali leverage ke indeks perusahaan yang terlibat dalam pengembangan dan pembuatan semikonduktor. ETF ini dirancang untuk pedagang dengan prospek jangka pendek bearish pada industri semikonduktor.

Penerbit dana: Rafferty Asset Management

Rasio biaya: 1,11 persen

Rata-rata volume harian: ~46 juta share

Aset yang dikelola: ~$140 juta

Direxion Daily Small Cap Bear 3X Saham (TZA)

TZA memberikan eksposur penurunan harian tiga kali leverage ke indeks Russell 2000 berkapitalisasi kecil. ETF ini dirancang untuk pedagang dengan prospek jangka pendek bearish pada ekonomi AS.

Penerbit dana: Rafferty Asset Management

Rasio biaya: 1,10 persen

Rata-rata volume harian: ~22 juta kali dibagikan

Aset yang dikelola: ~$352 juta

ProShares UltraShort 20+ Tahun Treasury (TBT)

TBT menawarkan eksposur penurunan harian dua kali leverage ke Barclays Capital US 20+ Tahun Treasury Index. ETF ini dirancang untuk pedagang yang ingin membuat taruhan leverage pada kenaikan suku bunga.

Penerbit dana: ProShares

Rasio biaya: 0,92 persen

Rata-rata volume harian: ~9 juta share

Aset yang dikelola: ~$1,41 miliar

Apa itu short selling?

Short selling adalah strategi investasi yang digunakan oleh pedagang untuk berspekulasi tentang penurunan harga suatu aset. Dalam short selling, pedagang meminjam aset sehingga mereka bisa menjualnya ke pelaku pasar lainnya. Tujuannya adalah untuk membeli kembali aset dengan harga lebih rendah, mengembalikannya ke pemberi pinjaman asli, dan mengantongi selisihnya. Namun, jika harga aset meningkat, pedagang siap untuk membelinya kembali dengan harga yang lebih tinggi.

Short selling adalah strategi yang berisiko karena harga suatu aset pada dasarnya dapat naik tanpa batas. Misalnya, jika Anda membeli saham perusahaan seharga $10 dan perusahaan tersebut menyatakan bangkrut, potensi kerugian Anda adalah $10. Namun, jika Anda menjual saham yang sama, dan perusahaan diakuisisi, menyebabkan saham melonjak menjadi $300, potensi kerugian Anda secara eksponensial lebih besar karena Anda berkewajiban untuk membeli kembali saham tersebut dan mengembalikannya kepada pemberi pinjaman.

Konsep short selling menjadi terkenal pada tahun 2021 ketika saham GameStop melonjak dari sekitar $40 menjadi hampir $400 dalam beberapa hari karena short seller dipaksa keluar dari posisi mereka .

Apa itu short selling dengan leverage?

Leveraged short selling memungkinkan pedagang menggunakan utang untuk meningkatkan daya beli mereka. Dengan dana tambahan, pedagang sering membeli berjangka dan derivatif keuangan lainnya untuk berspekulasi di pasar saham atau obligasi. Dengan mengambil risiko tambahan, pedagang berusaha untuk menangkap pengembalian yang terlalu besar.

Perdagangan dengan leverage juga dikenal sebagai perdagangan margin. Strateginya bisa berisiko karena taruhan itu sering kali menjadi kerugian besar saat perdagangan memburuk. Plus, pedagang perlu membayar kembali dana pinjaman bersama dengan biaya transaksi.

Terlepas dari faktor-faktor ini, pedagang harus membayar pajak keuntungan modal jangka pendek , jika aset berada dalam akun kena pajak. Selain itu, beberapa biaya terkait dengan perdagangan margin dan short selling.

Kapan sebaiknya Anda membeli ETF terbalik?

Pedagang memiliki berbagai strategi untuk menggunakan ETF terbalik. Misalnya, beberapa pedagang menggunakan ETF pendek untuk melakukan lindung nilai terhadap penurunan harga di posisi lain. Jadi, saat satu posisi turun, posisi lainnya naik, membatasi potensi kerugian. Pedagang lain mungkin hanya menggunakan ETF terbalik untuk membuat taruhan terarah pada keamanan atau indeks.

Trader juga dapat menggunakan ETF leverage, yang bertujuan untuk memindahkan dua atau tiga kali pergerakan harian aset target. Jadi dengan ETF pendek leverage, pedagang bertujuan untuk memperbesar hasil investasi. Pikirkan ETF leverage sebagai dana untuk steroid.

Misalnya, ProShares UltraPro Short QQQ ETF (SQQQ) menggunakan swap dan futures untuk memberikan kinerja harian terbalik dari indeks Nasdaq 100 tiga kali lipat. Jadi, secara konseptual, jika Nasdaq 100 turun 1 persen, ETF short ini bisa naik 3 persen. Itu semua tergantung pada jenis leverage yang digunakan dan bagaimana menghubungkannya dengan berita yang menyebabkan perpindahan.

Meskipun itu mungkin terdengar menggoda, potensi kerugian bisa sama nyatanya. Derivatif keuangan, seperti produk pasar eksotis lainnya, bereaksi berbeda terhadap berita negatif. Menggunakan contoh hipotetis di atas, ketika Nasdaq melonjak 2 persen, ETF pendek dengan leverage bisa turun sekitar 6 persen, tergantung pada aset dasar yang digunakan.

Tingkat pengetahuan keuangan dan keterlibatan Anda dengan investasi Anda merupakan faktor penting untuk dipertimbangkan dengan hati-hati. Bahkan trader berpengalaman pun sering memulai dari yang kecil dan memiliki strategi keluar. Kuncinya adalah tetap pada rencana Anda dan tahu kapan harus menutup posisi yang kalah.

ETF terbalik bukan untuk semua orang, dan ETF biasa dapat memberikan pengembalian yang menarik bagi investor tanpa beberapa risiko besar. Berikut cara berinvestasi di ETF.

Cara membeli ETF terbalik atau pendek

Ada banyak alat penyaringan ETF, termasuk yang disediakan oleh sebagian besar perusahaan pialang. Sementara faktor-faktor seperti biaya manajemen dan kinerja perdagangan harian merupakan pertimbangan penting, Anda harus meninjau prospektus dana secara menyeluruh .

Saat Anda mempersempit pilihan, fitur utama yang perlu dipertimbangkan adalah:

  • Leverage: Metrik ini dikualifikasikan dengan angka yang diikuti dengan huruf “x.” Jadi, reksa dana seperti Direxion Daily S&P 500 Bull 3X Shares (SPXL) menawarkan tiga kali kinerja indeks S&P 500. Jika indeks naik, ETF harus naik tiga kali lipat. Selain itu, pengembalian yang diharapkan dengan leverage adalah untuk satu hari, bukan kumulatif dari waktu ke waktu.
  • Rasio biaya dan biaya: Dibandingkan dengan dana tradisional, ETF terbalik membawa biaya yang lebih tinggi . Ingatlah bahwa biaya tersebut dapat bertambah, jadi pastikan untuk membandingkan apel dengan apel dan membaca cetakan kecilnya.
  • Volume perdagangan: Semakin likuid suatu dana, semakin mudah untuk membeli dan menjual. Lihat bagaimana volume perdagangan rata-rata dibandingkan dengan ETF serupa.
  • Kinerja dana: Angka tidak berbohong. Saat melakukan riset, lihat kinerja harian reksa dana. Tapi ingat, dana ini tidak dimaksudkan sebagai strategi buy-and-hold.
  • Aset yang dikelola (AUM): Banyak investor menggunakan angka ini sebagai mosi percaya untuk menilai keterlibatan investor lain dengan ETF tertentu. Seiring dengan angka AUM, mungkin berguna untuk memeriksa umur panjang dana tersebut.
  • Penerbit dana: Merek sangat kuat. Dan itu tidak berbeda di ruang ETF. Beberapa investor merasa nyaman berinvestasi hanya dengan manajer aset besar, sementara yang lain melihat nilai pada pendatang baru. Putuskan apa yang cocok untuk Anda dan kebutuhan finansial Anda.

Gunakan kriteria ini sebagai titik awal untuk melakukan penelitian lebih lanjut. Misalnya, beberapa pedagang merasa terbantu untuk mempelajari kinerja harian ETF terbalik atau pendek sebelum melakukan uang.

Intinya

ETF terbalik dan ETF dengan leverage bukan untuk semua orang, dan sebenarnya bukan untuk sebagian besar investor. Mereka lebih baik digunakan oleh pedagang yang lebih berpengalaman yang tahu apa yang mereka investasikan dan mengapa. Namun, investor dapat menggunakan ETF reguler untuk menikmati pengembalian yang solid dan tetap berpegang pada investasi berisiko rendah yang masih dapat mendorong keuntungan yang menarik.