Faktor Risiko Investasi Global

By | May 1, 2021
pengertian investasi jangka pendek, materi investasi jangka pendek,investasi jangka pendek syariah,investasi jangka pendek 3 bulan,contoh soal investasi jangka pendek,contoh investasi jangka pendek brainly,strategi investasi jangka pendek,makalah investasi jangka pendek

Risiko Investasi Global

Faktor Risiko Global Penting untuk Dipertimbangkan

Investasi global menjadi semakin penting karena perusahaan-perusahaan Amerika menyumbang sebagian kecil dan semakin kecil pendapatan dan laba global. Pada Januari 2021, ekuitas domestik di bursa AS menyumbang sekitar 42% dari kapitalisasi pasar global. 1 Penyedia reksa dana terkemuka merekomendasikan sekitar 40% alokasi untuk saham non-AS.

Dalam artikel ini, kita akan melihat risiko yang terkait dengan investasi global dan apakah manfaatnya lebih besar daripada risiko tersebut.

Apa Risiko Investasi Global?

Risiko investasi global adalah istilah luas yang mencakup berbagai jenis faktor risiko internasional, termasuk risiko mata uang, risiko politik, dan risiko suku bunga. Investor internasional harus mempertimbangkan faktor risiko ini dengan cermat sebelum berinvestasi di saham global.

Tiga risiko investasi global utama meliputi:

Resiko mata uang

Ini risiko terkait dengan fluktuasi mata uang asing relatif terhadap dolar AS. Misalnya, perusahaan asing mungkin melaporkan pertumbuhan pendapatan 25%, tetapi jika mata uang lokalnya terdepresiasi sebesar 10% dibandingkan dengan dolar AS, tingkat pertumbuhan riil hanya 15% ketika keuntungan diubah kembali menjadi dolar AS.

Resiko politik

Risiko ini terkait dengan pemerintahan dan politik asing. Misalnya, Petrobras Brasil terlibat dalam skandal korupsi yang mengakibatkan hukuman penjara bagi beberapa eksekutif perusahaan dan politisi terkenal, termasuk mantan Presiden Luiz Inácio Lula da Silva yang populer. Skandal itu berkontribusi pada kerugian besar bagi perusahaan dari 2014 hingga 2016, termasuk kerugian $ 10 miliar pada 2015 saja.

Risiko Suku Bunga

Risiko ini terdiri dari perubahan yang tidak menguntungkan pada kebijakan moneter. Misalnya, ekonomi pasar berkembang mungkin memutuskan bahwa ia tumbuh terlalu cepat dan bertindak untuk menahan inflasi dengan menaikkan suku bunga. Dinamika ini dapat berdampak negatif pada nilai aset keuangan yang dihargai berdasarkan tingkat suku bunga tersebut.

Cara terbaik untuk memitigasi risiko investasi global adalah melalui portofolio global yang terdiversifikasi. Misalnya, dana ex-AS di seluruh dunia memberikan eksposur ke berbagai negara dan kelas aset yang berbeda di seluruh dunia, yang mengurangi risiko yang terkait dengan masing-masing negara.

Mengukur Risiko Investasi Global

Ada banyak cara berbeda untuk mengukur risiko investasi global, termasuk pengukuran kuantitatif dan kualitatif. Investor internasional harus mempertimbangkan kombinasi dari pendekatan ini ketika mengevaluasi risiko investasi global.

Pengukuran risiko kuantitatif yang paling umum meliputi:

Beta

Beta mengukur volatilitas investasi dibandingkan dengan indeks benchmark. Misalnya, investor AS dapat mengukur volatilitas saham asing dengan membandingkannya dengan indeks benchmark S&P 500 melalui koefisien beta. Beta yang lebih tinggi menunjukkan lebih banyak volatilitas.

Rasio Sharpe

Rasio Sharpe mengukur pengembalian dana yang disesuaikan dengan risiko dari waktu ke waktu. Rasio dihitung dengan membagi pengembalian rata-rata dana dikurangi tingkat pengembalian bebas risiko dengan deviasi standar. Rasio Sharpe yang lebih tinggi menghadirkan pengembalian risiko yang disesuaikan lebih baik.

Risiko investasi global juga dapat dinilai secara kualitatif dengan menggunakan metode seperti:

Peringkat Kredit

Mereka memberikan wawasan tentang kualitas kredit suatu negara. Misalnya, negara yang memiliki peringkat kredit rendah mungkin tidak memiliki fleksibilitas yang dibutuhkan untuk memicu pertumbuhan, yang dapat menyebabkan penurunan penilaian ekuitas.

Peringkat Analis

Ini dapat memberikan wawasan khusus tentang ekuitas internasional individu . Seringkali, peringkat ini menyertakan target harga dan faktor lain untuk dipertimbangkan, meskipun peringkat analis sisi jual harus diambil dengan sebutir garam.

Investor harus mempertimbangkan bagaimana faktor-faktor ini berperan dalam portofolionya. Portofolio pensiunan mungkin ingin tetap berpegang pada saham yang tidak terlalu bergejolak, sementara investor yang lebih muda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menambahkan volatilitas karena dapat memberikan potensi pengembalian jangka panjang yang lebih besar.

Apakah Investasi Global Sepadan dengan Risikonya?

Diversifikasi global membantu menurunkan volatilitas portofolio rata-rata dalam jangka panjang. Dalam jangka pendek, investor juga dapat berpartisipasi di pasar regional mana pun yang berkinerja lebih baik. AS mungkin memimpin dunia selama beberapa periode, tetapi selalu ada periode lain ketika negara atau pasar lain akan membukukan pengembalian terbaik. Misalnya, eksposur ke ekuitas non-AS yang terdiversifikasi selama pertengahan 1980-an akan mengungguli portofolio khusus domestik.

Pergerakan mata uang juga dapat membantu meningkatkan diversifikasi karena tidak berkorelasi dengan kinerja ekuitas. Korelasi yang lebih rendah dengan ekuitas AS berarti bahwa investor mungkin memiliki pengembalian yang lebih merata dari waktu ke waktu.

Garis bawah

Investasi global menjadi semakin diperlukan dari waktu ke waktu, tetapi investor harus mempertimbangkan risiko investasi global dengan hati-hati. Kabar baiknya adalah ada banyak alat berbeda yang tersedia untuk mengukur risiko ini dan memastikan perpaduan yang tepat untuk portofolio apa pun. Vanguard merekomendasikan untuk mengalokasikan setidaknya 40% dari portofolio ke investasi internasional atau berpotensi lebih tergantung pada perubahan kapitalisasi pasar dari waktu ke waktu.