faktor-faktor yang mempengaruhi investasi dalam perusahaan brainly,faktor yang mempengaruhi investasi dalam negeri,analisis faktor-faktor yang mempengaruhi investasi di indonesia,faktor-faktor yang menentukan investasi,pertanyaan tentang faktor faktor yang mempengaruhi investasi,skripsi analisis faktor-faktor yang mempengaruhi investasi,faktor-faktor yang mempengaruhi investasi langsung,faktor penting yang mempengaruhi tingkat

Investasi adalah pengeluaran barang modal – misalnya mesin baru, kantor, teknologi baru. Investasi merupakan komponen Permintaan Agregat (AD) dan juga mempengaruhi persediaan modal dan kapasitas produktif perekonomian (penawaran agregat jangka panjang)

Ringkasan – Tingkat investasi dipengaruhi oleh:

  1. Suku bunga (biaya pinjaman)
  2. Pertumbuhan ekonomi (perubahan permintaan)
  3. Keyakinan / harapan
  4. Perkembangan teknologi (produktivitas modal)
  5. Ketersediaan pembiayaan dari bank.
  6. Lainnya (depresiasi, biaya upah, inflasi, kebijakan pemerintah)

faktor-yang mempengaruhi-investasi

Faktor utama yang mempengaruhi investasi oleh perusahaan

1. Suku bunga

Investasi dibiayai baik dari tabungan saat ini atau dengan meminjam. Oleh karena itu investasi sangat dipengaruhi oleh tingkat suku bunga. Suku bunga tinggi membuatnya lebih mahal untuk meminjam. Suku bunga tinggi juga memberikan tingkat pengembalian yang lebih baik dari menyimpan uang di bank. Dengan suku bunga yang lebih tinggi, investasi memiliki biaya peluang yang lebih tinggi karena Anda kehilangan pembayaran bunga.

Efisiensi marjinal modal menyatakan bahwa agar investasi bernilai, ia perlu memberikan tingkat pengembalian yang lebih tinggi daripada tingkat bunga. Jika tingkat suku bunga 5%, proyek investasi perlu memberikan tingkat pengembalian minimal 5% atau lebih. Ketika suku bunga naik, lebih sedikit proyek investasi yang akan menguntungkan. Jika suku bunga dipotong, maka lebih banyak proyek investasi akan bermanfaat.

Evaluasi

  • Jeda waktu. Jika perusahaan telah memulai proyek investasi, kenaikan suku bunga tidak akan mengubah keputusan. Perusahaan akan terus menyelesaikan investasi. Namun, hal itu akan membuat mereka berpikir dua kali untuk proyek investasi masa depan. Oleh karena itu, perubahan tingkat suku bunga memerlukan waktu untuk berpengaruh.
  • Faktor lain. Suku bunga bisa lebih besar daripada kondisi ekonomi. Misalnya, pada tahun 2009, suku bunga dipotong dari 5% menjadi 0,5% – tetapi investasi turun karena resesi yang dalam dan keengganan bank untuk memberikan pinjaman. Itu murah untuk dipinjam, tetapi dalam keadaan ini, ini tidak cukup untuk mendorong investasi.

2. Pertumbuhan ekonomi

Perusahaan berinvestasi untuk memenuhi permintaan di masa depan. Jika permintaan turun, maka perusahaan akan mengurangi investasi. Jika prospek ekonomi membaik, maka perusahaan akan meningkatkan investasi karena mereka mengharapkan permintaan di masa depan meningkat. Ada bukti empiris yang kuat bahwa investasi bersifat siklis. Dalam resesi, investasi jatuh, dan pulih dengan pertumbuhan ekonomi.

Accelerator teori  tersebut teori akselerator menyatakan investasi yang tergantung pada tingkat perubahan dari pertumbuhan ekonomi. Dengan kata lain, jika laju pertumbuhan ekonomi meningkat dari 1,5% per tahun menjadi 2,5% per tahun, maka kenaikan laju pertumbuhan ini akan menyebabkan peningkatan belanja investasi karena perekonomian sedang naik daun. Teori akselerator menyatakan bahwa investasi sangat bergantung pada siklus ekonomi.

3. Keyakinan

Investasi lebih berisiko daripada menabung. Perusahaan hanya akan berinvestasi jika mereka yakin dengan biaya, permintaan, dan prospek ekonomi di masa depan. Keynes menyebut ‘semangat hewani’ para pebisnis sebagai penentu utama investasi. Keynes mencatat bahwa kepercayaan diri tidak selalu rasional. Keyakinan akan dipengaruhi oleh pertumbuhan ekonomi dan suku bunga, tetapi juga iklim ekonomi dan politik secara umum. Jika ada ketidakpastian (misalnya gejolak politik) maka perusahaan dapat mengurangi keputusan investasi sambil menunggu untuk melihat bagaimana peristiwa tersebut terungkap.

  • Evaluasi – Keyakinan sering kali didorong oleh pertumbuhan ekonomi dan perubahan tingkat pertumbuhan ekonomi. Ini adalah faktor lain yang membuat investasi bersifat siklikal.

4. Inflasi

Dalam jangka panjang, tingkat inflasi dapat mempengaruhi investasi. Inflasi yang tinggi dan variabel cenderung menciptakan lebih banyak ketidakpastian dan kebingungan, dengan ketidakpastian atas biaya investasi di masa depan. Jika inflasi tinggi dan tidak stabil, perusahaan tidak akan yakin pada biaya akhir investasi, mereka mungkin juga khawatir inflasi yang tinggi dapat menyebabkan ketidakpastian ekonomi dan penurunan di masa depan. Negara-negara dengan periode inflasi rendah dan stabil yang berkepanjangan sering kali mengalami tingkat investasi yang lebih tinggi.

  • Evaluasi – jika inflasi yang rendah disebabkan oleh penurunan permintaan dan pertumbuhan ekonomi – maka inflasi yang rendah ini dengan sendirinya tidak akan cukup untuk mendorong investasi. Idealnya adalah inflasi yang rendah dan pertumbuhan yang berkelanjutan.

5. Produktivitas modal

Perubahan teknologi jangka panjang dapat mempengaruhi daya tarik investasi. Pada akhir abad kesembilan belas, teknologi baru seperti baja Bessemer dan mesin uap yang ditingkatkan membuat perusahaan memiliki insentif yang kuat untuk berinvestasi dalam teknologi baru ini karena jauh lebih efisien daripada teknologi sebelumnya. Jika ada perlambatan dalam laju kemajuan teknologi, perusahaan akan mengurangi investasi karena ada pengembalian investasi yang lebih rendah.

6. Ketersediaan keuangan

Pada krisis kredit tahun 2008, banyak bank kekurangan likuiditas sehingga harus mengurangi penyaluran kredit. Bank sangat enggan memberikan pinjaman kepada perusahaan untuk investasi. Oleh karena itu, meskipun tingkat suku bunga rendah, perusahaan tidak dapat meminjam untuk investasi – meskipun perusahaan ingin melakukan itu.

Faktor lain yang dapat mempengaruhi investasi dalam jangka panjang adalah tingkat tabungan. Tingkat tabungan yang tinggi memungkinkan lebih banyak sumber daya digunakan untuk investasi. Dengan simpanan tinggi – bank dapat meminjamkan lebih banyak. Jika tingkat tabungan dalam perekonomian turun, maka hal itu membatasi jumlah dana yang dapat disalurkan untuk investasi.

7. Biaya gaji

Jika biaya upah meningkat dengan cepat, hal itu dapat menciptakan insentif bagi perusahaan untuk mencoba dan meningkatkan produktivitas tenaga kerja, melalui investasi dalam persediaan modal. Dalam periode pertumbuhan upah rendah, perusahaan mungkin lebih cenderung menggunakan metode produksi yang lebih padat karya.

8. Depresiasi

Tidak semua investasi didorong oleh siklus ekonomi. Beberapa investasi diperlukan untuk mengganti peralatan yang sudah usang atau ketinggalan zaman. Juga, investasi mungkin diperlukan untuk pertumbuhan standar perusahaan. Dalam resesi, investasi akan turun tajam, tetapi tidak sepenuhnya – perusahaan dapat melanjutkan proyek yang sudah dimulai, dan setelah beberapa waktu, mereka mungkin harus berinvestasi dalam proyek yang kurang ambisius. Juga, bahkan dalam resesi, beberapa perusahaan mungkin ingin berinvestasi atau memulai.

9. Investasi sektor publik

Mayoritas investasi didorong oleh sektor swasta. Namun, investasi juga mencakup investasi sektor publik – pengeluaran pemerintah untuk infrastruktur, sekolah, rumah sakit, dan transportasi.

10. Kebijakan pemerintah

Beberapa peraturan pemerintah dapat mempersulit investasi. Misalnya, undang-undang perencanaan yang ketat dapat menghambat investasi. Di sisi lain, subsidi / keringanan pajak pemerintah dapat mendorong investasi. Di Cina dan Korea, pemerintah sering kali secara implisit menjamin – mendukung biaya investasi. Hal ini menyebabkan investasi yang lebih besar – meskipun juga dapat memengaruhi kualitas investasi karena insentif yang lebih sedikit untuk memastikan investasi tersebut memiliki tingkat pengembalian yang kuat.

You May Also Like

Pengertian dan Cara Kerja Portofolio

Jika Anda memiliki aset keuangan apa pun, Anda memiliki portofolio, disadari atau…

Indeks Harga Saham Gabungan Adalah

Indeks Harga Saham Gabungan merupakan salah satu indeks pasar saham yang digunakan…

Apakah Investasi Jangka Panjang atau Jangka Pendek Lebih Baik?

Mengetahui kapan harus menggunakan investasi jangka panjang dan jangka pendek adalah bagian…

Perbedaan Investor Institusional dan Investor Ritel

Investor Institusional vs. Ritel: Sebuah Tinjauan Semua jenis investor tidak sama, dan…

10 Perusahaan Manajemen Investasi Terbesar di Dunia

Ketika individu dan institusi menginvestasikan uang, mereka sering melakukannya dengan bantuan perusahaan manajemen…

Opsi Investasi Hasil Tinggi untuk Pengambil Risiko

Investasi hasil tinggi menawarkan pengembalian tambahan, tetapi pengembalian tinggi sejalan dengan  risiko yang…

Perlengkapan yang dipakai untuk mengiringi gerakan senam irama

Senam merupakan suatu cabang olahraga yang melibatkan performa gerakan yang membutuhkan kekuatan…

Apa itu Biaya Peluang?

Biaya peluang adalah kerugian atau keuntungan membuat keputusan. Jika Anda harus memilih antara…

Pengertian Investasi Menurut Para Ahli

Investasi adalah alat yang membawa uang yang kita miliki untuk ditempatkan ke…