contoh biaya investasi sdm,human investment adalah,hubungan antara investasi dan sdm berkualitas,cara mengukur kelayakan investasi sdm,bagaimana manajemen sumber daya manusia berperan dalam investasi,investasi manusia,sumber daya investasi adalah,human investment dalam pendidikan
contoh biaya investasi sdm,human investment adalah,hubungan antara investasi dan sdm berkualitas,cara mengukur kelayakan investasi sdm,bagaimana manajemen sumber daya manusia berperan dalam investasi,investasi manusia,sumber daya investasi adalah,human investment dalam pendidikan

Ada banyak perdebatan mengenai apakah sumber daya manusia suatu organisasi dapat dianggap sebagai aset dan diperlakukan sesuai dengan sistem akuntansi. Ada dua aliran pemikiran. Yang satu mengatakan bahwa sumber daya manusia adalah aset dan yang lainnya tidak setuju dengan ini. Sekarang mari kita lihat apa itu aset? Aset adalah segala sesuatu yang dimiliki oleh entitas untuk memperoleh layanan di masa depan dan harus memiliki klaim yang dapat diberlakukan secara hukum.

Dengan demikian tidak ada jaminan untuk memperoleh manfaat dari sumber daya manusia yang ada di masa depan dan tidak memiliki nilai jual seperti aset lainnya. Oleh karena itu, secara hukum, sumberdaya manusia bukanlah suatu aset klaim suatu mazhab. Selain itu, hukum perusahaan juga tidak menganggapnya sebagai aset. Namun sekolah lain berpendapat bahwa “ sumber daya manusia adalah aset ”. Aliran pemikiran ini mengemukakan dua pendapat yang mendukung pendapatnya sebagai berikut:

  • Terdapat kepemilikan legal atas “sumber daya manusia” yang dalam praktiknya dapat mencegahnya bergabung dengan organisasi lain kecuali jika dibebaskan dengan benar dengan mematuhi beberapa formalitas seperti memberikan pemberitahuan pengunduran diri terlebih dahulu, dll.
  • Ketidakpastian dalam memperoleh manfaat merupakan masalah umum bagi semua aset, tidak hanya dengan sumber daya manusia. Mendapatkan keuntungan di masa depan mungkin menjadi tanda tanya besar dalam aset lain juga karena banyak faktor. ‘Usang’ mungkin salah satunya.
  • Umumnya, suatu aset membutuhkan dukungan pemeliharaan dan pengembangan dari organisasi untuk memperoleh manfaat dalam jangka waktu yang lama. Demikian pula sumber daya manusia sebagai aset juga sangat membutuhkan pembinaan dan pengembangan guna menjaga potensi pelayanan bagi pemberi kerja.
  • Memperlakukan orang sebagai aset dan menghitungnya logis dan memuaskan dengan harapan akan manfaat ekonomi di masa depan.

Analisis di atas mendukung pandangan bahwa sumber daya manusia adalah aset karena merupakan sumber daya yang berharga bagi organisasi dan investasi dalam aset tersebut akan membantu organisasi untuk berkembang.

Sekarang, apakah investasi itu?

Sumber daya apa pun yang dimasukkan ke dalam layanan untuk menghasilkan barang dan jasa disebut investasi. Jadi, investasi mengacu pada pengeluaran untuk pabrik dan mesin baru, peralatan modal, pembangunan fisik gedung baru bersama-sama dengan perubahan stok barang yang diproduksi. Ada dua penentu dasar investasi.

  1. Tingkat keuntungan yang diharapkan yang diharapkan bisnis dari investasi, dan
  2. Tingkat bunga.

Tingkat investasi dipandu oleh tingkat keuntungan yang diharapkan. Perusahaan akan berinvestasi, hanya jika menguntungkan. Selanjutnya biaya penting yang terkait dengan investasi adalah biaya pinjaman modal, yang merupakan tingkat bunga. Dari keduanya, tingkat keuntungan yang diharapkan lebih berpengaruh daripada tingkat bunga.

Biaya Sumber Daya Manusia

Karena sumber daya manusia dianggap sebagai aset, setiap pengeluaran yang terjadi dalam akuisisi dan akumulasi sumber daya manusia akan diperlakukan sebagai investasi. Biaya sumber daya manusia merupakan pengorbanan yang harus dikeluarkan hari ini untuk memperoleh dan mengembangkan orang di masa depan. Biaya sumber daya manusia atau disebut Biaya historis sumber daya manusia adalah investasi pada sumber daya manusia yang memiliki komponen Pendapatan (biaya) dan Modal (aset). Biaya ini dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

1. Biaya Perolehan

Ini mengacu pada biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkan orang yang tepat untuk pekerjaan yang tepat pada waktu yang tepat dan dalam jumlah yang tepat. Ini termasuk biaya yang dikeluarkan untuk rekrutmen, seleksi; seluruh biaya menjadi pertimbangan termasuk mereka yang tidak dipilih.

  1. Biaya rekrutmen : Merupakan biaya yang dikeluarkan untuk mengidentifikasi sumber daya manusia baik dari dalam maupun luar organisasi. Misalnya biaya bahan perekrutan, biaya administrasi, biaya iklan, biaya agensi, gaji perekrut serta biaya perjalanan dan outstation.
  2. Biaya seleksi : Tergantung pada beberapa faktor seperti jenis personel yang direkrut dan metode rekrutmen . Biaya pemilihan tergantung pada posisi di mana seseorang akan dipilih. Semakin tinggi posisinya, semakin besar biaya seleksi. Ini termasuk biaya pengosongan aplikasi, biaya administrasi pemrosesan aplikasi, melakukan tes, wawancara, pemeriksaan kesehatan dan Gaji, bahan dan biaya konsultasi para penyeleksi.
  3. Biaya penempatan: Dalam menentukan penempatan, kemampuan, sikap, minat, temperamen dan aspirasi individu dipertimbangkan dengan mengacu pada persyaratan pekerjaan. Biaya penempatan dapat dikumpulkan untuk tujuan akuntansi sumber daya manusia.

2. Biaya Pelatihan dan Pengembangan:

Ini mengacu pada pengorbanan yang harus dilakukan untuk melatih seseorang baik untuk memberikan tingkat kinerja yang diharapkan atau untuk memperkaya keterampilan individu. Pelatihan meningkatkan potensi produktivitas individu dan organisasi. Biaya pelatihan meliputi:

  1. Biaya pelatihan formal: Ini mengacu pada biaya yang dikeluarkan dalam pelatihan konvensional untuk orientasi individu sehingga dia dapat mengoperasikan pekerjaan. Remunerasi untuk staf pelatihan dan biaya tetap sekolah pelatihan pada dasarnya adalah item Investasi Sumber Daya Manusia.
  2. On the job training cost: Setelah karyawan ditempatkan pada pekerjaannya, dia harus dilatih untuk melakukan pekerjaan secara efisien dan efektif dan dalam hal ini karyawan tersebut belajar selama dia dalam pekerjaannya. Dalam prosesnya, biaya kesalahan penanganan pekerjaan, pembayaran kepada karyawan lebih dari apa yang sebenarnya dia kontribusikan adalah pada biaya pelatihan kerja . Jadi ini merupakan Investasi dalam Sumber Daya Manusia.
  3. Biaya pelatihan khusus: Untuk mencapai standar kinerja terkadang program pelatihan khusus dapat dirancang. Pelatihan semacam itu mendapatkan sumber daya manusia yang berbeda bagi organisasi. Biaya pelatihan semacam itu disebut biaya pelatihan khusus yang berada di bawah investasi sumber daya manusia organisasi.
  4. Biaya program pengembangan: Karyawan diperbolehkan untuk berpartisipasi dalam berbagai program pengembangan untuk memperkaya fakultas mereka. Program-program ini dapat berkisar dari kuliah biasa hingga konferensi dan seminar internasional. Para peserta berkesempatan untuk berinteraksi dengan para eksekutif lainnya di tingkat nasional dan internasional. Asosiasi tersebut melibatkan biaya seperti biaya delegasi, biaya perjalanan, hilangnya output selama program pengembangan, dll. Yang akan diperhitungkan sebagai investasi sumber daya manusia.

3. Biaya Kesejahteraan:

Bagaimanapun juga, manajemen adalah penciptaan dan pemeliharaan lingkungan. Oleh karena itu, merupakan fungsi penting dari pemberi kerja untuk memberikan suasana kepada karyawan untuk melakukan pekerjaannya dalam iklim yang sehat dan menyenangkan yang kondusif untuk kesehatan yang baik dan semangat kerja yang tinggi. Biaya yang dikeluarkan untuk tujuan tersebut akan memudahkan pegawai dalam meningkatkan kualitas kehidupan kewarganegaraannya. Biaya kesejahteraan ini dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

  1. Kesejahteraan dan fasilitas dalam organisasi: Crèches, tempat peristirahatan dan kantin, toilet dan urinal, fasilitas mencuci dan mandi, air minum dan keselamatan kerja, dll. Adalah fasilitas kesejahteraan yang disediakan oleh pemberi kerja di dalam organisasi.
  2. Kesejahteraan di luar organisasi: Tindakan asuransi sosial, tunjangan persalinan, fasilitas medis, fasilitas pendidikan, perumahan, fasilitas rekreasi, rumah liburan, dan fasilitas perjalanan cuti adalah beberapa tindakan kesejahteraan yang disediakan di luar perusahaan.

4. Biaya Lainnya

Ada beberapa biaya lain yang meliputi pengeluaran untuk keselamatan karyawan, ex-gratia, insentif multi perdagangan dan lain-lain. Di India, Factories Act 1948 telah membuat ketentuan hukum yang berkaitan dengan kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan karyawan .

Tingkat Pengembalian Sumber Daya Manusia

Perhitungan tingkat pengembalian sumber daya manusia sangat penting. Ketika sejumlah besar investasi dilakukan untuk pembangunan sumber daya manusia dengan tidak mengkapitalisasi pengeluaran tersebut, keuntungan organisasi dikecilkan. Tingkat pengembalian dapat digunakan sebagai ukuran kinerja. Tingkat pengembalian dapat dihitung berdasarkan tempat berikut:

  1. Pengukuran laba atas bangunan organisasi.
  2. Pengukuran laba atas pemanfaatan organisasi.

Untuk menghitung laba atas investasi, perubahan sumber daya manusia harus dihitung dan dicatat. Untuk mengetahui perubahan sumber daya manusia, maka total investasi sumber daya manusia harus diperhitungkan.

  • Pengukuran Pengembalian Bangunan Organisasi : Ketika investasi dilakukan pada sumber daya manusia, itu baik untuk tujuan pembangunan organisasi dan pemanfaatan organisasi. Berkenaan dengan investasi sumber daya manusia untuk membangun organisasi, biaya perekrutan dan pelatihan individu dan kelompok individu harus dihitung. Juga biaya orientasi pembangunan personel harus diperhitungkan saat membuat perhitungan semacam itu.
  • Pengukuran Pengembalian Pemanfaatan Organisasi : Pengukuran manfaat yang diperoleh melalui pemanfaatan sumber daya manusia harus dilakukan. Selain itu, pemenuhan tujuan dengan pendayagunaan sumber daya manusia juga harus diperhatikan dalam ukuran pemanfaatannya.

Hasil pengukuran pembangunan organisasi dan pemanfaatan sumber daya manusia oleh organisasi akan memberikan pengembalian investasi.

You May Also Like

Cara Menghitung Return Investasi

Return Investasi atau yang biasa di sebut ROI adalah merupakan singkatan dari return…

Cara Melakukan Gerakan Guling Depan dan Belakang Dengan Benar

Cara Melakukan Rol Depan / Forward Roll Gerakan guling depan (forward roll) adalah gerakan mengguling atau menggelinding ke depan membulat.…

5 Aset yang Harus Anda Miliki Sekarang

Portofolio yang terdiversifikasi adalah kumpulan investasi dalam berbagai aset yang berusaha mendapatkan…

Cara Cek Saldo Tabungan Emas Pegadaian

Cara Cek Saldo Tabungan Emas di Pegadaian Perkembangan zaman saat ini membuat…

Pengertian Beban Operasional Penjelasan Laporan Laba Rugi

Biaya operasi pada laporan laba rugi adalah biaya yang timbul selama menjalankan…

Apa Itu Investasi Modal – Pengertian dan Penjelasan

Apa Itu Investasi Modal? Penanaman modal adalah pengadaan uang oleh perusahaan untuk…

Perbedaan Saham dan Reksadana yang Harus Diketahui

Saham adalah bukti kepemilikan atas suatu perusahaan, yang diperjualbelikan melalui Bursa Efek Indonesia.…

Apa Yang Dimaksud Dengan Kredit Investasi

Kredit investasi merupakan kredit jangka panjang (lebih dari satu tahun) dengan jangka…