Kenali Perbedaan Pembukuan dan Akuntansi - Mangihin.com

Kenali Perbedaan Pembukuan dan Akuntansi

Pembukuan dan akuntansi adalah dua istilah yang sering ditemukan dalam akuntansi. Masih banyak yang beranggapan bahwa akuntansi dan pembukuan adalah dua hal yang sama. Sebenarnya kedua istilah tersebut memiliki arti dan fungsi yang berbeda namun tetap saling berkaitan.

Jika Anda seorang profesional di bidang akuntansi atau sedang belajar dan ingin mengembangkan keterampilan dan pengetahuan Anda di bidan, artikel ini membantu Anda untuk memahami apa yang membedakan buku dan catatan akuntansi secara prinsip dan fungsinya.

Definisi Pembukuan dan Pencatatan Akuntansi

Akuntansi dapat dikatakan sebagai penjabaran teratur data tentang transaksi keuangan dalam bentuk laporan dan memberikan kepastian tentang informasi keuangan yang akan membantu manajer, investor, otoritas pajak dan pengambil keputusan lainnya untuk membuat alokasi sumber daya keputusan dalam perusahaan, non-profit. organisasi, dan instansi pemerintah. Hasilnya adalah pemahaman yang lebih baik tentang profitabilitas aktual, dan kesadaran arus kas dalam bisnis.

Sementara pembukuan (  pembukuan  ) adalah proses pengorganisasian, mengklasifikasikan, ringkasan dan pelaporan elemen akuntansi seperti laba, rugi, arus kas, dalam rapi dan teratur untuk data transaksi yang telah direkam.

Jadi dapat disimpulkan bahwa pembukuan memang merupakan bagian dari akuntansi, namun memiliki prinsip yang berbeda. Jika kegiatan akuntansi akan menghasilkan laporan keuangan atau laporan khusus dan membutuhkan tenaga profesional dibidang akuntansi karena memerlukan analisis, sedangkan akuntansi hanya akan menghasilkan dokumentasi untuk keperluan internal saja.

Seseorang yang bekerja untuk mengkompilasi buku disebut   buku-kiper  , sementara orang-orang yang bekerja untuk merekam dan membuat laporan akuntansi disebut akuntan.

 Kualifikasi Pekerjaan Pembukuan  dan Akuntan 

Bookkeeper atau pemegang  buku  yang bertanggung jawab untuk menulis transaksi bisnis sehari-hari setidaknya memiliki ijazah akuntansi. Seorang pemegang buku dituntut untuk akurat dalam menyajikan data, karena buku besar berisi informasi rinci tentang transaksi per hari. Seorang pemegang buku juga harus memiliki pengetahuan tentang topik keuangan utama. Selama bekerja, mereka akan diawasi oleh akuntan atau pemilik usaha yang pembukuannya sedang diproses.

Untuk kualifikasi, seorang akuntan setidaknya telah memperoleh gelar sarjana. Akuntan juga harus mendapatkan tambahan sertifikasi profesi dengan mengikuti Ujian Sertifikasi Akuntan Publik (USAP). Seorang akuntan umumnya mampu melakukan tugas yang cukup luas bahkan untuk melakukan audit, meninjau laporan, dan mewakili klien di hadapan IRS. Mereka dituntut untuk teliti, terukur, skeptis, logis, konsisten, disiplin dan sesuai dengan etika yang berlaku.

Lingkup pekerjaan

Ruang lingkup pekerjaan akuntan dengan   buku-kiper adalah   juga berbeda. Berikut ini adalah tugas dan ruang lingkup pekerjaan orang yang menyusun pembukuan dan pembukuan:

Pembukuan

Ruang lingkup pekerjaan pembukuan meliputi;

  1. Menyusun, mengklasifikasikan, mengolah dan juga mencatat penggajian  karyawan 
  2. Menerbitkan dan mencatat faktur penjualan
  3. Catat perubahan dalam inventaris perusahaan
  4. Mencatat penerimaan dan transaksi kas kecil
  5. Lakukan pembayaran untuk pembelian

Akuntansi

Sedangkan kegiatan dalam akuntansi antara lain membuat daftar rekening, menyiapkan buku besar, merancang laporan keuangan, menerbitkan laporan manajemen yang disesuaikan dengan masalah tertentu, membuat anggaran dan membandingkannya dengan hasil yang sebenarnya, dan membuat laporan pajak dan lain sebagainya.

Baca juga: Kemitraan dan Kenali Kelebihan dan Bobotnya

Analisis

Seorang pembukuan tidak dituntut memiliki terlalu banyak  keterampilan  , karena proses pembukuan hanya dalam pencatatan tanpa memerlukan analisis apapun. Sedangkan seorang akuntan harus memiliki keterampilan yang mumpuni   untuk dapat menganalisis dan menginterpretasikan informasi dalam buku besar menjadi sebuah laporan.

Meski ada perbedaan di antara keduanya, dalam praktiknya semua hal tersebut bisa kabur. Hal ini karena pembukuan dan akuntansi saling berkaitan dan keduanya dapat berkolaborasi. Catatan keuangan yang terorganisir dan seimbang yang dihasilkan oleh pemegang buku, ditambah dengan strategi keuangan yang cerdas dan pengarsipan pajak yang akurat oleh akuntan, berkontribusi langsung pada kesuksesan jangka panjang dari bisnis apa pun.

Kemajuan teknologi yang mengakibatkan otomatisasi dalam berbagai proses pengelolaan keuangan perusahaan juga berperan aktif dalam mengaburkan perbedaan tersebut. Otomasi telah membebaskan pemegang buku dari tugas yang berulang dan monoton. Hal ini memungkinkan mereka untuk meningkatkan keterampilan mereka   dan mengambil tugas yang lebih kompleks.