Keuntungan Tanpa Memprediksi Pasar: Cara Memprediksi Pasar Saham

By | December 20, 2021

Sangat umum mendengar seseorang berkata “Saham ini harus naik!” atau “Stok ini pasti turun!” Dalam kasus seperti itu, pedagang telah membuat prediksi bahwa saham harus bergerak dengan cara tertentu berdasarkan penelitian atau analisis dan mengabaikan fakta tentang harga saham saat ini.

Dapatkan Souvenir Gratis Setiap Bulan nya Dari Website Manghin.com
Daftar : Dapatkan Souvenir Menarik Mangihin.com 

Strategi tertentu memerlukan pergerakan harga untuk memudar (di mana posisi terakumulasi ketika harga bergerak melawan trader), tetapi untuk sebagian besar trader individu yang memiliki posisi kecil, ada sedikit kebutuhan untuk memudar di pasar memprediksi bahwa itu akan berbalik setiap saat Trader , terutama pedagang jangka pendek, jauh lebih baik menunggu harga untuk mengkonfirmasi pembalikan. Beberapa cara untuk mengolah kembali pemikiran kita untuk membantu kita dalam hal ini akan dibahas di bagian kedua. Bagian pertama melihat alasan mengapa memprediksi bisa menjadi masalah. (Untuk mempelajari tentang strategi peramalan, baca Memprediksi Arah Pasar Berdasarkan Rasio Put / Panggilan.)

Mengapa Memprediksi Adalah Masalah

  • Masa depan tidak pasti.

Tidak masalah seberapa bagus analisis kami, itu hanya sebaik informasi yang tersedia saat ini. Kita tidak tahu persis apa yang akan terjadi besok. Analisis kemungkinan gerakan di masa depan dilakukan dengan gagasan “semuanya sama.” Ini berarti bahwa kita berasumsi bahwa saham akan naik berdasarkan tren jika keadaan tetap seperti semula.

  • Kita tidak bisa memprediksi semua kemungkinan.

Sementara beberapa hari, sebenarnya hari, semuanya tetap sama, selalu ada hari, minggu, bulan atau bahkan tahun yang menentang peluang. Inilah saatnya memprediksi bisa sangat berbahaya jika kita salah dalam prediksi. Memprediksi sesuatu akan naik ketika harga turun dapat melumpuhkan keuangan trader, terutama karena kita tidak dapat mengetahui dengan pasti bagaimana pasar akan bereaksi terhadap berita atau informasi lebih lanjut yang mungkin tersedia. Ketika harga turun bahkan berita baik mungkin tidak mendorong harga lebih tinggi, dan ketika harga naik bahkan berita buruk tidak akan selalu memiliki efek negatif jangka panjang pada harga.

  • Jika seluruh pasar bergerak lebih tinggi, ini tidak berarti saham akan bergerak lebih tinggi juga.

Seringkali analisis untuk sekuritas individual didasarkan pada sentimen pasar secara keseluruhan. Ini bisa berarti trader mengharapkan satu saham naik karena pasar sedang naik, atau sebaliknya. Hal ini tidak selalu terjadi, terutama pada kerangka waktu yang lebih pendek. Sayangnya, skenario alternatif juga terjadi di mana seorang pedagang mengharapkan satu saham mengungguli sementara pasar lainnya terus turun. Trader harus mewaspadai dinamika pasar serta dinamika saham individu. Either way, hasil akhirnya adalah bahwa kita ingin berdagang ke arah arus kas sekarang, bukan melawan mereka, baik itu di seluruh pasar atau sekuritas individu. (Pelajari sembilan aturan sederhana untuk sukses dari Buffett, Gartman, dan Pearson yang berbakat. Dengarkan Kebijakan Keuangan Tiga Orang. Bijaksana.)

  • Memprediksi saham tertentu harus bergerak lebih tinggi tidak jelas dan keputusan investasi jarang akan menyertakan titik keluar keuntungan atau stop-loss.

Meskipun hal ini tidak selalu terjadi, pedagang yang tidak berpengalaman memperkirakan bahwa posisi ekuitas mereka akan naik dan berasumsi bahwa mereka akan dapat keluar dari puncak jika mereka benar. Pada kenyataannya, rencana yang tidak jelas tidak akan berhasil. Oleh karena itu, semua pedagang harus memiliki rencana bagaimana mereka akan masuk dan keluar dari perdagangan, apakah perdagangan itu menghasilkan keuntungan atau kerugian.

  • Waktu tunggu saham berkurang seiring dengan meningkatnya volatilitas.

Volatilitas pasar saham telah meningkat selama bertahun-tahun sementara periode holding untuk sekuritas telah menurun. Buy-and-hold masih merupakan strategi yang tepat jika metode ini dirancang dengan baik (seperti metode trading lainnya) tetapi karena keterbatasan modal, investor buy-and-hold harus menyadari bahwa volatilitas dapat mencapai tingkat yang sangat tinggi dan harus bersiap untuk menunggu. periode itu. Pedagang aktif yang berdagang pada jangka waktu yang lebih pendek harus berdagang ke arah pergerakan harga karena volatilitas telah meningkat dan bahkan pergerakan jangka pendek dapat mempertahankan level overbought atau oversold untuk waktu yang lama.

  • Secara statistik, harga jarang bergerak dalam garis lurus panjang.

Prediksi seringkali didasarkan pada perasaan emosional yang kuat – semakin kuat perasaan tersebut, semakin kuat reaksi harga yang diharapkan pedagang. Dengan demikian, pedagang mengasumsikan saham akan terbang ke arah mereka dalam gerakan lurus, yang mengarah ke perdagangan rumah. Ketika kita melihat semua sekuritas di dunia dan kemudian memperhitungkan variabel waktu, memiliki posisi tepat sebelum pergerakan besar sangat tidak mungkin, secara statistik. Pedagang jauh lebih baik dalam perdagangan rata-rata dan perdagangan ke arah pergerakan harga untuk keuntungan dibandingkan dengan mencari perdagangan tunggal atau saham yang meningkat secara agresif atas nama mereka dalam waktu singkat. (Beli tinggi dan jual lebih tinggi Cari tahu apakah Anda dapat menjelajahi perairan berisiko ini. Lihat Menaiki Gelombang Momentum Investasi)

Alternatif untuk Prediksi  Mengingat bahwa kita sekarang mengerti mencoba memprediksi putaran Poin di pasar bisa sangat mahal, seseorang bertanya “Jika saya tidak bisa memprediksi, bagaimana saya menghasilkan uang?”

Jawabannya adalah kita mengikuti harga, dan kita bisa melakukannya dengan mengikuti panduan di bawah ini. Ini bukan daftar lengkap dinamika pasar, tetapi pemahaman ini akan membantu para pedagang menemukan diri mereka lebih di sisi kanan perdagangan daripada di sisi yang salah.

  • Harga berfluktuasi dalam gelombang.

Melihat grafik apa pun setelah memahami poin di atas, semua pedagang harus memahami bahwa harga bergerak dalam gelombang pada semua kerangka waktu. Artinya walaupun harga turun, trader tidak perlu panik dan loncat keluar posisi selama trend lagi masih naik. Namun, mereka masih perlu memiliki titik keluar jika harga tidak lagi dalam tren naik pada kerangka waktu mereka. Pedagang jangka pendek dapat berpartisipasi dalam salah satu gelombang ini, tetapi harus tetap gesit dan tidak terikat dalam satu arah saat melakukannya. Memprediksi bahwa harga akan bergerak hanya dalam satu arah adalah mengabaikan penyewa faktual bahwa harga bergerak dalam gelombang.

  • Jangan berasumsi bahwa support atau resistance akan bertahan.

Kesalahpahaman yang sangat umum adalah bahwa support dan resistance akan berlanjut, atau bahwa penembusan level ini akan menyebabkan penembusan substansial. Posisi yang dimiliki trader akan sering menentukan apa yang mereka prediksi akan terjadi. Yang perlu diperhatikan oleh para pedagang adalah bahwa level support dan resistance hanya berpengaruh pada harga. Membuat asumsi bahwa breakout akan terjadi atau bahwa kurs akan menunda langkah selanjutnya adalah upaya untuk memprediksi pasar. Sebaliknya, pedagang harus melihat apa yang terjadi di sekitar level ini dan kemudian masuk saat momentum bergerak ke satu arah atau lainnya. Jika resistance bertahan dan harga mundur, maka posisi short bisa masuk, misalnya. Jika terjadi breakout, maka trading ke arah tersebut bisa dilakukan. Ingatlah bahwa jerawat palsu terjadi, dan – sekali lagi – harga bergerak dalam gelombang.

Lebih baik menganggap support dan resistance sebagai titik pivot untuk harga dan dengan demikian area untuk mencari entri dan keluar. Dengan demikian kami tidak memprediksi akan terjadi sesuatu atau berlawanan dengan pergerakan harga yang berlaku. Sebaliknya, kita masuk ke aliran harga saat ini. Ini membuat perdagangan “fakta material” kontra-emosional. Kami telah memilih level penting yang akan membantu kami mengisolasi gelombang harga di mana pasar bergerak. Kemudian, kita dapat mengambil posisi yang sesuai karena harga bereaksi pada level ini. (Memahami konsep-konsep kunci ini dapat secara drastis meningkatkan strategi investasi jangka pendek Anda. Untuk mempelajari lebih lanjut, lihat Dasar-dasar Dukungan & Perlawanan.)

Intinya  Masalah dengan akumulasi pengetahuan adalah hal biasa. Kami lebih bersemangat tentang pandangan dan pendapat kami, jadi kami membuat prediksi yang lebih berani. Prediksinya bisa sangat mahal, terutama ketika kita mengambil posisi melawan pergerakan harga yang berlaku untuk mengantisipasi pembalikan yang cepat dan tajam. Beberapa alasan telah dikemukakan mengapa memprediksi pasar itu berbahaya dan pada akhirnya tidak perlu untuk menghasilkan uang. Dengan menyadari bahwa harga bergerak dalam gelombang dan bahwa kita tidak boleh memprediksi apakah level penting akan ditahan atau ditembus, kita dapat memasuki perdagangan pada titik yang signifikan, tetapi sebagai reaksi terhadap harga sebenarnya dan apa yang tidak kita lakukan’ tidak mengharapkan.