Menabung vs. berinvestasi: Apa perbedaannya dan mana yang lebih baik? - Mangihin.com

Menabung vs. berinvestasi: Apa perbedaannya dan mana yang lebih baik?

Menabung dan berinvestasi keduanya merupakan konsep penting untuk membangun fondasi keuangan yang kuat, tetapi keduanya bukanlah hal yang sama. Meskipun keduanya dapat membantu Anda mencapai masa depan finansial yang lebih nyaman, konsumen perlu mengetahui perbedaannya dan kapan waktu terbaik untuk menabung dibandingkan dengan waktu terbaik untuk berinvestasi .

Perbedaan terbesar antara menabung dan berinvestasi adalah tingkat risiko yang diambil. Menabung biasanya menghasilkan pengembalian yang lebih rendah tetapi hampir tanpa risiko. Sebaliknya, berinvestasi memberi Anda kesempatan untuk mendapatkan pengembalian yang lebih tinggi, tetapi Anda mengambil risiko kerugian untuk melakukannya.

Berikut adalah perbedaan utama antara keduanya — dan mengapa Anda memerlukan kedua strategi ini untuk membantu membangun kekayaan jangka panjang.

11 investasi terbaik di tahun 2022 Agar banjir Cuan
11 investasi terbaik di tahun 2022 Agar banjir Cuan

Bagaimana tabungan dan investasi serupa?

Menabung dan berinvestasi memiliki banyak fitur yang berbeda, tetapi keduanya memiliki satu tujuan yang sama: keduanya merupakan strategi yang membantu Anda mengumpulkan uang.

“Pertama dan terpenting, keduanya melibatkan penyisihan uang untuk alasan masa depan,” kata Chris Hogan, pakar keuangan dan penulis Retire Inspired.

Keduanya menggunakan rekening khusus dengan lembaga keuangan untuk mengumpulkan uang. Bagi penabung, itu berarti membuka rekening di bank, seperti Citibank, atau credit union. Bagi investor, itu berarti membuka rekening dengan broker independen, meskipun sekarang banyak bank juga memiliki agen perantara. Broker investasi online populer termasuk Charles Schwab , Fidelity dan TD Ameritrade .

Penabung dan investor keduanya juga menyadari pentingnya menyimpan uang. Investor harus memiliki dana yang cukup di rekening bank untuk menutupi biaya darurat dan biaya tak terduga lainnya sebelum mereka mengikat sebagian besar perubahan dalam investasi jangka panjang.

Seperti yang dijelaskan Hogan, berinvestasi adalah uang yang Anda rencanakan untuk dibiarkan sendiri “agar bisa tumbuh untuk impian dan masa depan Anda.”

Bagaimana menabung dan berinvestasi berbeda?

“Ketika Anda menggunakan kata menabung dan berinvestasi, orang – benar-benar 90-beberapa persen orang – berpikir itu hal yang persis sama,” kata Dan Keady, CFP, dan kepala strategi perencanaan keuangan di TIAA, sebuah organisasi jasa keuangan.

Sementara kedua upaya tersebut memiliki beberapa kesamaan, menabung dan berinvestasi berbeda dalam banyak hal. Dan itu dimulai dengan jenis aset di setiap akun.

Ketika Anda berpikir untuk menabung, pikirkan produk bank seperti rekening tabungan, pasar uang dan CD — atau sertifikat deposito. Dan ketika Anda berpikir untuk berinvestasi, pikirkan tentang saham, ETF, obligasi, dan reksa dana, kata Keady.

Tabel di bawah ini merangkum beberapa perbedaan utama antara menabung dan berinvestasi:

Ciri Penghematan Investasi
Jenis akun Bank Pialang
Kembali Relatif rendah Berpotensi lebih tinggi atau lebih rendah
Mempertaruhkan Hampir tidak ada akun yang diasuransikan oleh FDIC Bervariasi berdasarkan investasi, tetapi selalu ada kemungkinan kehilangan sebagian atau seluruh modal investasi Anda
Produk khas Rekening tabungan , CD, rekening pasar uang Saham, obligasi, reksa dana, dan ETF
cakrawala waktu Pendek Lama, 5 tahun atau lebih
Kesulitan Relatif mudah Lebih keras
Perlindungan terhadap inflasi Hanya sedikit Berpotensi banyak
Mahal? Tidak Bisa jadi, tergantung seberapa banyak Anda membeli dan merealisasikan keuntungan kena pajak
Likuiditas Tinggi, kecuali CD Tinggi, meskipun Anda mungkin tidak mendapatkan jumlah pasti yang Anda masukkan ke dalam investasi tergantung pada saat Anda menguangkannya

Kelebihan dan kekurangan menabung

Ada banyak alasan mengapa Anda harus menghemat uang hasil jerih payah Anda. Pertama, ini biasanya merupakan taruhan teraman Anda, dan ini adalah cara terbaik untuk menghindari kehilangan uang tunai di sepanjang jalan. Ini juga mudah dilakukan, dan Anda dapat mengakses dana dengan cepat saat Anda membutuhkannya.

Secara keseluruhan, menabung disertai dengan manfaat berikut:

  • Rekening tabungan memberi tahu Anda di muka berapa banyak bunga yang akan Anda peroleh dari saldo Anda.
  • Federal Deposit Insurance Corporation menjamin rekening bank hingga $ 250.000, jadi meskipun pengembaliannya lebih rendah, Anda tidak akan kehilangan uang saat menggunakan rekening tabungan.
  • Produk bank umumnya sangat likuid, artinya Anda bisa mendapatkan uang Anda segera setelah Anda membutuhkannya, meskipun Anda mungkin dikenakan penalti jika Anda ingin mengakses CD sebelum tanggal jatuh temponya.
  • Ada biaya minimal. Biaya pemeliharaan atau biaya pelanggaran Peraturan D (bila lebih dari enam transaksi dilakukan dari rekening tabungan dalam sebulan) adalah satu-satunya cara rekening tabungan di bank yang diasuransikan FDIC dapat kehilangan nilainya.
  • Menyimpan umumnya mudah dan mudah dilakukan. Biasanya tidak ada biaya di muka atau kurva pembelajaran.

Terlepas dari manfaatnya, menabung memang memiliki beberapa kelemahan, termasuk:

  • Pengembaliannya rendah, artinya Anda bisa mendapatkan lebih banyak dengan berinvestasi (tetapi tidak ada jaminan Anda akan melakukannya.)
  • Karena pengembaliannya rendah, Anda mungkin kehilangan daya beli seiring waktu, karena inflasi menggerogoti uang Anda.

Pro dan kontra dari investasi

Menabung jelas lebih aman daripada berinvestasi, meskipun kemungkinan besar tidak akan menghasilkan akumulasi kekayaan paling banyak dalam jangka panjang.

Berikut adalah beberapa manfaat dari menginvestasikan uang Anda:

  • Produk investasi seperti saham dapat menghasilkan pengembalian yang jauh lebih tinggi daripada rekening tabungan dan CD. Seiring waktu, indeks saham Standard & Poor’s 500 (S&P 500), telah kembali sekitar 10 persen per tahun , meskipun pengembaliannya dapat sangat berfluktuasi pada tahun tertentu.
  • Produk investasi umumnya sangat likuid. Saham, obligasi, dan ETF dapat dengan mudah dikonversi menjadi uang tunai di hampir semua hari kerja.
  • Jika Anda memiliki koleksi saham yang terdiversifikasi secara luas, kemungkinan besar Anda akan dengan mudah mengalahkan inflasi dalam jangka waktu yang lama dan meningkatkan daya beli Anda. Saat ini, tingkat inflasi target yang digunakan Federal Reserve adalah 2 persen , tetapi jauh lebih tinggi selama setahun terakhir. Jika pengembalian Anda di bawah tingkat inflasi, Anda kehilangan daya beli dari waktu ke waktu .

Meskipun ada potensi pengembalian yang lebih tinggi, investasi memiliki beberapa kelemahan, termasuk:

  • Pengembalian tidak dijamin, dan ada kemungkinan besar Anda akan kehilangan uang setidaknya dalam jangka pendek karena nilai aset Anda berfluktuasi.
  • Bergantung pada kapan Anda menjual dan kesehatan ekonomi secara keseluruhan, Anda mungkin tidak mendapatkan kembali apa yang awalnya Anda investasikan.
  • Anda ingin membiarkan uang Anda tetap berada di rekening investasi setidaknya selama lima tahun, sehingga Anda diharapkan dapat mengatasi downdraft jangka pendek. Secara umum, Anda ingin menahan investasi Anda selama mungkin — dan itu berarti tidak mengaksesnya.
  • Karena berinvestasi bisa jadi rumit, Anda mungkin memerlukan bantuan ahli untuk melakukannya — kecuali jika Anda memiliki waktu dan keahlian untuk mengajari diri sendiri caranya.
  • Biaya bisa lebih tinggi di akun pialang. Anda mungkin harus membayar untuk memperdagangkan saham atau dana, meskipun banyak broker menawarkan perdagangan bebas akhir-akhir ini. Dan Anda mungkin perlu membayar seorang ahli untuk mengelola uang Anda.

Jadi mana yang lebih baik – menabung atau berinvestasi?

Baik menabung atau berinvestasi lebih baik dalam segala situasi, dan pilihan yang tepat sangat bergantung pada posisi keuangan Anda saat ini.

Kapan harus menghemat uang?

  • Jika Anda akan membutuhkan uang dalam beberapa tahun ke depan, rekening tabungan hasil tinggi atau dana pasar uang kemungkinan akan menjadi yang terbaik untuk Anda.
  • Jika Anda belum mengumpulkan dana darurat , Anda pasti ingin melakukannya sebelum terjun ke dalam investasi. Kebanyakan ahli menyarankan untuk menyisihkan tiga sampai enam bulan pengeluaran dalam dana darurat.
  • Jika Anda memiliki utang berbunga tinggi seperti saldo kartu kredit, yang terbaik adalah berusaha melunasinya sebelum berinvestasi. Membayar pinjaman dengan tingkat bunga tahunan pada remaja tinggi kemungkinan akan memberi Anda pengembalian yang lebih baik daripada yang bisa Anda peroleh dari investasi.

Kapan menginvestasikan uang?

  • Jika Anda tidak membutuhkan uang itu setidaknya selama lima tahun dan Anda merasa nyaman mengambil risiko, menginvestasikan dana tersebut kemungkinan akan menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi daripada menabung.
  • Jika Anda memenuhi syarat untuk pencocokan majikan di akun pensiun Anda seperti 401(k) . Menyumbangkan cukup uang untuk memastikan Anda menerima kecocokan adalah kuncinya, karena kecocokan itu seperti uang gratis.

Jika Anda telah mengumpulkan dana darurat dan tidak membawa utang berbunga tinggi, menginvestasikan uang ekstra Anda dapat membantu Anda menumbuhkan kekayaan Anda dari waktu ke waktu. Berinvestasi sangat penting jika Anda ingin mencapai tujuan jangka panjang seperti pensiun .

Contoh kehidupan nyata adalah cara terbaik untuk menggambarkan hal ini, kata Keady. Misalnya, membayar uang sekolah anak Anda dalam beberapa bulan harus dalam bentuk tabungan — rekening tabungan, rekening pasar uang atau CD jangka pendek (atau CD yang akan segera jatuh tempo saat dibutuhkan).

“Jika tidak, orang akan berpikir, ‘Yah, Anda tahu, saya punya waktu setahun dan saya akan membeli rumah atau sesuatu, mungkin saya harus berinvestasi di pasar saham,’” kata Keady. “Itu benar-benar perjudian pada saat itu, sebagai lawan dari menabung.”

Begitu pula dengan dana darurat, yang tidak boleh diinvestasikan melainkan disimpan di tabungan.

“Jadi jika Anda memiliki penyakit, kehilangan pekerjaan atau apa pun, Anda tidak perlu kembali ke utang,” kata Hogan. “Anda punya uang yang sengaja Anda sisihkan untuk menjadi bantalan antara Anda dan kehidupan.”

Dan kapan berinvestasi lebih baik?

Berinvestasi lebih baik untuk uang jangka panjang — uang yang Anda coba tumbuhkan lebih agresif. Tergantung pada tingkat toleransi risiko Anda, berinvestasi di pasar saham, dana yang diperdagangkan di bursa atau reksa dana dapat menjadi pilihan bagi seseorang yang ingin berinvestasi.

Ketika Anda dapat menyimpan uang Anda dalam investasi lebih lama, Anda memberi diri Anda lebih banyak waktu untuk melewati pasang surut pasar keuangan yang tak terhindarkan. Jadi, berinvestasi adalah pilihan yang sangat baik ketika Anda memiliki jangka waktu yang lama (idealnya bertahun-tahun) dan tidak perlu mengakses uang dalam waktu dekat.

“Jadi, jika seseorang mulai berinvestasi, saya akan mendorong mereka untuk benar-benar melihat reksa dana saham pertumbuhan sebagai cara awal yang bagus untuk memulai,” kata Hogan. “Dan benar-benar mulai memahami apa yang terjadi dan bagaimana uang dapat tumbuh.”

Meskipun berinvestasi bisa jadi rumit, ada cara mudah untuk memulai . Langkah pertama adalah belajar lebih banyak tentang investasi dan mengapa itu bisa menjadi langkah yang tepat untuk masa depan finansial Anda .