Panduan investor untuk ETF kendaraan listrik - Mangihin.com

Panduan investor untuk ETF kendaraan listrik

industri transportasi berada di tengah transformasi besar-besaran yang berpotensi membawa triliunan dolar ke ekonomi global. Di tengah pergeseran ini adalah kendaraan listrik (EV), di mana produk dirancang agar lebih hemat energi dan terhubung daripada mobil tradisional.

Badan Energi Internasional (IEA) memperkirakan bahwa konsumen global menghabiskan $ 120 miliar untuk pembelian mobil listrik pada tahun 2020, menandai peningkatan 50 persen dari 2019. Sementara angka ini hanya menyumbang sekitar 5 persen dari total penjualan mobil, potensi pasar EV untuk memperluas adalah menarik.

Sampai saat ini, hampir semua produsen mobil besar telah mengumumkan rencana untuk meningkatkan ketersediaan EV, dengan beberapa seperti Jaguar dan Volvo berencana untuk menghentikan kendaraan gas dalam dekade berikutnya sepenuhnya. Demikian pula, lebih dari 20 negara telah mengumumkan rencana untuk menghilangkan penjualan kendaraan gas selama 10 sampai 30 tahun ke depan sebagai bagian dari komitmen keberlanjutan mereka.

Semua inisiatif ini dapat mendorong industri EV ke level tertinggi baru.

Mengapa berinvestasi di industri EV (electric vehicle)?

Selama dekade berikutnya, IEA memperkirakan 145 juta kendaraan EV bisa berada di jalan, naik dari hanya 10 juta hari ini.

Untuk bersiap menghadapi peningkatan permintaan, sebagian besar pembuat mobil terbesar telah berjanji untuk mencapai target elektrifikasi pada tahun 2030, mengkonfigurasi ulang jalur produksi mereka untuk membangun lebih banyak EV.

Misalnya, Ford mengatakan pihaknya berencana untuk menginvestasikan $30 miliar dalam upaya elektrifikasi pada tahun 2025, berjanji bahwa pada pertengahan tahun 2026, 100 persen kendaraan penumpangnya di Eropa akan mampu menghasilkan emisi nol, pindah ke semua kendaraan listrik pada tahun 2030. Pada saat itu, perusahaan memperkirakan bahwa 40 persen dari penjualan global akan sepenuhnya kendaraan listrik.

Demikian juga, General Motors, pembuat mobil terbesar AS, mengumumkan rencana untuk menginvestasikan $27 miliar dalam kendaraan listrik dan otonom selama lima tahun ke depan, menawarkan 30 model semua-listrik secara global pada tahun 2025. Selain itu, perusahaan berencana untuk menjadi netral karbon dalam produknya. dan operasi pada tahun 2040.

Tapi itu bukan hanya kendaraan komersial. Produsen truk seperti Daimler, Renault, Scania, MAN, dan Volvo juga mengejar upaya mengemudi bebas emisi dengan memperluas jangkauan model EV yang tersedia, dari angkutan jarak jauh hingga truk pengumpul sampah.

Ketika ketersediaan untuk EV meningkat dan skala ekonomi terwujud – berpotensi menurunkan biaya produksi dan baterai – firma riset IHS Markit memperkirakan bahwa penjualan EV global dapat meningkat pada tingkat pertumbuhan gabungan tahunan sekitar 50 persen hingga tahun 2025.

Mengemudi menuju masa depan yang berkelanjutan

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah memberi label tahun 2021 sebagai tahun “buat atau hancurkan” untuk memerangi pemanasan global, menyerukan pengurangan 45 persen dalam emisi karbon global pada tahun 2030, dari tingkat 2010, untuk mencegah kerusakan permanen pada planet ini. Akibatnya, PBB telah mengeluarkan “peringatan merah” bagi kemanusiaan.

Sebagai bagian dari dorongan kolektif untuk mengurangi jejak kita terhadap lingkungan, pembuat kebijakan di Amerika Serikat, Cina, Uni Eropa, dan kawasan lain di seluruh dunia menerapkan target dan kebijakan wajib dalam upaya menurunkan emisi CO2 di sektor transportasi.

Di AS, misalnya, Presiden Joe Biden baru -baru ini mengeluarkan perintah eksekutif , menetapkan tujuan nasional untuk 50 persen dari semua penjualan kendaraan baru pada tahun 2030 menjadi baterai-listrik, sel bahan bakar listrik, atau plug-in hybrid.

Menurut Badan Perlindungan Lingkungan (EPA), transportasi menyumbang sekitar 29 persen dari emisi gas rumah kaca di AS. EPA memperkirakan bahwa menghapus satu kendaraan berbahan bakar gas dari jalan dapat mencegah sekitar 4,6 metrik ton karbon dioksida menyusup ke lingkungan masing-masing. tahun.

ETF kendaraan listrik teratas

Seperti jenis investasi tematik lainnya — seperti teknologi blockchain , keamanan siber, dan real estat — salah satu cara mudah bagi investor individu untuk mendapatkan eksposur ke EV adalah melalui dana yang diperdagangkan di bursa (ETF).

Pada dasarnya, ETF kendaraan listrik memiliki sekeranjang saham yang diperdagangkan secara publik di industri. Perusahaan-perusahaan ini dapat secara langsung memproduksi kendaraan listrik, suku cadang otomotif atau menyediakan layanan yang mendukung evolusi mobil listrik.

Area ceruk pasar ETF ini tetap relatif tidak ramai, dengan hanya segelintir pemain di ruang tersebut. Sebelum berinvestasi, pertimbangkan untuk meninjau prospektus reksa dana untuk lebih memahami strategi investasi, kepemilikan, dan biaya.

(Data di bawah adalah per 15 Februari 2022.)

iShares Self-Driving EV dan Tech ETF (IDRV)

Dana tersebut diinvestasikan di perusahaan global yang memproduksi kendaraan listrik, mobil otonom, baterai, dan produk serta layanan lain yang mendukung industri.

Penerbit dana: BlackRock

Pengembalian 1 tahun: 6,7 persen

Aset yang dikelola: $618,9 juta

Rasio biaya: 0,47 persen

Performa 2021: 27,0 persen

Kendaraan Listrik KraneShares dan Indeks Mobilitas Masa Depan ETF (KARS)

Dana tersebut melacak kinerja indeks perusahaan global yang memproduksi mobil pintar, solusi penyimpanan energi seperti sel bahan bakar hidrogen dan teknologi navigasi otonom.

Penerbit dana: China International Capital Corporation (CICC)

Pengembalian 1 tahun: -0,8 persen

Aset yang dikelola: $320,6 juta

Rasio biaya: 0,70 persen

Performa 2021: 30,8 persen

Global X Lithium & Teknologi Baterai ETF (LIT)

Dana tersebut diinvestasikan di perusahaan global yang terlibat dalam penambangan dan eksplorasi lithium dan produksi baterai lithium.

Penerbit dana: Mirae Asset Global Investments

Pengembalian 1 tahun: 8,9 persen

Aset yang dikelola: $4,9 miliar

Rasio biaya: 0,75 persen

Performa 2021:  36,7 persen

ETF (DRIV) Kendaraan Otonom & Listrik Global X

Dana tersebut diinvestasikan di perusahaan yang terkait dengan pengembangan kendaraan otonom, EV dan komponen serta bahan EV. Ini berusaha untuk mencocokkan harga dan kinerja hasil dari Solactive Autonomous & Electric Vehicles Index.

Penerbit dana: Mirae Asset Global Investments

Pengembalian 1 tahun: 2,7 persen

Aset yang dikelola: $1,4 miliar

Rasio biaya: 0,68 persen

Performa 2021: 27,8 persen

SPDR S & P Kensho Smart Mobility ETF (HAIL)

Dana tersebut berusaha untuk menghasilkan hasil investasi yang melacak Indeks Transportasi Cerdas S&P Kensho. Perusahaan dalam indeks terlibat dalam menciptakan produk dan layanan yang terkait dengan transportasi pintar dan kepemilikan dana tersebut termasuk perusahaan seperti Honda Motor, Uber Technologies, Lyft dan BorgWarner.

Penerbit dana: State Street Global Advisors

Pengembalian 1 tahun: -28,6 persen

Aset yang dikelola: $129,0 juta

Rasio biaya: 0,45 persen

Performa 2021: 1,97 persen

Amplify Lithium & Battery Tech ETF (BATT)

Dana tersebut diinvestasikan di perusahaan yang menghasilkan pendapatan signifikan dari pengembangan, produksi, dan penggunaan teknologi baterai lithium, termasuk kendaraan listrik. Ini berusaha untuk menghasilkan hasil investasi yang umumnya sejalan dengan EQM Lithium & Battery Technology Index. Kepemilikan teratas termasuk Tesla, BYD Co., dan Rivian Automotive.

Penerbit dana: Amplify Investments

Pengembalian 1 tahun: -6,6 persen

Aset yang dikelola: $225,3 juta

Rasio biaya: 0,59 persen

Performa 2021: 16,5 persen

Risiko ETF kendaraan listrik

Menurut IEA, pertumbuhan dan dampak industri EV sangat bergantung pada seberapa sukses pembuat kebijakan dalam mengembangkan kerangka kerja komprehensif yang mendukung industri.

Terlepas dari tingkat adopsi EV, dekarbonisasi generator listrik dan membangun jaringan pengisian global, misalnya, sangat mendasar. Namun, di luar upaya tersebut, beralih ke praktik bisnis yang berkelanjutan, seperti pengelolaan limbah yang efisien, juga akan sangat penting untuk kesuksesan jangka panjang.

Dari pembuat kendaraan listrik seperti Tesla (TSLA) dan NIO (NIO) hingga produsen semikonduktor seperti NVIDIA (NVDA) dan Intel (INTC), hingga penyedia cloud seperti Microsoft (MSFT) dan Amazon (AMZN), banyak dari nama-nama ini akan menjadi penting untuk memastikan keamanan kendaraan, kecerdasan, dan efisiensi di ruang yang muncul.

Selain itu, investor harus memperhatikan valuasi saham terkait EV, yang dapat dengan mudah menjadi menggeliat di sektor yang begitu panas. Itu terutama berlaku untuk saham individu tetapi juga dapat berlaku untuk ETF . Sementara ETF sektor yang terdiversifikasi dapat membantu melindungi Anda dari ledakan saham individu, itu tidak akan melindungi Anda dari penurunan di seluruh sektor, jika valuasi pada saham EV turun.