Pengertian Beban Operasional Penjelasan Laporan Laba Rugi

By | May 4, 2021
contoh laporan laba rugi single step,format laporan laba rugi,bentuk laporan laba rugi,contoh laporan laba rugi perusahaan dagang lengkap,cara membuat laporan laba rugi,fungsi laporan laba rugi,contoh soal biaya operasional,contoh beban non operasional

Biaya operasi pada laporan laba rugi adalah biaya yang timbul selama menjalankan bisnis biasa. Ini termasuk segala sesuatu mulai dari gaji hingga tisu toilet.

Pelajari lebih lanjut tentang berbagai macam biaya operasi dan bagaimana faktor-faktor tersebut menjadi faktor dalam laporan laba rugi.

Apakah Beban Operasional Itu?

Aturan umum: Jika biaya tidak memenuhi syarat sebagai harga pokok penjualan , yang berarti tidak terkait langsung dengan produksi atau pembuatan barang atau jasa, biaya tersebut dimasukkan ke bagian biaya operasi dalam laporan laba rugi. Ada beberapa kategori biaya operasional, yang terbesar adalah Beban Penjualan, Umum, dan Administrasi (SGA).

Biaya operasional mencakup segala hal mulai dari gaji karyawan hingga tisu toilet di toilet kantor, penelitian dan pengembangan hingga tagihan listrik, dan kertas fotokopi hingga saluran telepon perusahaan dan internet berkecepatan tinggi.

Sebagian besar bisnis akan berusaha menjaga biaya operasional mereka antara 60% dan 80% dari pendapatan kotor mereka. Namun, ini sedikit berbeda tergantung pada model bisnis dan industrinya. 2

Bagaimana Biaya Operasi Bekerja

Mengontrol biaya operasional adalah komponen kunci dalam menciptakan bisnis yang menguntungkan. Namun, itu bukan satu-satunya jalan menuju profitabilitas.

Beberapa bisnis memiliki model layanan pelanggan dengan sentuhan tinggi yang mengandalkan pada pembuatan pengalaman pelanggan yang luar biasa. Ini berarti tidak pernah membuat telepon berdering lebih dari dua kali sebelum dijawab, secara proaktif menyelesaikan masalah atau membuat saran, berteman dengan klien pada tingkat yang lebih pribadi, dan melakukan apa pun yang diperlukan untuk membuat klien tersenyum.

Layanan papan atas biasanya menghasilkan biaya operasional yang lebih tinggi pada laporan laba rugi tetapi, sebagai gantinya, Anda sering mendapatkan tingkat retensi pelanggan yang jauh lebih tinggi dan kebebasan untuk mengenakan harga yang lebih tinggi.

Bisnis lain fokus pada model biaya yang sederhana, lakukan sendiri, biaya paling rendah yang menghasilkan biaya operasional hanya sebagian kecil dari yang ditemukan di pesaing ketika diukur sebagai persentase  pendapatan . Keduanya bisa menjadi jalan menuju kesuksesan, sama seperti Anda bisa membangun bisnis yang menjalankan hotel mewah seperti The Ritz-Carlton atau dengan mengoperasikan Super 8, dengan akomodasi yang lebih sederhana. 

Model Bisnis dan Beban Operasional

Mari kita pertimbangkan skenario hipotetis ini: Sebuah bank secara strategis beroperasi dengan biaya lebih tinggi karena ingin menjauhkan simpanan dari bank khusus online atau pesaing di seberang jalan. Biaya untuk berinvestasi dalam jalur yang lebih pendek dan kehadiran tatap muka di komunitasnya dapat berarti 10% hingga 15% biaya operasional lebih tinggi daripada standar industri. Namun, kemampuan untuk menyimpan simpanan tersebut di neraca melebihi biaya biaya operasional yang lebih tinggi.

Meskipun bank ini mungkin tidak membayar dekorasi hari raya di kantor pusat perusahaan, bank ini menjaga agar kantor cabangnya terawat dengan baik, memiliki penerangan yang baik, dan staf yang baik. Ini memprioritaskan pengeluaran yang mengarah pada pengembalian ekuitas yang lebih tinggi .

Ini adalah keseimbangan untuk menjaga biaya operasional serendah mungkin dalam model bisnis yang diikuti perusahaan, tanpa turun terlalu rendah sehingga bisnis yang mendasarinya rusak. Pertanyaan sebenarnya adalah: Apa keuntungan yang Anda peroleh dari biaya-biaya ini?

Apa Artinya bagi Investor Perorangan

Salah satu tantangan terbesar dalam mengendalikan biaya operasional adalah risiko yang disebut dengan agency cost. Versi singkatnya: Biaya agensi adalah konflik inheren antara pemilik dan pengelola.

Mereka yang bekerja dalam bisnis ini mungkin selalu menginginkan kantor yang lebih bagus, lebih banyak staf pendukung, fasilitas yang lebih baik, komputer yang lebih cepat, makan siang gratis, atau apa pun yang dapat mereka bayangkan. Pengeluaran ini lebih mudah dikendalikan dalam bisnis kecil

Dewan direksi di perusahaan yang lebih besar harus memilih manajemen yang memperhatikan kepentingan terbaik pemegang saham. Setidaknya, tim manajemen harus memahami biaya agensi dan peran potensial mereka dalam menaikkan biaya operasional melebihi apa yang dijamin oleh model bisnis.

Seorang investor tidak bisa hanya melihat biaya operasional ketika membuat pilihan investasi. Seperti yang diilustrasikan oleh contoh bank hipotetis, penggunaan pengeluaran secara strategis — berinvestasi di tempat-tempat dengan kemungkinan pengembalian langsung yang paling besar — ​​adalah ukuran penting dari nilai perusahaan.

Poin Penting

  • Biaya operasional pada laporan laba rugi adalah biaya yang timbul dalam kegiatan bisnis normal.
  • Kisaran margin operasi acuan untuk bisnis adalah 60% hingga 80%.
  • Model bisnis dan industri yang berbeda membutuhkan biaya operasional yang berbeda pula.
  • Pengembalian investasi dari biaya-biaya ini yang menentukan kesehatan perusahaan.