Pengertian dan Cara Kerja Portofolio

By | May 3, 2021
pengertian investasi menurut para ahli 2017,pengertian investasi menurut para ahli dan daftar pustaka,pengertian investasi menurut para ahli 2015,pengertian investasi menurut para ahli pdf,tujuan investasi,tujuan investasi menurut para ahli,pengertian investasi menurut psak,pengertian hukum investasi menurut para ahli

Jika Anda memiliki aset keuangan apa pun, Anda memiliki portofolio, disadari atau tidak. Portofolio adalah kombinasi dari semua aset yang Anda miliki. Aset keuangan seperti saham, obligasi, dan uang tunai adalah bagian dari portofolio investasi Anda, tetapi juga dapat mencakup aset lain seperti real estat.

Memahami apa yang merupakan portofolio akan membantu Anda mengelola dan membangun portofolio Anda sendiri. 

Apa Itu Portofolio?

Portofolio adalah istilah luas yang dapat mencakup aset keuangan apa pun, termasuk real estat atau barang koleksi, tetapi orang umumnya menggunakannya untuk merujuk pada total aset yang menghasilkan pendapatan seseorang. Portofolio investor, juga dikenal sebagai kepemilikan mereka, dapat mencakup kombinasi apa pun dari saham, obligasi, kas dan setara kas, komoditas, dan banyak lagi.

Beberapa orang dan organisasi mengelola portofolio investasi mereka sendiri, sementara banyak yang memilih untuk menyewa penasihat keuangan atau profesional keuangan lainnya untuk mengelolanya atas nama mereka.

Bagaimana Portofolio Investasi Bekerja

Portofolio investasi dapat membantu Anda meningkatkan kekayaan untuk mencapai tujuan keuangan di masa depan, seperti dana pensiun yang memadai. Premis dasarnya adalah Anda membeli investasi , yang nilainya meningkat, dan dengan demikian Anda mendapatkan uang.

Alokasi aset

Berbagai jenis, atau kategori, investasi yang Anda pilih untuk portofolio Anda disebut sebagai alokasi aset. Aset umumnya terbagi dalam tiga kelas utama: ekuitas (saham), pendapatan tetap (obligasi), dan kas dan setara kas (tabungan dan rekening pasar uang). Dalam setiap kategori umum, Anda memiliki sejumlah pilihan. Misalnya, ekuitas termasuk saham individu, dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), dan reksa dana yang dikelola.

Diversifikasi

Untuk menghindari kerugian yang berlebihan dalam satu perusahaan atau industri, investor juga sering memilih untuk mendiversifikasi portofolionya di antara sejumlah investasi di seluruh kelas aset.

Jenis Portofolio

Anda mungkin sudah memiliki portofolio investasi dalam bentuk akun pensiun melalui perusahaan Anda. Orang lain mungkin memiliki portofolio di mana mereka secara aktif membeli dan menjual aset dengan tujuan menghasilkan keuntungan jangka pendek. Dan beberapa orang berinvestasi untuk tujuan jangka menengah, seperti membeli rumah. Beberapa memiliki beberapa portofolio yang dirancang untuk mencapai berbagai tujuan.

Ada beberapa jenis portofolio investasi. Setiap jenis umumnya sesuai dengan tujuan atau strategi investasi tertentu, dan kenyamanan dengan risiko.

Portofolio Pertumbuhan

Portofolio pertumbuhan, juga dikenal sebagai portofolio agresif, melibatkan pengambilan risiko keuangan yang lebih besar untuk potensi pengembalian yang lebih besar. Banyak investor pertumbuhan mencari perusahaan baru yang membutuhkan modal dan memiliki ruang untuk tumbuh, daripada perusahaan yang lebih tua dan lebih stabil dengan rekam jejak yang terbukti (dan sedikit ruang untuk tumbuh). 

Investor dalam portofolio pertumbuhan bersedia menangani fluktuasi jangka pendek dalam nilai yang mendasari kepemilikan mereka untuk potensi keuntungan modal jangka panjang. Jenis portofolio ini ideal untuk seseorang dengan toleransi risiko tinggi atau seseorang yang berinvestasi dalam jangka panjang.

Portofolio Pendapatan

Portofolio pendapatan dibangun dengan fokus pada penciptaan pendapatan pasif berulang. Alih-alih mencari investasi yang mungkin menghasilkan keuntungan modal jangka panjang terbesar, investor mencari investasi yang membayar dividen reguler dengan risiko rendah ke aset dasar yang menghasilkan dividen tersebut. Jenis portofolio ini ideal untuk investor yang menghindari risiko dengan jangka waktu pendek hingga menengah.

Portofolio Nilai

Portofolio nilai terdiri dari up value stock, atau saham yang harganya terlalu rendah dibandingkan dengan gambaran keuangan perusahaan secara keseluruhan. Nilai investor membeli saham-saham yang kurang harga tersebut dan kemudian menahannya saat harga naik.

Daripada berfokus pada saham yang menghasilkan pendapatan, investor dengan portofolio nilai membeli saham untuk disimpan dalam waktu lama dengan tujuan pertumbuhan jangka panjang. Jenis portofolio ini ideal untuk investor dengan toleransi risiko sedang dan jangka waktu yang lama.

Portofolio Defensif

Sebuah saham defensif adalah satu dengan volatilitas yang relatif rendah dalam industri yang tidak berfluktuasi berat dengan pasar. Dengan kata lain, saham defensif mewakili perusahaan yang produknya selalu diminati, apa pun keadaan ekonominya. 

Portofolio defensif terdiri dari saham dengan volatilitas rendah dan dimaksudkan untuk membatasi kerugian dalam penurunan pasar. Portofolio defensif sering kali memiliki risiko yang lebih rendah dan potensi imbalan yang lebih rendah. Portofolio ini bekerja dengan baik untuk jangka waktu yang lama, karena menghasilkan pertumbuhan yang lebih kecil tetapi berkelanjutan.

Portofolio Seimbang

Portofolio yang seimbang adalah salah satu opsi paling umum yang digunakan investor. Tujuan dari jenis portofolio ini adalah untuk mengurangi volatilitas. Ini umumnya berisi saham yang menghasilkan pendapatan, pertumbuhan sedang, serta sebagian besar obligasi. Campuran saham dan obligasi membantu investor mengurangi risiko ke arah mana pun pasar bergerak. Jenis portofolio ini ideal untuk seseorang dengan toleransi risiko rendah hingga sedang dan jangka waktu jangka menengah hingga panjang.

Anda tidak perlu hanya memilih salah satu dari strategi portofolio ini. Portofolio yang terdiversifikasi dengan baik dapat mencakup campuran pertumbuhan, dividen, nilai, dan saham defensif.

Apakah Saya Membutuhkan Portofolio Investasi?

Jika saat ini Anda tidak memiliki portofolio investasi, Anda mungkin bertanya-tanya apakah Anda benar-benar membutuhkannya. Lagipula, bukankah pasar saham berisiko? 

Jajak pendapat Gallup tahun 2020 menemukan bahwa hanya 55% orang Amerika yang melaporkan memiliki saham, persentase yang kira-kira tetap sama selama dekade terakhir. 1 Sebuah survei serupa oleh GOBankingRates satu tahun sebelumnya menemukan bahwa mayoritas orang yang memilih untuk tidak berinvestasi merasa mereka tidak memiliki cukup uang untuk melakukannya.

Orang-orang menunda membangun portofolio karena berbagai alasan, termasuk risiko yang dirasakan, kurva pembelajaran yang muncul saat berinvestasi, dan merasa bahwa mereka tidak memiliki cukup uang. Dan sementara kekhawatiran ini berlaku, memulai portofolio investasi Anda adalah salah satu cara terbaik untuk menumbuhkan kekayaan Anda dan mencapai tujuan dan tonggak keuangan utama, terutama pensiun yang aman.

Sejumlah besar orang yang tidak berinvestasi menunjukkan kurangnya kepercayaan pada pasar saham atau ketakutan kehilangan uang. Tetapi pasar saham sebenarnya telah melihat pengembalian historis rata-rata sekitar 10% setiap tahun.

Portofolio Investasi vs. Rekening Tabungan

Orang sering menggunakan istilah “menabung” dan “berinvestasi” secara bergantian. Misalnya, kita berbicara tentang menabung untuk masa pensiun dalam 401 (k), padahal yang kita maksud adalah berinvestasi untuk masa pensiun. 

Dan sementara rekening tabungan Anda secara teknis merupakan bagian dari keseluruhan portofolio Anda, investasi dan menabung adalah dua strategi yang sama sekali berbeda.

BerinvestasiPenghematan
Selesai di akun brokerDilakukan di rekening bank atau credit union
Beberapa risiko kerugian finansialBebas risiko selama bank tersebut diasuransikan oleh FDIC
Potensi pengembalian yang lebih tinggiSedikit atau tidak ada potensi pengembalian
Terbaik untuk jangka waktu yang lama selama 3-5 tahun atau lebihTerbaik untuk cakrawala waktu singkat
Perlindungan terhadap inflasiSedikit perlindungan terhadap inflasi

Kepemilikan berisiko rendah seperti rekening tabungan adalah bagian penting dari portofolio yang terdiversifikasi dengan baik.

Bagaimana Membangun Portofolio

1. Putuskan Bagaimana Anda Akan Mengelola Portofolio Anda

Bagi sebagian orang, tidak sepenuhnya memahami investasi adalah hal yang menghalangi mereka untuk memulai. Namun bagi mereka yang merasa tidak nyaman mengelola portofolionya sendiri, ada opsi lain. Salah satu keputusan pertama yang akan Anda buat saat membangun portofolio adalah bagaimana Anda ingin mengelolanya. Beberapa opsi termasuk:

  • Manajemen portofolio DIY
  • Menggunakan penasihat robo
  • Mempekerjakan penasihat keuangan atau pengelola uang

2. Pertimbangkan Horizon Waktu Anda

Horizon waktu Anda adalah jumlah waktu sebelum Anda berharap membutuhkan uang yang Anda investasikan. Jika Anda berinvestasi untuk masa pensiun yang kira-kira 30 tahun lagi, cakrawala waktu Anda adalah 30 tahun. Para ahli umumnya merekomendasikan untuk mengurangi risiko portofolio Anda saat cakrawala waktu Anda menyusut. 

Misalnya jika Anda berusia 20-an dan menabung untuk masa pensiun, Anda mungkin memiliki portofolio pertumbuhan, terutama terdiri dari saham. Tetapi ketika Anda mendekati usia pensiun, Anda dapat menyesuaikan portofolio Anda agar berisi lebih banyak investasi berisiko rendah, seperti obligasi pemerintah. Setelah pensiun, Anda dapat memilih portofolio pendapatan untuk menjaga modal sambil menciptakan pendapatan.

3. Identifikasi Toleransi Risiko Anda

Setiap orang memiliki selera yang berbeda terhadap risiko. Beberapa orang mungkin menganggap risiko berinvestasi mengasyikkan, sementara yang lain menginginkan keamanan karena mengetahui uang mereka akan ada di sana saat mereka membutuhkannya. Toleransi risiko Anda berdampak besar pada cara Anda memilih untuk membangun portofolio.

Investor yang lebih menghindari risiko mungkin memilih untuk tetap menggunakan investasi seperti obligasi dan dana indeks. Tetapi seseorang dengan toleransi risiko yang lebih tinggi dapat menjelajahi real estat, saham individu, dan reksa dana bermodal kecil.

4. Fokus pada Diversifikasi

Diversifikasi portofolio Anda adalah cara yang efektif untuk meminimalkan kerugian sehingga jika satu investasi berkinerja buruk, itu tidak memengaruhi seluruh portofolio Anda. Anda dapat melakukan diversifikasi di antara dan di dalam kategori aset. Misalnya, Anda dapat membagi uang Anda di antara saham, obligasi, real estat, dan komoditas — di seluruh kategori aset.

Tetapi Anda juga dapat melakukan diversifikasi dalam kelas aset tertentu — daripada membeli saham hanya dari satu perusahaan atau dalam satu industri, Anda dapat berinvestasi dalam reksa dana indeks yang berinvestasi pada saham di seluruh industri untuk mencapai perpaduan yang sehat.

5. Keseimbangan Kembali sesuai Kebutuhan

Rebalancing adalah saat Anda menyesuaikan kepemilikan Anda untuk kembali ke alokasi aset awal Anda . Beberapa investasi Anda akan tumbuh lebih cepat daripada yang lain, yang berarti mereka akan mulai mengambil persentase yang lebih besar dari portofolio Anda. Untuk mempertahankan alokasi aset yang Anda inginkan, Anda mungkin perlu menjual beberapa aset (aset yang Anda pernah mengalami pertumbuhan) dan membeli lebih banyak jenis aset lainnya (aset yang belum mengalami tingkat pertumbuhan yang sama atau mengalami penurunan nilai) .

Poin Penting

  • Portofolio adalah kumpulan gabungan dari aset investor, dan dapat mencakup saham, obligasi, real estat, kas dan setara kas, komoditas, dan lainnya.
  • Orang sering menggunakan portofolio investasi mereka untuk menumbuhkan atau mempertahankan kekayaan.
  • Seorang investor dapat mengelola portofolionya sendiri atau membayar seseorang untuk mengelolanya atas nama mereka.
  • Investor harus mempertimbangkan faktor-faktor seperti jangka waktu, toleransi risiko, dan diversifikasi ketika membangun portofolionya.