Pengertian dan Definisi modal manusia beserta contohnya

By | January 17, 2022

Modal manusia adalah nama yang diberikan untuk jenis nilai ekonomi tertentu, yang dihasilkan melalui serangkaian atribut yang mendukung kinerja pekerjaan orang. Dengan kata lain, modal manusia adalah kemampuan yang dimiliki karyawan, dengan pengetahuan dan pengalamannya, untuk menghasilkan kekayaan bagi perusahaan tempat mereka bekerja.

Saat ini, modal manusia dianggap sebagai salah satu komponen dari apa yang dikenal sebagai faktor produksi – meskipun pada saat penataan faktor-faktor ini diperlakukan sebagai tenaga kerja belaka, mudah diganti dan kurang relevan daripada faktor lainnya.

Sementara tanah mencakup semua sumber daya alam yang digunakan dalam proses produksi dan modal, barang-barang yang dikumpulkan dan digunakan (seperti uang dan produk manufaktur), modal manusia secara langsung terkait dengan pengelolaan manusia.

Sama seperti pembuat mobil mempertimbangkan harga (dalam biaya dan efisiensi) ketika membuat mobilnya dan pabrik minuman ringan menghitung jumlah air yang dibutuhkan untuk memproduksi produknya, semuanya memiliki mekanisme untuk memaksimalkan kerja karyawannya .

Mekanisme ini bisa efisien atau tidak efisien, mengingat tidak ada strategi tunggal untuk menangani pekerja. Berbeda dengan sekrup, yang telah kita bicarakan di paragraf sebelumnya, yang dapat dilakukan selama bertahun-tahun dengan cara yang sama, manajemen sumber daya manusia terus berubah.

Ini karena pengelolaannya sebagian besar terkait dengan humaniora, dengan pemahaman manusia dalam masalah emosional mereka dan dengan studi tentang tren budaya dan sosial, yang berubah setiap generasi.

Ingin lebih memahami cara kerjanya? Mengapa setiap bisnis harus menetapkan taktik untuk mengelola dan memaksimalkan modal manusia? Tetap disini: persis tentang topik inilah yang akan kita bahas di topik berikutnya.

Bagaimana perusahaan mengelola sumber daya manusia? Bagaimana pengaruhnya terhadap hasil organisasi?

Mengingat dunia modern tempat kita hidup, di mana teknologi baru muncul setiap saat, membedakan hanya dengan mesin dan proses manufaktur atau menyediakan layanan adalah pemborosan nyata. Ini karena telah dipahami bahwa, dalam banyak kasus, yang membedakan betapa berharganya sebuah perusahaan bagi pelanggannya adalah kemampuan karyawannya untuk menghasilkan nilai bagi mereka.

Memiliki ide-ide inovatif, memahami perasaan konsumen, memaksimalkan penerapan sumber daya material dan immaterial bisnis … Ini hanya beberapa keterampilan yang dapat dikembangkan oleh komponen sumber daya manusia perusahaan. Tak jarang, jika melihat masa depan perusahaan, diprediksi teknologi akan semakin banyak menempati tempat dan manusia harus diterapkan hanya secara strategis.

Tetapi teori yang terkait dengan modal manusia bukanlah hal baru. Pada tahun 1950, ekonom Theodore W. Schultz menciptakan istilah tersebut dan mengembangkan serangkaian studi yang berfokus pada menyoroti keberadaan dan pentingnya modal manusia di semua organisasi.

Bahkan, definisinya tentang istilah yang menyatakan bahwa “modal manusia adalah kapasitas untuk pengetahuan, keterampilan, dan atribut kepribadian seseorang ketika melakukan pekerjaan untuk menghasilkan nilai ekonomi”.

Schultz, yang bahkan dianugerahi Hadiah Nobel Ekonomi pada tahun 1979, terutama bertanggung jawab untuk menunjukkan bahwa pengembangan program dan kebijakan yang berfokus pada karyawan benar-benar mampu meningkatkan produktivitas mereka dan, akibatnya, pendapatan perusahaan.

Tetapi perbedaan penting yang harus dibuat adalah antara modal manusia dan modal intelektual. Sementara modal manusia terbatas pada pekerja, modal intelektual juga meluas ke apa yang disebut modal struktural (seperti paten dan pendaftaran).