Pengertian dan Penjelasan Compound Annual Growth Rate – CAGR

By | January 17, 2022

Daftar isi:

CAGR adalah singkatan dari   Compound Annual Growth Rate  . Dalam bahasa Portugis, kita dapat menerjemahkan istilah ini menjadi Tingkat Pertumbuhan Tahunan Majemuk.

Tingkat ini bertanggung jawab untuk menghitung pengembalian yang diperlukan untuk investasi untuk berpindah dari saldo awal ke saldo akhir tertentu. Untuk ini, premis dasarnya adalah untuk mempertimbangkan bahwa keuntungan untuk suatu periode adalah konstan dan diterapkan kembali di setiap periode untuk memahami pertumbuhan modal yang diterapkan.

Dengan kata lain, ini adalah indikator yang digunakan oleh para ekonom, analis dan investor untuk melakukan analisis profitabilitas dan, dengan cara ini, untuk memahami perkiraan pengembalian selama periode tertentu.

Apa peran CAGR?

Pertama-tama, harus dijelaskan bahwa perhitungan CAGR (kita akan lihat di bawah) tidak memberikan tingkat pengembalian investasi yang sebenarnya.

Seperti yang Anda lihat dalam definisi konsep, diasumsikan bahwa ada tingkat pertumbuhan yang konstan dan keuntungan yang dihasilkan selalu diinvestasikan kembali pada akhir setiap tahun analisis.

Anda bahkan tidak perlu menjadi ahli pasar keuangan untuk mengetahui bahwa tidak ada tarif konstan dalam kenyataan. Anda dapat melakukan investasi dan, misalnya, mendapatkan hasil 5%, 10%, dan 8% dalam tiga tahun berturut-turut.

Perhitungan akan memuluskan pengembalian ini, dengan asumsi bahwa nilai rata-rata untuk periode itu berulang setiap tahun.

Tujuan utamanya adalah untuk membuat perbandingan yang lebih mudah dengan pilihan investasi lainnya. Ini karena, dengan premis konstan ini, ini menunjukkan apa yang dibutuhkan rata-rata pengembalian investasi untuk mendapatkan hasil tertentu.

Apa rumus untuk menghitung CAGR?

Perhitungan CAGR memperhitungkan rumus berikut:

Di mana:

FV =
Nilai Investasi Akhir VI = Nilai Investasi Awal
n = jumlah tahun investasi

Secara sederhana, semuanya terdiri dari membagi nilai akhir investasi Anda dengan nilai awal dan menaikkannya ke pembagian satu dengan periode (dalam tahun). Terakhir, cukup kurangi 1 dari hasilnya dan kalikan dengan 100 untuk menemukan persentase pengembalian.

Rumus ini hanya untuk pemahaman karena, saat ini, ada beberapa cara untuk menemukan hasil secara otomatis melalui spreadsheet dan kalkulator.

Contoh dan implikasi praktis

Agar rumus dan konsepnya lebih jelas dari segi pemahaman, mari kita ambil contoh.

Misalkan Anda telah melakukan investasi sebesar R$10,000.00 dan setelah tiga tahun, jumlah tersebut telah mencapai level R$13,800,00. Menerapkan nilai-nilai ini dalam rumus yang kita lihat sebelumnya, Anda akan menemukan hasil 11,33%.

Hal ini memungkinkan seorang analis untuk membuat penilaiannya terhadap investasi lain dalam perbandingan yang disederhanakan, karena pengembaliannya dihaluskan menjadi 11,33% terlepas dari kinerja yang berbeda di setiap tahun.

Melihat hasil lain dan menarik kesimpulan lebih mudah seperti itu.

Masalah dan keterbatasan CAGR

Seperti semua perhitungan, CAGR menghadirkan representasi numerik dan karenanya dingin dari suatu investasi. Hanya angka dan bukan aspek kualitatif yang masuk di sini, yang dengan sendirinya merupakan batasan.

Namun, ini masih bukan masalah terbesar, tetapi kelancaran pengembalian, yang mengabaikan sebagian besar kenyataan, terutama volatilitas dan volatilitas investasi.

Jika Anda mengambil hasil yang kami temukan dari investasi 11,33% kami dan membandingkannya dengan beberapa aset pendapatan tetap, Anda mungkin merasa sangat menguntungkan untuk melanjutkannya. Namun, akun tersebut tidak membahas volatilitas dan risiko tinggi dari opsi ini.

Selain itu, ketika membandingkan investasi dengan risiko versus pendapatan tetap, terjadi kesalahan dalam mempertimbangkan tingkat pengembalian masa lalu sebagai konstan untuk masa depan. Dan, seperti yang kita ketahui, profitabilitas masa lalu tidak menjamin profitabilitas masa depan.

Bagaimanapun, ini masih merupakan alat analisis lain untuk aset keuangan. Masalahnya terletak pada penggunaannya secara terpisah, tanpa juga mempertimbangkan faktor-faktor lain dalam pengambilan keputusan.