cara mengatasi deflasi,pengertian deflasi menurut para ahli,perbedaan inflasi dan deflasi,deflasi adalah brainly,kebijakan apakah yang dapat menekan deflasi dan inflasi,deflasi spiral,makalah deflasi,kesimpulan deflasi
cara mengatasi deflasi,pengertian deflasi menurut para ahli,perbedaan inflasi dan deflasi,deflasi adalah brainly,kebijakan apakah yang dapat menekan deflasi dan inflasi,deflasi spiral,makalah deflasi,kesimpulan deflasi

Pengertian Deflasi, Definisi & Contoh ?

Posted on

Deflasi adalah penurunan harga umum barang dan jasa dalam suatu perekonomian. Tidak seperti disinflasi (perlambatan tingkat inflasi), deflasi terjadi ketika tingkat inflasi menjadi negatif, yang menunjukkan peningkatan daya beli mata uang.

Pelajari lebih lanjut tentang deflasi, bagaimana hal itu terjadi, dan pengaruhnya terhadap saham dan obligasi.

Apa Itu Deflasi?

Deflasi adalah peningkatan nilai riil uang relatif terhadap barang dan jasa. Ini berarti Anda dapat membeli lebih banyak dengan $ 1 dalam ekonomi inflasi negatif daripada dalam ekonomi inflasi positif. Inflasi dan deflasi diukur menggunakan  Indeks Harga Konsumen  (CPI), yang mengukur harga barang dan jasa pilihan yang dibeli oleh konsumen pada umumnya dari waktu ke waktu.

Tingkat deflasi dapat dihitung dengan melakukan hal berikut:

  1. Kurangi indeks harga tahun berjalan (CPIc) dari indeks harga tahun sebelumnya (CPIp).
  2. Bagi hasilnya dengan CPI periode sebelumnya.
  3. Kalikan hasilnya dengan 100 untuk mendapatkan persentase.

Bagaimana Deflasi Bekerja

Deflasi biasanya disebabkan oleh penurunan permintaan agregat (atau peningkatan pasokan) barang dan jasa atau kurangnya  pasokan uang . Jika konsumen mengurangi pengeluarannya, permintaan menjadi berkurang, menyebabkan penawaran naik dan harga turun. Investor melihat harga jatuh dan mulai menjual. Kepanikan pun terjadi, dan pasar menyelinap.

Konsumen cenderung lebih membatasi pengeluaran mereka hingga harga mencapai titik terendah, yang semakin memperparah masalah.

Deflasi dapat diatasi dengan beberapa cara berbeda, tetapi metodenya tetap dapat diperdebatkan di antara berbagai kubu ekonomi. Menyuntikkan lebih banyak modal ke dalam perekonomian umumnya akan membalikkan deflasi karena ia menangani satu-satunya bagian yang dapat dikontrol dari persamaan: jumlah uang beredar. Baru-baru ini, Federal Reserve memperkenalkan  pelonggaran kuantitatif.

Pendekatan pelonggaran kuantitatif dilakukan dengan memotong suku bunga federal fund — suku bunga yang dibebankan bank satu sama lain untuk pinjaman semalam — dan membeli sejumlah besar obligasi jangka panjang, menurunkan nilai obligasi dalam upaya meningkatkan inflasi.

Efektivitas kebijakan moneter yang tidak konvensional , seperti pelonggaran kuantitatif, masih diperdebatkan. Secara umum, kebijakan seperti ini bertujuan untuk memerangi deflasi dengan menurunkan nilai dolar dengan meningkatkan jumlah uang beredar atau menurunkan nilai obligasi.

Happenings Terkemuka

Deflasi umumnya dianggap berdampak negatif pada saham karena harga yang lebih rendah dalam jangka waktu yang lama cenderung merugikan laba bersih perusahaan. Selain itu, deflasi dapat mendorong konsumen untuk menghemat uang dan mengurangi pengeluaran, berdampak negatif pada pendapatan garis atas, dan mengikis nilai pemegang saham.

Meskipun deflasi berdampak buruk bagi saham, namun dapat berdampak positif pada beberapa obligasi. Hutang pemerintah, seperti  US Treasury Bonds , lebih berharga karena pembayaran tetap menjadi semakin berharga. Suku bunga cenderung menurun selama periode deflasi, yang menyebabkan kenaikan harga obligasi dan keuntungan bagi pemegang obligasi.

Deflasi tidak selalu positif untuk obligasi korporasi, terutama di perusahaan yang bukan saham blue chip. Deflasi membuat pembayaran hutang lebih sulit setiap tahun karena menjadi lebih mahal. Hal ini membahayakan perusahaan karena pada akhirnya mereka tidak dapat membayar hutangnya.

Pro dan Kontra Deflasi

Pro

  • Harga lebih rendah
  • Lebih murah untuk meminjam uang
  • Menyusut kesenjangan kekayaan

Kontra

  • Upah yang lebih rendah untuk pekerja
  • Pengangguran meningkat

Pro Dijelaskan

  • Harga lebih rendah : Ketika deflasi terjadi, konsumen menghabiskan lebih sedikit uang, yang menurunkan permintaan. Penurunan permintaan dan peningkatan penawaran ini menyebabkan penurunan harga karena bisnis harus menurunkan harga agar persediaan habis.
  • Lebih murah untuk meminjam uang : Sebagai cara untuk memerangi deflasi, Federal Reserve biasanya akan menurunkan suku bunga untuk mendorong orang membelanjakan lebih banyak dan berinvestasi lebih sedikit dalam investasi pendapatan tetap seperti obligasi. Suku bunga rendah juga berarti orang dapat meminjam uang dengan harga yang jauh lebih murah, yang sangat membantu untuk hal-hal seperti hipotek.
  • Menyusut kesenjangan kekayaan : Nilai sebagian besar aset turun selama deflasi, dan individu yang lebih kaya lebih suka memegang aset daripada uang tunai, sehingga mereka mengalami kerugian yang lebih signifikan dibandingkan dengan orang berpenghasilan rendah, yang mendapat manfaat dari peningkatan nilai dolar.

Kontra Dijelaskan

  • Upah yang lebih rendah untuk pekerja : Ketika konsumen mulai menghabiskan lebih sedikit uang, bisnis kehilangan uang, dan penurunan laba ini berarti mereka tidak memiliki banyak uang untuk membayar karyawan.
  • Pengangguran meningkat : Peningkatan pasokan berarti perusahaan harus mulai mengurangi produksi barang. Mengurangi produksi berarti mereka harus mulai memberhentikan karyawan dan, dalam beberapa kasus, menutup pabrik atau toko secara permanen. Ini tidak hanya merugikan pekerja saat ini, tetapi juga membatasi kesempatan kerja bagi orang-orang yang memasuki dunia kerja.