Pengertian IFRS (International Financial Accounting Standard)

By | December 20, 2021

IFRS adalah standar akuntansi internasional yang diterbitkan oleh International Accounting Standard Board (IASB). International Accounting Standards (IAS) disusun oleh empat organisasi besar dunia, yaitu International Accounting Standards Agency (IASB), European Community Commission (EC), International Capital Market Organization (IOSOC), dan International Accounting Federation (IFAC).

Dapatkan Souvenir Gratis Setiap Bulan nya Dari Website Manghin.com
Daftar : Dapatkan Souvenir Menarik Mangihin.com 

Dewan Standar Akuntansi Internasional (IASB), sebelumnya dikenal sebagai Komisi Standar Akuntansi Internasional (AISC), adalah lembaga independen untuk menyusun standar akuntansi. Organisasi ini memiliki tujuan untuk mengembangkan dan mendorong penggunaan standar akuntansi global yang berkualitas tinggi, dapat dipahami dan sebanding (Choi et al., 1999 dalam Intan Immanuela, puslit2.petra.ac.id)

Struktur IFRS

Standar Pelaporan Keuangan Internasional meliputi:
* Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS) – standar yang diterbitkan setelah 2001
* Standar Akuntansi Internasional (IAS) – standar yang diterbitkan sebelum 2001
* Interpretasi yang diterbitkan oleh Komite Interpretasi Pelaporan Keuangan Internasional (IFRIC) – setelah 2001
* Interpretasi diterbitkan oleh Standing Interpretations Committee (SIC) – sebelum 2001 (www.wikipedia.org)

Secara garis besar, ada empat hal pokok yang diatur dalam standar akuntansi. Yang pertama berkaitan dengan definisi elemen laporan keuangan atau informasi terkait lainnya. Definisi digunakan dalam standar akuntansi untuk menentukan apakah transaksi tertentu harus dicatat dan diklasifikasikan ke dalam aset, kewajiban, ekuitas, pendapatan dan beban. Yang kedua adalah pengukuran dan penilaian. Pedoman ini digunakan untuk menentukan nilai suatu unsur laporan keuangan baik pada saat terjadinya transaksi keuangan maupun pada saat penyajian laporan keuangan (pada tanggal neraca). Hal ketiga yang terkandung dalam standar adalah pengakuan, yaitu kriteria yang digunakan untuk mengenali unsur-unsur laporan keuangan sehingga unsur-unsur tersebut dapat disajikan dalam laporan keuangan. Yang terakhir adalah penyajian dan pengungkapan laporan keuangan. Komponen keempat ini digunakan untuk menentukan jenis informasi dan bagaimana informasi tersebut disajikan dan diungkapkan dalam laporan keuangan. Informasi dapat disajikan dalam tubuh laporan (Neraca, Laporan Laba Rugi) atau dalam bentuk penjelasan (catatan) yang menyertai laporan keuangan (Chariri, 2009).
Konferensi IFRS di Indonesia

Saat ini Indonesia tidak mewajibkan perusahaan di Indonesia untuk menggunakan IFRS namun tetap mengacu pada standar akuntansi keuangan daerah. Dewan Pengurus Nasional IAI bersama Dewan Permusyawaratan SAK dan Dewan SAK berencana pada tahun 2012 akan menerapkan standar akuntansi yang mendekati konvergensi penuh dengan IFRS.

Dari data di atas, kebutuhan Indonesia untuk mengikuti program konferensi sepertinya menjadi suatu keharusan jika kita tidak ingin ketinggalan. Dengan demikian, dalam perkembangan penyusunan standar akuntansi di Indonesia oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan (DSAK), tidak lepas dari perkembangan penyusunan standar akuntansi internasional yang dilakukan oleh International Accounting Standards Board (IASB). Standar akuntansi keuangan nasional saat ini sedang dalam proses secara bertahap mengarah ke konferensi penuh dengan Standar Pelaporan Keuangan Internasional yang dikeluarkan oleh IASB.
Dan untuk hal-hal yang tidak diatur oleh standar akuntansi internasional, DSAK akan terus mengembangkan standar akuntansi keuangan untuk memenuhi kebutuhan riil di Indonesia, khususnya standar akuntansi keuangan untuk transaksi syariah, dengan berkembangnya bisnis berbasis syariah di Indonesia. Basis konseptual akuntansi transaksi syariah telah disusun oleh DSAK dalam bentuk Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan Syariah. Hal ini diperlukan karena transaksi syariah memiliki karakteristik yang berbeda dengan transaksi bisnis pada umumnya sehingga ada beberapa prinsip akuntansi umum yang tidak dapat diterapkan dan diperlukan tambahan prinsip akuntansi yang dapat digunakan sebagai landasan konseptual.

Indonesia harus mengadopsi standar akuntansi internasional (IAS) untuk memudahkan perusahaan asing menjual saham di negara ini atau sebaliknya. Namun, mengadopsi standar internasional bukanlah hal yang mudah karena membutuhkan pemahaman dan biaya sosialisasi yang mahal. Membahas IAS saat ini, lembaga yang aktif dalam harmonisasi standar akuntansi antara lain IASC (International Accounting Standards Committee), PBB dan OECD (Organization for Economic Cooperation and Development). Beberapa pihak yang telah diuntungkan dari harmonisasi ini adalah perusahaan multinasional, kantor akuntan internasional, organisasi perdagangan, dan IOSCO (International Organization of Securities Commissions).

Iqbal, Melcher dan Elmallah (1997:18) mendefinisikan akuntansi internasional sebagai akuntansi untuk transaksi antar negara, perbandingan prinsip akuntansi di berbagai negara dan harmonisasi standar akuntansi di seluruh dunia. Sebuah perusahaan mulai terlibat dengan akuntansi internasional ketika mendapat kesempatan untuk melakukan transaksi ekspor atau impor. Standar akuntansi internasional (IAS) adalah standar yang dapat digunakan oleh perusahaan multinasional yang dapat menjembatani perbedaan antar negara dalam perdagangan multinasional.

IASC didirikan pada tahun 1973 dan memiliki anggota dari sepuluh negara organisasi akuntansi profesional. Pada tahun 1999, keanggotaan IASC terdiri dari 134 organisasi profesi akuntansi dari 104 negara, termasuk Indonesia. Tujuan IASC adalah (1) untuk merumuskan dan mempublikasikan standar akuntansi sehubungan dengan pelaporan keuangan dan untuk mempromosikannya agar diterima secara luas di seluruh dunia, dan (2) untuk bekerja pada pengembangan dan harmonisasi standar dan prosedur akuntansi sehubungan dengan keuangan. pelaporan.

IASC memiliki kelompok konsultatif yang disebut IASC Consultative Group yang terdiri dari pihak-pihak yang mewakili pengguna laporan keuangan, penyusun laporan keuangan, badan penyusun standar, dan pengamat dari organisasi antar pemerintah. Kelompok ini bertemu secara berkala untuk membahas kebijakan, prinsip dan hal-hal yang berkaitan dengan peran IASC. IFRS (International Financial Accounting Standard) merupakan upaya untuk memperkuat arsitektur keuangan global dan mencari solusi jangka panjang atas kurangnya transparansi informasi keuangan.

Tujuan IFRS adalah: untuk memastikan bahwa laporan keuangan interim perusahaan untuk periode yang termasuk dalam laporan keuangan tahunan berisi informasi berkualitas tinggi yang:
1. transparansi bagi pengguna dan komparabilitas sepanjang periode yang disajikan
2. memberikan titik awal yang memadai untuk akuntansi berdasarkan IFRS
3. dapat dihasilkan dengan biaya yang tidak melebihi manfaat bagi pengguna
Manfaat memiliki standar global:
1. Pasar modal menjadi global dan modal investasi dapat bergerak di seluruh dunia tanpa hambatan yang berarti. Standar pelaporan keuangan berkualitas tinggi yang digunakan secara konsisten di seluruh dunia akan meningkatkan efisiensi alokasi lokal
2. investor dapat membuat keputusan yang lebih baik
3. perusahaan dapat meningkatkan proses pengambilan keputusan mereka tentang merger dan akuisisi
4. Ide-ide terbaik yang muncul dari aktivitas pembuatan standar dapat disebarluaskan dalam mengembangkan standar global dengan kualitas terbaik.

Hamonisasi telah berjalan dengan cepat dan efektif, terlihat dari banyaknya perusahaan yang secara sukarela mengadopsi standar pelaporan keuangan internasional (IFRS). Banyak negara telah mengadopsi IFRS secara keseluruhan dan menggunakan IFRS sebagai dasar standar nasional. Hal ini dilakukan untuk menjawab permintaan dari investor institusi dan pengguna laporan keuangan lainnya. Upaya standar internasional ini dilakukan secara sukarela, ketika standar internasional tidak berbeda dengan standar nasional, maka tidak akan ada masalah yang menjadi masalah, jika standar internasional berbeda dengan standar nasional. Jika ini terjadi, maka standar nasional (referensi pertama) diutamakan.

Banyak pro kontra dalam menerapkan standar internasional, namun seiring berjalannya waktu, standar internasional semakin maju, dan menekan negara-negara yang kontra. Contoh: komisi pasar modal AS, SEC tidak menerima IFRS sebagai dasar pelaporan keuangan yang diajukan oleh perusahaan yang mencatatkan saham di bursa saham AS, tetapi SEC berada di bawah tekanan yang meningkat untuk membuat pasar modal AS lebih mudah diakses oleh non-wartawan . KITA. SEC telah menyatakan dukungan untuk tujuan IASB dalam mengembangkan standar akuntansi untuk digunakan dalam pelaporan keuangan untuk digunakan dalam penawaran lintas batas.

Kerangka
Kerangka Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan memberikan prinsip-prinsip dasar IFRS. Kerangka kerja IASB dan FASB sedang dalam proses diperbarui dan diringkas. Proyek Kerangka Konseptual Bersama bertujuan untuk memperbarui dan menyempurnakan konsep yang ada untuk mencerminkan perubahan di pasar, praktik bisnis, dan lingkungan ekonomi yang telah terjadi dalam dua dekade atau lebih sejak konsep tersebut pertama kali dibentuk.

Tujuan keseluruhannya adalah untuk menciptakan dasar bagi standar akuntansi masa depan yang berbasis prinsip, konsisten secara internal dan diterima secara internasional. Karena itu, IASB (dewan) dan FASB Amerika Serikat melaksanakan proyek tersebut bersama-sama.

Peran
Deloitte Framework menyatakan:
Dengan tidak adanya Standar atau Interpretasi yang secara khusus berlaku untuk suatu transaksi, manajemen harus menggunakan penilaiannya dalam mengembangkan dan menerapkan kebijakan akuntansi yang menghasilkan informasi yang relevan dan andal. Dalam membuat penilaian itu, IAS 8.11 mengharuskan manajemen untuk mempertimbangkan definisi, kriteria pengakuan, dan konsep pengukuran untuk aset, kewajiban, pendapatan, dan beban dalam Kerangka. Peningkatan pentingnya Kerangka ini ditambahkan dalam revisi 2003 ke IAS 8.
Tujuan laporan keuangan Sebuah laporan keuangan harus menggambarkan pandangan yang benar dan adil dari upaya organisasi. Karena laporan-laporan ini digunakan oleh berbagai pihak, mereka harus mewakili pandangan yang benar tentang situasi keuangan organisasi.

Upaya memperkuat arsitektur keuangan global dan mencari solusi jangka panjang atas kurangnya transparansi informasi keuangan telah mendorong Dewan Standar Akuntansi Internasional – IASB untuk mempercepat harmonisasi standar akuntansi internasional, khususnya Standar Pelaporan Keuangan Internasional – IFRS yang dibuat oleh IASB dan Dewan Standar Akuntansi Keuangan. Akuntansi di Amerika Serikat).
Tujuan IFRS adalah untuk memastikan bahwa laporan keuangan perusahaan dan laporan keuangan interim untuk periode yang dirujuk dalam laporan keuangan tahunan berisi informasi berkualitas tinggi yaitu: 1. Transparan bagi pengguna dan dapat dibandingkan sepanjang periode yang disajikan.

2. Memberikan titik awal yang memadai untuk akuntansi berdasarkan IFRS.
3. Dapat dihasilkan dengan biaya yang tidak melebihi manfaat bagi pengguna.
LINGKUP STANDAR:
Standar ini berlaku ketika perusahaan menerapkan IFRS untuk pertama kalinya melalui pernyataan kepatuhan IFRS yang eksplisit dan tanpa syarat. Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa laporan keuangan pertama perusahaan berdasarkan IFRS (termasuk laporan keuangan interim untuk periode pelaporan tertentu) memberikan pengguna dengan titik awal yang memadai dan transparan dan dapat dibandingkan di seluruh periode yang disajikan.