Pengertian reklasifikasi dalam laporan keuangan

By | December 24, 2021

Dokumen-dokumen yang membentuk sistem informasi laporan keuangan memungkinkan pihak-pihak yang berkepentingan (stakeholder) untuk menyatakan pendapat tentang
– situasi ekonomi, dipahami sebagai kemampuan perusahaan untuk mencapai profitabilitas yang memadai
– situasi keuangan, dipahami sebagai sikap manajemen untuk memelihara atau mencapai keseimbangan antara arus kas masuk dan arus keluar, antara sumber daya dan penggunaan
– hingga situasi patrimonial, yang dipahami sebagai kemampuan untuk melestarikan dan meningkatkan aset perusahaan.
Representasi dari tiga situasi yang diungkapkan dalam laporan keuangan perlu ditafsirkan.

Interpretasi laporan keuangan berlangsung dalam beberapa fase yang saling terkait.
-Fase pertama: interpretasi literal
Ini terdiri dalam mengidentifikasi arti dari item dalam laporan keuangan, untuk memahami isinya.
Fase ini difasilitasi oleh undang-undang tentang laporan keuangan, yang mengharuskan perusahaan untuk menerapkan model yang homogen dan untuk memberikan informasi tambahan dalam catatan penjelasan dan membutuhkan pengetahuan akuntansi yang terbatas untuk memahami item teknis (misalnya item akrual dan penangguhan).
-Fase kedua: interpretasi revisi
Ini terdiri dari verifikasi keandalan dan kebenaran laporan keuangan.
Seperti kita ketahui, interpretasi audit atas kebenaran pembukuan dan kepatuhan laporan keuangan dengan ketentuan hukum perdata dipercayakan kepada badan pengendalian akuntansi.
Di perusahaan besar, ada juga kantor audit internal yang memantau penerapan prosedur secara teratur oleh karyawan dan bekerja sama dengan auditor.
Kontrol harus memastikan
kesesuaian antara akuntansi umum, persediaan de facto dan dokumen seperti faktur, laporan rekening, dll.;
kesesuaian antara akuntansi umum dan laporan keuangan;
kepatuhan terhadap kewajiban tentang pencatatan dan penyajian pengembalian pajak;
kepatuhan dengan kriteria penilaian hukum perdata, dalam terang prinsip akuntansi yang benar.
Pejabat kantor pajak, Guardia di Finanza dan hakim atau konsultan teknis yang ditunjuk oleh pengadilan selama persidangan perdata dan pidana juga dapat melakukan inspeksi.
Review interpretasi adalah tahap awal dari interpretasi berwawasan ke depan.
Fase ketiga: interpretasi prospektif
Ini bertujuan untuk mengekstrapolasi dari data historis yang terkandung dalam laporan keuangan elemen pengetahuan untuk menafsirkan tren masa depan dalam kaitannya dengan kemungkinan evolusi situasi ekonomi, keuangan dan ekuitas perusahaan.
Oleh karena itu, interpretasi berwawasan ke depan diproyeksikan “ke masa depan” dan tujuannya adalah untuk membuat prakiraan untuk memandu keputusan investasi.
Hal ini dilakukan dengan melengkapi informasi dalam skedul akuntansi dengan yang terdapat dalam Catatan Penjelasan dan dengan membandingkan data perusahaan baik dalam urutan temporalnya maupun dengan data rata-rata dari sektor produk yang bersangkutan.
Interpretasi prospektif atas laporan keuangan hanya dapat dilakukan setelah menganalisisnya dengan cermat.
Tujuan analisis berbeda tergantung pada posisi yang diambil oleh analis
jika dia adalah subjek internal, interpretasi ditujukan untuk menyoroti kekuatan dan kelemahan perusahaan dari sudut pandang strategis;
jika itu adalah pihak eksternal, tujuannya berbeda tergantung pada informasi yang akan diperoleh.

Interpretasi prospektif atas laporan keuangan dapat dibuat dengan indeks atau arus.
-Analisis berdasarkan indeks
Ini dilakukan atas dasar rasio (disebut indeks atau rasio) antara nilai-nilai, yang dikelompokkan dengan tepat. Dalam praktiknya, ini adalah pertanyaan untuk membandingkan beberapa item neraca, atau nilai, yang dipilih dan dikelompokkan bersama menurut logika tertentu.
-Analisis berdasarkan arus
didasarkan pada studi pergerakan keuangan (sumber dan penggunaan) yang terjadi selama manajemen.
Dengan menganalisis arus, dimungkinkan untuk mengidentifikasi perubahan yang terjadi dalam struktur keuangan dan sampai pada penyusunan laporan arus kas.

Kedua jenis analisis tersebut memiliki keterbatasan yang dapat membuat interpretasi hasil survei selanjutnya menjadi “tidak aman”.
Secara khusus, harus ditekankan bahwa nilai pelaporan yang dapat dideduksi dari laporan keuangan tidak memiliki signifikansi otonom.

Batasan Analisis
Oleh karena itu harus ditafsirkan dengan mempertimbangkan:
– hubungan ganda yang ada di antara mereka: data neraca tidak dapat ditafsirkan dengan mengabaikan data yang berasal dari laporan laba rugi (dan sebaliknya);
– urutan nilai beberapa tahun (survei sementara) dan membuat perbandingan yang sesuai dengan nilai yang sama yang diperoleh dari rata-rata perusahaan yang beroperasi di sektor kegiatan yang sama (survei spasial);
– hubungan antara informasi yang diperoleh dari data laporan keuangan dan informasi yang bersifat makroekonomi (data yang menggambarkan konteks ekonomi-historis di mana perusahaan beroperasi).

Prasyarat fundamental Prasyarat yang sangat diperlukan untuk memperoleh informasi prospektif yang diinginkan dari laporan keuangan, melalui analisis berdasarkan indeks dan arus, adalah penjabaran ulang laporan keuangan.

Neraca yang direklasifikasi

Penyajian kembali laporan keuangan terdiri dari reklasifikasi dan agregasi ulang pos-pos dalam neraca dan laporan laba rugi yang dibuat agar memiliki data yang lebih signifikan untuk keperluan analisis laporan keuangan selanjutnya.

Konsekuensinya,
pinjaman (aset) harus ditampilkan dalam urutan (naik atau turun) likuiditas, yaitu dalam kaitannya dengan waktu yang dibutuhkan untuk berubah menjadi uang.
Ini melibatkan identifikasi pengelompokan berikut –
aset tetap, terdiri dari aset yang membentuk struktur tetap perusahaan (aktiva tetap teknis berwujud dan tidak berwujud) atau yang dapat diubah menjadi uang hanya dalam jangka menengah / panjang (keuangan tetap aktiva).
– aset lancar, terdiri dari item ekuitas yang dapat dikonversi menjadi mata uang dalam jangka pendek tanpa mengorbankan ekonomi manajemen.
Aset lancar dapat dibagi menjadi:
– kas dan setara kas (uang tunai yang disimpan dalam dana perusahaan atau disimpan di bank, giro pos, surat berharga pasar besar dan, secara umum, segala sesuatu yang mewakili uang dan dapat segera dikonversikan);
– ketersediaan keuangan (piutang dalam bentuk apa pun dengan kedaluwarsa dalam 12 bulan) –
persediaan (persediaan yang dapat dengan mudah dibuang dalam tahun tersebut dan pendapatan yang ditangguhkan)

Pinjaman (kewajiban), di sisi lain, harus ditunjukkan dalam urutan (naik atau turun) untuk kolektibilitas mereka, yaitu dalam kaitannya dengan waktu yang kurang lebih lama di mana diharapkan untuk mempertahankan arus keluar moneter terkait dengan pembayaran kembali.
Ini memerlukan identifikasi pengelompokan berikut:
– ekuitas, yang merupakan sumber pembiayaan permanen karena tidak ada tenggat waktu yang ditetapkan secara konvensional untuk pembayarannya.
Dalam hal ini, ingatlah bahwa laba tahun berjalan dapat dimasukkan dalam ekuitas pemegang saham hanya untuk bagian yang tidak diharapkan untuk dibagikan di antara para pemegang saham; bagian laba yang telah diputuskan pencairannya harus dimasukkan dalam utang jangka pendek, karena merupakan utang perseroan kepada pemegang saham yang akan dibayar dalam tahun itu;
– hutang jangka menengah / panjang (atau kewajiban konsolidasi), terdiri dari hutang dalam bentuk apapun yang jatuh tempo lebih dari 12 bulan;
– hutang jangka pendek (atau kewajiban lancar), terdiri dari hutang dalam bentuk apapun yang harus dibayar dalam
jangka pendek (12 bulan)