Pengertian ReksaDana dan Cara Kerjanya

By | May 2, 2021
contoh reksadana pendapatan tetap,reksadana pendapatan tetap syariah,reksadana pendapatan tetap terbaik 2020,reksadana pendapatan tetap vs pasar uang,reksadana campuran adalah,return reksadana pendapatan tetap,jenis reksadana,reksadana pasar uang adalah

Sebuah reksa dana adalah kumpulan  saham ,  obligasi , atau lainnya sekuritas . Ketika Anda membeli reksa dana, Anda memiliki bagian dari reksa dana tersebut. Harga setiap saham reksa dana disebut NAB atau nilai aset bersih . Itulah total nilai seluruh sekuritas yang dimilikinya dibagi dengan jumlah saham reksa dana. Saham reksa dana diperdagangkan terus menerus, tetapi harganya menyesuaikan pada akhir setiap hari kerja.

Dana Saham

Dana saham fokus pada perusahaan yang diperdagangkan secara publik di salah satu bursa pasar saham . Beberapa reksa dana berinvestasi sesuai dengan ukuran perusahaan. Ini adalah  dana kecil , menengah , atau besar .

Yang lain berinvestasi dalam jenis perusahaan. Dana pertumbuhan fokus pada perusahaan inovatif yang berkembang pesat. Value fund fokus pada perusahaan yang mungkin terlewatkan oleh orang lain. Demikian pula, reksa dana teknologi tinggi mungkin juga memiliki banyak perusahaan yang sedang berkembang. Dana blue chip juga memiliki banyak perusahaan nilai. Anda mungkin menginginkan dana yang berfokus pada perusahaan yang mengeluarkan dividen. Banyak dari mereka juga merupakan perusahaan blue chip atau nilai.

Banyak dana berfokus pada area geografis. Dana domestik hanya membeli perusahaan yang berbasis di AS. Dana internasional dapat memilih negara dengan kinerja terbaik di mana pun di dunia. Pasar perbatasan menargetkan negara-negara kecil seperti Argentina, Maroko, dan Vietnam. Reksa dana pasar berkembang berfokus pada perusahaan bagus di Rusia, Cina , dan negara lain dalam Indeks Pasar Berkembang MSCI.

Anda sebaiknya berinvestasi di reksa dana daripada saham  jika Anda tidak ingin meneliti laporan keuangan masing-masing perusahaan. Reksa dana juga menyediakan diversifikasi instan. Oleh karena itu, reksa dana tidak terlalu berisiko dibandingkan saham individu. Jika satu perusahaan bangkrut, maka Anda tidak kehilangan semua investasi Anda. Oleh karena itu, reksa dana memberikan banyak  manfaat investasi saham  tanpa risiko.

Dana Obligasi

Dana obligasi berinvestasi dalam sekuritas yang menghasilkan pendapatan tetap. Mereka menjadi populer setelah krisis keuangan 2008 . Investor yang dibakar selama jatuhnya pasar saham 2008  menuju keselamatan. Mereka tertarik pada obligasi meskipun suku bunga terendah. 

Yang paling aman adalah reksa dana pasar uang. Mereka membeli  sertifikat deposito, Treasury bills jangka pendek, dan instrumen pasar uang lainnya . Karena mereka sangat aman, mereka menawarkan pengembalian terendah. Anda bisa mendapatkan pengembalian yang sedikit lebih tinggi tanpa lebih banyak risiko dengan hutang pemerintah jangka panjang dan obligasi pemerintah kota

Pengembalian yang lebih tinggi dan risiko yang lebih tinggi terjadi dengan   dana obligasi perusahaan . Reksa dana obligasi paling berisiko memiliki obligasi  dengan imbal hasil tinggi . Karena Federal Reserve terus menaikkan suku bunga , hal itu dapat memicu gagal bayar. 

Beberapa dana membedakan antara obligasi jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang. Dana jangka pendek lebih aman tetapi memiliki pengembalian yang lebih rendah. Obligasi jangka panjang lebih berisiko karena Anda menahannya lebih lama. Tapi mereka menawarkan keuntungan yang lebih tinggi.

Banyak dana obligasi memiliki obligasi yang sama. Jika satu manajer mulai menjual obligasi itu, yang lain akan melakukan hal yang sama. Tapi tidak akan ada banyak pembeli untuk obligasi tersebut. Likuiditas yang rendah akan memaksa harga turun lebih rendah lagi. Obligasi akan mengalami volatilitas yang sama   seperti saham dan komoditas. Ini bisa  memicu aksi jual yang bisa menghancurkan banyak dana . Contoh skenario itu terjadi selama ” flash crash ” obligasi pada bulan Oktober 2014. 

Dikelola Secara Aktif versus Dana yang Diperdagangkan di Bursa

Semua reksa dana dikelola secara aktif atau diperdagangkan di bursa . Dana yang dikelola secara aktif memiliki seorang manajer yang memutuskan sekuritas mana yang akan dibeli dan dijual. Mereka memiliki tujuan yang memandu keputusan investasi manajer. Manajer berusaha mengungguli indeks mereka dengan memperdagangkan sekuritas. Akibatnya, biaya mereka lebih tinggi. Dana ini harus melebihi indeks dan biayanya yang lebih tinggi. 

Dana yang diperdagangkan di bursa cocok dengan indeks. Karena mereka tidak membutuhkan banyak perdagangan, biaya mereka lebih rendah. Akibatnya, dana ini menjadi lebih populer sejak Resesi Hebat.

Pro dan kontra 

Reksa dana memiliki risiko yang lebih kecil daripada membeli sekuritas individu karena merupakan  investasi yang terdiversifikasi . Anda tidak bergantung pada saham individu, atau obligasi, dan perusahaan yang mendasarinya. Jika salah satu perusahaan bangkrut, Anda memiliki lebih banyak saham untuk melindungi investasi Anda.

Dana yang dikelola secara aktif memberi Anda keuntungan dari pemilihan saham profesional dan manajemen portofolio. Anda tidak perlu meneliti ribuan perusahaan. Para pengelolanya ahli di setiap bidang. Hampir tidak mungkin bagi Anda untuk menjadi ahli di semua bidang di mana Anda ingin berinvestasi. 

Tapi masih butuh banyak waktu untuk meneliti reksa dana. Lebih buruk lagi, pengelola dana berubah. Jika itu terjadi, hal itu dapat memengaruhi kinerja reksa dana Anda meskipun sektor tersebut berjalan dengan baik. Itu penting karena manajer terus menerus mengubah saham yang dimilikinya. Bahkan jika Anda melihat prospektus, itu mungkin tidak mencerminkan kepemilikan saham saat ini. Anda tidak tahu apa yang Anda beli secara spesifik, jadi Anda mengandalkan keahlian manajer.

The prospektus memperingatkan bahwa kinerja masa lalu tidak menjamin keuntungan masa mendatang. Tapi kinerja masa lalu adalah semua yang harus Anda lakukan. Ada kemungkinan besar bahwa reksa dana yang mengungguli pasar di masa lalu berkinerja buruk di masa depan. Itu terutama benar jika manajer berubah.

Kerugian yang paling signifikan adalah reksa dana mengenakan biaya manajemen tahunan. Itu menjamin harganya lebih mahal daripada saham yang mendasarinya. Biaya ini sering disembunyikan di beberapa tempat dalam prospektus. 

Untuk  memilih reksa dana yang bagus , Anda harus memahami tujuan investasi Anda. Apakah Anda menabung untuk masa pensiun atau menyisihkan uang ekstra untuk hari-hari hujan? Reksa dana saham adalah yang terbaik untuk investasi pensiun jangka panjang, sedangkan dana pasar uang paling baik untuk tabungan jangka pendek. Bekerja dengan perencana keuangan bersertifikat . Ia akan membantu Anda menentukan alokasi aset dan strategi investasi terbaik Anda. 

Perusahaan Reksa Dana

Reksa dana dikelola oleh ratusan perusahaan, yang masing-masing memiliki ratusan dana. Sebagian besar perusahaan fokus pada strategi khusus agar menonjol dari kerumunan. Berikut adalah 10 perusahaan reksa dana terbesar berdasarkan ukuran , dengan pendekatan mereka:

  1. Vanguard – Biaya manajemen rendah.
  2. Fidelity – Layanan keuangan penuh.
  3. Amerika – Strategi investasi konservatif dengan kerangka waktu investasi jangka panjang.
  4. Barclays – Menargetkan investor profesional, bukan individu.
  5. Franklin Templeton – Obligasi, pasar negara berkembang, dan perusahaan nilai.
  6. PIMCO – Dana obligasi.
  7. T. Harga Rowe – Dana tanpa beban.
  8. State Street – Menargetkan investor profesional, bukan individu.
  9. Oppenheimer – Dana yang dikelola secara aktif.
  10. Dodge & Cox – Jangka waktu investasi jangka panjang. 

Bagaimana Reksa Dana Mempengaruhi Perekonomian

Reksa dana adalah komponen penting dari pasar keuangan AS . Reksa dana yang baik mencerminkan kinerja suatu industri atau sektor lain. Nilai reksa dana berubah setiap hari. Itu menunjukkan nilai aset dalam portofolio reksa dana. Perekonomian bergerak jauh lebih lambat sehingga variasi yang luas dalam reksa dana tidak selalu berarti sektor tersebut bergerak banyak. Tetapi jika harga reksa dana menurun dari waktu ke waktu, maka bisa jadi industri yang dilacaknya juga tumbuh lebih lambat.

Misalnya, reksa dana yang berfokus pada saham teknologi tinggi akan berhasil hingga Maret 2000, ketika gelembung teknologi meledak. Ketika investor menyadari bahwa perusahaan teknologi tinggi tidak mengembalikan keuntungan, mereka mulai menjual saham. Akibatnya reksa dana menurun. Karena reksa dana dan harga saham turun, perusahaan-perusahaan teknologi tinggi tidak bisa tetap dikapitalisasi. Banyak yang gulung tikar. Dengan cara ini, reksa dana saham dan ekonomi AS saling terkait.