Pengertian Sistem Penetapan Biaya untuk Perintah Kerja

By | January 15, 2022

Sistem Biaya  adalah seperangkat metode, aturan dan prosedur yang mengatur perencanaan, penentuan dan analisis biaya, serta proses pencatatan biaya dari satu atau beberapa kegiatan produktif dalam suatu perusahaan, dengan cara yang saling terkait dengan subsistem yang menjamin kontrol produksi dan material, tenaga kerja dan sumber daya keuangan.

Dapatkan Souvenir Gratis Setiap Bulan nya Dari Website Manghin.com
Daftar : Dapatkan Souvenir Menarik Mangihin.com 

Ringkasan

[ bersembunyi ]

  • 1 Elemen biaya:
    • 1 Biaya bahan langsung
    • 2 Biaya tenaga kerja langsung
    • 3 Biaya produksi tidak langsung
  • 2 Sistem Penetapan Biaya untuk Perintah Kerja
  • 3 Karakteristik Perhitungan Biaya dalam Sistem Penetapan Biaya Untuk Perintah Kerja
  • 4 Sistem Penetapan Biaya berdasarkan Proses
  • 5 Tujuan Penetapan Biaya untuk Proses
  • 6 Karakteristik Sistem Biaya Proses
  • 7 Metode dalam mengalokasikan biaya berdasarkan proses
    • 1 Metode Harga Rata-Rata Tertimbang
    • 2 Metode FIFO (Pertama masuk, pertama keluar)
  • 8 Sumber

Elemen biaya:

Item yang termasuk dalam biaya produksi item adalah bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead pabrik.

Biaya bahan langsung

Mereka adalah orang-orang yang dapat diidentifikasi di setiap unit produk. Dalam beberapa kasus, biaya bahan langsung adalah biaya yang dapat diatribusikan ke departemen atau proses tertentu.

Biaya tenaga kerja langsung

Mengacu pada upah yang dibayarkan kepada pekerja untuk pekerjaan yang dilakukan di unit produk tertentu atau dalam beberapa kasus dilakukan di departemen tertentu.

Overhead manufaktur

Mereka adalah pengeluaran tidak langsung yang tidak dapat diatribusikan ke unit produk tertentu atau dalam beberapa kasus ke departemen atau proses tertentu.

Sistem Penetapan Biaya untuk Perintah Kerja

Penetapan biaya pesanan kerja adalah akumulasi biaya dan metode distribusi yang digunakan oleh entitas yang memproduksi produk sesuai dengan spesifikasi pelanggan. Operasi dimulai dengan penerbitan pesanan produksi di mana bahan langsung dan tenaga kerja langsung diakumulasikan untuk setiap pesanan kerja. Biaya produksi tidak langsung diakumulasikan oleh departemen dan kemudian didistribusikan ke pesanan kerja. Pada dasarnya semua biaya produksi dialokasikan untuk produk manufaktur.

Lembar biaya pesanan kerja adalah formulir ringkasan di mana nomor pekerjaan dan spesifikasi lainnya serta informasi deskriptif dicatat, seperti yang muncul pada pesanan produksi.

Karakteristik perhitungan biaya dalam Sistem Penetapan Biaya untuk Perintah Kerja

  • Bahan langsung dan tenaga kerja langsung diakumulasikan untuk setiap pesanan kerja. Biaya produksi tidak langsung diakumulasikan oleh departemen dan kemudian didistribusikan ke perintah kerja, semua biaya produksi dialokasikan ke produk manufaktur.
  • Bahan langsung dibebankan ke pesanan kerja tertentu, bahan tidak langsung dibebankan ke pusat biaya manufaktur tidak langsung oleh departemen, dan ditugaskan ke pesanan kerja tertentu setelah selesai menggunakan tingkat aplikasi biaya tidak langsung manufaktur.
  • Biaya tenaga kerja diakumulasikan melalui tiket waktu, ini didistribusikan ke perintah kerja tertentu yang sedang diproses berdasarkan tiket waktu yang menunjukkan jumlah jam kerja di setiap perintah kerja.

Sistem Biaya Proses

Proses costing adalah sistem akumulasi biaya produksi oleh departemen atau pusat biaya. Departemen adalah divisi fungsional utama di pabrik tempat proses manufaktur dijalankan. Ketika dua atau lebih proses dijalankan dalam sebuah departemen, mungkin akan lebih mudah untuk membagi unit departemen menjadi pusat biaya. Setiap proses dibentuk sebagai pusat biaya, biaya diakumulasikan oleh pusat biaya, bukan oleh departemen. Departemen atau pusat biaya bertanggung jawab atas biaya yang terjadi di wilayah mereka dan supervisor mereka harus melaporkan kepada manajemen untuk biaya yang dikeluarkan dengan menyiapkan laporan biaya produksi secara berkala.

Sistem biaya proses menentukan bagaimana biaya produksi yang terjadi selama setiap periode akan ditetapkan. Alokasi biaya dalam suatu departemen hanyalah langkah perantara; tujuannya adalah untuk menentukan total biaya per unit untuk menentukan pendapatan. Selama periode tertentu beberapa unit akan dimulai, tetapi tidak semua akan selesai pada akhirnya.

Penetapan biaya proses membahas aliran unit di beberapa operasi atau departemen, menambahkan lebih banyak biaya tambahan seiring berjalannya waktu. Biaya unit untuk setiap departemen didasarkan pada hubungan antara biaya yang dikeluarkan dalam suatu periode waktu dan unit yang diselesaikan pada periode yang sama.

Tujuan Biaya Proses

Tujuan dari sistem biaya per proses adalah untuk menentukan berapa banyak bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead pabrik yang diterapkan ke unit jadi dan yang ditransfer, dan berapa banyak yang diterapkan ke unit yang masih dalam proses. Setiap departemen menyiapkan laporan biaya produksi yang menggambarkan alokasi.

Karakteristik Sistem Biaya Proses

  • Biaya diakumulasikan dan dicatat oleh departemen atau pusat biaya.
  • Setiap departemen memiliki akun persediaan barang dalam proses sendiri di buku besar. Akun ini dibebankan dengan biaya proses yang terjadi di departemen dan dikreditkan dengan biaya unit jadi yang ditransfer ke departemen lain atau barang jadi.
  • Unit ekuivalen digunakan untuk menentukan persediaan barang dalam proses dalam hal unit yang diselesaikan pada akhir periode.
  • Biaya unit ditentukan oleh departemen di setiap periode.
  • Unit jadi dan biaya terkaitnya dipindahkan ke departemen berikutnya atau ke inventaris barang jadi. Pada saat unit meninggalkan departemen terakhir dari proses, total biaya periode telah terakumulasi dan dapat digunakan untuk menentukan biaya unit barang jadi.
  • Biaya total dan unit setiap departemen ditambahkan, dianalisis, dan dihitung secara berkala melalui penggunaan laporan produksi.

Metode dalam mengalokasikan biaya berdasarkan proses

Metode Harga Rata-Rata Tertimbang

Dengan metode ini, biaya persediaan awal ditambahkan ke biaya periode dan totalnya dibagi dengan produksi yang setara untuk mendapatkan biaya per unit rata-rata. Biaya yang terkait dengan unit yang masih dalam proses kehilangan identitasnya karena merger, dan inventaris awal dianggap seolah-olah pada periode berjalan.

Metode FIFO (Masuk pertama, keluar pertama)

Dalam metode ini, unit persediaan awal diperlakukan secara berbeda dari unit periode berjalan. Diasumsikan bahwa unit persediaan awal selesai sebelum unit dimulai pada periode ini, selain itu biaya unit mulai dan selesai pada periode ini dipisahkan dari unit dalam proses persediaan awal.