Pengertian teks prosedur kompleks: Definisi, Struktur, Karakteristik, dan Contoh

By | November 25, 2021

Artikel ini akan memberikan penjelasan tentang  pengertian, struktur, ciri, dan contoh teks prosedur kompleks. Apa yang dimaksud dengan teks jenis prosedur kompleks yang akan dijelaskan di sini?

Dapatkan Souvenir Gratis Setiap Bulan nya Dari Website Manghin.com
Klik Link Tautan Berikut : Pendaftaran Give Away Souvenir Mangihin.com 

Bahkan bagaimana struktur teks prosedur yang kompleks juga akan dijelaskan. Penjelasan di sini tidak akan lengkap tanpa contoh. Penjelasan di bawah ini akan disertai dengan contoh, untuk memudahkan Anda memahaminya.

Memahami Teks Prosedur Kompleks

Teks prosedur kompleks adalah teks yang memiliki tujuan tertentu yang ingin dicapai, dimana di dalam teks tersebut terdapat tahapan dan langkah-langkah yang harus dicapai oleh pembaca.

Selain itu, dalam teks prosedur kompleks terdapat informasi – pernyataan yang menunjukkan kompleksitas penjelasan. Bahan yang digunakan juga dapat ditemukan dalam teks prosedur kompleks.

Demikianlah pemahaman tentang teks prosedur kompleks. Lalu, bagaimana struktur teks prosedur kompleks? Hal ini akan dijelaskan pada pembahasan berikut.

Struktur Teks Prosedur Kompleks

Bagian ini akan menjelaskan struktur teks prosedur kompleks. Strukturnya adalah sebagai berikut.

  1. Tujuan di sini diartikan sebagai maksud atau kehendak yang ingin dicapai oleh pengarang.
  2. Bagian ini merupakan susunan tata cara untuk mencapai tujuan yang diinginkan.
  3. Bagian ini berisi bahan dan alat yang digunakan untuk memudahkan pencapaian tujuan.

Struktur harus terkandung dalam teks prosedur yang kompleks. Karena teks prosedur kompleks memberikan gambaran tentang langkah-langkah suatu tindakan yang harus dilakukan oleh pembaca. Pembahasan berikut akan memberikan penjelasan mengenai ciri kebahasaan teks prosedur kompleks. Harap dicatat dengan hati-hati.

Karakteristik Prosedur Teks Kompleks

Ada beberapa ciri kebahasaan dari teks prosedur kompleks. Ciri-ciri tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut.

  1. Gunakan peserta secara umum. Peserta yang dimaksud di sini adalah semua individu yang terlibat atau yang ikut serta atau yang ikut serta atau yang ikut serta dalam suatu kegiatan yang dilakukan. Partisipan yang terlibat disini adalah manusia. Contoh: siswa, guru, dan orang tua.
  2. Menggunakan dua verba, verba material dan verba perilaku. Kata kerja material yang dimaksud terkait dengan tindakan fisik suatu peristiwa. Sedangkan verba perilaku yang dimaksud di sini berkaitan dengan sikap yang diekspresikan dalam suatu ungkapan. Contoh verba material adalah grab. Sedangkan contoh verba behavioral adalah memblokir dan menerima.
  3. Menggunakan konjungsi temporal yang dipandu oleh urutan waktu. Penggunaan konjungsi temporal, seperti penggunaan kata pertama, keempat dan kesebelas.
  4. Menggunakan kohesi atau rujukan. Kohesi atau referensi adalah kata yang digunakan dalam kalimat yang dapat menunjukkan fungsi subjek atau objek. Ciri-ciri yang dimiliki oleh kohesi rujukan, umumnya memanifestasikan kata ganti dia, kamu, aku, dan itu.
  5. Kalimat yang digunakan mengandung kalimat imperatif, deklaratif, dan interogatif. Masing-masing kalimat tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut.

Kalimat imperatif adalah kalimat yang berisi perintah untuk melakukan suatu tindakan.

Kalimat deklaratif adalah kalimat yang berbicara tentang memberikan sesuatu kepada pendengar atau pembaca.

Kalimat interogatif adalah kalimat yang mengandung pertanyaan.

Agar pemahaman kita tentang teks prosedur kompleks lebih jelas, tidak ada salahnya dalam bentuk contoh. Tanpa penggunaan contoh-contoh, tentunya kita hanya bisa membayangkan bagaimana wujud konkrit teks prosedur kompleks. Pembahasan berikut akan menunjukkan contoh teks prosedur kompleks. Harap dicatat dengan hati-hati.

Contoh Teks Prosedur Kompleks

Berikut akan dijelaskan salah satu contoh teks prosedur kompleks. Contoh di sini akan menjelaskan prosedur menambal ban.

Menambal ban berarti memperbaiki ban yang bocor akibat paku atau jarum saat melewati jalan. Langkah-langkah yang harus dilakukan dalam menambal ban yang bocor misalnya pada roda depan sepeda adalah sebagai berikut.

  1. Pertama, lepaskan ban sepeda dengan menggunakan tuas dan kunci pas untuk melepaskan mur pada ban sepeda. Kemudian, lepaskan rem dan pindahkan bantalan rem keluar sehingga ban dapat dilepas.
  2. Kedua, ambil tuas untuk melepas ban, ambil ban dalam. Tuas digunakan untuk mencongkel ban agar ban dalam bisa dilepas. Pada tahap ini, harus berhati-hati untuk tidak merobek ban dalam, agar tidak menyebabkan kerusakan.
  3. Ketiga, temukan bagian atau lokasi yang menyebabkan kebocoran pada ban dengan cara memompa ban dalam. Kemudian, dengarkan suara angin yang keluar dari ban atau dengan merasakan udara yang keluar dari ban. Selain itu, Anda juga bisa mencelupkan ban ke dalam air di ember, jika nanti muncul gelembung air, berarti bagian tersebut bocor.
  4. Keempat, beri tanda pada ban bocor, karena biasanya lubang bocor, ukurannya kecil. Kita bisa menggunakan kapur untuk memberi tanda, sehingga memudahkan pencarian.
  5. Kelima, setelah mengetahui letak kebocoran, periksa dengan seksama benda-benda yang masih tertinggal sehingga menyebabkan kebocoran. Hal ini dimaksudkan agar tidak menimbulkan kebocoran di tempat lain.
  6. Keenam, ampelas bagian-bagian di sekitar lubang. Amplas harus selebar ukuran saat kami akan memberikan tambalan. Tujuan dari amplas ini adalah agar tambalan dapat menempel dengan kuat.
  7. Ketujuh, letakkan tambalan di bagian yang diampelas tadi. Menambal dengan menggunakan lem agar tidak bocor lagi, pada bagian yang berlubang. Sebelum mengoleskan dengan tambalan, lem yang ditempelkan di sekitar lubang, sebaiknya tunggu beberapa saat hingga agak kering. Baru setelah lem agak kering, tambalan menempel, lalu dipegang dan ditekan selama beberapa menit.
  8. Kedelapan, setelah ban ditambal menggunakan tambalan. Kemudian gunakan alat yang digunakan untuk membakar ban yang ditambal tadi. Tujuannya agar tambalan bisa menempel dengan tahan lama. Biasanya alat ini berbentuk seperti kompor, dimana kita menggunakan methylus untuk membakar bagian ban yang bocor di atas api yang sudah diberi alasan. Kemudian, pada bagian atas ban diberi tekanan, agar tambalan ban menjadi lebih kuat.
  9. Kesembilan, ban dibakar selama ± 20 menit. Kemudian api dimatikan, dan ban dikeluarkan dari alat yang berbentuk seperti pembakaran.
  10. Kesepuluh, cek hasil patch. Kemudian jika sudah bagus dan tidak ada yang rusak, ban dipasang kembali pada sepeda.
  11. Kesebelas, setelah ban dipasang pada sepeda, kemudian ditambahkan angin, agar ban sepeda dapat kembali normal dan dapat digunakan kembali oleh pengendara.

Tata cara menambal ban di atas merupakan contoh teks prosedur yang rumit. Dimana langkah-langkah tersebut dijelaskan secara runtut sehingga dapat diikuti oleh pembaca untuk diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Sedangkan untuk contoh lainnya dapat dilihat pada contoh teks prosedur artikel. Semoga dengan adanya artikel ini dapat membantu anda dalam memahami tentang teks prosedur kompleks.