Penggunaan Akuntansi Debit dan Kredit yang Perlu Dipahami

By | January 10, 2022

Penemu akuntansi adalah Luca Pacioli, yang dikenal sebagai imam dari Ordo Fransiskus. Akuntansi mulai dikenal dari bukunya yang berjudul  Summa de Arithmetica Geometria, Proportioni et Proportionalita  pada tahun 1494  . Ada dua bab terkait akuntansi yang dibahas dalam buku tersebut, yaitu  de Computis et Scripturi  s. Pada bab ini  telah dipaparkan pembahasan terkait  double entry dan pengenalan debit dan kredit.

Selain itu, buku tersebut juga menyatakan bahwa setiap record harus berpasangan. Jadi istilah debit dan kredit digunakan. Penggunaan akuntansi debet dan kredit memang harus dipahami agar dalam melakukan pembukuan tidak terjadi kesalahan. Akuntansi debit dan kredit sangat penting karena setiap  transaksi  mempengaruhi keduanya. Sehingga debet dan kredit tidak dapat dipisahkan satu sama lain. Jika debit bertambah maka kredit akan berkurang dan jika kredit bertambah maka debit akan berkurang.

 

Definisi Debit & Kredit

Secara umum, debet adalah pengurangan simpanan di rekening bank atau pencatatan yang dapat meningkatkan nilai aset atau mengurangi jumlah kewajiban. Sedangkan kredit adalah kemampuan untuk melakukan pembelian atau pinjaman dengan kesepakatan untuk melakukan pembayaran dalam jangka waktu tertentu. Debit dan kredit merupakan istilah yang sering digunakan dalam dunia akuntansi keuangan. Debit didefinisikan sebagai penambahan uang dalam tabungan atau rekening.

Bisa juga diartikan sebagai peningkatan transaksi. Sedangkan kredit diartikan sebagai pengeluaran uang pada saat melakukan suatu transaksi. Namun debit dan kredit tidak hanya dapat diartikan sebagai penambahan atau pengurangan uang dalam tabungan. Itu karena untuk kepentingan laporan keuangan perusahaan, debet dan kredit tidak sesederhana itu. Ada beberapa manfaat dari kredit, diantaranya kredit akan meningkatkan efisiensi permodalan. Selain itu, kredit juga dapat meningkatkan kegunaan suatu barang atau produk, bermanfaat sebagai sarana stabilitas perekonomian, dan menjadi sarana peningkatan pendapatan nasional.

 

Tentukan Debit / Kredit

Untuk menentukan debit dan kredit akuntansi, kami mendorong Anda untuk memahami klasifikasi akun berikut:

  1. Aset , yaitu aset perusahaan
  2. Kewajiban , yaitu hutang perusahaan
  3. Pemilik ‘Ekuitas , yaitu peminjam modal perusahaan
  4. Pendapatan , yang merupakan pendapatan perusahaan
  5. Pengeluaran , yang merupakan pengeluaran perusahaan

Untuk kategori akun 1, 2 dan 3 berada di  neraca  akun laporan keuangan. Sedangkan akun kategori 4 dan 5 berada pada   akun laporan laba rugi laporan keuangan. Dalam menulis laporan debit dan kredit keuangan perusahaan, istilah akun lawan diketahui. Akun lawan adalah transaksi yang dapat mempengaruhi minimal 2 akun. Misalnya, dalam transaksi pembelian peralatan perusahaan secara kredit, hutang yang terkena dampak transaksi adalah mesin sebagai  aset tetap  dan sebaliknya adalah hutang sebagai bentuk pembelian secara kredit.

Istilah nota debit dan nota kredit sering digunakan dalam penulisan akuntansi perusahaan. Nota debet adalah dokumen yang berisi pemberitahuan mengenai piutang dari pelanggan yang meningkat karena alasan tertentu. Dalam dokumen nota debet juga dapat memuat hutang perusahaan kepada vendor atau  pemasok  . Sedangkan nota kredit adalah dokumen pemberitahuan yang berisi tentang hutang perusahaan kepada pelanggan sehingga dapat digunakan untuk mengurangi hutang perusahaan kepada vendor atau  pemasok  .

Baca juga: Kenali Lebih Jelas Apa Itu Akuntansi dan Amortisasi!

Perbedaan Debit dan Kredit dalam Akuntansi

Setiap kali terjadi transaksi akuntansi, setidaknya ada dua akun yang selalu berhubungan. Artinya, entri debet dicatat pada satu akun dan entri kredit dicatat terhadap akun lain. Tidak ada batasan jumlah akun yang terlibat dalam suatu transaksi, tetapi minimal tidak kurang dari dua akun. Jumlah debit dan kredit untuk setiap transaksi harus selalu sama. Sehingga transaksi akuntansi selalu dikatakan seimbang. Jika suatu transaksi tidak seimbang, maka laporan keuangan tidak dapat dibuat. Dengan demikian, penggunaan debit dan kredit dalam format pencatatan transaksi dua kolom adalah yang paling penting dari semua kontrol untuk akurasi akuntansi. Berikut ini perbedaan debit dan kredit dalam akuntansi yang perlu dipahami:

  1. Debit mengacu pada sisi kiri akun buku besar, sedangkan kredit terkait dengan sisi kanan akun buku besar. Dalam akun pribadi, penerima akan didebit dan pemberi akan dikreditkan.
  2. Dalam neraca, semua yang masuk akan didebet. Sementara apa pun yang keluar akan dikreditkan.
  3. Untuk laporan laba rugi, semua biaya dan kerugian akan didebet. Tapi semua pendapatan dan keuntungan akan dikreditkan.
  4. Peningkatan debit disebabkan oleh kenaikan kas, persediaan, pabrik dan mesin, tanah dan bangunan, beban (seperti gaji, asuransi, pajak, dividen, dll). Sedangkan kenaikan kredit disebabkan oleh kenaikan dana pemegang saham, iuran keanggotaan, pendapatan sewa, laba ditahan, utang, dan lain sebagainya.

 

Contoh Debit dan Kredit dalam Transaksi Umum

Berikut ini adalah beberapa contoh posisi debet dan kredit yang terdapat dalam transaksi umum yang sering terjadi dalam suatu bisnis :

  1. Menjual barang dagangan secara tunai kepada pelanggan, akun debet adalah Kas, dan akun kredit adalah Pendapatan.
  2. Menjual barang dagangan secara kredit kepada pelanggan, piutang usaha mendebet rekening. Sedangkan akun kredit adalah Pendapatan.
  3. Membeli peralatan secara tunai kepada  pemasok , akun debet adalah Peralatan dan akun kredit adalah Kas.
  4. Membeli peralatan secara kredit kepada  pemasok , akun debet adalah Peralatan dan akun kredit adalah Hutang Dagang.
  5. Menerima kas untuk pelunasan piutang oleh pelanggan, akun debet adalah Kas, dan akun kredit adalah Piutang.
  6. Beli  aset tetap secara kredit ke pemasok,   rekening debet Aktiva Tetap dan rekening kredit Utang Perdagangan.
  7. Persediaan kas  untuk pemasok, akun debit Persediaan, dan akun kredit Kas.
  8. Membeli  persediaan secara kredit ke pemasok,   rekening debet Persediaan dan rekening kredit Utang Dagang.
  9. Membayar gaji pegawai,  rekening debet pengeluaran Gaji dan rekening kredit Kas.

Baca juga: 8 Prinsip Dasar Etika Profesi di Bidang Akuntansi

Pentingnya Membuat Laporan Debit dan Kredit

Dalam sebuah perusahaan, sebuah bisnis pasti sering mengalami atau melakukan transaksi. Baik transaksi internal maupun eksternal. Transaksi tersebut mengharuskan perusahaan untuk membuat dokumen transaksi berupa laporan keuangan. Penyusunan laporan keuangan adalah untuk menentukan tingkat keluar masuknya dana perusahaan untuk meminimalkan kemungkinan terjadinya  over  budgeting pada kategori akun tertentu dalam pelaporan. Ada lima elemen dalam transaksi akuntansi, termasuk utang, aset, pendapatan, modal dan biaya atau pengeluaran.

Melakukan transaksi debet harus disertai dengan transaksi kredit. Perusahaan yang tidak memiliki dokumen pelaporan debit dan kredit akuntansi tidak dapat mengontrol arus masuk keuangan. Selain itu, data keuangan perusahaan juga tidak dapat dilacak jika terjadi sesuatu pada keuangan perusahaan. Oleh karena itu, dengan adanya laporan debet dan kredit diharapkan dapat membantu mengawasi keuangan perusahaan dari kemungkinan korupsi dari pegawai. Karena data debet dan kredit yang baik selalu disertai dengan kuitansi atau kwitansi yang terpercaya.

Dalam dunia akuntansi, istilah debit dan kredit sering disebut. Dengan memahami akuntansi debit dan kredit, Anda dapat melakukan pembukuan dengan benar dan tanpa kesalahan  posting  transaksi. Dalam entri jurnal   , jumlah debit dan kredit akuntansi harus sama. Jika tidak seimbang, maka secara otomatis Anda telah melakukan kesalahan dalam memposting nominal di jurnal yang sedang Anda kerjakan. Mengenal debet dan kredit merupakan dasar untuk mempelajari akuntansi dan melakukan pembukuan bagi perusahaan. Dalam menjalankan bisnis atau perusahaan, mungkin sudah saatnya Anda menggunakan  software  akuntansi  online  seperti  Jurnal  . Dengan bantuan  software  akuntansi , laporan keuangan bisnis Anda akan dikelola dengan lebih akurat.