Peran Fungsi Keuangan dalam Proses Organisasi

By | December 23, 2021

Peran Fungsi Keuangan dalam Proses Organisasi

Fungsi Keuangan dan Kantor Proyek

Organisasi kontemporer perlu mempraktikkan pengendalian biaya jika mereka ingin bertahan di masa resesi. Mengingat fakta bahwa banyak perusahaan tingkat atas saat ini terperosok dalam situasi pertumbuhan rendah dan aktivitas yang lebih sedikit, sangat penting bagi mereka untuk mengendalikan biaya mereka sebanyak mungkin. Hal ini dapat terjadi hanya jika fungsi keuangan di perusahaan-perusahaan ini rajin dan memperhatikan biaya yang dikeluarkan. Selain itu, perusahaan juga harus memperkenalkan efisiensi dalam cara proses mereka beroperasi dan ini adalah peran lain untuk fungsi keuangan dalam organisasi modern.

Harus ada sinergi antara berbagai proses dan di sinilah fungsi keuangan dapat memainkan peran penting. Jangan sampai orang berpikir bahwa fungsi keuangan, yang pada dasarnya adalah fungsi pendukung, harus melakukan ini semua sendiri, perlu dicatat bahwa, banyak organisasi kontemporer telah mendedikasikan tim kantor proyek untuk setiap divisi, yang menjalankan fungsi ini.

Dengan kata lain, sementara fungsi keuangan mengawasi proses organisasi di tingkat makro, tim kantor proyek melakukan hal yang sama di tingkat mikro. Inilah alasan mengapa keuangan dan penganggaran proyek dan pengendalian biaya dianggap penting karena bagaimanapun juga, perusahaan ada untuk menghasilkan keuntungan dan keuangan adalah sumber kehidupan yang menentukan apakah organisasi menguntungkan atau gagal.

Pengelolaan Dana Pensiun dan Kegiatan Perpajakan Fungsi Keuangan

Peran fungsi keuangan selanjutnya adalah dalam penggajian, pemrosesan klaim, dan bertindak sebagai gudang skema pensiun dan gratifikasi. Jika AS mengikuti aturan 401(k) dan fungsi keuangan mengelola skema manfaat pasti dan iuran pasti, di India EPF atau Dana Penyedia Karyawan yang dikelola oleh fungsi keuangan. Tentu saja, hanya organisasi besar yang mendedikasikan perwalian EPF untuk menangani aspek-aspek ini dan norma di sebagian besar organisasi lain adalah bertindak sebagai fasilitator skema EPF dengan komisaris PF (Dana Penyedia) lokal atau regional.

Aspek ketiga dari peran fungsi keuangan adalah mengelola pajak dan pemungutannya yang bersumber dari pegawai. Sedangkan di AS, TDS atau Pengurangan Pajak di Sumber bekerja secara berbeda dari negara lain, di India dan sebagian besar dunia Barat, adalah wajib bagi organisasi untuk memotong pajak di sumber dari karyawan yang sepadan dengan gaji dan tunjangan mereka.

Fungsi keuangan juga harus berkoordinasi dengan otoritas pajak dan membagikan laporan pajak tahunan yang menjadi dasar pengembalian pajak karyawan. Seringkali, ini adalah proses yang sensitif dan kritis karena aturan pajak mengamanatkan prinsip-prinsip yang sangat ketat untuk menghasilkan laporan pajak.

Penggajian, Pemrosesan Klaim, dan Otomatisasi

Kami telah membahas pengelolaan dana pensiun dan pemotongan pajak. Peran lain dari fungsi keuangan adalah memproses penggajian dan tunjangan terkait tepat waktu dan selaras dengan persyaratan peraturan.

Klaim yang dibuat oleh karyawan sehubungan dengan tunjangan medis, dan transportasi harus diproses oleh bagian keuangan. Seringkali, banyak organisasi mengotomatiskan aktivitas rutin ini di mana penggunaan perangkat lunak ERP (Enterprise Resource Planning) dan perangkat lunak otomatisasi alur kerja keuangan membuat pekerjaan dan tugas pemrosesan klaim menjadi lebih mudah. Karena itu, harus diingat bahwa fungsi keuangan harus melakukan uji tuntas atas klaim yang diajukan untuk memastikan bahwa klaim palsu dan aktivitas mencurigakan ditemukan dan dihentikan. Inilah alasan mengapa banyak organisasi memiliki akuntan sewaan dan profesional keuangan yang bertanggung jawab atas fungsi keuangan sehingga aspek-aspek ini dapat dikelola secara profesional dan terpercaya.

Aspek kuncinya di sini adalah bahwa fungsi keuangan harus dipimpin oleh orang-orang yang berintegritas tinggi dan percaya bahwa manajemen yang ada di dalamnya tidak boleh disalahgunakan. Kesimpulannya, fungsi keuangan meskipun proses non-inti di banyak organisasi telah menempati tempat yang menonjol karena aspek-aspek ini.