perbedaan antara 'metode arus kas langsung' dan 'tidak langsung' - Mangihin.com

perbedaan antara ‘metode arus kas langsung’ dan ‘tidak langsung’

Jika Anda bertanya-tanya  apa perbedaan antara ‘metode arus kas langsung’ dan ‘tidak langsung’? Baca baik-baik artikel berikut dimana kita akan membicarakan salah satu dari sekian banyak jenis laporan yang digunakan dalam akuntansi manajemen bisnis.

Metode aliran langsung

Tujuan dari metode langsung adalah untuk menganalisis transaksi tunai, dengan mempertimbangkan  hasil  interaksi tunai bisnis. Metode ini memperhitungkan semua faktor yang terlibat dalam kotak.

Untuk menggunakan metode ini perlu menganalisis semua faktor kotak, menipiskannya dan mengevaluasinya. Oleh karena itu, aspek-aspek seperti pendapatan berdasarkan penjualan, bunga, pembayaran yang dilakukan oleh perusahaan, pembayaran karyawan, berbagai pajak dan secara umum semua  pergerakan kas dievaluasi  .

Langsung sangat metodis dan tentu saja memberikan informasi yang sangat rinci mengenai semua operasi. Ini adalah metode yang disukai bagi mereka yang ingin mengetahui semua aspek arus kas yang mempengaruhi nilai investasi , tetapi dapat menjadi rumit dalam jangka panjang.

Metode tidak langsung

Berbeda dengan metode langsung, metode tidak langsung tidak akan memberikan informasi pada tingkat yang begitu dalam. Bagaimanapun, dalam praktiknya  jauh lebih mudah untuk diterapkan  , itulah sebabnya biasanya disukai oleh banyak manajer.

Mengenai rencana pengembangan, metode tidak langsung hanya memperhitungkan neraca dan yang disebut laporan laba rugi. Berdasarkan dua faktor ini, pengembangan akan dilakukan untuk mencapai ringkasan arus kas yang memadai dari suatu perusahaan.

Secara eksplisit, metode tidak langsung  akan memperhitungkan keseimbangan umum  pendirian dalam periode yang biasanya terdiri dari dua tahun. Dalam hal laporan laba rugi, nilai yang termasuk dalam tahun terakhir operasi akan diperhitungkan. Jelas ada varian dalam hal pengoperasian, tetapi umumnya ditangani dengan cara ini.

Tujuannya adalah untuk mencapai arus kas operasi yang benar, di mana laba bersih dari laporan laba rugi diperhitungkan dalam waktu yang disebutkan di atas. Jelas berkali-kali perlu untuk  melakukan penyesuaian tertentu  , sehingga neraca juga dipertimbangkan.

Hasil yang akurat biasanya diperoleh, tetapi tanpa harus berbelit-belit seperti metode langsung, menjadi keseimbangan yang memahami pentingnya neraca dalam bisnis . Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, “keuntungan” ini menjadikannya metode yang paling banyak digunakan oleh sebagian besar bisnis saat ini.

Apa perbedaan antara ‘metode arus kas langsung’ dan ‘tidak langsung’?

Setelah menganalisis secara umum apa itu metode arus kas langsung dan tentang apa metode tidak langsung itu, kita dapat mencapai kesimpulan tertentu. Pertama, metode langsung memperhitungkan  berbagai jenis penagihan dan pengeluaran  yang dilakukan perusahaan dalam periode tertentu, sehingga memberikan hasil yang cukup lengkap.

Di sisi lain, metode tidak langsung hanya memperhitungkan pergerakan total periode tertentu. Dengan kata lain, metode tidak langsung memperhitungkan elemen dasar dari sistem informasi akuntansi dan berusaha memberikan ringkasan umum tanpa jatuh ke dalam spesifikasi yang lebih konkret atau spesifik.

Tentu saja kedua metode memiliki kegunaannya, dalam hal apa pun, mereka  bergantung secara eksplisit pada apa yang Anda cari  . Metode tidak langsung biasanya lebih dari cukup jika Anda ingin mencapai konsensus umum, sedangkan metode langsung sangat berguna untuk mengevaluasi aspek-aspek tertentu dari keuangan bisnis.